30 November 2009

Ga jadi bikin sate hari ne

Satnite, November 28, 2009, 10:45 pm

Huhuhu…ga jadi..ga jadi… knp coba?

Yeah…that's rite, masih banyak yg mo dikerjain, masak sop, bikin dendeng buat dijemur, bikin gulai kuning, n d last, bikin rendang,hadouuhh.. yg terakhir c udah bosen bgt nungguinnya berjam2 di dapur, bikinnya sendirian, jadinya kan sepi, ga da temen, trus ngilangin ngantuk ya udah nyanyi2 ga jelas gitu (hueh…bisa nyanyi ce?), iya…. dari nyanyi 'potong daging sapi (bukan bebek angsa tp dimodifikasi, hehehe, sesuai situasi dan kondisi)' ampe 'hey jude' nya the beattles (coz di metro tv lagi diputerin itu jadi ikut2an, hey jude..don't make it bad…) juga dijabanin, tapi tenang… c ga bakal bikin polusi udara dg suara brisik c kok soalnya berpacu dengan suara hujan yang menderu..yuhuuu…hujan…


 

Anyway , back to that 'sate', gimana nasibnya besok yah?

C ga sanggup lah bikinnya malam niy, palagi sendirian n ujan2 gini, gimana mo bakar2an coba?

Ya udahlah besok aja deh eksperimen dg sate tu, skrg mo nyelesein proposal married, eh bukan ding! proposal penelitian… (muahahaha..huayoo..)

Kemaren dah ngirimin Bab 1 c sama instruktur n c sekalian nanya ttg gmn cara 'ngutip', ya bapaknya bilang bikin dulu sebisa n seenaknya dulu, ntar dikoreksi (wokeh…saya akan bikin seenak mungkin Pak, lho??emang makanan??), papernya lumayan… (huhuy..bab 1 c dibilang lumayan…pdhl masih kurang di sana sini, hmmm..harus bjuang lagi c!!)


 

Ps: td ada kejadian seru,td utk pertama kalinya c melihat dekat prosesi kucing kawin, wahahaha kucing tetangga tu yg lg seru2an kali ya… :P, tp dilerai Ama pas lagi seru2nya, coz mereka brisik sih…

Mo bikin sate padang

Saturday, November 28, 2009, 7:21 am

Sate…sate..sate… (hehehe..soraksorainya bukan dengan logat Madura ya… :P)

I luv it so much…

Tau ga, kalo tiap pulkam, turun dari angkot, yang pertama kali c lirik di terminal pasar LA adalah sate, yupz..sate HM, favorit c bgt dah, paling ngga c beli sate Rp. 3000,-, klo ga da duit, beli Rp. 2000,- aja, itu udah kenyang banget, murah sih, ga kayak di padang, dengan harga segitu, dapetnya dikit bgt, apalagi di Jakarta, beuhhh…pernah beli sepiringnya Rp. 12.000 (huwaaa…langsung kebayang sate di padang sama c, kalo dikonversiin bisa beli beli 4 piring yang bikin buncit, hahahaha).


 

Kenapa c begitu cinta dg sate?

C tergila2 dg kuahnya (tp tergantung jg enak ato ngganya)

Maknyuss…bangedbanged

Pengen nambahnambahnambah dan nambah (jiah.lebay mode:ON)


 

Dari sekian banyak masakan padang yang udah c coba bikin, sate ini nih yang belum c bisa, coz belum ada yg ngajarin, ma'wo ngajarin c masak masakan yang biasa aja, kayak rendang, sop, gulai kalio, gulai baga, gulai kuning ( gulai ijo juga ada, hehehe c baru tau di batusangkar org harus ada ini buat hidangan lebaran, ah..c mo belajar ni juga),dendeng batokok. Tapi Ama udah janji, lebaran qurban ni mo ajarin bikin sate, yuhuuu… searching dulu ah resepnya…


 

Sate…….luv u so much ^______^

25 November 2009

sacrifice

Tuesday, November 24, 2009, 9:36 pm

Apa yang tergambar dipikiran kita mendengar kata berkorban or sacrifice ?

Kerelaan untuk melakukan sesuatukah?

Atau bersakit-sakit dahulu kemudian bersenang-senang kemudian (ini dalam konteks berkorban dalam perjuangan kali ya?) ?

Atau yang laennya..


 

Tapi kalo disebut Hari Raya Kurban, apa coba yang terbayang..

Huayooo…ngebayangin makan-makan daging ya?

Atau ngebayangin pulang kampung?


 

C tadi baru membaca hasil karya adek2 09 yang BBMK di FSKI ttg Idul Adha, haji dan berkurban ini, bagus2 tulisan mereka ternyata, good job..good job…lanjutkan! :P

Mereka bilang kalo dulu di bulan Ramadhan kita berpuasa, berlapar-lapar untuk merasakan penderitaan mereka yang kurang beruntung dan kurang semakmur kita, tapi kalo moment berkurban di hari raya Idul Adha ini gantian kita yang mengajak orang2 yang kurang beruntung ini untuk merasakan apa yang biasanya kita rasain,bisa makan makanan yang menurut mereka itu sudah terlalu mewah untuk dikonsumsi walau pun cuma seminggu sekali.



 

Tiap tahun nenek c memang ikut untuk berkurban, dan dulu c belum paham arti sebenernya ngapain orang harus rame2 membantai sapi n ntar bakalan dibagi2in sama bnyk orang, kan bisa aja kita beli di pasar trus bagiin deh sama siapa aja yang kita mau. Tapi seiring waktu berlalu (jailah…), pemahaman itu bertambah sedikit demi sedikit lama2 jadi bukit (hadoh..hadoh..menyimpang kemana ini??), ups… balik lagi, c skrg dah ngerti gimana tata caranya berkurban tu,hukumnya, tujuannya, manfaatnya dan itu(kalo mo tau, tanya pakarnya aja yah…klo c jelasin takut salah) Subhanallah, banyak ibroh ..


 

Sebenernya berkorban itu butuh keikhlasan yang tinggi, sedikit saja jerih payah kita dalam pengorbanan(materil or moril) itu tercemari rasa riya, jengkel, merasa paling berguna n dibutuhin, so dilalap habis deh semua pengorbanan kita tu, ludezzzz… ga ada artinya, no sense!

Sadar ga sadar kita udah sering berkorban dengan hasil sia2 seperti itu

Kita capek2 ngejar waktu supaya bisa on time ngampus, tapi pas nyampe ruang kuliah dosennya belom dateng, atau ada masalah dulu dg bahan kuliah, trus kita ngedumel deh, ya udah deh,..perjuangan kita untuk on time itu ga ada artinya

Kita lagi ngerjain tugas apaaa.. gitu, trus dipanggil sama ibu atau ayah(c ga pernah nih, coz…paling2 dipanggilin sama Ama-Apa, hehehe.. ^_^), sejenak kita menyahuti panggilan itu, tapi ketika diikuti dengan permintaan kita merasa berat untuk memenuhinya, kita sengaja lalai dulu, kita ngeles dulu…nanggung nih Bu, ni bentar lagi kok Yah…, tapi ketika terpaksa juga harus saat itu juga kita dengan berat beranjak juga tuk nurutin mereka, tapi..ya itu tadi .. ga ikhlas..jadi sayang banget dunk…bayanginlah, berapa coba pahalanya kita berkorban untuk membuat orang tua kita senang dg kita, ridho Allah ridho Ortu, senengnya Ortu juga senengnya Allah kan..(renungin baik2 ce….)

Yang sering kejadian juga kalo berkorban itu niatnya ga bener, bukan mengharap ridho Allah, tp mengharap pujian oranglain, kayaknya kita ada deh kalo belajar itu niat paling dominannya itu untuk membuktikan kalo kita tu pinternya bujubuneng, rajinnya ga ketulungan (kalo lagi diliat org apalagi), pontang panting ngelakuin apa aja, ngorbanin apa aja buat ntar kalo ditanyain orang tentang akademik kita, kita akan dengan bangganya menyebutkan hasil kita tu, eh, tapi ga semuanya gitu lho, ada juga kok yang belajar serius, mengorbankan keinginan2nya yang lain yang menghambat keseriusannya itu untuk ridho Allah juga, kan dengan akademik kita yang bagus bisa bikin orang tua bangga dan seneng, trus kita bisa juga nampilin contoh yang baik buat adek2 atau pun temen2 kita, trus itu kan juga bisa jadi sarana da'wah kan, "eh..si itu rajin n pinter bgd deh, gimana bisa sih?" trus kita bisa ngungkapin dunk jika segala sesuatu pengorbanan kita tu dilandasi dengan keiinginan meraih ridho Allah kita bakalan bisa dengan ikhlas dan semangat berkorban itu semakin tinggi lagi, n tuk mencapai hasil terbaik tentunya…


 

Hmm..sebenernya banyak contoh yg laen, coz kita sebenernya udah sering melaluinya , hidup ini ga bisa lepas dari yang namanya pengorbanan, pengorbanan,dan pengorbanan

Hidup kita pun berawal dari pengorbanan ibu, pengorbanan ayah, kita dibesarkan juga dengan pengorbanan yang tak hingga dari mereka, kita dididik juga dengan pengorbanan luar biasa dari guru2 kita, kita jatuh-bangkit dari masalah hidup juga ada saudara dan sahabat yang siap berkorban untuk kita, kita juga dilepas dari dunia ini juga ada pengorbanan dari orang2 yang mengasihi kita, jangan dikira mudah untuk merelakan kepergiaan kita…


 

Well, hari raya kurban ni salah satu bentuk moment kita untuk berkorban juga untuk kebahagiaan orang lain, walau kita ngga kenal mereka itu, walau kita harus merelakan jatah kita hanya sedikit dengan duit sebanyak itu, ikhlaslah…ikhlaslah…


 

ps: sepertinya hari jum'at c bakalan di dapur seharian nih, masak daging dengan berbagai menu sajian, hoalah…berjuang tuk pengorbanan ini c..gambate! (mudah2an aja ngerjaiinnya ga sendirian lagi, niwa help me .. )

21 November 2009

Contoh proposal penilitian bwt skill lab


 

Ps: ini juga dapetnya dr dokumentasi senior, tp sm yg nulis belom izin (coz ga kenal, hehehe mudah2an aja boleh dipublikasiin, kan ga menghilangkan sumber otentiknya, mudah2an kakak tu dapet pahala juga bagi2 ilmu, bisa dipedomanin hasil karyanya)

Tp c heran dengan BAB III nya, kok bukan metode penelitian sih?ada yg tau kenapa?

Well, let's check it out

------warning!!!bukan untuk diplagiat,dijiplak,di co-pas abis, wokeh


 

JAMUR ASPERGILLUS SEBAGAI SALAH SATU KEMUNGKINAN ALERGEN PENCETUS RINITIS ALERGIKA DI POLIKLINIK THT

RS. Dr. M DJAMIL PADANG


 

Usulan Penelitian


 

Diajukan ke Fakultas Kedokteran Universitas Andalas

sebagai pemenuhan untuk melaksanakan tugas skills lab

BLOK 14

Oleh

AULIA RAHMANIKE

NBP: 04 120 044

Disetujui oleh:


 


 


 


 

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS ANDALAS

PADANG

2006


 

Halaman kedua

USULAN PENELITIAN

Judul Penelitian            :


 


 


 

Cabang Ilmu                : Parasitologi

Data Mahasiswa

    Nama Lengkap        : Aulia Rahmanike

    Nomor Buku Pokok        : 04 120 044

    Tanggal Lahir            : 07 November 1986

    Tahun Masuk FK Unand    : 2004

    Nama PA            : Prof. DR.dr.Hj Zuryati Nizar SpPA(k)

    Jenis Penelitian            : Primer Eksperimental

                            Padang, 15 November 2006


 

Diketahui oleh:

Pembantu Dekan I                        Mahasiswa Peneliti

DR Dr.Masrul, Msc. SpGK                     Aulia Rahmanike

NIP: 131 755 539                         NBP: 04 120 044


 

BAB I

PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang

    Rinitis alergika-reaksi alergi pada hidung dengan manifestasi peradangan (Efiaty Arsyad Soepardi, Nurbaiti Iskandar, Nusjirwan Rifki, 2001), merupakan suatu keadaan atopik yang paling sering ditemukan, menyerang sekitar 20% dari populasi anak-anak dan dewasa muda di Amerika Utara dan Eropa Barat (Price Silvia Anderson, Wilson Lorraine McCarty, 1995). Dalam suatu survey di Indonesia, 14% penduduk menderita rinitis alergika. Penelitian ISAAC (International Studies for Asthma Allergy in Childhood) di beberapa kota di Indonesia, didapatkan 30-40% anak-anak usia 13-14 tahun mempunyai keluhan pilek, bersih, atau hidung tersumbat dalam satu tahun terakhir, pada saat tidak menderita flu (http://www.papdi.or.id.htm, Juli 2002).

    Atopik (penyakit aneh) adalah salah satu bentuk Immediate Hypersensitivity (hipersensitivitas tipe cepat). Biasanya terjadi pada manusia sebagai respon imun yang menyimpang dan tidak diharapkan (Subowo, 1993), dan pada umumnya bersifat herediter.

    Alergi hidung ini banyak dialami pasien tanpa dirinya sendiri menyadari, dan alergen (pencetus reaksi alergi) yang menimbulkan gejala tidak hanya satu tapi terdiri dari banyak alergen (http://www.drreddy.com.htm, Oktober 2001). Alergen biasanya berasal dari kandungan udara, seperti serbuk sari, rumput-rumputan, dan ribuan alergen lain, yang engapung di udara. Banyak orang rentan lebih dari satu bahan (Price Silvia Anderson, 1995).

    Alergen yang dapat mencetuskan timbulnya reaksi alergi pada hidung ini banyak terdapat dalam kandungan udara (http://www.drreddy.com.htm, Oktober 2001). Sejumlah jamur non patogen yang terkandung di dalam udara bisa menyebabkan reaksi alergi pada pasien yang rentan, dan hal ini timbul setelah pasien terpapar beberapa kali dengan jamur jenis tertentu. Diantaranya adalah Alternaria, Cladosporium, Aspergillus, Helmithsporium,Penicillum. Di United Kingdom dilaporkan bahwa penyebab umum alergi hidung adalah debu rumah, serbuk sari, rumput-rumputan, Aspergillus fumigatus, dan kucing.

    Genus Aspergillus merupakan salah satu genus terbesar golongan jamur yang jumlah spesiesnya ratusan. Saat sekarang 20-30 spesies Aspergillus terlibat dalam penyakit manusia, berupa infeksi dan alergi. Diantaranya yang terpenting adalah Aspergillus fumigatus, A. flavus, A. niger. Aspergillus memproduksi jutaan spora yang siap diterbangkan angin sehingga menjadi bagian dari kandungan udara dan bisa berperan sebagai salah satu alergen bagi individu yang rentan bila terhirup ketika bernafas.

    Berdasarkan hal di atas, maka peneliti bermaksud melakukan penelitian untuk menentukan peran jamur Aspergillus sebagai salah satu kemungkinan alergen pencetus rinitis alergika pada pasien rinitis alergika yang datang berobat ke Poliklinik THT RS. Dr. M. Djamil Padang selama bulan Desember 2006.


 

  1. Perumusan Masalah

    Apakah jamur Aspergillus berperan sebagai salah satu kemungkinan pencetus rinitis alergika di Poliklinik THT RS. Dr. M. Djamil Padang?

  2. Tujuan Penelitian
    1. Tujuan Umum

      Menentukan presentase penderita rinitis alergika dengan salah satu kemungkinan alergen pencetusnya adalah jamur Aspergillus.

    2. Tujuan Khusus
      1. Mengenali bentuk koloni jamur Aspergillus pada kultur usapan hidung penderita rinitis alergika.
      2. Menentukan presentase ditemukannya koloni jamur Aspergillus pada kultur usapan hidung penderita rinitis alergika.
      3. Melihat penyebaran rinitis alergika pada kelompok umur tertentu dan hubungannya dengan jamur Aspergillus sebagai salah satu alergen pencetus gejala klinik rinitis alergika.
      4. Melihat penyebaran rinitis alergika berdasarkan jenis kelamin dan hubungannya dengan jamur Aspergillus sebagai salah satu alergen pencetus gejala klinik rinitis alergika.


 

  1. Manfaat Penelitian
    1. Mendapatkan gambaran sejauh mana Aspergillus berperan sebagai alergen pencetus rinitis alergika di Poliklinik THT RS. Dr. M. Djamil Padang.
    2. Pedoman terapi kausal pada penderita rinitis alergika.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA


 

RINITIS ALERGIKA


 

  1. Pendahuluan

    Hipersensitivitas adalah penyimpangan dari respon imun yang menyebabkan kerusakan jaringan tubuh sendiri. Tahun 1906, Von Pirquet mengusulkan istilah allergie untuk suatu keadaan respon imun yang menyimpang dari biasanya (bahasa Yunani: allos = yang lain, ergon = kerja). Hal ini menyebabkan semua keadaan penderita yang mengalami respon imun yang menyimpang (misalnya keadaan penderita yang mengalami reaksi terhadap toksin, serbuk sari, atau urtikaria sampai yang disebabkan oleh makanan tertentu pada saat itu) disebut alergi (Subowo, 1993). Pada alergi terdapat kerusakan jaringan sehingga pada dasarnya hipersensitivitas adalah alergi juga. Oleh sebab itu, alergi atau hpersensitivitas dapat didefenisikan sebagai reaktifitas yang berubah-ubah terhadap antigen yang dapat menimbulkan reaksi patologik pada hospes yang telah tersensitisasi dengan antigen tersebut sebelumnya.

    Klasifikasi

    Gell dan Coombs pada tahun 1963 mengklasifikasikan reaksi hipersensitivitas dalam empat jenis (Price Silvia Anderson, Wilson Lorraine McCarty, 1995; Agus Syahrurachman, Aidilfiet Chatim, Amin Soebandrio, et all, 1993; http://macmcm.com.htm, Oktober 2001):


     


     

    Tipe I    : Reaksi Hipersensitivitas tipe cepat

    Adalah suatu interaksi antara antigen dengan sel-sel yang secara pasif tersensitisasi oleh IgE (antibodi yang disebut reagin atau antibodi homositotrof) terikat pada permukaan sel melalui tempat khusus pada bagian Fc. Interaksi ini menyebabkan pelepasan substansi aktif, seperti histamin, serotonin (pada manusia tidak penting, hanya pada beberapa binatang) SRS-A (Slow Reacting Substances of Anaphilaxis), kinin dan ECF-A (Eosinophil Chemotactic Factor). Contoh dari reaksi ini adalah hay fever (seasonal rhinitis allergica), bronchial asthma, beberapa reaksi alergi terhadap obat, makanan, dsb (Subowo, 1993).

    Ada 2 bentuk reaksi hipersensitivitas tipe cepat, yaitu anafilaktik (bersifat sistemik) dan atopik (bersifat lokal). Reaksi anafilaktik disebabkan oleh antigen seperti protein (serum, hormon, enzim, serangga, atau makanan), karbohidrat, dan ada juga yang disebabkan oleh hapten, yaitu baru bertindak sebagai antigen bila berikatan dengan protein tubuh (antibiotik, obat anestesi lokal, analgesik, atau zat kontras diagnostik) (Soeparman, Sarwono Waspadji, 1990). Faktor herediter hampir tidak ditemukan pada kasus anafilaktik, sebaliknya pada kasus atopik faktor herediter sering berperan. Kasus anafilaktik timbul karena disengaja, misalnya saja reaksi alergi terhadap obat-obat tertentu, berbeda dengan kasus atopik yang muncul secara alamiah. Masa sensitisasi dari reaksi anafilaktk relatif sangat singkat, berbeda dengan reaksi atopik yang biasanya memerlukan waktu yang lama sebelum timbul gejala klinik alergi untuk pertama kalinya. Gejala yang jelas dari reaksi anafilaktik adalah kontraksi otot polos yang berlebihan. Keadaan patologi yang sering ditemukan adalah shock, tergantung pada jenis individu. Sedangkan gejala utama dari reaksi atopik adalah udema, walaupun ada yang menemukan timbulnya kontraksi otot polos yang mungkin berbeda untuk jenis antigen yang tidak sama. Desensitisasi untuk kasus anafilaktik cukup mudah, sedangkan untuk kasus atopik hal ini sukar, bahkan hanya untuk membuktikan saja.

    Pada kebanyakan kasus atopik, antigen yang terlibat adalah dari golongan nonprotein. Reaksi atopik yang sering ditemukan adalah rinitis alergika, asma dan dermatitis atopik. Rinitis alergika karakteristik dengan peradangan pada membran mukosa hidung akibat reaksi alergi, merupakan penyakit atopik yang paling sering ditemukan di masyarakat Amerika Serikat, tapi tidak menyebabkan kematian. Asma didefenisikan secara klinik sebagai suatu kondisi yang intermiten dengan kontriksi jalan nafas yang reversibel. Hiperaktivitas terhadap beberapa substansi mengakibatkan peradangan. Otot polos pada paru-paru mengalami spasme, jaringan di sekitarnya meradang, dan terjadi sekresi mukus pada saluran nafas. Diameter dari jalan nafas berkurang sehingga menimbulkan wheezing karena penderita bernafas. Asma dan rinitis sering muncul bersama-sama. Gejala hidung dilaporkan 28%-78% dari penderita asma dan asma dijumpai 19%-38% dari penderita rinitis alergika (http://www.papdi.or.id.htm, Juli 2002). Atopik asma biasanya disebabkan oleh berbagai alergen terutama yang dihirup dan ditelan. Alergen yang dihirup misalnya debu rumah (sekitar 50%), serbuk sari tumbuh-tumbuhan, dan bulu binatang. Makanan dan obat-obatan merupakan alergen dari jenis ingestan.

    Dermatitis atopik bersifat kronik, merupakan suatu peradangan yang disertai gatal lapisan terluar kulit. Penyakit ini sering berkembang pada orang-orang dengan riwayat rinitis alergika atau asma, atau mempunyai anggota dengan keadaan tersebut. Penyebabnya sebagian besar dari makanan, tetapi ada juga yang disebabkan oleh debu rumah dan bulu binatang.

    Tipe II    : Reaksi Sitotoksik

    Adalah interaksi antara antibodi (IgG atau IgM) dengan antigen pada atau bergabung dengan baik sekali dengan suatu komponen permukaan sel (Price Silvia Anderson, Wilson Lorraine McCarty, 1995; Agus Syahrurachman, Aidilfiet Chatim, Amin Soebandrio, et all, 1993). Interaksi ini akan mengakibatkan kerusakan sel, biasanya (walau tidak selalu) bergabung dengan komplemen. Pada dasarnya kerusakan sel terjadi melalui tiga cara, yaitu (Agus Syahrurachman, Aidilfiet Chatim, Amin Soebandrio, et all, 1993):

    1. Fagositosis sel itu melalui proses opsonic adherence (Fc) atau Immune adherence (C3).
    2. Reaksi sitotoksik ekstraseluler oleh sel K (killer cell) yang mempunyai reseptor untuk IgFc.
    3. Lisis sel karena bekerjanya seluruh sistem komplemen.

    Contoh reaksi jenis ini adalah beberapa penyakit hemolisis, autoimun, dan hemaglutinasi (Price Silvia Anderson, Wilson Lorraine McCarty, 1995; Subowo, 1993; Agus Syahrurachman, Aidilfiet Chatim, Amin Soebandrio, et all, 1993).


     


     

    Tipe III    : Reaksi Kompleks antigen-antibodi

    Adalah suatu interaksi antara antigen dan antibodi (IgG atau IgM) yang dapat menyebabkan pengaktifan komplemen dan penggumpalan trombosit (Price Silvia Anderson, Wilson Lorraine McCarty, 1995; Subowo, 1993; Agus Syahrurachman, Aidilfiet Chatim, Amin Soebandrio, et all, 1993). Hal ini akan menyebabkan kerusakan sel-sel. Contoh reaksi jenis ini adalah reaksi arthus, serum sickness, alergi obat-obatan, dan glomerulonephritis.

    Tipe IV    : Reaksi Hipersensitivitas tipe lambat

    Reaksi hipersensitivitas tipe lambat (cell mediated immune reaction) adalah suatu interaksi antara antigen dengan sel tersensitisasi yang akan menghasilkan limfokin. Limfosit yang teransang akan berubah menjadi sel yang besar seperti limfoblas yang dapat merusak sel target yang mengandung antigen pada permukaannya. Kerusakan sel akibat reaksi ini bisa ditemukan pada penyakit infeksi kuman (seperti TBC atau lepra), penyakit infeksi virus (variola, morbili, atau herpes), penyakit infeksi jamur (candidiasis atau histoplasmosis), dan penyakit infeksi parasit (schistosomiasis atau leishmaniasis).


 

  1. Definisi

    Rinitis alergika adalah suatu alergi, termasuk hipersensitivitas tipe cepat (tipe I) yang menyerang hidung (sebagai organ target) dan dapat menimbulkan reaksi peradangan pada mukosa hidung. Alergi hidung ini termasuk salah satu bentuk dari atopik.

Membran mukosa hidung, tenggorokan, dan sepanjang saluran pernafasan, turun sampai ke paru-paru, mengandung sel-sel pengahasil mukus yang membantu dalam menangkap partikel kecil dari benda asing yang kemudian akan disapu keluar tubuh, hampir sama fungsinya dengan sel-sel yang mengandung silia, yaitu rambut-rambut yang dapat menyapu langsung benda asing keluar tubuh. Sel-sel ini dapat bekerja lebih hebat dengan ransangan dari antibodi tertentu, yang dikenal dengan IgE, dan oleh zat kimia seperti histamin, yang dibebaskan oleh sistem imun akibat rangsangan dari alergen. Paparan dengan alergen ini akan meningkatkan produksi mukus hidung, yang akan berdampak munculnya reaksi yang menyerupai reaksi peradangan pada mukosa hidung.


 

  1. Epidemiologi

    Rinitis alergika menyerang 20% dari populasi anak-anak sampai dewasa muda di Amerika Utara dan Eropa Barat, tetapi di negara-negara kurang berkembang penyakit ini jarang dijumpai. Dalam suatu survei di masyarakat, 14% penduduk Indonesia menderita rinitis alergika. Dengan kata lain penyakit ini lebih banyak dijumpai pada negara-negara dengan sosial ekonomi yang baik. Diperkirakan 1 dari 5 penduduk Amerika Serikat menderita semacam alergi saluran pernafasan.

    Dalam suatu simposium tentang rinitis alergika, berjudul "Clinical, Humanistic, and Economic Outcomes of Care in New Millenium" yang merupakan suatu simposium bersama dengan rapat tahunan (2000) The American College of Allergy, Asthma, and Immunology, Eli Meltzer, MD, Clinical Professor of Pediatrics, Universitas California, San Diego, mengatakan bahwa rinitis alergika terjadi 15%-20% pada orang dewasa di Amerika dan lebih dari 42% pada anak-anak. Alergi hidung terjadi pada semua umur, walaupun prevalensinya meningkat pada dekade kedua dan ketiga. Rinitis alergika tidak mengenal jenis kelamin, ras, dan suku bangsa tertentu. Faktor herediter sepertinya mempunyai peranan penting dalam terjadinya rinitis alergika, seperti halnya pada penyakit atopik lain, diturunkan secara autosomal dominan.


 

  1. Klasifikasi

    Rinitis alergika dikelompokkan menjadi 2, yaitu:

    1. Rinitis alergika musiman (Seasonal rhinitis allergica)

    Rinitis alergika jenis ini disebut juga dengan hay fever, merupakan suatu alergi spesifik dari membran mukosa hidung terhadap serbuk sari dan karakteristiknya yang utama adalah hidung berair, bendungan (kongesti) di hidung, bersin, disertai gatal pada hidung, mata dan tenggorokan. Gejalanya muncul secara periodik, terjadi sepanjang musim penyerbukan dari tanaman dan penderita sensitif terhadap serbuk sari maupun spora dari jamur yang berterbangan di udara selama masa penyerbukan.

    Rinitis jenis ini biasanya ringan, tapi pada beberapa orang bisa menjadi suatu penyakit yang melelahkan karena penderita terus-menerus bersin, rinore yang banyak, dan pruritus yang tidak sembuh-sembuh. Pucat yang hebat dan pembengkakan membran mukosa hidung menyertai gejala-gejala di atas. Yang paling menyolok adalah ditemukannya infiltrasi eosinofil yang sangat banyak pada sekret (mukus) hidung.


     


     


     

    1. Rinitis alergika abadi (Perennial (nonseasonal) rhinitis allergica)

    Rinitis alergika jenis ini karakteristik dengan timbulnya gejala hidung yang terus-menerus, intermiten tanpa adanya hubungan dengan musim. Gejala yang terjadi akan menetap sepanjang tahun.


 

  1. Etiologi
    1. Etiologi seasonal rhinitis allergica

    Serbuk sari dan spora jamur

    Serbuk sari sebagai penyebab penyakit alergi hidung berasal dari tumbuhan yang penyerbukannya dibantu oleh angin sebagai penyerbukan silang. Beberapa jenis tanaman menghasilkan serbuk sari yang sangat ringan dan mudah diterbangkan angin dimana dalam jumlah yang cukup dapat mensensitisasi individu yang rentan secara genetik, seperti grasses (sejenis rumput hias yang sengaja dipelihara manusia), weeds (rumput liar) dan beberapa jenis pohon.

    Tanaman yang penyerbukannya tergantung pada serangga, seperti goldenrod, dandelion (rumput dengan bunga berwarna kuning) dan berbagai jenis bunga, tidak menyebabkan timbulnya gejela-gejala rinitis alergi kecuali jika penderita melakukan kontak langsung yang sangat dekat dengan tanaman tersebut, seperti membaui atau mencium bunga dan berkebun.

    Ragweed adalah pencetus yang paling penting pada rinitis alergika. Gejalanya biasanya parah dan berlangsung lama. Dari suatu penelitian didapatkan hasil bahwa 75% penduduk Amerika Serikat dengan rinitis alergika sensitif terhadap ragweed.

    Spora jamur terdapat dalam kandungan udara, dapat menyebabkan timbulnya gejala alergi hidung pada penderita yang sensitif. Di Amerika Serikat yang terbanyak menyebabkan alergi ini adalah jenis Alternaria dan Homodendrum. Hebatnya, gejala yang timbul dipengaruhi oleh kehangatan dan kelembaban udara karena kedua hal ini mempengaruhi pertumbuhan jamur.


 

  1. Etiologi perennial rhinitis allergica

Sebagian besar kasus rinitis alergika jenis ini disebabkan oleh alergen yang dihirup:

  1. Debu rumah

    Merupakan campuran dari beberapa partikel yang terkandung di udara. Banyak diantaranya adalah alergen yang kuat, seperti:

    1. Tungau debu

      Banyak rumah mengandung debu yang terkontaminasi oleh suatu genus daru tungau, yaitu Dermatophagoides. Serangga ini dan produk yang dihasilkannya dipercaya sebagai antigen (alergen) yang menyebabkan timbulnya gejala rinitis alergika.

    2. Alergen yang berasal dari binatang

      Binatang melepaskan bulu, serpihan kulit, air liur yang kering, sekret air mata, maupun urin. Kemudian semuanya akan terbawa oleh aliran udara dan terhirup oleh penderita ketika bernafas. Cara lain bisa melalui kontak langsung antara binatang peliharaan dengan pemilik binatang tersebut.

    3. Spora jamur

      Jamur hidup di tempat yang basah dan lembab di seluruh rumah.

  2. Occupational allergen

    Pekerja-pekerja ini berkontak terus-menerus dengan alergen, misalnya saja pekerja pabrik tepung, detergen, dan kayu.

  3. Makanan

    Beberapa ahli berpendapat bahwa makanan adalah faktor yang penting dalam menyebabkan rinitis alergika abadi, tetapi hubungan imunologik langsung antara makanan yang ditelan dengan rinitis persisten sulit untuk ditemukan. Banyak pasien yang terbukti alergi terhadap makanan ternyata mendapatkan gejala lain, seperti gangguan saluran cerna, asma, urtikaria, atau anafilaktik sebagai tambahan gejala alergi hidung.

  4. Produk tumbuh-tumbuhan

    Sensitisator kuat terhadap alergi, seperti biji kapas, biji rami, atau tepung biji jarak.

  5. Iritan yang tidak spesifik, terdiri dari:
    1. Asap tembakau (asap rokok)

      Asap tembakau merupakan suatu iritan pernafasan yang sudah diakui mengandung berbagai agen toksik.

    2. Polutan udara
    3. Parfum
    4. Kosmetik
    5. Asap dari bahan kimia
    6. Berbagai jenis pembersih
    7. Bahan-bahan kimia industri
    8. Udara dingin, berangin, dan perubahan suhu udara.


 

  1. Patogenesis

    Rinitis alergika merupakan salah satu bentuk dari penyakit atopik reaksi hipersensitivitas tipe I. Untuk timbulnya suatu reaksi hipersensitivitas,maka individu harus mempunyai kontak yang efektif dengan alergen.

    Terdapat 2 fakta dalam menerangkan keadaan atopik, yaitu:

    1. Individu dengan hipersensitivitas tipe atopik mengandung reagin dalam darahnya yang spesifik terhadap alergen tertentu. Konsentrasinya sesuai dengan derajat sensitivitas tes kulit. Ini membuktikan kalau individu pernah terpapar dengan alergen tersebut sebelumnya.
    2. Reagin yang terdapat dalam darah meningkat 2-4 kali dari jumlahnya sebelumnya setelah suntikan dari ekstrak serbuk sari. Ini membuktikan kalau reagin diproduksi sebagai respon terhadap rangsangan dari alergen.

    Reaksi atopik adalah reaksi antara antibodi (reagin) dengan antigen, reaksi ini terdiri dari dua jenis, yaitu:

    1. Reaksi segera

      Reaksi alergi tipe I yang klasik ini menjadi jelas setelah terpapar antigen atau alergen dalam tempo sekitar 5-30 menit dan akan mereda dalam waktu 30-60 menit kemudian. Gejala yang timbul pada reaksi ini disebabkan oleh pelepasan substansi aktif (mediator) yang dihasilkan oleh sel basofil dan mastosit (mast cell). Molekul antigen akan terikat oleh imunoglobulin dari kelas IgE yang terpancang melalui bagian Fc-nya pada membran mastosit. Ikatan ini akan menyebabkan terjadinya proses biokimia yang akan berakhir dengan pelepasan mediator yang dikandung di dalam butir-butirnya. Hal ini terjadi karena IgE bersifat sitotropik. Syarat lain terhadap timbulnya degranulasi adalah alergen dalam ikatannya dengan IgE harus dalam bentuk menjembatani antara IgE yang berdampingan. Ishizaka (1970) menduga bahwa pelepasan mediator oleh mastosit diawali oleh perubahan-perubahan struktural dari bagian Fc dari IgE yang telah mengikat antigen sehingga memacu aktifitas enzimatik yang berakhir dengan pelepasan mediator. Perubahan dari Fc akan mempengaruhi komponen membran sel mastosit yaitu enzim adenilat siklase yang berperan dalam menguraikan ATP menjadi c-AMP. Mempertahankan kadar c-AMP intraseluler penting dalam menjaga stabilitas granul mastosit. Ketidakseimbangan c-AMP akan menyebabkan kerusakan granul yang berakibat pembebasan substansi aktif, seperti histamin, serotonin, slow reacting substance, selanjutnya akan menyebabkan manifestasi klinis dari penyakit antara lain kontraksi otot polos yang berlebihan, kebocoran pembuluh darah, bengkak, kulit memerah, sekresi lendir, pruritus dan hipotensi (syok).

    2. Reaksi tahap lambat dari alergi (Late phase reaction)

      Gejala klinik yang tampak pada tahap ini merupakan perkembangan dari reaksi segera, seperti berkembangnya bintul dan kemerahan kulit menjadi eritema, indurasi, rasa panas, dan gatal dalam tempo 6-8 jam setelah terpapar alergen. Reaksi ini akan menghasilkan proses radang yang dimulai dengan infiltrasi eosinofil, netrofil dan peletakan fibrin. Keadaan ini akan menetap 1-2 hari dilanjutkan dengan infiltrasi sel mononuklear (makrofag, fibroblas).

      Hasil akhir dari reaksi ini adalah kerusakan jaringan. Pada dasarnya kedua reaksi di atas merupakan akibat dari degranulasi mastosit. Dari suatu uji kulit pada penderita alergi, didapatkan kalau 20% penderita hanya melewati reaksi segera, 66-85% berlanjut ke reaksi tahap lambat dan hanya 6-14% yang mengalami reaksi tahap lambat saja.


 

Jenis-jenis mediator yang terlibat pada reaksi alergi, antara lain:

  1. Mediator jenis pertama
    1. Histamin

      Histamin yang dilepaskan secara cepat menyebabkan bintul dan kemerahan pada kulit, disamping pengaruh lain seperti perangsangan saraf sensorik, peningkatan pembuluh darah kecil, kontraksi otot polos dan sekresi mukus. Perangsangan histamin melalui reseptor H1. Daya biologik yang penting dari histamin dala reaksi hipersensitivitas tipe cepat adalah kekuatan kemotaktiknya terhadap eosinofil. Histamin tidak hanya bisa menarik eosinofil ke daerah alergi, tetapi juga bisa menonaktifkan dan menahan sel-sel migrasi ke luar lebih lanjut.

    2. Faktor kemotaktik eosinofil anafilaksis (Eosinophil Chemotactic Factor of Anaphyllaxis, ECF-A)

      Mediator ini bersifat kemotaktik terhadap eosinofil, disimpan dalam mastosit dan basofil dalam bentuk setengah jadi.

    3. Faktor kemotaktik netrofil anafilaksis (Neutrophil Chemotactic Factor of Anaphyllaxis)

      Mediator ini bersifat kemotaktik terhadap netrofil.

  2. Mediator jenis kedua

    Meliputi beberapa mediator yang dihasilkan secara tidak langsung oleh karena pelepasan asam arakidonat dari molekul-molekul fosfolipid membrannya. Asam arakidonat merupakan substrat untuk dua macam enzim yaitu siklooksigenase dan lipooksigenase.

    1. Mediator yang dihasilkan melalui jalur siklooksigenase

      Melalui jalur siklooksigenase dihasilkan mediator jenis prostaglandin dan tromboxan.

    2. Mediator yang dihasilkan melalui jalur lipooksigenase

      Aktifase enzim lipooksigenase diantaranya akan menghasilkan kelompok leukotrien.

      1. Leukotrien C4, D4, dan E4 (Slow-reacting Sunstances of Anaphyllaxis, SRS-A)

        SRS-A merupakan campuran antara leukotrien C4, D4, dan E4 dalam suatu jumlah yang reaktif, dapat bervariasi, disekresi oleh berbagai jenis sel termasuk makrofag, sel mast dan basofil.

      2. Lukotrien B4

        Aktivitas biologik mediator jenis ini diarahkan pada leukosit sebagai kemotaktik.


         

    3. Faktor pengikat trombosit (Platelet Activating Factor/PAF)

      PAF merupakan lipid dengan berat molekul rendah, sebagai pengaktif kuat pada trombosit dan dapat lebih penting dibandingkan dengan mediator alergi umumnya atau mediator inflamatoris. Mediator ini secara cepat menyebabkan wheal and flare pada kulit manusia. Yang menjadi generator pembentukan PAF pada reaksi alergi maupun reaksi nonimunologik antara lain eosinofil, netrofil, trombosit, dan makrofag. PAF mendorong terjadinya proses radang dan menimbulkan hiperaksi saluran nafas.

  3. Mediator jenis ketiga

    Mediator jenis ini dilepaskan melalui degranulasi mencakup heparin, kemotripsin/tripsin dan IF-A (Inflammatory Factor of Anaphyllaxis). IF-A mempunyai efek kemotaktik lebih besar dibandingkan dengan ECF-A dan NCF-A.


 

  1. Gejala Klinik
    1. Sneezing (bersin)

      Bersin merupakan gejala yang paling karakteristik. Kadang bisa mencapai 10-20 kali dalam waktu yang singkat. Terjadinya tanpa peringatan sebelumnya, tetapi bisa didahului gatal yang menimbulkan rasa tidak nyaman bagi penderita atau rasa iritasi pada hidung.

    2. Rhinore (hidung berair)

      Mukus hidung dikeluarkan seperti air, jernih, dan tidak purulen. Bisa sangat banyak dan terus-menerus. Mukus hidung yang banyak ini dihasilkan dari sekresi sel goblet dan kelenjar mukosa hidung yang berlebihan oleh karena meningkatnya aktifitas keduanya akibat pengaruh mediator yang dihasilkan pada proses alergi.

    3. Nasal congestion (bendungan hidung)

      Disebabkan oleh udem mukosa hidung. Awalnya muncul sebentar-sebentar, paling mengganggu pada malam hari. Jika obstruksi hidung semakin parah, akan mempengaruhi proses aerasi dan drainase dari sinus paranasal dantuba eustachia. Hal ini akan menyebabkan sakit kepala atau sakit telinga. Pada anak-anak, bendungan hidung merupakan keluhan utama, malahan satu-satunya. Obstruksi hidung yang lama akan menyebabkan penderita bernafas melalui mulut, mendengkur, pilek yang tidak sembuh-sembuh dan bunyi sengau ketika berbicara. Pernafasan mulut akan menyebabkan tenggorokan terasa kering, sakit dan teriritasi. Iritasi pada tenggorokan akan menimbulkan batuk pendek dan tidak produktif. Dada terasa sempit, kadang cukup parah sehingga penderita akan merasa nafasnya memendek. Dada yang sesak mengganggu pasien terutama pada pasien dengan batuk yang semakin parah di malam hari. Gejala seperti ini merupaka suatu peringatan kalau penyakit akan berkembang ke arah asma.

    4. Pruritus hidung

      Gatal pada hidung akan menimbulkan ciri khas pada penderita alergi hidung akibat seringnya menggaruk hidung terutama pada anak-anak dengan arah atas dan keluar. Munculan ini dikenal dengan "allergic salute" atau hormat alergi.

    5. Gejala mata

      Gatal dan lakrimasi adalah gejala utama pada penderita alergi. Mata mungkin merah dan gatal, terdapat lingkaran gelap di sekitar mata ("allergicshiners", tampak seperti mata menghitam padahal sebenarnya diakibatkan oleh hambatan aliran darah ke jaringan di bawah mata karena bendungan dan pembengkakan). Gejala mata yang semakin parah dapat menyebabkan fotofobia, rasa sakit pada mata, dan mata lelah.

    6. Gejala Sistemik, seperti lemah, malaise, depresi mental, irritabilitas, letih dan anoreksia)


 

  1. Diagnosis
    1. Anamnesis
      1. Anamnesis pribadi (mencakup nama, umur, jenis kelamin, dan lain-lain)
      2. Keluhan utama dan riwayat penyakit
      3. Penyakit terdahulu yang pernah diderita
      4. Perawatan-perawatan di rumah sakit
      5. Obat-obatan yang tidak tahan
      6. Alergi terhadap makanan
      7. Riwayat penyakit alergi pada keluarga
    2. Pemeriksaan fisik

      Pemeriksaan fisik harus dibuat lengkap. Mulai dari kulit, mata (hiperemi, udem, sekret mata yang berlebihan), telinga (telinga tengah sering menjadi penyulit rhinitis alergika), hidung

    3. Tes kulit
      1. Tes Prick (tes tusuk)

        Dilakukan epikutaneus. Tes Prick yang positif merupakan kontraindikasi untuk dilakukannya teskulit intradermal. Tes Prick mempunyai nilai yang penting untuk diagnosis penyakit alergi jika dibandingkan dengan tes intradermal yang sering menghasilkan positif palsu.

      2. Tes intradermal
    4. Tes provokasi

      Untuk rinitis alergika, tes yang sering dilakukanadalah tes provokasi hidung. Tes ini dilakukandengan menyemprotkan alergen ke mukosahidungatau dengan menghisap alergen yang kering melalui rongga hidung.ter ini dianggap positif bila timbul gejala alergi setelah beberapa menit. Tes provokasi hidung initidak memepunyai peranan dalam diagnosis rinitis alergika karena sulit dan berbahaya.

    5. Pemeriksaan laboratorium
      1. Jumlah leukosit dan hitung jenis sel

        Pada keadaan alergi, jumlah leukosit normal, kecuali apabila disertai dengan infeksi. Eosinofilia sering ditemui pada keadaan alergi, walaupun tidak spesifik, jumlahnya berkisar antara 5-15%

      2. Sel eosinofil pada sekret hidung

        Usapan hidung untuk memeriksa eosinofil mempunyai arti untuk kasus rinitis alergika jenis abadi atau rinitis alergika kronik.


         

      3. Serum IgE total

        Meningkatnya serum IgE total menyokong adanya penyakit alergi, tapi hanya pada 60-80% penderita.

      4. IgE spesifik terhadap alergen tertentu.

        Diperiksa secara in vitro dengan RAST (Radio Allergo Sorbent Assay) dan ELISA (Enzyme Linked Immuno Sorbent Assay).


 

  1. Penatalaksanaan

    Terdapat tiga pertimbangan penatalaksanaan rinitis alergika, antara lain:

    1. Usahakan mengurangi paparan antigen atau alergen (dan iritan).
    2. Pengobatansupresi untuk mengurangi gejala-gejala secara nonspesifik
    3. Hiposensitisasi khusus untuk mengurangi respon terhadap alergen yang tidak dapat dihindari.

Avoidance therapy

Tindakan penghindaran adalah yang paling baik dilakukan terhadap alergen yang berhubungan dengan rumah dan pekerjaan.

Pharmacology (symptomatic therapy)

  1. Antihistamin

    Sangat berguna dalam mengontrol bersin, rinore, pruritus hidung, tapi kurang berguna dalam mengatasigejala obstruksi hidung dan gejala pada mata. Obat-obatan jenis ini umumnya efektif diberikan oraldan dapat diberikan dalam beberapa dosis sehari, jika perlu dapat diberikan dalam jangka waktu yang lama. Efek samping yang sering timbul sepertimengantuk, letargi, membran mukosa terasa kering, kejang, dan kepala terasa ringan. Gejala-gejala ini sering disertai gangguan persepsi dalam sehingga aktivitas yang memerlukan konsentrasi penuh sebaiknya dikurangi atau dihentikan sama sekali.

  2. Amin simpatomimetik

    Terdiri atas efedrin, isoefedrin, fenilpropanolamin, berfungsi sebagai dekongestan mukosa,sedikit atau banyak dapat menyebabkan stimulasi psikomotor sehingga dapat mengimbangi pengaruh penenang dari agen-agen antihistamin. Penggunaan berlebihan dalam waktu yang lama dapat memberikan respon dekongestan pada awalnya yang dilanjutkan dengan respon obstruksi yang lama. Bila sampai pada keadaan ini, pengobatan topikal pada hidung dihentikan sama sekali.

  3. Kortikosteroid

    Penggunaannya sebagai antiinflamasi. Penggunaan steroid sebagai salah satu manajemen terapi untuk rinitis alergika masih sedikit. Hal ini dikarenakan efek sampingnya yang sangat terkenal pada pemakaian jangka lama. Steroid topikal yang dapat diterima karena dianggap cukup aman seperti beklometason dan flunisolid, efektif secara lokal dan dimetabolisme secara cepat oleh hati.

  4. Mast cell stabilizers

    Yang termasuk obat jenis ini adalah sodium kromolin yang dapat mencegah pemecahan granul sel mast sehingga menghambat pembebasan histamin dan mediator lainnya. Obat ini bertindak sebagai terapi pencegahan jika dimulai beberapa minggu sebelum musim alergi datang. Selain itu, obat ini juga bermanfaat untuk terapi rhinitis alergika jenis abadi.

Imunotherapy

Disebut juga dengan hiposensitisasi. Dilakukan dengan memberikan alergen spesifik secara terus-menerus dalam jangka waktu yang lamadengan maksud untuk memodifikasi reaksi yang terjadi. Indikasi untuk imunoterapi adalah alergi yang tidak terkontrol dengan baik walaupun sudah dilakukan tindakan secara optimal untuk menghindari alergen dan pengobatan dengan pemberian antihistamin.

Operasi

Dilakukan apabila pengobatan lain mengalami kegagalan. Tujuan operasi di sini adalah untuk mengurangi gejala dan mengobati komplikasi yang mungkin timbul akibat alergi.


 

  1. Diagnosis Banding
    1. Rhinitis medikamentosa

      Setiap pasien yang datang dengan bendungan hidung harus ditanyakan secara hati-hati tentang jumlah dan frekuensi pemakaian obat tetes hidung.

    2. Reserpin rhinitis

      Pasien yang mendapat obat reserpin akan mengeluh hidung tersumbat.hai ini merupakan efeksmping penggunaan obat.anamnesis tentang riwayat penggunaan obat akan membantu penegakan diagnosis rinitis ini.


       


       

    3. Benda asing

      Adanya benda asing di dalam rongga hidung akan menimbulkan keluhan hidung tersumbat unilateral disertai dengan pengeluaran mukus hidung yang purulen dan busuk yang biasanya adalahkacang polong, buncis, kancing, dan penghapus.

    4. Cerebrospinal rhinorrhea

      Penyakit ini mungkin mengikuti cedera kepala. Cairan serebrospinal selintas bisa menyerupai cairan yang dikeluarkan pada rinitis alergika. Dalam beberapa kasus biasanya unilateral. Cairan spinal mengandung glukosa sedangkan mukus
      hidung tidak. Hal ini bisa dijadikan dasar untuk pemeriksaan glukosa.


 

  1. Komplikasi

    Banyak pasien rinitis yang tercatat menderita alergi saluran pernafasan lainnya. 30% dari pasien yang tidak berhasil diobati dengan imunoterapi akan berkembang menjadi asma alergi.komplikasi lain yang disebabkan oleh peradangan hidung kronik seperti otitis media dengan kehilangan pendengaran, sinusitis, polip hidung, atau polip sinus.


 

  1. Prognosis

    Biasanya baik dengan tindakan pencegahan dan terapi yang adekuat, tapi ada juga ditemukan kasus dimana alergi memburuk atau berkembang dengan adanya alergen baru. Pengobatan sesegera mungkin dapat mencegah dan mengurangi sensitisasi terhadap alergen baru.

ASPERGILLUS

  1. Pendahuluan

    Dengan berkembangnya terapi yang sukses dari penyakit-penyakit yang disebabkan oleh bakteri dan meningkatnya jumlah individu yang rentan secara imunologi, jamur telah menjadi salah satu agen penting sebagai penyebab penyakit. Struktur jamur lebih kompleks dibandingkan struktur bakteri. Jamur termasuk sel eukariotik dengan membran ini dan dinding sel yang terbentuk dari selulosa dan kitin. Jamur besifat heterotrop,mendapatkan makanan dari degradasi secara enzimatik substrat organik.bisa hidup sebagai parasit pada jaringan hidup dan sebagai saprofit pada substrat organik yang mati.

    Bentuk koloni yang tumbuh pada medium agar pentingdalam bidang kedokteran sebagai identifikasi dari jenis jamur tersebut. Mold (jamur berbentuk filamen) tumbuh sebagai masa protoplasma yang kering dan berbentuk seperti kapas. Jamur ini memproduksi hifa seperti antena yang akan menyokong spora terminal. Permukaan hifa akan memperluas bentuk koloni. Bagian hifa yang tertanam dalam medium agar akan mengekstraksimakanan dari substrat yang disediakan. Yeast (jamur bentuk uniseluler) mempunyai koloni yang basah, berbentuk bulat,lengket, dan mengandung krim.jamur secara morfologi mempunyai karakteristik tertentu berdasarkan ukurannya,keberadaan kapsul,dinding sel yang tebal, pseudohifa, dan tipe-tipe spora yang dibentuknya.

    Beberapa mold adalah dimorfik. Mereka tumbuh sebagai sel tunggal atau hifa tergantung pada keadaan lingkungan. Sebagian besar jamur dimorfik tumbuh sebagai yeast pada suhu 37oC dan sebagai mold (miselium) ketika mereka dikultur pada suhu kamar.

    Jamur tumbuh pada batasan temperatur yang lebih sempit dibandingkan bakteri. Batasan temperatur normalnya adalah antara 0-35oC dengan temperatur optimum 20-30oC. Banyak jamur patogen yang memerlukan waktu lama untuk tumbuh sehingga untuk melakukan kultur jamur tersebut memerlukan waktu 2-6 minggu.

    Klasifikasi jamur berdasarkan bentuk morfologi, termasuk pembentukan septa dari hifa dan tipe dari sporolasi seksual dan aseksual serta ditambah dengan karakteristik fisiologis, biokimia, geografi, ekologi, dan sitologi. Kerajaan jamur memiliki 2 filum utama, yaitu Myxomycota dan Eumycota. Eumycota mempunyai 5 sub-filum dimana 4 dari sub-filum tersebutmengandung jamur-jamur yang diketahui menginfeksi manusia, mamalia lain, dan burung. Sub filum itu adalah: Zygomycotina, Ascomycotina, Basidiomycotina, dan Deuromycotina. Aspergillus termasuk sub-filum Ascomycotina dimana mempunyai karakteristik tertentu diantaranya: miselium dengan septa, memproduksi ascospora aseksual, serta banyak yang bersifat patogen pada manusia, seperti candidiasis, eumycotic mycetomas, blastomicosis di Amerika Utara, histoplasmosis, dan dermatomicosis. Urutan selanjutnya dari jamur genus Aspergillus:

    Klas    : Ascomyces

    Ordo    : Plectascales

    Famili    : Plectascaceae

    Genus    : Aspergillus

  2. Etiologi

    Genus Aspergillus merupakan salah satu dari genus terbesar golongan fungi (jamur), jmlah spesiesnya ratusan. Saat sekarang 20-30 spesies Aspergillus telah terlibat dalam penyakit manusia, disebut dengan aspergillosis. Yang terpenting diantaranya: Aspergillus fumigatus, Aspergillus flavus, Aspergillus niger.


     

  3. Epidemiologi

    Genus ini ditemukan di seluruh dunia,normalnya bertindak sebagai saprofit pada tanah. Aspergillus memproduksi jutaanspora yang siap diterbangkan angin sehingga dari kadunganudara bisa diisolasi bermacam-macam spesies Aspergillus disemua tempat.


     

  4. Kultur

    Semua spesies Aspergillus dapat tumbuh dengan sangat baik dalam medium Sabouraud pada temperatur kamar atau 35 oC -37oC. Semua spesies Aspergillus adalah monomorfik. Beberapa strain dari spesies tertentu hidup lebih baik pada temperatur 35 oC -37oC dibanding pada temperatur kamar.

    Morfologi koloni Aspergillus bervariasi. Hal ini dikarenakan banyaknya spesies Aspergillus. Kadang koloni berwarna hitam, hijau, kuning, oranye, atau putih. A. fumigatus (penyebab utama aspergillosis pada manusia) membentuk koloni yang berwarna hijauterang setelah 3-4 hari masa inkubasi. Sebagai koloni yang telah matang, warnanya akan berubah menjadi hijau gelap, biasanya terjadi setelah 1-2 minggu masa inkubasi, kadang bisa juga muncul berwarna biru.

    Ciri-ciri bentuk koloni dari jamur Aspergillus hampir sama, tapi ada beberapa hal yang membedakannya, seperti:

    1. Warna koloni

      A. fumigatus mempunyai warna koloni hijau sampai hijau tua, A. flavus berwarna hijau kekuningan, A. nidulans berwarna hijau tua, A. glaucus berwarna hijua tua, biru, atau merah kekuningan. A. niger mempunyai koloni berwarna putih dengan kepala spora berwarna hitam, sedangkan koloni A. terreus berwarna coklat mengkilat.

    2. Ukuran spora

      A. fumigatus, A. nidulans, dan A. terreus mempunyai ukuran spora yang sangat kecil yang hanya bisa dilihat dengan mikroskop. Sedangkan A. niger mempunyai ukuran spora yang lebih besar dan bisa dilihat tanpa menggunakan mikroskop.ukuran spora yang bervariasi dari kecil hingga besar ditemuakn pada A. flavus dan A. glaucus.

    3. Bentuk kepala

      A. fumigatus dan A. terreus mempunyai kepala berbentuk kolumnar. Bentuk kepala A. flavus adalah seperti kolumnar yang terbelah. A. nidulans seperti kolumnar pendek, A. glaucus berbentuk putaran, sedangkan A. niger berbentuk bundar seperti bola.

    4. Permukaan conidiophora

      Permukaan conidiophora dari A. flavus kasar, sedangkan A. fumigatus, A. nidulans, A. glaucus, A. niger, dan A. terreus adalah berdinding licin.

  5. Patogenesis pada manusia

    Kasus aspergillosis yang tersering pada manusia berupa alergi dan infeksi. Infeksi biasanya terjadi pada telinga luar (otomycosis). Penyebab tersering adalah A. fumigatus , tapi kadang-kadang juga ditemukan A. terreus, A. flavus, dan A. niger. Semua spesies ini bersifat termotoleren dan mampu mengelakkan pertahanan tubuh sehingga dengan mudah menyerang jaringan tubuh manusia.


BAB III

KERANGKA KONSEPTUAL DAN HIPOTESIS PENELITIAN


 

  1. KERANGKA KONSEPTUAL

Salah satu alergen pencetus


 


 


 


 


 

Skema 3.1. Kerangka Konsep Penelitian Jamur Aspergillus Sebagai Salah Satu Kemungkinan Alergen Pencetus Rinitis Alergika Di Poliklinik THT Rs. Dr. M Djamil Padang


 

  1. HIPOTESIS PENELITIAN

Jamur Aspergillus berperan sebagai salah satu kemungkinan alergen pencetus rinitis alergika di Poliklinik THT RS. Dr. M. Djamil Padang.

BAB IV

MATERI DAN METODE PENELITIAN


 

  1. Lokasi dan Waktu Penelitian

    Penelitian dilakukan di Poliklinik THT RS. Dr. M. Djamil Padang dan di Laboratorium Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Universitas Andalas pada tanggal 1-31 Desember 2006.


     

  2. Jenis Penelitian

    Penelitian primer eksperimental.


     

  3. Sampel Penelitian


 

Sampel adalah pasien rinitis alergika di Poliklinik THT RS. Dr. M. Djamil Padang selama periode Desember 2006 (1-31 Desember 2006).


 

  1. Definisi Operasional
    1. Medium Agar Sebouraud

      Agar Sebouraud merupakan agar yang biasa dipakai dalam kultur jamur untuk diagnosis laboratorium. Formula yang digunakan dalam setiap liter air dalam pembuatan medium agar Sebouraud adalah:

      1. Enzim pencernaan yang berasal dari pangkreas, seperti kasein 5,0 gram
      2. Enzim pencernaan dalam lambung hewan 5,0 gram
      3. Dekstrosa 40,0 gram
      4. Agar 15,0 gram

      Kesemua bahan di atas tercampur dalam bentuk powder.

      Cara pembuatan agar Sebouraud adalah:

      65,0 gram suspensi powder yang merupakan campuran formula di atas, ditambah dengan 1 liter air murni. Kedalam larutan ditambahkan antibiotik Chloramphenicol untukmencegah pertumbuhan bakteri. Kemudian direbus selama satu menit untuk menyempurnakan terlarutnya powder di dalam air. Setelah terbentuk agar, disterilkan dalam autoclave pada suhu 121oC pada tekanan 1 atm selama 15 menit.

    2. Thio glycholat

      Zat ini merupakan suatu medium cair yang biasanya digunakan untuk penyemaian kuman dan juga digunakan untuk jamur dalam mempertahankan agar jamur tidak mati.

    3. Spesimen; merupakan bahan yang akan diteliti.


     

  2. Alat dan Bahan
    1. Kapas lidi steril
    2. Agar Sebouraud sebagai medium penanaman kuman
    3. Gelas objek
    4. Coverslips
    5. Thio glycholat
    6. Lactophenol cotton blue


     

  3. Cara Kerja
    1. Pengambilan spesimen pada sampel penelitian

      Langkah pertama, melakukan usapan hidung dengankapas lidi sterilpada sampel.

    2. Proses pembasahan pada kapas lidi steril

      Langkah kedua, manambahkan 2,5 cc thio glycholat pada botol kecil yang berisi kapas lidi steril yang telah digunakan untuk melakukan usapan pada sampel.

    3. Proses penanaman (kultur) spesimen

      Langkah ketiga, mengoleskan kapas lidi steril yang telah basah pada medium agar Sebouraud secaramerata dengan memperhatikan garis penanaman, kemudian disebarkan dengan menggunakan ose yang harus dibakar hingga berpijar sebelum dan sesudah penggunaan. Hasil kultur dinilai setelah satu minggu (7 hari).

    4. Konfirmasi hasil

      Untuk memastikan jenis jamur yang tumbuh secara mikroskopik dilakukan di bawah mikroskop. Caranya:

      1. Tempelkan coverslips pada permukaan koloni jamur yang telah tumbuh, ukurannya 40mm x 20mm.
      2. Tempelkan coverslips pada gelas objek, tambahkan setetes pewarna latophenol cotton blue.
      3. Lihat morfologi jamur di bawah miroskop, bandingkan dengan literatur.


 

  1. Teknik Pengumpulan Data

    Data dikumpulkan dari hasil pemeriksaan usapan hidung penderita rinitis alergika.yang ditentukan di sini adalah ada tidaknya koloni jamur Aspergillus pada kultur usapan hidung penderita.


     

  2. Pengolahan dan Analisis Data

    Data diolah secara manual dandisajikan dalam bentuk tabel-tabel distribusi frekuensi. Analisa data dilakukan dengan menentukan tinggi rendahnya persentase pasien penderita rinitis alergika yang pada usapan hidungnya ditemukan jamur Aspergillus.

Kupersembahkan ini untukmu

Ada sesuatu yang sangat kusuka antara ku dan dia

Slalu kukecup, sewaktu ia kuncup

Bila tiba masanya

Kau kan tampak merona

Menebar harummu membuatku bahagia


 

Mawar merah nan indah

Kini kian merekah

Berayun ditamanku membuatku berlagu


 

O mawar merah lambang kasih abadi

Walau kelak kan layu

Kau slalu di hati

o…


 

Ada sesuatu slalu rahasia

Hanya aku dan dia…

Ingin ku yakinkan

Kembali…di taman ini

Janji kau kembali…


 

Lagu jadul itu judulnya 'Sebuah Rahasia', kalo ga salah waktu c kelas 6 SD, Sherina Munaf ngeluarin lagu itu di album 'My Life' nya..

Entah kenapa waktu ngeliat taman(entahlah itu bisa disebut dg taman atau bukan, coz berada di lantai 2, berbagi lahan dg tiang jemuran, hanya beberapa pot&polybag tanaman bunga dan daun2an buat keperluan dapur) di belakang rumah c ada mawar yang lagi mekar2nya…merrrah bgt (yang pink blom berbunga).


 

Nah,nah,nah…kenapa mawar identik dg lambang cinta coba? Kenapa bukan edelweiss yang abadi di pegunungan, atau melati yang menurut c lebih wangi, atau anggrek yang warnanya ga kalah cantik, atau kenapa bukan Michelia champaca yang putih menawan (halah… mentang-mentang namanya itu….wekekeke bener kok), atau tulip yang unik, hmmm.. gimana kalo menggambarkan besarnya cinta itu dg Raflesia arnoldi (nah lho!)…


 

Hump.. ya, c akui, mawar itu cantik, apalagi kalo mengembang dengan sempurna , kalo wangi sih… relative (coz c cium satu persatu, ga semuanya wangi kok, apa wanginya udah dirampok sama di kumbang or kupu2 ya??), dan juga mahal, kalo kita beli bunga mawar batangan di florist kan nyampe puluhan ribu juga belinya(aih ga kebayang deh, orang2 yang beli mawar se-buket gede itu menghamburkan duit sberapa banyak). Trus apalagi coba yang bikin dia istimewa? Durinya? Ah ya, itu proteksi dia buat tangan2 nakal yang pengen metik (tp tangan nakal c tadi ga kena kok, hohoho :P), ada yang bilang perempuan itu harus seperti mawar, tetap anggun tapi tangguh, punya proteksi diri.


 

Well, kalo banyak yang setuju mawar kasih abadi…. c bakal mempersembahkannya untuk siapa ya??

'Apa' che? Hmm… kayaknya Apa lebih berminat dengan bunga Dragon fruit deh..

Abang che? Yah…. Masa sih harus dipaketin ke Cilegon?

Niwa??dia aja namanya udah 'wirda' dari kata 'wardah', buat apalagi di kasih? :P

Ama…., ah ya…buat cintanya pada c yang ga bertepi….wuah…ya bener….cinta ibu sepanjang masa….

Tapi…..

Tapi….

Ama bakalan marah kalo di kasih mawar…


 

Coz itu kan mawar tu Ama yang nanem, ntar mencak2 deh kalo tau c petikin satu persatu….wohoooo…. takut…. :P


 

Ps: ya udahlah, cinta itu ga perlu pake lambang2 segala, yang perlu tu AKSI c, aksi ! buktikan cintamu ! (cailah gaya bener…)

20 November 2009

mencoba utk meng-upload slide

ada yg request gmn klo slide2 yg penting2 bisa c upload di sini
tp awalnya c bingung..gmn caranya ya? kan ni ga ada layanan buat upload data bgituan(bisanya foto dan video), ga kayak multiply.
but, fortunately, c dah tau caranya...
hehehe..tp testing dulu sih..

nah, c dah upload beberapa( ada 6, tapi yang berhasil cuma 3, wahahaha parah) slide plennary dari dokumen kakak2 2006, kalo slide kuliah kan udah ada yang nge-handle, trus jg bisa cari sendiri dunk di fotokopian deket2 FK

klo mo download yang minggu 2 ada di sini nih
http://www.slideshare.net/miceliaamalia/skenario-2-ttg-penilitian-klinik
ni minggu 3
http://www.slideshare.net/miceliaamalia/kel9b-blok8skenario3
minggu 4
http://www.slideshare.net/miceliaamalia/pleno-20-cmodul5

besok2 c upload lg yg lebih bnyk, c skrg mo FA dulu, okeh...dadahbabay(halah!)

Lagu yang melunturkan iman

Thursday, November 19, 2009, 6:57 pm

Huayoo….ngaku deh..sering dunk ngedengerin lagu-lagu picisan or lagu2 ga jelas yang bikin lalai..

Hmm.. lagu yang gimana ya?

Ya, lagu2 cinta, lagu keluh kesah, lagu maki memaki n lagu tanpa makna gitu.


 

Sadar ga sih, kita tu terpapar hal2 itu tiap hari, dimana2, di angkot, di bus kota, di mall, di rumah (dari tv ato music player), dari rumah tetangga(yang speakernya kegedean), dari hp temen, dari hp sendiri mungkin, dari warnet, dari mana2 deh pokoknya.

Walo pun kita ga niat buat denger, tp ga bisa ngelak kan di angkot gitu, malah terkadang bisa menikmati juga, untung kalo emang lagunya bagus, ttg persahabtaan ato ttg kehidupan , ehh… takutnya malah ngikutin lagu yang beginian..

"peluklah tubuhku dan jangan kau lepas..peluk dan jangan kau lepas.." (oh noooooooo……..jangan………., mau deh menulikan telinga biar ngga ngikutin dalam hati)

    Ato gini

"cintaku bukanlah cinta biasa…jika kau yang memiliki…."(aih..ni sering banget nih di angkot, di ruangan tutorial c dulu juga sering, wakakaka..siapa yg nyanyi perasaan ya?)

    Yang jijay bajay

"bagaimana bila aku…bukan perawan yang seperti engkau mau" (halah, walo pun lagu sendu yang melenakan,tapi ga banget kan kalo kita juga ngikutin, artinya kita ngakuin hal itu, hoek…. No way!)

    Yang bikin males

"bangun tidur..tidur lagi…bangun lagi.."

    Yang lagi 'in' biasanya sering banget diputerin tuh, berkali2 malah,sampe anak kecil pun hapal…

"jika cinta dia….jujurlah padaku, tinggalkan aku disini tanpa senyumanmu"(nnnah…yg lagi patah hati nyungsep bgt nih, diresapi dalem2)

"sekarang kau di sini…hilang rasanya..semua tangis, kesepian…"(hehehe, ada yang merasa ntar nih, iya honey.., kamu jgn keseringan nyanyiin ini, ntar hafalan qur'annya banyak yang ilang lho..)

"kawin…kawin..minggu depan aku kawin.."(ngehehehe…jangan nyanyi keras2 beginian di depan ortu yak..bikin shock ntar :P)

Astaghfirullah….

Setidaknya c bisa berkali2 terpapar serangan lagu ga jelas kayak di atas, pulang ke LA naek bus kota n angkot, jarang banget yang ga pake music keras2, balik ke Padang, kalo ngga naek travel, naek angkot n bus kota lagi, halah…. Ga mempan pula telinga ditutupin pake earphone ampe volume full, ditambah pula kalo ke pasar atau ke limau manis, pake angkot biru ato bus kota, makin banyak aja tu hafalan lagu c.

Ya ampun…. Ga mempan juga dengan ngalihin perhatian dg baca buku, sedikit demi sedikit ada juga yang melesat ke dalam membrane timpani kita, apalagi kalo pergi sendirian, ga ada temen ngobrol, pikiran nyampe2 dimana2 eh diprovokasi sama lagu2 tu, jiaaah… nambah2in parah deh

C seneeeeeeeeng bgt kalo lagi bulan ramadhan gitu, di angkot ma bus kota pada muter lagu2 islami (walo ada juga yg ngga)

"terimakasihku..pada Tuhanku, tak mungkin dapat terlukis oleh kata2, hanya diriMu yang tahu…besar rasa cintaku padaMu"

Atau

" oh Tuhan, mohon ampun atas dosa dan dosa, sempatkanlah aku bersujud , hidup dijalanMu, tuk penuhi kwajibanku, sebelum tutup usia, kembali padaMu.."(sip….dah…keren bgt nih)


 

So, gmn mengatasi lagu2 yang melunturkan iman dan 'mengeraskan' hati, hati ngga sensitive lagi ketika berdo'a, iman meluncur drastis hilang kendali, hanya karna terlena dg lagu2 ga jelas gitu?

1st : klo bisa hindari sumber2 begituan, tv (untung di kost ga da tipi), hp (jgn diisi yg aneh2), angkot & bus kota (kalo bisa milih sih)

2nd :sibukin diri biar ga focus ngedengerin itu

3rd: pake earphone, n dengerin al ma'tsurat ato surat2 pendek ato nasyid

4th: klo memungkinkan, tidur aja di angkot/ bus kota tu (hohoho… lumayan bwt istirahat, tp kalo musiknya jelegarjeleger di deket kuping ga bisa tidur juga sih)

5th:paling penting nih…. Bencilah lagu2 itu!!! Bener deh, jadinya kamu ngga ngikutin lagi kan…


 

    
 

    

18 November 2009

Laporan PERKEMBANGAN PSIKOLOGI/MENTAL BAYI-REMAJA

LAPORAN TUTORIAL BLOK 7 MODUL VI
PERKEMBANGAN PSIKOLOGI/MENTAL BAYI-REMAJA


Tutor : dr. Yuniar Lestari
Kelompok : 7A
Ketua : Miftah Adityagama (0810313223)
Sekretaris : Micelia Amalia Sari ( 0810312135)
Thesa Aryanti (0810312096)
Anggota : Wulan Aryanti Putri ( 0810312084)
Miftahul Khairat Musmar Elbama ( 0810312073)
Triana Yessisca (0810313174)
Sharah Ananta ( 0810313184)
Teo Yen E (0810314161)
Yeap Chen Pan ( 0810314161)
Verdian Lasmana ( 0810312031)


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS ANDALAS
2009
MODUL VI
PERKEMBANGAN PSIKOLOGI/MENTAL BAYI-REMAJA
SKENARIO 6 : AKIBAT AYAH BERSELINGKUH

Antisari, remaja perempuan berumur 15 tahun, anak seorang pejabat terkenal terpaksa dibawa ibunya ke rumah sakit karena seminggu ini tidak mau makan, berkurung diri di dalam kamar dan sejak tadi pagi terlihat lemas, wajahnya pucat berkeringat dingin. Antisari biasanya adalah anak yang periang, luwes dan manja, walaupun ia anak pejabat tetapi ia tetap baik, berbeda dengan kakaknya, laki-laki, tampan juga walaupun mukanya banyak jerawatan, suka kebut-kebutan, rambut gondrong, suka bolos sekolah dan memakai anting di telinga kirinya.
Dari anamnesis diketahui bahwa Antisari merasa malu karena Ayah yang sangat disayangi dan dibanggakannya ketahuan berselingkuh dan korupsi, dan sudah ditahan oleh polisi. Disamping itu ia juga cemas dengan kesehatan ayahnya, apakah ayahnya disakiti dalam tahanan. Kekalutan Antisari bertamambah karena kakaknya tidak pulang sejak ayahnya ditahan. Antisari khawatir kalau kakaknya sampai menggunakan narkotika, seperti teman-temannya yang sudah kecanduan, kemudian mengalami overdosis.
Setelah dilakuakan pemeriksaan fisik dan diberi pengobatan kemudian dokter merencanakan untuk dirujuk ke psikiater dan psikolog.
Sebagai dokter bagaiman Anda menjelaskan kelainan pada Antisari?

I. Klarifikasi terminology

Overdosis : kelebihan dosis, deposit toxic di dalam tubuh yang dapat menyebabkan kekurangan kesadaran
Narkotika :berasal dari bahasa yunani ; narkon, yang berarti membuat lumpuh atau mati rasa, merupakan suatu zat yang menyebabkan insensibilitas atau stupor , digunakan secara khusus untuk opioid , digunakan pada obat alami atau sintetik maupun yang memiliki khasiat mirip morfin
Kecanduan : sikap yang tidak bisa lepas dari sesuatu
Psikiater : dokter yang memilki keahlian dalam kejiwaan ( Sp. KJ)
Psikolog : seorang yang memiliki syarat dalam psikologi, lulusan program studi ilmu psikologi
Jerawat : benjolan, biasanya kulit wajah disebabkan kelebihan minyak, disebabkan karena tingginya sex steroid hormone

II. Identifikasi Masalah

1. Mekanisme pada tubuh Antisari yang menyebabkan dia berkeringat dingin, apakah sama dengan keringat ketika tubuh merasa gerah?
2. Kenapa Antisari dan abangnya memiliki perilaku yang berbeda dan factor apa yang mempengaruhinya?
3. Kenapa Antisari yang luwes, periang dan manja bisa jadi lemas, wajah pucat, berkerinagt dingin dan mengurung diri?
4. Kenapa remaja bisa terpengaruh jerat narkotika?
5. Bagaimana perilaku yang normal pada usia remaja?
6. Bagaimmana efek pada perkembangan Antisari dan abangnya terkait masalah ayahnya?
7. Apa saja yang termasuk narkotika dan bagaimana pengaruhnya terhadap perkembangan psikologi remaja?
8. Bagaimana psikolog dan psikiater bisa membantu menghadapi masalah Antisari?
9. Kenapa seseorang bisa kecanduan? Bagaimana ciri-cirinya? Jika sakaw, bagaimana pertolongan pertamanya?
10. Apakah kecanduan itu bisa dihentikan ? bagaimana caranya? Dan di[erlukan peran siapa saja untuk hal itu?

III. Analisa Masalah
1. Proses berkeringat itu fisiologis didalam tubuh, ketika kita melakukan aktivitas yang banyak menguras energy maka tubuh akan melepaskan panas tubuh, kelenjar keringat mengeluarkan keringat untuk menjaga suhu tubuh agar tetap normal, ketika kita stress metabolism di tubuh turut meningkat karena hormone adrenalin, kortisol dan tiroid, panas tubuh pun akan dilepaskan tapi tidak senyata ketika tubuh berkeringat ketika gerah beraktivitas
2. Hal yang menyebabkan perilaku Antisari dan abangnya berbeda
Factor lingkungan sangat mempengaruhi perilaku seseorang, apalagi dengan teman-teman sebaya.
Factor gender, laki-laki cenderung berperilaku ingin bebas, tidak terkunkung keinginannya, sedangkan wanita rasa interpersonalnya lebih kuat tapi cenderung memendam keinginannya sendiri.
Factor tekanan, mereka berdua mendapat tekanan bathin dari masalah yang menimpa ayahnya , abang Antisari memilih untuk mengekspresikan tekanan itu dengan pemberontakan, menjadi anak yang ugal-ugalan, sedangkan Antisari sendiri memilih untuk murung dan menarik dirinya
Factor usia, pada masa remaja itu gejolak emosi belum stabil, jika terjadi trauma sedikit saja, akan merubah perilaku seseorang secara drastic
Factor kedekatan anak dengan orang tua, ketika Antisari telah merasa terlalu dekat, ia mudah kecewa dengan hal yang tidak diharapkannya, dan ia sulit untuk menerimanya sehingga berperilaku yang tidak seperti biasa untuk menunjukkan kekecewaannya itu, abangnya malah menunjukkan perilaku buruk untuk itu.
3. Antisari bersikap seperti itu karena dia sangat kehilangan sosok ayah yang disayangi dan dibanggakannya, maka ia mengalami depresi
4. Remaja rentan terjerat pengaruh untuk menggunakan narkotika karena ;
a. Dari remajanya sendiri yang penuh rasa ingin tahu, ingin mencoba segala hal, walaupun itu terlarang
b. Terlalu dekat bergaul dengan teman yang berperilaku menyimpang
c. Orang tua yang acuh, protektif, atau pun otoriter
d. Sekolah terlalu disiplin atau malah tidak disiplin sama sekali
e. Depresi, ingin melampiaskan rasa tidak nyamannya itu dengan cara instan, kenikmatan sesaat
f. Dopping, ingin menimbulkan energy yang besar sesaat untuk melakukan hal besar yang diinginkannya
5. Perilaku yang normal pada masa remaja ini adalah ketika mereka mulai berinteraksi lebih intens dengan orang-orang disekitar, termasuk juga lawan jenis, tapi ini butuh pengawasan dari orang tua agar tidak terjadi penyimpangan. Menginjak masa akhir remaja mereka akan lebih memikirkan matang-matang tentang masa depan mereka. Masa remaja ini, masa yang diisi dengan kreativitas, karena mereka selalu ingin mencoba segalanya dan penuh dengan ide-ide yang sebaiknya disalurkan dengan jalan yang baik.
6. Efek bagi Antisari  depresi menarik diri dari pergaulan karena menanggung malu, menjadi pribadi yang introvert, prestasi akan menurun karena kehilangan minat pada hal-hal yang biasanya dilakukannya
Efek bagi abangnya  jika dia melarikan dirinya pada jeratan narkotika, ia akan kecanduan, tidak bisa lepas dan mungkin bahkan bisa meninggal karena overdosis, selain itu interaksisosial juga akan terganggu karena dia sudah menyandang status sebagai pecandu, yang jelas-jelas tidak baik.
7. Jenis –jenis narkotika dan zat adiktif lainnya ;
Kokain : zat adiktif yang paling kuat pengaruhnya,dari dedaunan semak belukar di Amerika selatan, bisa mengakibatkan seseorang berhalusinasi, efek buruknya bisa menurunkan aliran darah ke serebral, anxietas, tidak konsentrasi, tentunya ini akan menggangu aktivitas karena psikologis dan fisiologis terganggu
Alcohol : perilaku tidak terkontrol karena kurang sensitifnya reseptor GABA
Ekstasi : sejenis pil yang menyebabkan libido tinggi, hingga bisa mendorong remaja unutk melakukan hal-hal terlarang
Dikarenakan harga barang-barang tersebut mahal, siapapun yang sudah kecanduan akan melakukan apa pun untuk mendapatkannya, walau pun itu mencuri atau merampok.
Efek psikisnya akan menyebabkan seseorang lamban bekerja, apatis, pengkhayal, brutal, ceroboh, cenderung menyakiti diri sendiri ketika sakaw (putus dengan zat aadiktif tersebut).
8. Psikiater menangani terapi pengobatannya, dengan kondisi Antisari yang tidak mau makan, berkurung diri di kamar, terlihat cemas dan pucat bisa didiagnosis sebagai depresi, dan selain terapi mental mungkin psikiater akan memberikan terapi medikamentosa dengan antidepresan.
Psikolog dapat membatu Antisari dengan terapi mental, berbicara face to face dengannya untuk mendengarkan keluh kesahnya dan nantinya akan terungkap kenapa dia merasa sangat malu dan cemas akibat masalahnya itu.
9. Mekanisme kecanduan
Zat-zat adiktif tersebut bersifat dopaminnergik dan habitual, dosisnya akan sensitive di reseptornya dengan peningkatan dosis, jadi ketika dosis kecil sudah tidak menimbulkan kenikmatan di reseptor Dopamin 2 (D2) maka system reward mesolimbik itu pun memerlukan supply terus menerus zat tersebut, hingga pengguna tidak bisa menghentikan konsumsinya, jika ia hentikan maka ia akan selalu terbayang-bayang zat tersebut dan terjadilah sakaw. Ciri-cirinya orang yang sedang sakaw itu ;
- Merintih karena seluruh badannya terasa sakit, karena kebutuhannya tidak terpenuhi
- Takut terkena sinar matahari
- Berhalusinasi
- Flu dan demam jika mengkonsumsi secara inhalasi
Pertolongan yang pertama kita dapat lakukan pada orang yang sakaw , sebaiknya diasingkan ke tempat yang aman kalau –kalau dia memberontak dan menjadi brutal, jika perlu di ikat dan diberi obat penenang yang bersifat agonis dopaminergik
10. Kecanduan itu bisa dihentikan, jika pengguna memang bertekad kuat untuk membersihkan dirinya dari hal itu, biasanya dia dibawa ke pusat rehabilitasi, di sana ada penangangan dengan pengurangan dosis secara perlahan-lahan, hingga habis sama sekali, setelah tidak ketergantungan lagi, pasien harus dikembalikan ke lingkungan yang bersih dari pengaruh buruk itu. Banyak pihak yang bisa berperan, dari orang-orang terdekat, seperti orang tua, keluarga terdekat, teman-teman akrab, masyarakat sekitar, para medis, pembimbing ruhiyahnya seperti ustadz , dll

IV. Sistematika Masalah


V. Learning objective

1. Perkembangan psikologi bayi-remaja
2. Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan psikologi bayi-remaja
3. Gangguan perkembangan psikologi bayi-remaja (penyimpangan seksual, kenakalan remaja, gangguan vegetative bayi-remaja)
4. Jenis NAPZA, factor yang mempengaruhi penggunaanya serta efek psikologinya terhadap anak-remaja
5. Penanganan pada pengguna NAPZA

VI. Gathering information
LO I : Perkembangan psikologi bayi-remaja
Masa bayi . Usia 2 minggu – 2 tahun
- Sudah bisa mengendalikan dirinya dan lingkungannya, dikarenakan dia sudah mulai bisa berbicara dan mengungkapkan keinginan-keinginannya
- Kepribadian dasar mulai dibentuk
Masa anak awal  2 tahun- 6 tahun
- Masuk sekolah formal
- Adanya interaksi dengan lingkungan tetapi masih ada kecendrungan untuk bermain sendiri
Masa anak akhir  6 tahun-10 tahun
- Mempersiapkan diri untuk berbagai banyak aturan
- Bermain dengan teman (peer group) sesama jenis
- Control dari orang tua sangat diperlukan karena dia sudah bisa menerima berbagai efek dari lingkungannya
- Sudah mulai mengenal mana yang baik dan buruk
Masa remaja  10 tahun – 18 tahun
- Sudah mencari dan mencapai jati dirinya sendiri
- Akan banyak konflik dengan keluarga dan lingkungannya
- Sudah mulai diberikan kebebasan yang bertanggungjawab
- Lebih suka bergaul dengan kelompoknya

Perkembangan masa bayi - remaja menurut Sigmund Freud dengan teorinya adanya suatu dorongan hidup (libido) yang mempengaruhi perkembangan psikologis seseorang
Fase oral : anak mendapat kenikmatan dan kepuasan dari berbagai pengalaman di sekitar mulutnya. Bisa mengalami gangguan persoalan makan dan menyapih (fiksasi oral)
Fase anal : ( 1 tahun - 3 tahun) masih marsistik dan egoistic, di sini dia mulai mengenal tubuhnya sendiri dan mendapat kepuasan dari pengalaman autoerotiknya pada ‘latihan toilet’ , anak mengalami perasaan nikmat pada saat menahan atau mengeluarkan tinjanya , dengan sifat egosentriknya yang merasa bisa mengendalikan sendiri fungsi tubuhnya. Jika orang tua terlalu keras mendisiplinkan untuk latihan toilet itu dengan kemarahan dan hukuman maka anak bisa sengaja meretensi fesenya (obstipasi psikogenik) atau malah membuangnya sembarangan ( enkopresis). Pada fase ini juga berkembang kemampuan wicara dan bahasa, hubungan interpersonal anak masih sangat terbatas dan sering main sendiri
Fase oedipal : ( 3 tahun – 6 tahun) pengenalan anak akan bagian tubuhnya sendiri pada umur 3 tahun, juga bisa mengindetntifikasi seksual ( sexual identity ) dan berteman dengan lawan jenis, dia lebih dekat dengan orang tua lawan jenisnya
Fase laten : ( 7 tahun - 12 tahun ) anak harus berhdapan dengan berbagai tuntutan social seperti hubungan kelompok, pelajaran sekolah, konsep moral, etik dan hubungan dengan dunia orang dewasa
Fase genital : menghadapi problem complex dan ia diharapkan untuk bisa bereaksi sebgaimana orang dewasa, sedangkan ia sebenarnya masih dalam masa transisi adolescent

Perkembanga masa bayi – remaja menurut Erik Erikson ;
Masa bayi : kepercayaan vs ketidakpercayaan  ditimbulkan dari interaksi yang erat ibu – anak, jika dia diberikan orang yang asing baginya maka ia akan berontak. Berbeda dengan anak penderita schizophrenia , mereka tidak memiliki kepercayaan ini
Masa balita : kemandirian vs keragu – raguan dan malas  ia seharusnya sudah bisa mengendalikan diri tanpa harus kehilangan harga dirinya (egosentrisnya) maka akan timbul rasa bangga dan percaya diri dan akan bisa melakukan hal yang lebih baik lagi jika diberi stimulus, penyimpangan perkembangan ini, anak akan menjadi obsesif komplusif, selalu tidak puas dengan apa yang telah dilakukannya dan mengulanginya lagi.
Masa bermain ; inisiatif vs rasa bersalah si anak sudah mulai bermain dengan teman – temannya, dari sanalah mereka belajar memecahkan masalah, mereka juga mengembangkan kemampuan untuk bermasyarakat, salah satu konflik pada saat ini ; si anak membenci orang tua yang telah melarangnya melakukan sesuatu malah melakukannya
Masa sekolah : berkarya vs rasa rendah diri  ia belajar menyelesaikan tugas – tugas yang diberikan kepadanya, rasa tanggung jawab juga mulai tumbuh dan mulai senang untuk bekerjasama, di sini ia sangat senang mendapatkan reward sehingganya ia mudah distimulasi untuk berkarya.
Masa remaja : identitas vs kebingungan dengan peran diri,  peran orang tua sengai figure sudah mulai luntur dan remaja mulai mencari figure identifikasi lain, untuk diteladani, tetapi kebingungan atas peran diri akan menyebabkan berbagai macam kelainan tingkah laku.
Psikologi perkembangan remaja dapat di pisahkan dengan pengkategorian melalui kesulitan kesulitan yang sering dialami oleh remaja,tuntutan psikologi untuk remaja serta periode pada saat kita remaja. Penjabarannya sebagai berikut :

1. sejumlah kesulitan yang dialami kaum remaja merupakan bagian yang normal dari perkembangan ini. Beberapa kesulitan atau bahaya yang mungkin dialami kaum remaja, antara lain :
• Variasi kondisi kejiwaan, suatu saat mungkin ia terlihat pendiam, cemberut, dan mengasingkan diri tetapi pada saat yang lain ia terlihat sebaliknya periang dan berseri-seri dan yakin.
• Rasa ingin tahu seksual dan coba-coba, hal ini normal dan sehat.
• Membolos
• Perilaku anti social, seperti suka menganggu, berbohong, kejam, dan agresif
• Penyalahgunaan obat bius
• Psikosis

2. Tuntutan psikologis masa remaja
• Remaja dapat menerima keadaan fisiknya dan dapat memanfaatkanya secara efektif
• Remaja dapat memperoleh kebebasan emosional dari orang lain
• Remaja mampu bergaul lebih matang dengann kedua jenis kelamin
• Mengetahu dan menerima kemampuan diri sendiri
• Memperkuat penguasaan diri atas dasar skala nilai dan norma
3. Periodisasi perkembangan masa remaja
Pada umumnya masa remaja dapat dibagi dalam dua periode yaitu :
1. Periode masa puber usia 12-18 tahun
a) Masa pra pubertas = peralihan dari masa kanak-kanak kemasa awal pubertas.

Cirinya :
• Anak mulai bersikap kritis
• Anak tidak suka diperlakukan seperti anak kecil lagi
2. Masa pubertas usia 14-16 tahun = masa remaja awal

Cirinya :
• Mulai cemas dan bingung tentang perubahan fisiknya
• Memperhatikan penampilan
• Sikapnya tidak menentu/plin plan
• Suka berkelompok dengan teman sebaya dan senasib
• Mulai adanya mimpi basah

3. Masa akhir pubertas usia 17-18 tahun + peralihan dari masa pubertas kemasa adolesen.

Cirinya :
• Pertumbuhan fisik sudah mulai matang tetapi kedewasaan psikologisnya belum tercapai sepenuhnya
• Proses kedewasaan jasmaniah pada remaja putri lebih awal dari remaja pria
4. Periode remaja adolesen usia 19-21 tahun (Merupakan masa akhir remaja)
Beberapa sifat penting pada masa ini adalah :
• Perhatiannya tertutup pada hal-hal realistis
• Mulai menyadari akan realita
• Sikapnya mulai jelas tentang hidup
• Mulai nampak bakat dan minatnya

LO II : Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan psikologi bayi-remaja
Faktor keluarga :merupakan factor psikobiologik, jika ada predosposisi kelainan genetis seperti autism, schizophrenia, dan sindrom-sindrom yang mengakibatkan terganggunya perkembangan seorang anak.
Asuhan orang tua sangat berperan, jika mereka mendidik dengan otoriter, anak menjadi tidak percaya dengan kemampuan dirinya sendiri, karena selalu dituntut dalam segala hal untuk menuruti keinginan orang tua, jika dengan kasih saying maka pertumbuhan dan perkembangan fisik dan mentalnya akan normal dan anak tumbuh menjadi anak yang mandiri.
Tingkat kerilligiusan keluarga juga berpengaruh pada perkembangan anak agar tidak menyimpang dari norma-norma agama.
Kelengkapan orang tua terkadang bisa berpengaruh, bisa juga tidak, pada anak yang orang tuanya berpisah baik oleh perceraian maupun kematian memang akan lebih rentan untuk memperburuk perkembangan mentalnya, tetapi jika orang tua nya yang tetap bersamanya bisa mengatasi permasalahan ini bersama dengan anaknya maka hal ini pun tak banyak berpengaruh
Factor traumatic : Trauma berasal dari bahasa Yunani yang berarti luka (Cerney, dalam Pickett, 1998). Kata trauma digunakan untuk menggambarkan kejadian atau situasi yang dialami oleh korban. Kejadian atau pengalaman traumatik akan dihayati secara berbeda-beda antara individu yang satu dengan lainnya, sehingga setiap orang akan memiliki reaksi yang berbeda pula pada saat menghadapi kejadian yang traumatik. Pengalaman traumatik adalah suatu kejadian yang dialami atau disaksikan oleh individu, yang mengancam keselamatan dirinya (Lonergan, 1999). Oleh sebab itu, merupakan suatu hal yang wajar ketika seseorang mengalami shock baik secara fisik maupun emosional sebagai suatu reaksi stres atas kejadian traumatik tersebut. Kadangkala efek aftershock ini baru terjadi setelah beberapa jam, hari, atau bahkan berminggu-minggu. Respon individual yang terjadi umumnya adalah perasaan takut, tidak berdaya, atau merasa ngeri. Gejala dan simtom yang muncul tergantung pada seberapa parah kejadian tersebut. Demikian pula cara individu menghadapi krisis tersebut akan tergantung pula pada pengalaman dan sejarah masa lalu mereka. Menurut Stamm (1999), stres traumatik merupakan suatu reaksi yang alamiah terhadap peristiwa yang mengandung kekerasan (seperti kekerasan kelompok, pemerkosaan, kecelakaan, dan bencana alam) atau kondisi dalam kehidupan yang mengerikan (seperti kemiskinan, deprivasi, dll). Kondisi tersebut disebut juga dengan stres pasca traumatik (atau Post Traumatic Stress Disorder/ PTSD). Menurut Pickett (1998), ada dua bentuk simtom yang dialami oleh individu yaitu : (1) adanya ingatan terus menerus tentang kejadian atau peristiwa tersebut, dan (2) mengalami mati rasa atau berkurangnya respon individu terhadap lingkungannya. Kondisi tersebut selanjutnya akan mempengaruhi tumbuh kembangnya hingga fungsi adaptif individu dengan lingkungannya. Seringkali, peristiwa yang traumatik akan sangat menyakitkan sehingga bantuan dari para ahli akan diperlukan dalam mengatasi trauma yang dialami. Pada anak –anak dan remaja, paling sering trauma disebabkan oleh pelecehan seksual dan perceraian orangtua yang mengguncang jiwanya.
Factor gender : ada perbedaan perkembangan mental antara laki-laki dan perempuan,perkembangan kognitifnya laki-aki lebih kuat logika dan pengasahan skill nya, sedangkan perempuan cendrung kuat pada intuisi dan perasaan.
Factor jasmani  menginjak pubertas banyak terjadi perubahan drastic pada fisik yang membuat mental juga labil dengan perubahan.
Factor lingkungan: Faktor lingkungan sangat berperan untuk melakukan perubahan, dalam artian memaksimalkan potensi yang dimiliki anak, dan hal-hal yang kurang berkembang. Juga untuk meminimalkan hal-hal yang negatif pada diri anak (temperamen “sulit”, gangguan perkembangan/hendaya yang diidap oleh anak). Peran lingkungan adalah mengoptimalkan dimensi perkembangan mencakup faktor biologis (fisik, motorik), kognitif (bahasa, berpikir, daya nalar, daya ingat, dll), psikososial ( kemandirian, bagaimana anak bersikap, berperilaku, kesadaran akan diri, harga diri, percaya diri, dll). Sebagai contoh, anak akan belajar bagaimana mencintai orang lain kalau mereka dicintai oleh (terutama) orangtuanya.

Konteks dimana anak dibesarkan sangat besar pengaruhnya, kalau anak dibesarkan dalam konteks kekerasan, maka perilaku kekerasan akan menjadi bagian dari dirinya. Sebaliknya kalau anak dibesarkan dalam konteks yang positif, dimana hubungan antar anggota keluarga harmonis, memberikan contoh perilaku yang positif, memfokuskan pada tiga dimensi pengembangan anak secara seimbang, peka terhadap hal yang terjadi di lingkungannya, maka anak akan berkembang lebih positif. Aktivitas anak disesuaikan dengan tahapan usia, kemampuan, dan keunikan anak. Fokus utama dalam aspek psikososial adalah menumbuhkan keyakinan diri sebagai anak yagn mampu berbuat sesuatu terhadap lingkungannya sehingga anak merasa percaya diri. Yang melandasi hal ini adalah perlakuan orang tua sejak dia bayi. Anak merasa ada orang yang bisa dia andalkan untuk memenuhi semua kebutuhannya, lekat dengan ibu-ayahnya (sebisa mungkin orangtua). Kalau anak merasa dirinya lekat secara aman dengan prangtuanya, hal ini akan berdampak jangka panjang, misalnya keinginan untuk meraih prestasi yang baik, memilih pasangan hidup, dst.

LO III : Gangguan perkembangan psikologi bayi-remaja (penyimpangan seksual, kenakalan remaja, gangguan vegetative bayi-remaja)
Penyimpangan seksual
Voyeurisme
Voyeurisme itu sendiri adalah kondisi dimana seseorang memiliki preferensi tinggi untuk mendapatkan kepuasaan seksual dengan melihat orang lain yang sedang tanpa busana atau sedang melakukan hubungan seksual. Tindakan melihat atau sering kali disebut dengan mengintip ini mendorong individu untuk mengalami gairah seksual dan terkadang menjadi hal yang penting agar dapat mengalami gairah seksual. Orgasme seorang voyeur dicapai dengan cara masturbasi, baik sewaktu sedang mengintip atau setelahnya sambil mengingat apa yang dilihatnya. Terkadang voyeur berfantasi melakukan hubungan seksual dengan orang yang diintipnya dan hal itu akan tetap menjadi fantasinya. Umumnya jarang terjadi kontak antara orang yang mengintip dan yang diintip. Voyeurisme umumnya berawal terjadi pada masa remaja. Ada tanggapan bahwa voyeur merasa takut untuk melakukan hubungan seksual secara langsung dengan orang lain. Tindakan mengintip yang mereka lakukan berfungsi sebagai pemuasan pengganti karena tidak dapat melakukan hubungan seksual dengan orang yang diintipnya.
Menurut Sigmund Freud pada tahap perkembangan yang dikemukakannya pada masa genital ( 12 th keatas), anak yang telah memasuki masa ini, akan mengalami kematangan fisiologis, khususnya mulai berfungsinya kelenjar-kelenjar kelamin dan alat kelamin sebagai sumber kepuasan dan kenikmatan. Pada masa genital ini juga terjadi perkembangan pada arah cinta, yang awalnya cinta yang searah yaitu terpusat pada diri sendiri dan sekarang menjadi dua arah. Hal ini merupakan berkembangnya kemampuan menyesuaikan diri yang baik dalam hubungan sosialnya. Namun akan timbul kesulitan karena adanya perbedaan norma, norma sosial budaya, norma moral yang berkembang dimasyarakat. Dengan adanya norma tersebut dapat menimbulkan ketegangan .
Pada remaja. Remaja cendrung kan merasakan dorongan seksual yang begitu besar yang akan dapat disalurkannya dengan cara berhubungan seksual dengan lawan jenisnya. Namun, karena adanya norma-norma sosial yang berkembang di masyarakat yang melarang atau menekan remaja untuk tidak menyalurkannya sebagaimana mestinya, sehingga membuat remaja tidak dapat menyalurkan rasa kepuasan dan kenikmatan yang sedang ia rasakan. Dengan begitu, remaja dapat bertindak sesukanya misalnya mengintip lawan jenis tanpa busana dengan cara sembunyi-sembunyi untuk sekedar memberi kepuasan dan kenikmatan terhadap dorongan seks yang dirasakannya atau melakukan fantasi-fantasi mengenai hubungan seksual dengan orang yang diintipnya.
Frotteurisme
Biasanya pada seorang laki-laki yang sangat pasif dan terisolasi, pada tempat yang ramai dan berdesak-desakkan dia sering meraba lawan jenis tanpa diketahui untuk mencapai orgasme
Pedofilia
Dorongan seksual yang kuat kepada atau terangsang pada anak yang kurang dari 13 tahun dan dia besar dari 16 tahun, penganiayaannya melibatkan pemegangan genital dan sex oral
Masukisme seksual
Mendapatkan kesenangan seksual karena disiksa atau didominasi oleh wanita, dimungkinkan pernah mengalami pengalaman masa anak-anak yang mengesankan rasa sakit diperlukan untuk kenikmatan seksual
Sadisme seksual
Berhubungan dengan pemerkosaan dan pembunuhan setelah itu, mereka memilki gangguan identitas disosiatif, riwayat penyiksaan seks, malfungsi hormonal, adanya gangguan mental lain.
Nekrofilia
Obsesi untuk mendapatkan kepuasan seksual dari mayat
Ekshibisionieme
Memamerkan hal yang tidak senonoh (menunjukkan genitalia atau bermasturbasi
Hyperseks
Melakukan masturbasi secara terus menerus, kontak seksual pada setiap kesempatan, seksualitas menyerang yang kompulsif.

Gangguan Identitas Gender

Orang yang mengalami Gangguan Identitas Gender biasanya yang disebut dengan Transeksualisme, sejak masa kanak-kanak, merasa bahwa dirinya adalah orang yang berjenis kelamin yang berbeda dengan dirinya saat ini. Mereka tidak menyukai pakaian dan aktivitas yang sesuai dengan jenis kelamn mereka. Gangguan ini berawal ketika masa kanak-kanak (2 - 4 tahun), hal ini dihubungkan dengan perilaku lintas gender, seperti berpakaian seperti layaknya lawan jenis, lebih suka bermain dengan teman-teman lawan jenis, melakukan permainan yang secara umum dianggap sebagai permainan lawan jenis.
Menurut Tahapan perkembangan yang dikemukakan oleh Robert R. Sears, yaitu pada tahap I yaitu Masa tingkah laku rudimeter, dimana tingkah laku bersumber pada kebutuhan dasar dan proses belajar pada masa bayi. Bayi akan mendapatkan kebutuhan dasar dan pengalaman-pengalaman mengenai lingkungannya dari ibu yang selalu mengasuhnya.
Kemudian pada Tahap II yaitu Masa system motivasi sekunder : Belajar terpusat di dalam keluarga. Hal yang penting menuut Sears terjadi pada masa ini adalah proses identifikasi. Identifikasi dimulai pada anak sekitar berusia 3 tahun. Bentuk hubungan anak dengan ibu sangat mempengaruhi proses identifikasi. Kemudian pada umur 4 tahun, anak yang lai-laki akan memndahkan identifikasinya dari tokoh iu ke tokoh ayahnya, sementara anak perempuan akan meneruskan identifikasi ke tokoh ibunya. Anak akan mulai menyadari perbedaan jenis kelamin, mengadakan sosialisasi melalui permainan-permainan.
Dalam hal ini, akan terjadi gangguan apabila anak laki-laki tidak memindahkan identifikasinya kepada tokoh ayah dan malah meneruskan identifikasi ke tokoh ibunya, maka kemungkinan anak akan mengalami gangguan identitas gender dengan merasa menjadi lawan jenisnya. Kemudian anak akan berperilaku seperti ibunya, seperti bermain boneka, memakai pakaian ibunya, dan sebagainya. Begitu juga dengan anak perempuan yang tidak meneruskan identifikasinya kepada tokoh si ibu, tetapi malah tertarik dengan mengidentifikasi tokoh ayahnya karena ada keungkinan sejak awal anak lebih memiliki kedekatan dengan okoh ayah. Anak pun akan berusaha menjadi seperti tokoh ayahnya, mulai dari cara berpakaian, berperilaku, dan sebagainya.
Tahap III, yatu Masa system motivasi sekunder : Belajar terjadi di luar lingkungan rumah atau keluarga. Pada masa ini, identifikasi terhadap tokoh semakin menjadi jelas. Dengan semakin luasnya hubungan sosial, identifikasi terhadap tokoh-tokoh lain dan teman-teman sebaya dapat memperkuat proses identifikasinya yang telah terjadi pada tahap sebelumnya.
Gangguan vegetative
Anoreksia
Anoreksia ialah keadaan nafsu makan kurang atau sama sekali tidak ada. Merupakan keluhan yang sering dikemukakan oleh banyak orang tua mengenai anaknya. Anoreksia disebabkan oleh berbagai faktor, berupa penyakit organis, psikologis atau pengaturan makanan yang kurang baik. Kelainan anoreksia tanpa penyakit organis yang nyata lebih sering ditemukan pada anak tunggal, anak yang umurnya banyak berbeda dengan kakaknya dan pada anak yang orang tuanya telah berusia lanjut. Anoreksia yang menyertai penyakit organis akan menghilang bila anak telah sembuh dari penyakit primernya.
Berbagai penyakit infeksi baik yang mendadak maupun yang menahun, kelainan bawaan misalnya pada jantung dan saluran pencernaan serta mungkin pula karena defisiensi gizi sendiri, misalnya defisiensi besi seringkali menjadi penyebab anoreksia pada anak. Gangguan psikologis terdapat pada anak dari keluarga yang sedang mengalami kesulitan rumah tangga, suasana makan yang kurang menyenangkan, tidak pernah makan bersama orang tua, dipaksakan makan makanan yang tidak disukai. Anoreksia perlu segera mendapat perhatian karena mungkin merupakan gejala sesuatu penyakit yang harus segera diobati. Anoreksia mungkin hanya bersifat sementara, sebagai variasi normal dalam nafsu makan sehari-hari. Anoreksia mungkin tidak bersifat sesungguhnya, yaitu bila anak sebenarnya masih menyukai makanan yang baru, lebih-lebih pola makanan yang baru tersebut berbeda banyak dalam hal warna, bentuk, konsistensi dibandingkan dengan makanan yang disukainya.
Bila berlangsung lama, anoreksia terdiri dari:
a. Memperbaiki faktor penyebabnya, baik karena gangguan organis maupun psikologis.
b. Memperbaiki defisiensi gizi yang telah terjadi dengan pengaturan makanan yang sesuai dan pemberian preparat vitamin.
Preparat vitamin sering diperlukan juga untuk mencegah terjadinya defisiensi bila nafsu makan anak belum pulih dan masukan makanan masih kurang.
c. Obat-obat perangsang nafsu makan misalnya Cyproheptadine, Pizotifen dan sebagainya hanya diberikan bila perlu dan jelas tidak ditemukan penyebab yang nyata dari anoreksia tersebut. Demikian pula dengan obat-obat perangsang pertumbuhan, misalnya Ethylestrenol dan lain-lain. Tanpa melenyapkan faktor penyebabnya dan tanpa pengaturan makanan yang baik, obat-obatan tersebut mungkin tidak akan berhasil memperbaiki anoreksia, bahkan dapat berakibat tidak baik.
Anoreksia nervosa.
Anoreksia nervosa ialah jenis terberat dari anoreksia, sehingga praktis penderita membiarkan dirinya terus-menerus dalam kelaparan. Biasanya kelainan ini terjadi menjelang remaja dan dalam masa remaja. Mungkin diawali dengan melakukan diet untuk menguruskan, terutama pada wanita. Pembatasan makanan oleh mereka dilakukan terlalu cepat dan terlalu kuat, sehingga berat badan merosot dengan pesat. Aktifitas sementara itu berjalan terus walaupun biasanya penderita tampak pertumbuhannya tertinggal dibandingkan dengan teman sebayanya. Perkembangan pubertas terlambat, pada wanita remaja mungkin terjadi amenorea. Penderita selanjutnya menunjukkan kelainan psikologis, membatasi diri dalam pergaulan, sukar berkomunikasi, wajahnya kaku dan tidak gembira.
Pengobatan terdiri dari perawatan dan pengobatan di rumah sakit, yaitu untuk memperbaiki gangguan psikologi dengan psikoterapi.
Pika
Pika ialah nafsu makan yang aneh, yaitu penderita menunjukkan nafsu makan terhadap berbagai atau salah satu obyek yang bukan tergolong makan, misalnya tanah, pasir, rumput, bulu, selimut wol, pecahan kaca. Kotoran hewan, cat kering, dinding tembok dan sebagainya. Terdapat pada golongan anak di bawah umur 3 tahun, biasanya di atas 1 tahun, sebab bayi yang sedang belajar merangkak dan anak sapihan wajar bila suka memasukkan benda-benda yang dipegangnya ke dalam mulutnya. Keadaan tersebut merupakan gejala normal, sebagai suatu tahap perkembangan oral dalam usaha memperoleh pengalaman kepuasan dan mengadakan eksporasi dunia luar dengan jalan menggunakan mulutnya. Pada penderita pika, tingkah laku demikian sering disertai kesukaan untuk bermain dengan benda-benda kotor termasuk ekskreta. Pika mungkin terdapat penderita yang menderita defisiensi gizi, mungkin pula pada penderita yang retardasi mental.
Terapi pika terdiri dari pengawasan yang ketat agar penderita tidak memakan benda-benda yang mungkin berbahaya untuk kesehatannya, misalnya mengakibatkan keracunan dan infeksi. Selain itu kepada penderita diberikan obyek yang tidak berbahaya, yang dapat digunakan untuk menggigit, mengunyah dan dipermainkan dengan mulutnya. Bila terdapat defisiensi gizi, hendaknya diberikan terapi yang sesuai.


Bulimia Nervosa .
Bulimia Nervosa mencakup mengkonsumsi sejumlah besar makanan secara cepat dan berlebihan dan disertai oleh perilaku kompensatori seperti puasa, muntah atau olahraga yang berlebihan, ntuk mencegah bertambahnya berat badan. Pada umumnya, individu yag mengalami bulimia akan makan berlebihan secara diam-diam. Setelah mengkonsumsi makanan dalam porsi yang berlebihan, muncul rasa jijik, tidak nyaman, dan ketakutan bila berat badan bertambah dan kemudian individu tersebut akan melakukan pengurasan untuk menghilangkan efek asupan kalori karena makan yang berlebihan. Pada umumnya, individu akan memasukkan jari-jari mereka ke dalam tenggorokan agar tersedak dan akhirnya memuntahkan semua yang telah dikonsumsinya sebelumnya.
Menurut tahap perkembangan yang dikemukakan oleh Erik H. Erikson, salah satunya adalah pada tahap 6 (masa dewasa muda) yang dimensi polarisasinya adalah keintiman atau keterasingan. Dimana pada masa ini individu akan memperoleh kesempatan untuk menceburkan diri dalam kehidupan bermasyarakat. Kesiapan secara fisiologis telah mampu tecapai, bersamaan dengan itu pula, individu memiliki kesiapan psikologis untuk memilih pasangan hidup dalam suatu ikatan dengan kemesraan. Dalam keinginannya untuk memperoleh kemesraan melalui hubungan dengan jenis kelamin yang lain, timbul krisis yaitu ketakutan akan menjadi tersisih dan terpisah. Dan kemesraan tidak dapat diwujudkan. Dengan adanya perasaan ketakutan untuk tersisih dan terpisah, individu yang terutama wanita akan berusaha menampilkan atau menonjolkan dirinya sebaik mungkin agar mendapatkan pasangan hidup seperti yang diinginkannya. Pada kebudayaan tertentu, tampil sebaik mungkin itu berarti wanita yang memiliki bentuk tubuh yang proposional atau ideal. Dengan adanya tuntutan kebudayaan tersebut individu dapat mengambil jalan yang pintas yang dapat menghancurkan dirinya sendiri untuk menuju ke bentuk tubuh dan berat badan yang ideal demi memperoleh kemesraan agar tidak merasa diasingkan dan disisihkan, salah satunya adalah bulimia. Dengan melakukan perilaku bulimia, individu dapat memakan makanan secara berlebihan, namun masih dapat mencegah bertambahnya berat badan. Sehingga individu tidak lagi merasakan keterasingan atau ketersisihan dari lingkungannya.
Kenakalan remaja
Teori Kenakalan Remaja oleh Albert K. Cohen
Fokus perhatian teori ini terarah pada suatu pemahaman bahwa perilaku delinkuen banyak terjadi di kalangan laki-laki kelas bawah yang kemudian membentuk 'gang'. Perilaku delinkuen merupakan cermin ketidakpuasan terhadap norma dan nilai kelompok kelas menengah yang cenderung mendominasi. Karena kondisi sosial ekonomi yang ada dipandang sebagai kendala dalam upaya mereka untuk mencapai tujuan sesuai dengan keinginan mereka sehingga menyebabkan kelompok usia muda kelas bawah ini mengalami 'status frustration'. Menurut Cohen para remaja umumnya mencari status. Tetapi tidak semua remaja dapat melakukannya karena adanya perbedaan dalam struktur sosial.

Remaja dari kelas bawah cenderung tidak memiliki materi dan keuntungan simbolis. Selama mereka berlomba dengan remaja kelas menengah kemudian banyak yang mengalami kekecewaan. Akibat dari situasi ini anak-anak tersebut banyak yang membentuk 'gang' dan melakukan perilaku menyimpang yang bersifat 'non multilitarian, nonmalicious and nonnegativistick'. Cohen melihat bahwa perilaku delinkuen merupakan bentukan dari subkulktur terpisah dari sistem tata nilai yang berlaku pada masyarakat luas. Subkultur merupakan sesuatu yang diambil dari norma budaya yang lebih besar tetapi kemudian dibelokkan secara berbalik dan berlawanan arah. Perilaku delinkuen selanjutnya dianggap benar oleh sistem tata nilai sub budaya mereka, sementara perilaku tersebut dianggap keliru oleh norma budaya yang lebih besar dan berlaku di masyarakat.
Kenakalan ini juga ditilik dari motivasinya melakukan, jika dibawah tekanan, itu bukan kenakalan, tetapi jika ia yang menginginkannya dan sudah menjadi kebiasaan yang tidak bisa dicegah untuk merusak dirinya maupun orang lain, itu bisa diklasifikasikan sebagai kejahatan remaja.
Contoh kenakalan remaja yang sering terjadi ; tawuran, membentuk ‘gank’ yang merusuh, gaya berpakaian yang funky yang aneh dan ekstrim, mencuri

LO IV : Jenis NAPZA, factor yang mempengaruhi penggunaanya serta efek psikologinya terhadap anak-remaja

Cannabis
Dikenal dengan nama tumbuhan ganja (tumbuhan hemp), efek akutnya ; euphoria, tachycardia , conjunctivitis, mulut dan esophagus kering. Efek kronisnya ; kerusakan otak,, kanker paru-paru, amenore sekunder karena mengganggu produksi hormon
Alkohol
adalah cairan yang mengandung zat Ethylalkohol. Alkohol digolongkan sebagai NAPZA karena mempunyai sifat menenangkan sistem saraf pusat, mempengaruhi fungsi tubuh maupun perilaku seseorang, mengubah suasana hati dan perasaan. Alkohol bersifat menenangkan, walaupun juga dapat merangsang.Efek alkohol tidak sama pada semua orang tergantung pada keadaan fisik, mental, dan lingkungan. Banyak orang mengatakan bahaya alkohol jauh lebih besar daripada obat lainnya.


Tembakau
berasal dari tanaman Nicotania Tabacum. Nikotin dalam tembakau bersifat merangsang jantung dan sistem saraf. Pada saat tembakau diisap, detak jantung bertambah dan tekanan darah naik akibat nikotin itu. Tetapi bagi para perokok berat, merokok dapat bersifat menenangkan. Zat lain adalah tar yang bisa menyebabkan kanker dan gangguan pernafasan. Sedangkan zat lainnya adalah karbon monoksida dalam asap yang sangat berbahaya. Pengaruh jangka panjang adalah gangguan pada paru-paru dan jantung. Gejala ketagihan berupa pusing, gelisah, cemas, sulit tidur, gemetar atau lelah.

Inhalansia
adalah zat yang dihirup. Salah satu contohnya lem Aica Aibon yang banyak dipakai anak dan remaja karena harganya murah dan
memabukkan. Zat yang ada dalam lem Aica Aibon adalah zat kimia yang bisa merusak sel-sel otak dan membuat kita menjadi tidak
normal, sakit bahkan bisa meninggal
Cocain
zat paling adiktif dan paling berbahaya, disebut juga snow cake, girl, free base/ rocks. Merupakan alkaloid yang didapatkan dari tanaman belukar Erithoxylon digunakan sebagai anestetik local. Efek akutnya vasokonstriktif pembuluh darah , penurunan aliran darah serebral, penurunan penggunaan glukosa. Efek kronisnya ;berkurangnya iritabilitas, konsentrasi, perilaku kompulsif, insomnia berat, penurunan berat badan, kongesti hidung, anxietas, perforasi septum hidung, menyebabkan kerusakan pada saluran bronchial.
Narkotika lain
Untuk relaxan otot, seperti heroin dan morfin, efek akutnya ; nausea, muntah, gangguan pernapasan
Ekstasi
Biasa dikenal dengan club drug, menyebabkan euphoria dan hipertensi, merangsang libido banal, menimbulkan hiperaktifitas SSP dan meningkatkan kemampuan fisik tanpa merubah kesadaran
Obat simultan lainnya
Derivate amfetamin dan mefetamin, berefek meningkatkan aktivitas tubuh, menurunkan nafsu makan, menurunkan konsentrasi, dan jika kronis bisa menyebabkan berat badan turun dan stroke.
Faktor Penyebab Penyalahgunaan NAPZA
Pada setiap kasus, ada penyebab yang khas mengapa seseorang menyalahgunakan NAPZA dan ketergantungan. Artinya, mengapa seseorang akhirnya terjebak dalam perilaku ini merupakan sesuatu yang unik dan tidak dapat disamakan begitu saja dengan kasus lainnya. Namun berdasarkan hasil penelitian, terdapat beberapa faktor yang berperan pada penyalahgunaan NAPZA.
Faktor keluarga
Dalam percakapan sehari-hari, keluarga paling sering menjadi "tertuduh" timbulnya penyalahgunaan NAPZA pada anaknya. Tuduhan ini tampaknya bukan tidak beralasan, karena hasil penelitian dan pengalaman para konselor di lapangan menunjukkan peranan penting dari keluarga dalam kasus-kasus penyalahgunaan NAPZA. Berdasarkan hasil penelitian tim UNIKA Atma Jaya dan Perguruan Tinggi Kepolisian Jakarta tahun 1995, terdapat beberapa tipe keluarga yang beresiko tinggi anggota keluarganya (terutama anaknya yang remaja) terlibat penyalahgunaan NAPZA.
Keluarga yang memiliki sejarah (termasuk orang tua) mengalami ketergantungan NAPZA.
Keluarga dengan menejemen keluarga yang kacau, yang terlihat dari pelaksanaan aturan yang tidak konsisten dijalankan oleh ayah dan ibu (misalnya, ayah bilang ya, ibu bilang tidak).
• Keluarga dengan konflik yang tinggi dan tidak pernah ada upaya penyelesaian yang memuaskan semua pihak yang berkonflik. Konflik dapat terjadi antara ayah dan ibu, ayah dan anak, ibu dan anak, maupun antar saudara.
• Keluarga dengan orang tua yang otoriter. Di sini peran orang tua sangat dominan, dengan anak yang hanya sekedar harus menuruti apa kata orang tua dengan alasan sopan santun, adat istiadat, atau demi kemajuan dan masa depan anak itu sendiri tanpa diberi kesempatan untuk berdialog dan menyatakan ketidaksetujuannya.
• Keluarga yang perfeksionis, yaitu keluarga yang menuntut anggotanya mencapai kesempurnaan dengan standar tinggi yang harus dicapai dalam banyak hal.
• Keluarga yang neurosis, yaitu keluarga yang diliputi kecemasan dengan alasan yang kurang kuat, mudah cemas dan curiga, dan sering berlebihan dalam menanggapi sesuatu.
Faktor kepribadian
Kepribadian penyalahguna NAPZA juga turut berperan dalam perilaku ini. Pada remaja, biasanya penyalahguna NAPZA memiliki konsep diri yang negatif dan harga diri yang rendah. Perkembangan emosi yang terhambat, dengan ditandai oleh ketidakmampuan mengekspresikan emosinya secara wajar, mudah cemas, pasif agresif dan cenderung depresi, juga turut mempengaruhi.
Selain itu, kemampuan remaja untuk memecahkan masalahnya secara adekuat berpengaruh terhadap bagaimana ia mudah mencari pemecahan masalah dengan melarikan diri. Hal ini juga berkaitan dengan mudahnya ia menyalahkan lingkungan dan lebih melihat faktor-faktor di luar dirinya yang menentukan segala sesuatu. Dalam hal ini, kepribadian yang dependen dan tidak mandiri memainkan peranan penting dalam memandang NAPZA sebagai satu-satunya pemecahan masalah yang dihadapi.
Sangat wajar bila dalam usianya remaja membutuhkan pengakuan dari lingkungan sebagai bagian pencarian identitas dirinya. Namun bila ia memiliki kepribadian yang tidak mandiri dan menganggap segala sesuatunya harus diperoleh dari lingkungan, akan sangat memudahkan kelompok teman sebaya untuk mempengaruhinya menyalahgunakan NAPZA. Di sinilah sebenarnya peran keluarga dalam meningkatkan harga diri dan kemandirian pada anak remajanya.
Faktor kelompok teman sebaya (peer group)
Kelompok teman sebaya dapat menimbulkan tekanan kelompok, yaitu cara teman-teman atau orang-orang seumur untuk mempengaruhi seseorang agar berperilaku seperti kelompok itu. Tekanan kelompok dialami oleh semua orang bukan hanya remaja, karena pada kenyataannya semua orang ingin disukai dan tidak ada yang mau dikucilkan.
Kegagalan untuk memenuhi tekanan dari kelompok teman sebaya, seperti berinteraksi dengan kelompok teman yang lebih populer, mencapai prestasi dalam bidang olah raga, sosial dan akademik, dapat menyebabkan frustrasi dan mencari kelompok lain yang dapat menerimanya. Sebaliknya, keberhasilan dari kelompok teman sebaya yang memiliki perilaku dan norma yang mendukung penyalahgunaan NAPZA dapat muncul.
Faktor kesempatan
Ketersediaan NAPZA dan kemudahan memperolehnya juga dapat dikatakan sebagai pemicu. Indonesia yang sudah mendjadi tujuan pasar narkotika internasional, menyebabkan zat-zat ini dengan mudah diperoleh. Bahkan beberapa media massa melansir bahwa para penjual narkotika menjual barang dagangannya di sekolah-sekolah, termasuk sampai di SD. Penegakan hukum yang belum sepenuhnya berhasil tentunya dengan berbagai kendalanya juga turut menyuburkan usaha penjualan NAPZA di Indonesia.
Akibat Penyalahgunaan NAPZA
Paling tidak terdapat 3 aspek akibat langsung penyalahgunaan NAPZA yang berujung pada menguatnya ketergantungan.
Secara fisik: penggunaan NAPZA akan mengubah metabolisme tubuh seseorang. Hal ini terlihat dari peningkatan dosis yang semakin lama semakin besar dan gejala putus obat. Keduanya menyebabkan seseorang untuk berusaha terus-menerus mengkonsumsi NAPZA.

Secara psikis: berkaitan dengan berubahnya beberapa fungsi mental, seperti rasa bersalah, malu dan perasaan nyaman yang timbul dari mengkonsumsi NAPZA. Cara yang kemudian ditempuh untuk beradaptasi dengan perubahan fungsi mental itu adalah dengan mengkonsumsi lagi NAPZA.
Secara sosial: dampak sosial yang memperkuat pemakaian NAPZA. Proses ini biasanya diawali dengan perpecahan di dalam kelompok sosial terdekat seperti keluarga, sehingga muncul konflik dengan orang tua, teman-teman, pihak sekolah atau pekerjaan. Perasaan dikucilkan pihak-pihak ini kemudian menyebabkan si penyalahguna bergabung dengan kelompok orang-orang serupa, yaitu para penyalahguna NAPZA juga.
Semua akibat ini berujung pada meningkatkannya perilaku penyalahgunaan NAPZA. Beberapa dampak yang sering terjadi dari peningkatan ini adalah sebagai berikut.
Dari kebutuhan untuk memperoleh NAPZA terus-menerus menyebabkan penyalahguna sering melakukan pelanggaran hukum seperti mencuri dan menipu orang lain untuk mendapatkan uang membeli NAPZA.
Menurun bahkan menghilangnya produktivitas pemakai, apakah itu di sekolah maupun di tempat kerja. Penyalahguna akan kehilangan daya untuk melakukan kegiatannya sehari-hari.
Penggunaan jarum suntik secara bersama meningkatkan resiko tertularnya berbagai macam penyakit seperti HIV. Peningkatan jumlah orang dengan HIV positif di Indonesia akhir-akhir ini berkaitan erat dengan meningkatnya penyalahgunaan NAPZA.
Pemakaian NAPZA secara berlebihan menyebabkan kematian. Gejala over dosis pada penyalahguna NAPZA menjadi lebih besar karena batas toleransi seseorang sering tidak disadari oleh yang bersangkutan.
Dilihat secara lebih luas lagi, terutama dari segi kepentingan bangsa Indonesia, penyalahgunaan NAPZA pada remaja jelas-jelas membawa dampak yang sangat negatif.

LO V : Penanganan pada pengguna NAPZA
HABILITASI
Perawatan ini ditujukan terutama untuk stabilisasi keadaan mental dan emosi pasien sehingga gangguan jiwa yang sering mendasari ketergantungan napza dapat dihilangkan atau diatasi. Keadaan ini merupakan langkah yang sangat panting, sebab usaha rehabilitasi dan resosialisasi banyak tergantung dari berhasil atau tidaknya tahap ini. Pada tahap ini kadang masih ditemukan juga keadaan yang kita sebut slip yang artinya episode penggunaan kembali napza setelah berhenti menggunakan selama kurun waktu tertentu. Atau dapat juga mereka terjatuh kembali menggunakan napza secara tidak terkontrol setelah berhenti menggunakan napza selama kurun waktu tertentu yang dikenal dengan istilah relaps. Oleh sebab itu pada tahap ini perlu dilakukan berbagai bentuk terapi atau kegiatan yang sesuai dengan individu/ keadaan pasien tersebut. Jadi penanganan pada setiap pasien tidak bisa disamaratakan, sangat personal. Pada tahap ini tidak jarang farmakoterapi masih diperlukan untuk mengobati gangguan jiwa yang mendasari ketergantungan napzanya. Dalam hal ini yang biasa dipakai adalah golongan antiancietas, anti-depresi atau anti-psikotik. Motivasi pasien untuk sembuh memang merupakan kunci keberhasilan pada tahap ini. Pasien yang baik, dapat bekerjasama dengan terapisnya tanpa pengaruh napza lagi. Sikap ini akan mempercepat tahap habilitasi, walaupun memang perlu waktu untuk dapat bersikap seperti itu. Selain itu, efek pemakaian napza di otak juga tidak dapat pulih dengan cepat karena berdasarkan penelitian, zat yang dipakai tersebut berkaitan dengan neurotransmitter dalam otak. Untuk mernpercepat rehabilitasi ini, peran lingkungan, terapis dan pendamping yang mendukung proses penyembuhan pasien sangat diharapkan. Habilitasi dapat berupa berbagai bentuk terapi atau kegiatan yang dapat diberikan kepada pasien sesuai dengan indikasi yang ada. Jadi tidak semua bentuk terapi dan kegiatan harus diberikan kepada setiap pasien. Bentuk terapi/kegiatan tersebut antara lain :
− Latihan Jasmani : misalnya lari-lari pagi; karena menurut penelitian, dapat meningkatkan kadar endorfin.
− Akupunktur : dapat meningkatkan kadar andorfin sehingga mengurangi keadaan depresi.
− Terapi Relaksasi : karena banyak pasien yang susah untuk relaks.
− Terapi Tingkah Laku : teknik terapi yang dikembangkan berdasarkan teori belajar. Hukuman diberikan apabila pasien berperilaku yang tidak diinginkan (menggunakan napza) dan hadiah diberikan bila pasien berperilaku yang diinginkan (tidakmenggunakan napza).
− Terapi Disulfiram (Antabuse) : merupakan terapi aversif pada ketergantungan alkohol; jadi merupakan suatu bentuk terapi tingkah laku. Disulfiram menghambat metabalisme alkohol dalam darah sehingga kadar asetaldehida dalam plasma meningkat. Jadi bila minum Disulfiram, lalu kemudian meminum juga alknhol, maka akan timbul suatu perasaan yang tidak enak misalnya mual, muntah, rasa penuh di kepala dan leher, nyeri kepala, muka merah, wajah berkeringat, berdebar-debar, rasa napas pendek, rasa tak enak di dada, vertigo, penglihatan kabur, dan kebingungan. Kontra indikasi pemberian disulfiram ialah penyakit jantung. Dosis 250 mg setiap hari atau 509 mg tiga kali seminggu selama satu tahun. Disulfiram sebaiknya diberikan bersama-lama dengan terapi lain seperti psikoterapi individual atau kelompok, konseling individual atau mengikuti pertemuan alkohol anonimus. Perlu pengawasan dari anggata kaluarga agar terjamin bahwa disulfiram tetap dimakan secara teratur.
− Terapi antagonis opioida : misalnya neltrexon; kerjanya menghambat efek euforia dari opioida sehingga pasien akan merasa percuma menggunakan opioida karena tidak mengalami euforia. Di sini perlu sekali pengertian dari pasien, karena bila pasien tidak serius ingin berhenti memakai opioida, maka bila dia menggunakan naltrexon, dan juga menggunakan opioida, maka dapat terjadi overdosis opioida. Naltrexon diberikan sebanyak 50 mg perhari atau disesuaikan dengan dosis pemakaian opioida; sebaiknya diberikan selama minimal 6-12 bulan.
Kontra indikasinya :
1. Pasien yang mendapat pengobatan dengan analgesik opioida.
2. Pasien yang kadang-kadang masih menggunakan opioida.
3. Pasien yang test urin untuk opioidanya masih positif.
4. Pasien dengan hepatitis akut atau fungsi hepar buruk.
− Methadone Maintenance Program : biasanya yang menjalani program ini adalah mereka yang telah berkali-kali gagal mengikuti program terapi, habilitasi dan rehabilitasi lain. Untuk menjalankan program ini diperlukan administrasi yang baik; untuk menghindari kemungkinan adanya pasien yang mendapat jatah obat lebih. Jadi harus ada satu pusat catatan Medik terpadu.Sebelum mengikuti program ini pasien harus diperiksa secara medis dahulu termasuk pemeriksaan darah rutin, test fungsi hati, rontgen paru-paru dan EKG. Dosis methadon setiap hari dimulai dari 30-40 mg, biasanya dosis maintenance sebesar 40-80 mg perhari. Jarang melebihi 120 mg perhari. Setiap hari pasien harus datang ke pusat terapi dan minum jatah methadon di hadapan petugas; biasanya diminum dengan segelas jus jeruk. Bagi mereka yang sekolah atau bekerja dan konditenya baik dapat datang ke pusat terapi dua kali seminggu dan membawa methadon pulang ke rumahnya (diberikan methadon yang berjangka waktu kerja lama yaitu LAAM - L Alfa Aceto-Methadol). Sewaktu-waktu urin harus diperiksa untuk memastikan bahwa methadon yang diperoleh dan dibawa pulang dipakai sendiri dan bukan dijual.
− Psikoterapi individual : untuk mengatasi konflik intrapsikik dan gangguan mental yang terdapat pada pasien, termasuk gangguan kepribadian.
− Konseling : dapat membantu pasien untuk mengerti dan memecahkan masalah penyesuaian dirinya dengan lingkungan.
− Terapi Keluarga : sangat diperlukan karena pada umumnya keluarga mempunyai andil dalam terjadinya ketergantung napza pada pasien. Terapi ini juga mempersiapkan keluarga beradaptasi dengan pasien setelah yang bersangkutan tidak menggunakan napza lagi.
− Psikoterapi Kelompok : banyak dilakukan dalam program habilitasi karena dirasakan banyak manfaatnya. Pasien lebih dapat menerima kritik, konfrontasi, dan saran yang diberikan pasien lain daripada terapis.
− Psikodrama : suatu drama yang dirancang berkisar pada suatu krisis kehidupan atau masalah khusus. Drama ini dapat membantu pemainnya (pasien) mengenali masalah bagaimana ia mengambil inisiatif untuk menyelesaikan masalah tersebut, terapi ini barmanfaat terutama bagi orang yang sulit menyatakan suatu peristiwa atau perasaan secara verbal.

REHABILITASI
Dalam pengobatan ketergantungan napza perlu dilakukan hingga tingkat rehabilitasi. Alasannya, selain menimbulkan gangguan fisik dan kesehatan jiwa, ketergantungan napza juga memberi dampak sosial bagi pasien, lingkungan keluarga maupun masyarakat sekitarnya.
Rehabilitasi pada hakikatnya bertujuan agar penderita bisa melakukan perbuatan secara normal, bisa melanjutkan pendidikan sesuai kemampuannya, bisa bekerja lagi sesuai dengan bakat dan minatnya, dan yang terpemting bisa hidup menyesuaikan diri dengan lingkungan keluarga maupun masyarakat sekitarnya. Satu hal lagi yang banyak diharapkan setelah mengikuti rehabilitasi, pasien dapat menghayati agamanya secara baik. Itulah sebabnya banyak lembaga rehabilitasi yang didirikan berdasarkan kepercayaan/agama.
Terapi rehabilitasl ini meliputi beberapa hal :
− Rehabilitasi Sosial : meliputi segala usaha yang bertujuan memupuk, membimbing, dan meningkatkan rasa kesadaran dan tanggung jawab sosial bagi keluarga dan masyarakat.
− Rehabilitasi Edukasional : bertujuan untuk memelihara dan maningkatkan pengetahuan dan mengusahakan agar pasien dapat mengikuti pendidikan lagi, jika mungkin memberi bimbingan dalam memilih sekolah yang sesuai dengan kemampuan intelegensia dan bakatnya.
- Rehabilitasi Vokasional : bertujuan menentukan kemampuan kerja pasien serta cara mengatasi penghalang atau rintangan untuk penempatan dalam pekerjaan yang sesuai. Juga memberikan keterampilan yang belum dimiliki pasien agar dapat bermanfaat bagi pasien untuk mencari nafkah.
− Rehabilitasi Kehidupan Beragama : bertujuan membangkitkan kesadaran pasien akan kedudukan manusia di tengah-tengah mahluk hidup ciptaan Tuhan; menyadarkan kelemahan yang dimiliki manusia, arti agama bagi manusia, membangkitkan optimisme berdasarkan sifat-sifat Tuhan yang Mahabijaksana, Mahatahu, Maha pengasih, dan Maha pengampun.
Banyak juga yang ,menanamkan di diri pengguna kesadaran akan kesalahannya dengan terapi 12 langkah :
a) Fase pra pencerahan
1. Penyadaran diri bahwa ia menderita ketergantungan / kecanduan dan hidupnya serta orang disekitarnya menderita karena perilakunya
2. Penyadaran diri bahwa ia tidak mampu mengatasi sendiri penyakitnya
3. Penyadaran diri bahwa ia sebenarnya adalah insan yang sangat berguna untuk keluarga dan masyarakat.
b) Fase pencerahan
4. Penyadaran diri bahwa ia dan orang lain menderita karena zat psikoaktif
5. Penyadaran diri bahwa ada orang-orang yang siap menolong dirinya dan ia bersedia ditolong dengan mengizinkan terapis dan teman sekelompknya saling memonitor penggunaan NAPZA setiap individu
6. Penyadaran diri bahwa ia harus berubah demi dirinya dan orang-orang yang dicintainya.
c) Fase aksi
7. Penyadaran diri bahwa kerugiannya dan orang yang dicintainya sangat besar
8. Penyadaran diri bahwa sekarang tiba waktunya untuk mengurangi jumlah dan frekuensi penggunaan zat-zat tersebut
9. Peyakinan diri bahwa mengurangi jumlah dan frekuensi penggunaan zat perlu dipercepat
d) Fase mempertahankan dan mengembangkan
10. Peyakinan diri bahwa sekarang telah tiba waktunya untuk aktualisasi dirinya
11. Meyakinkan pasien bahwa kalau bisa berhenti sekarang, mengapa harus besok?
12. Meningkatkan harga diri pasien bahwa ia mampu dan wajib menolak kelompok pengedar narkoba.

tweets

Follow by Email

temen-temen

Ada kesalahan di dalam gadget ini

translate it

Google-Translate-Chinese (Simplified) BETA Google-Translate-English to French Google-Translate-English to German Google-Translate-English to Italian
Google-Translate-English to Japanese BETA Google-Translate-English to Korean BETA Google-Translate-English to Russian BETA Google-Translate-English to Spanish
Powered by
Grab this widget