27 Februari 2014

Menyoal foto #selfie

Selalu saja ngetren dengan segala istilahnya.
dulunya sih foto narsis.
Foto alay.
Sekarang foto selfie.

Saya hanya sesekali (mmmmppghhhh..bwahaha sekali tapi langsung bnyk maksudnya) melakukan hal itu. Tapi untuk memajangnya ditempat mata leluasa memandang mungkin tidak semudah kengkawan yang lain.

Dulu jaman2 friendster ada juga upload2 foto, tapi seringnya foto bareng teman2. Pas di fb, karena saking banyanyaknya orang bisa lihat, bisa kepoin, jadi memutuskan membatasi untuk itu, terutama kalau di tag foto hasil jepretan teman saya langsung hapus tag, ga tau deh teman itu atau ngga, tersinggung atau ngga tag nya saya hapus.

Banyak godaan euy, apalagi dengan instagram. Dengan profil picture Whatsapp yang bisa diganti sekenanya.
Tapiii..walaupun dua hal diatas ga bisa di unduh orang tetap aja ada kesempatan untuk screencapture kan. Hehe ge er benjet sih ce.
Umm yah, pencegahan, profilaksis.

Dan sebenarnya saya ga mau orang menilai saya dari tampilan luar saja, "dari labuah se" -dari kejauhan, setidaknya harus berinteraksi dlu dg saya baru tau menilai seperti apa.


Dan, sedikit buka rahasia, foto selfie saya saya capture sendiri, print sendiri dan tempel sendiri di dinding kamar. Hahaha khas remaja banget. Rasanya sih ga masalah, saya sudah cukup menyalurkan hasrat selfie (plak, gempor kepala sendiri) dengan itu. Yang jadi masalah adalah jikalau saja ada maling yang masuk, trus dia liat dong, iii serem. Astaghfirullah semoga tidak akan pernah terjadi

23 Februari 2014

Juli Agustus 2008

Ini cerita lawas, ketika ce memberanikan diri untuk naik pesawat terbang sendiri dan berangkat ke jakarta. Ga murni sendirian sih, hehe, ada Abang Ody yang jemput di Soe-ta. Nyampe malam dan setelah selesai dengan bagasi kami naik bus damri dan nyambung dengan bus entah apalah namanya, yang kami tuju adalah BSD, kost-annya niwa. Barang2 yang ce bawa hanya 1 koper kecil hitam yang untuk pertama kali menemani ce berpetualang (dan berlanjut sampai sekarang). Sumpah, perjalanannya panjang, naik jembatan penyebrangan, nyambung lagi, trus masuk Hypermart untuk nyari jalan pintas, kost an nya terasa makin jauh. Haha. Pada akhirnya nyampe juga, abang ga masuk ke kostan niwa, langsung balik ke Mampang dengan membawa jatah oleh-oleh untuk dirinya.


Ketemu niwa lagi deh, setelah beberapa bulan, dan rasanya abis wisuda niwa ga pulang deh lebarannya.

Sehari dua hari itu ce dengan seksama memperhatikan rutinitas niwa.
Pagi bangun, nyuci, masak untuk bekal dan sblm jam 7 udah berangkat kerja, pulang jam 6 atau abis maghrib.
Kostannya siang2 sepiii banget. Ada tipi sih, tapi bosan juga sendirian nonton, dengar radio yang buanyaaak banget chanel nya, ya iyalah jakarta ini.


Oia ce lupa menceritakan maksud dan tujuan kedatangan ce (untuk melamar anak bapak . Hahah ga, boong) ke jakarta untuk tes lokal UIN syarif hidayatullah, seminggu sebelumnya ce udah ujian SNM PTN di padang dengan pilihan FK unand dan FK unsyiah, ga yakin2 amat sih bisa lulus. Ce nyoba peruntungan ce disini dan juga udah dibolehin milih TI dan SI, sesuai dengan keinginan ce.


Modal banyak sih, ongkos pesawat, biaya hidup di jakarta, biaya ujian, yaa tapi ini sebagian dari ikhtiar, kalo ce ga lulus SNM PTN kayak UMB dulu gimana dong, dan ga, ce ga mau masuk akbid seperti disarankan Ama, ogah pakai seragam yang wajib celana.
Dikarenakan niwa saya sibuuuk banget di kantornya di SIGMA jadilah ce sendiri pergi laporan ke ciputat, bilang kalo udah nyampe ke Mak Edi dan Mintuo Ipah, aduh kalau ada pilihan untuk tidak ke sana ce bakal milih itu deh, asing, asing banget.
Dari BSD naik Agra Mas ( sebelumnya udah pernah naik ini sama niwa), yang harus sebelum jam 7.15 udah stand by, klo kelewat nunggu stgh jam deh, trus sambung sama mobil merah C berapaa gitu trus nyambung lagi pake D berapaa gitu, petunjuk jalannya sesuai intruksi niwa via sms, udah 17 tahun ini, harus bisa sendiri sih sbnrnya. Hihi.


Well, sepanjang jalan seringnya ce dilihat dengan tatapan panjang sih, bukan, bukan karna ce menarik, lebih karna jilbab ce yang panjang, hihi, pas bimbel 3harian di UIN jg gitu, hmm karna udah terbiasa di padang juga diliatin kayak gitu jadi ya agak2 kebal deh.


Ga ada teman ngobrol di sini, sekalinya disapa malah bilangnya gini "kamu sombong ya" dengan nada tinggi oleh salah seorang teman bimbel pas kami lagi ngaca di toilet, ce langsung speechless, dia ga pernah nyapa, ga pernah senyum langsung judge kayak gitu.
Ya ya ya, karna ce diam aja kali ya, kalo diam ce memang ga ramah banget tampangnya.


Meskipun kayak gitu, toh hari itu ce bisa kenalan sama anak yang asik, namanya indah, yang pada akhirnya lulus di farmasi UIN.


Tiga hari itu plus hari ujian masuk uin ce bolak balik BSD ciputat, ce lebih memilih lama di jalanan belantara jakarta daripada nginap di pisangan atau puri laras ciputat, hahah, nyaman itu nomor satu.


Ujiannya lumayan susah, apalagi bahasa arab dan tes hafalan quran, ondeh mandeh.
Agak2 kurang yakin juga bisa lulus atau ngga.
By the way, kampus UIN itu enak, modern tapi adem, udah kebayang2 sih gimana kalau ce kuliah di sana, sihiy :D.


Hari-hari lain ce di ajak niwa ke rumah kak tiara, ketemu kak tiara untuk kedua kalinya, kak tiara tetap cantik as always, kami ngobrol ngalor ngidul di kost an kak tiara, ada bakso atom juga yang kami bawa untuk kak tiara yang hobi ngebakso, trus niwa dan kak tiara udah merancang gimana masa depan ce di TI UIN, ceilah lulus aja belum tau ;p , mereka bertekad untuk menurunkan semua ilmu mereka baik putih maupun hitam untuk mencetak ce jadi mahasiswa terbaik (terharu saia), dan ce harus mengalahkan ipk niwa yang 3.73, huks. Berat.


Hari berikutnya pergi ke kampus Swiss-Germany University ( ini sotoy aja ya, ce lupa dan malas mengingat apa nama kampusnya sbnrnya) yang gabung sama kantor Sigma niwa, dan ce bingung kenapa kampus bisa gabung sama kantor programming. Kami ikut seminar ttg Ca cervix yang diselenggarakan anak fk nya, well, sampai saat itu masih belum kebayang juga masuk fk, kebayangnya masuk TI :-* .


Hari minggu dengan teman2 kost an niwa lari pagi, lewatin perumahan elit dan nyampe di kompleks pertokoan di BSD lagi, tujuannya cuma satu, nyari bubur ayam disana. seru sih, ternyata jakarta masih punya tempat yang hijau (yaaa walaupun hanya dalam kompleks rumah elit tadi).


Selebihnya sering sendirian di kost-an, siang2 kosong, 2008 itu masih megang hp cina, ga bebas internetan, jadinya melahap buku2 niwa deh dan selebihnya tidur, huehehe.


Oh ya, ce sempat jalan sama Abang, ke daerah UNJ, rawamangun, cari jilbab di toko Rayhan, murah2 euy, diskon 20% all item, sayang saja kami sama miskinnya, hehe. pulang dari sana udah sore, kejebak jam pulang orang jakarta, bus nya penuh2, dan abang bilang ; "kalau abang sendiri yang pergi abang bakal naik bus, tapi karna sama ce ga tega abang liat ce empet2an disana, kita naik taxi aja" , dan yah kami naik taxi, tapi tetep aja ce yg bayar gocang, fufufu.


Tanggal 3 agustus maghrib teman2 udah nanya2in lewat sms, lulus dimana, mereka udah bisa akses di internet, dan ce ga bisa kemana2, sendirian di kost an niwa, ya udah deh nunggu niwa pulang, tapi malamnya juga malas ke warnet, nunggu besoknya aja, dan ternyata ada yang berbaik hati meminjamkan koneksi M2 lewat laptopnya, dari teman kost nya niwa.
Input data..
Jeng..jeng..jeng.. selamat anda lulus di Fakultas Kedokteran Universitas Andalas.
Alhamdulillah, langsung bangunin niwa yang udah tidur karna kecapean, "iya...selamat ya.. " sahut niwa yang separo bangun.
Hoho ce sebenarnya bingung antara senang atau tidak, bisa lulus snmptn kan alhamdulillah, biaya kuliah ga bakal mahal2 amat, tapi jurusannya FK, ga TI seperti yang ce inginkan.
Ngihihi ya udah deh, rencana2 jauh bakal kuliah di jakarta, bakal sekostan sama kakak ce satu2nya, bakal nyari duit dengan cari kerja sampingan di bidang IT, bakal sering jalan sama Abang dan niwa, yaa semua batal deh.


Semoga itu yang terbaik.
Kayaknya do'a Ama Apa lebih ampuh dari kami. Allah meluluskan cita-cita mereka.


16 agustus ce udah balik ke padang, daftar ulang di unand. Senior sms ce " selamat ya ce, kak lihat nama ce lulus di UIN, ntah TI ntah SI tu"

-_- terlambat zudaaah.. kau datang padakuuu

16 Februari 2014

ama

selamat ulang tahun Ama

kurang lebih Ama, ce tetap mencintai Ama
semoga selamanya.

kasih sayang ibu sepanjang masa
kasih sayang anak sepanjang jalan.

semoga tidak kecewa dan mengecewakan

13 Februari 2014

Percaya diri

Ada yang lagi krisis percaya diri
Dan, saya tidak tahu bagaimana harus meyakinkannya bahwa ia berharga dengan apa adanya dirinya.

Saya termasuk yang tidak pede-an, kadang ngga nyaman dengan diri sendiri, mungkin belum nemu aja posisi wuenaknya kali ya.
Saya tidak percaya diri juga terkadang, saya banyak kekurangan, termasuk beradaptasi dan menarik perhatian orang yang baru dikenal.
Nah, yang lagi krisis percaya diri ini tidaklah seperti saya, dia benar2 bisa kok cepat beradaptasi, dia mengagumkan untuk hubungan interpersonalnya dg siapa saja.
Tetapi ia tidak percaya diri dengan fisiknya. Dan oh tidak, saya tidak punya perbendaharaan kata-kata menghibur apalagi.
Terkadang mengubah standar pandangan umum itu tidak semudah teori, apalagi dengan iman yang kadang naik kadang turun.


Bersyukurlah wahai diri. Jangan terlalu lama tertegun dengan kekurangan. Tonjolkan kelebihan. Bersinarlah. Meskipun sedikit yang akan datang mencari cahaya kita, tetapi itulah para finalisnya, yang terbaik dari yang baik, yang mundur teratur setelah melihat fisik dari kejauhan tak usah difikirkan, besok2 dia akan menyesal.

10 Februari 2014

Jantung

2 hari yang lalu, saya dan teman saya (icha), telat datang untuk dinas jaga, memang karena pulang puskesmas udah siang dan harus mengejar 3 tempat untuk menghadiri pesta pernikahan.

Ada pasien yang sudah nyampai di poli dan sudah acc rawat, beliau berusia 21 tahun, datang dengan keluhan sesak, ada atrial fibrilasinya, dan di status lama dituliskan ada mitral regurgitasinya.
By the way, beliau sudah 3 hari tidak minum obatnya, bosan katanya. Well,meskipun beliau seorang calon perawat dan sudah mengetahui penyakitnya. Ya bisa saja.
Saya jadi ingat teman saya.

Tadi di KIA anak puskesmas ada ibu yang datang dengan anaknya yang berpostur kecil, setelah ditanya umurnya 6 tahun, masih seperti anak umur 2-3th, awalnya hanya mengeluh kulit merah2 yang gatal di leher tapi setelah bercerita panjang ibunya mengatakan kalau detak jantung anaknya cepat.
Lalu saya penasaran dan mendengarkannya. Subhanallah , derap kuda dan serr... serr... ada bising.. , kemudian meminta second opinion kpd pendengaran teman2 lainnya. Dan memang benar begitu.
Pasiennya sering membiru mulutnya ketika menangis,kata ibunya. Lidahnya juga panjang dan katanya sudah diobati ke dukun.



Jantung jantung jantung
Memang bukan hanya satu-satunya yang penting di badan kita. Tapi tanpa jantung yang sehat, pasti perlu usaha keras untuk bertahan hidup.

Hidup sempurna memang tidak harus dari fisik yang sempurna. Syukuri saja, tetap berikhtiar, pasti ada hikmahnya

02 Februari 2014

Hari minggu yang keren

hari minggu yang galau, harus memutuskan pergi apel siaga atau pergi akad nikah ade.
Simalakama sekali.
Dan pada akhirnya bisa mengikuti 3 acara hari itu ;
1. Tenda tensi bsmi, dan segan sekali utk izin pamit cepat.
2. Apel siaga, yg terlambat tentunya, untung (masih untung juga lagi) ada teman seperjuangan. Diiqab skotjump(entah gimana tulisan yg benar) 35 kali, tanpa pemanasan dan langsung lemes abis itu, duduk dalam barisan di lapangan hijau, dan ketika pak IP datang, harus berdiri dong, dan sumpah saya merasa cemen sekali, ga sanggup berdiri euy, belum sarapan juga sih, coba duduk diantara orang2 lainnya yg berdiri, bbrp menit agak pulih tenaga, berdiri lagi, oh tidak saya merasa rapuh sekali dan tidak sanggup berdiri.
Sebenarnya sangat ingin merasakan rasanya pingsan itu, tapi saya kasian jg liat teman2 yg repot nantinya, jadinya izin keluar lapangan dan makan susu bubuk milo yang ada di tas, kemudian menggandeng ayu yang juga muntah2 abis lari.
Kemudian, taraa tenaga sy pulih lagi dan berbaris lagi.
Tapi begitulah, saya harus menjalankan misi yang lain, yaitu kabur ke pariaman, akad nikah sahabat saya. Saya siap sedia saja dg marahnya mere mere saya. Resiko hidup.
3. Akad nikah Ade.
Sy motoran sama mia ke pariaman via jln bandara, singgah ke rumah, bersalin baju dulu, ga mungkin kucel2 abis dijemur dilapangan pergi baralek. Dan, panas matahari siang itu sangat keren sekali, sukses jadi kepiting rebus.
Akadnya molor teman, indonesia banget, mati lampu pula dan saya mengipasi sahabat saya yang sudah senewen, padahal dia tinggal duduk manis saja menunggu kata-kata "sah" ( kamu kira sesimpel itu ce? Hahah).
Dan kami pun berandai2 ;"Ade, penuh perjuangan kami kasiko mah, kok ndak tibo kami kasiko baa lai tu de?" Tanya mia.
"Pikian surang" jawab ade dengan pandangan membunuh. Hahaha
Akadnya berlangsung lancar, sekali lafaz sajo.
Dan, tentu saja, Ade cantik sekali hari itu.
Baarakallah.. teman seperjuangan saya.

Btw kami balik lagi ke padang,saya ngantar mia ke wismanya di pasbar, nyampe jati badan serasa hemiparese, beli kopi es, mata harus melek, leaflet penyuluhan belum dibikin sama sekali.
Selamat micelia.
5 hari kemudian saya menanggungkan sakit yang teramat di tungkai kiri dan kanan. Oleh2 iqab apel siaga. Hihihi

*ini cerita hari minggu, last sunday

123

Tes

tweets

Follow by Email

temen-temen

Ada kesalahan di dalam gadget ini

translate it

Google-Translate-Chinese (Simplified) BETA Google-Translate-English to French Google-Translate-English to German Google-Translate-English to Italian
Google-Translate-English to Japanese BETA Google-Translate-English to Korean BETA Google-Translate-English to Russian BETA Google-Translate-English to Spanish
Powered by
Grab this widget