25 Desember 2009

Tanpa bau


Thursday, December 24, 2009, 11:13 am

Tentang parfum..

Hal ini udah mengganjal sejak lama di benak c


 

Wanita sekarang tanpa parfum???

Sangat sulit menemuinya, mungkin yang tomboy, yang super sibuk sampe ga sempet untuk nyemprotin parfum ke tubuhnya aja yang ga pake parfum.

Mayoritas temen2 cewek c pake parfum


 

Tapi tahukah kawan

"wanita mana saja yang memakai haruma2an kemudian keluar dan lewat di muka orang banyak agar mereka mendapati baunya, maka dia adalah pezina…"(HR. Abu Dawud dan At Tarmidzi)

" jika salah seorang wanita di antara kalian hendak ke mesjid janganlah sekali-sekali dia memakai haruman"(HR Muslim)

Bau pafrum yang menusuk itu ditangkap oleh saraf2 oflaktorius dan direspon oleh hormone feromon. Ngefek loh sama orang lain, apalagi sama lawan jenis ( bukan berarti para lelaki diperbolehkan pake parfum, trus kemana2 pake parfum yang semerbak, yang tujuannya buat te-pe2, jangan jugalah..)


 

Ya..banyak cewek2 yang beralasan (akhwat juga)

Ya elah, kan dikit doank, ntar pas keluar rumah n dijalanan juga bakalan ilang kan baunya (yakin tuh? ntar kalo ternyata baunya masih menyengat n kita lewat di depan segerombolan cowok2 dan mereka tergoda dengan bau yang semerbak mewangi itu mo gimana? Masih risih juga digodain cowok dijalanan?wong yang ngundang siapa…kucing dikasih ikan, ya maulah dia..)

atau gini

kita kan ga pengen juga bikin orang lain terdzolimi sama bau badan kita (hmmm bener nih? Kan barusan mandi sebelum pergi ke kampus atau apa kan, darimana bau badannya coba? Pakai deodorant ajalah)


 

well, alasan pastinya ya…. itu, bikin orang lain disamping kita nyaman dengan bau kita, bukan bau badan yang merusak suasana, tapi kalo pake parfum, apa kita juga ngga 'mendzolimi' para cowok yang tergoda dengan bau tubuh kita? Apa dia tidak terpancing untuk sekedar melirik "eh, ni cewek wangi banget sih" dan terkotorilah hatinya ,gara2….gara2 siapa coba?


 

So, ga usahlah repot2 pake parfum buat nyenengin orang lain, ntar kalo dah punya suami pakelah tiap hari, buat dia aja, sekarang kita kan meminimalisir hal2 yang membuat lawan jenis tergoda dengan kita, cari masalah nanti..


 

Tapi, jangan sekali2 juga kita mentolerir bau badan yang ngga enak dari tubuh kita

Bikin il-feel

Ntar dibilang jorki

Harus jaga2 ekstra 2 sumber bau itu, axila dan oral, hehehe, bau ketek dan bau jigong (apalagi mulut bau rokok, halah… parah banget!!)

Tinggal pake deodorant aja, trus kalo tubuh kita bakal ngeluarin keringat ekstra, ya pake baju daleman yang nyerap keringatlah, ga pake singlet or tank top daleman?cari mati!

Bau jigong," mulutmu nagamu",eh bukan yah? Hehe tu istilah aja kok, buat yang ga intensif menjaga kebersihan mulutnya, bakalan jadi naga, huuuu sereeeemmmm, serem buat diajak ngobrol, hohoho bau mulut(tega ya!), tapi temen cowok c bilang, mending bau rokok daripada bau jigong, huuu…menurut c sama aja tuh, sama2 jorok, sama2 ga memperhatikan kebersihan n kesehatan tubuh, apalagi rokok, bikin gigi berubah warnanya.


 

Ya… buat cewek2 emang masih banyak yang berat untuk lepas dari parfum itu, merasa tidak pe-de mereka…

Tapi, cobalah pikirin lagi efeknya, baik buruknya parfum tu

Apalagi yang sering interaksi dengan cowok-cewek, kuliah duduk bersebelahan, di ruang tutorial juga nyampur, skill lab juga, acara kepanitiaan….

Ga usahlah mahal2(yang murahan juga jangan) beli parfum(bahkan sampe ratusan ribu satu botol aja) toh ntar kita dapet efek buruknya juga


 

ps: akhwatifillah, tanpa bau, dirimu sudah jauh membuat orang nyaman kok, nyantai aja…

Selamat bjuang kawan

Thursday, December 24, 2009, 7:27 pm

Kurang dari seminggu lagi nih..

Ujian blok 8 menjelang


 

Huhuhu….

Dah siap kawan?

Pasti smua pd teriak

Belum…….


 

Hohoho

C jadi inget kata2 instruktur c kmrn, pak Erkadius, he said

Kalo ada yang merasa belum siap, yakinlah dia ga kan ga pernah siap

Dan siapa yang udah merasa siap, sebenarnya dia pun belum siap

Kesiapan itu relative, seberapa pun sempurnanya persiapan kita, itu pd hakikatnya belum cukup

Tapi kita harus melakukan yang terbaik, siap atau tidak siap

Hanya lakukan yang TERBAIK, bukan menjadi yang terbaik, coz klo kita terlalu berambisi tuk menjadi yg terbaik, kita mungkin saja bisa melakukan apa pun utk menjadi yg terbaik itu, APA PUN caranya, walaupun cara itu ga bener…TERBAIK itu pun relative kan….


 

Well, c juga belum siap

Statistic belum paham2 juga


 

Tp tetep harus optimis

Persiapan yang optimal

Banyakin do'a

Banyakin qiyamul lail

Positive thinking

Minta do'a restu ma orang tua

N u'll get ur success fren..!


 

Met bjuang buat ujiannya

Buat 09, 08,07 n 06, n ko-ass yang katanya juga ada yang ujian minggu depan

GANBATE NE \\(^_^)//


23 Desember 2009

Ibu, senyummu mengalihkan duniaku

Tuesday, December 22, 2009,2:57pm

Hari ini, hari ibu

Ya

Aku ingat itu

Tapi belum kudengar lagi merdunya suara ibuku

***ga formil lagi MODE:ON***

Entah karna ke-sotoy-an hp c ni, atau yg punya kah? Hehehe, dia tewas dari semalam, dan pas udah bernyawa, terlintaslah bwt nelpon Ama, tapi…

Ga di angkat

The number u r calling is not active or out of covered area

Huhuhu… pengen ngucapin selamat hari ibu….(jangan omdo c..jangan omdo…buktiin baktimu)


 

Orang bisa dengan untaian kata2 indah memuji ibunya setinggi langit

Memuji perjuangannya

Memuji kasih sayangnya

Memuji pengertiannya

Memuji segalanya

Betapa mulianya menjadi seorang ibu


 

Tapi,bolehkah c bercerita tentang suatu siklus perbuatan…

Siapa menanam , dia yang menuai

Banyak ibu di dunia ini yang dimuliakan anaknya

Diperhatikan segala kebutuhannya, apalagi jika sudah menginjak usia senjanya

Tapi jangan salah

Tak sedikit juga yang terabaikan

Apakah memang sudah banyak follower dari Malin Kundang (sejak kapan dia punya Twitter atau Blogger account ??hehehe)?

Yang menjadi kacang lupa kulitnya…

Tak lagi ingat ibunya

Tapi pernah kita menelaah, kalo setiap kejadian yang menimpa diri seseorang, tidakkah mungkin itu juga karna perbuatannya?

Siapa yang bisa memastikan kalo dulunya sang ibu tersebut juga ternyata kerap mengabaikan orang tuanya, terutama ibu

Siapa yang bisa memastikan kalo dulunya sang ibu selalu ikhlas membantunya ibunya dalam segala hal?


 

Merinding c membayangkan gimana kalo hukum karma itu berlaku, tak putus2nya

Jika sekarang banyak ibu2 yang terbaikan karna memang dia dulu juga mengabaikan ibunya

Bagaimanakah nasib anaknya yang meneladani beliau yang tentunya akan berakibat sangat menyedihkan bagi dirinya

Anak itu akan mengabaikan ibunya, karna ibunya mengabaikan neneknya

Terabaikan…karna dulu mengabaikan….(jangan…..jangan…jangan sampai selalu terulang!)

Astaghfirullah….

Kelak, insyaAllah c juga akan menjadi seorang ibu

Entahlah bisa c meneladani para ibu-ibu yang luar biasa seperti ibunda Siti Hawa, ibunda Maryam, ibunda Khadijah, Ibunda Fatimah, ibunda para hafiz dan hafizah, ibunda Azriati….

Entahlah balasan apa yang c akan terima dari semua kesalahan yang terkadang tak kuasa mengontrolnya


 

Yang jelas, sekarang lakukan yang terbaik

Yang jelas, hormati beliau dengan sepenuh hatimu

Yang jelas, teladani segala kebaikannya

Yang jelas, tegur dengan ahsan jika beliau khilaf (ah..ini paling susah)

Yang jelas, jadilah anak yang sholehah dulu c…. biar bisa terus memberikan hadiah untuknya

Yang jelas, cintai beliau apa adanya, ya apa adanya, tak boleh ada tuntutan, tak boleh


 

Ingin kuteriakkan pada dunia..

"Ama,c mencintaimu karna ALLAH,kan c persembahkan dunia demi senyummu"


 


 

*di atas karpet pink, di depan kipas angin, sambil menahan bulir2 panas itu tak luruh….jangan jadi malin kundang c…jangan jadi malin kundang c….

22 Desember 2009

Serius, ga bcanda lagi

Sunday, December 20, 2009, 4:13 pm

*happy bday fitri…^_^ (yah, walo pun dia ga pernah baca blog ni, pengen aja nulis ni)

Niwey, c lg lumayan bad mood lah hari ini, entah lenyap kemana semangat c dan entah dementor apa yang menyapa c hari ini.

Namun begitu (aphogho..) jari-jari ni pengen juga melonjak-lonjak lemah di atas kibor leptup, tapi bukan untuk ngerampungin tugas proposal (sampe2 buat nyelesein itu semangat c juga mengabur).


 

Aku tau ku tak kan….bisa..

Menjadi seperti yang engkau minta..

Namun selama aku bernyawa aku kan mencoba menjadi seperti yang kau minta

    (lagunya om Chrisye)


 

Banyak tuntutan disetiap hidup seseorang

Pun juga diri ce

Tak bisa mengelak dari tumpangtindihnya peranan itu

Peranan sebagai hamba Allah

Peranan sbg anak

Peranan sbg mahasiswa

Peranan sbg sahabat

Peranan sbg mutarabbi

Peranan sbg pengemban amanah

Peranan utk keinginan diri sendiri


 

Pastinya ada tuntutan dari tiap peranan itu, dan jujur, c belum sepenuhnya bisa meng-handle semua.

Ketika meminta nasehat kpd org yang kita percaya dia bisa me-manage dirinya, ternyata ia juga tak berdaya utk optimal di perannya, malah bisa jadi hanya focus di satu peranan saja. Terkadang ce pengen dimengerti bahwa c perlu rehat sejenak dari tuntutan2 itu (yang wajib tak mungkin c tampik), pengen evaluasi apakah kiprah c itu udah yang terbaik, apakah yang lainnya tidak terlalaikan, tapi jika tuntutan itu tak bisa menunggu, bahkan dengan tameng;"itu sudah keputusan, ambil sajalah amanah ini, toh c ga sibuk2 amat kan"

Ouh c'mon, siapa bilang??

Bukan c tidak mau untuk direpotkan, atau bahkan merasa dibutuhkan, ga sama sekali! Ga pernah terpikir utk itu. Karna c juga nyadar bukan c dibutuhkan, tp yg butuh, tapi situasi sekarang c rasa tidak seperti itu.


 

Maaf kawan, c menolak untuk itu

Masih banyak yang lebih pantas dan bisa melakukannya dengan kemampuan terbaiknya

N maaf juga alasan c utk menolak tidak memuaskanmu, cara pandang kita berbeda kawan..


 

Ps: rasa bersalah itu akan selalu menghantui, jika c ga bs berikan yg tbaik

soal2 penelitian, mulai dari yang paling bawah













klo ga jelas klik gambar tu ya

19 Desember 2009

Symposium vascular surgery update (part 1)

Saturday, December 19, 2009, 6:46 pm


 

First of all…

Selamat tahun baru hijriah 1431….., hehehe walo telad, kan kemaren 1 muharramnya…

Niwey, ditiap pgantian taon kt emg hrs muhasabah diri, learn from yesterday, action for today and plan for future..

Hmmm pgantian thn ni ada 2 peristiwa istimewa, pertama walimahannya ni UL dan bang Hasdi, c ikut dunk…. di banuhampu, padang luar Agam, dingiiiiiiinnnnn begete…begete… tapi seru…. (cerita selengkapnya mungkin ka fathel bakal cerita lebih banyak,hmmm c ga usah cerita ajahhh :P). Satu lagi, kemaren tu ajo-nya niwa, Bang Roni, ulang taun, ke 62, eh ngga ding, 26 :P, selamat ya…


 

Well, hari ini c ikut acara yg laen dr yg biasanya

N baru kali ni ikutan symposium vascular surgery update

Coz…

Acaranya mahallll buangeddd (mahasiswa Rp 200.000,- bwt symposium aja, klo pake workshop nambah seratus lageee)

Acaranya hari sabtu…hari pulang kampung euy..

Acaranya jarang banged diikuti mahasiswa, liad aja tadi, Cuma c yg ga pake gelar, hahaha, padahal yang laen pake gelar Prof. DR.Dr.blableblo.SpEntahapa, atau minimal S.Ked lah…nah diriku????? Baru mahasiswa tahun 2….mengerti apa???Cuma bermodalkan secuil ilmu system organ n baca2 dikit, udah berani2nya ikutan symposium, ckckckck….ishishish…

Acaranya tu ga bakalan diujianin minggu depan, jadi mana mau temen2 c laennya ikutan


 

Tapi….

C ga nyesel kok…

Walo menguras kantong Rp 50.000 (nah lo?hehehe…iya, 150 ribu lagi dibayarin Apa)

Walo menyita hari sabtu c(cailah…)

Walo c ga bisa megang buku pelajaran n menghafal bwt ujian blok hari ini

Walo c ga bisa nyuci baju hari ini (huwaaa….jangan diingat2 c)

Walo c Cuma sendirian di sana ga da temen n kedinginan,AC nya bikin ga konsen(eh c udah bilang ga, klo simposiumnya di Hotel Pangeran??belom perasaan)

C dapet ilmu buanyaaaaakkkkk bgd…

Ga lebay loh..

Tp emang iya

Liat aja pembicaranya, SpB(K)V semua, dari 9 pembicara ada 2 (klo ga salah) aja yang dari M.Djamil Padang, selebihnya dokter2 dari RSCM Jakarta, materinya padet dunk, ga kayak kuliah yang hanya superficial aja, yg kulit2nya aja, tapi ini ampe teknologi2 terbaru untuk bedah vaskuler juga dijelasin (mau deh c nyeritain lagi, tapi berhubung c mo ujian….so abis ujian aja ya c cerita , berbagi hal2 penting yang sempet c catet dg kecepatan tinggi, coz emang pembicaranya kenceng bgt ngomongnya, Cuma 15-20 menit bwt 1 materi, kebayang dunk…seberapa amburadulnya catatan c, hahahha)


 

Yang berkesan sama c tu, sama bapak Dr. Dante Saksono SpPD-KMED PhD (klo ga salah PhD nya jerman atau paris yah?mupeng dah), dokter RSCM jg, masih muda euy, ganteng euy (gedubrak!hehehe intermezzo), ya..ya..ya tampilan slidenya keren euy, ga sesederhana Power Point biasa, tp c rasa itu juga bukan Macromedia Flash, cara njelasinnya juga keren(halah…dirimu udah tersihir ananda), bener kok,kalimat sapaannya tu "temen-temen", bukan "saudara-saudara", atau "anda", kan makin gimanaaa gitu, beliau ngejelasin ttg metabolic syndrome ,tentunya nyinggung2 resistensi insulin pada diabetes mellitus tipe 2 dunk, ice banget tuh, kan lagi bikin proposal penelitian tentang itu (udah deh, ga ada nyesel2nya c ikutan).

Trus abis itu, pak Prof. DR. Dr. Sarwono Waspadji , SpPD-KMED, kata kak effi bapak ni salah satu penulis di buku ajar Ilmu Penyakit Dalam FKUI (hmm… anak kedokteran pada punya dunk…minimal tau lah…), bapak ni ahlinya diabetes deh, jadinya ngebahas penatalaksanaan DM terkini, c ngerti2 dikit lah, kan udah baca2 buat proposal penelitian, jadinya ngga eN-Ji_e-eN_ji-O alias ngango aja pas denger penjelasan sulfonyluria, biguanida, metformin, Thiazolidinedione, n kawan2 sekampungnya laen.

Saking excited nya c berani nanya loh (huhuhu padahal seumur hidup ga pernah nanya2 di diskusi pleno, muahaha… :D), walo dg tangan tremor, suara bergetar, c raih juga tu microphone ,engingeng…

"assalamu'alaikum(awalnya ga kedengeran tuh, ga idup mic nya), perkenalkan saya micelia, mahasiswa fakultas kedokteran, eee.. awalnya saya takut2 juga nanyain ini, karna saya liat di sini, semua dokter, dan pertanyaan saya ini hal yang mendasar yang mungkin semua orang di sini udah paham, tapi saya belum mendapatkan kuliah tentang ini, dan karna saya di tahun kedua ini membuat proposal penelitian tentang diabetes mellitus jadinya saya perlu mengerti juga, tadi sebenarnya pak Dante udah ngejelasin tentang resistensi insulin, tapi karna cepat saya tidak paham. Kemudian tentang pengobatan DM, dari internet saya dapat, penelitian di Amerika menemukan sulfonylurea itu meningkatkan resiko penyakit jantung vaskuler, dan metformin menyebabkan asisdosis laktat, apa benar,dan bagaimana bisa?"

Huaaahhh…dengan penuh perjuangan c kumpulkan kekuatan n keberanian buat nanya begituan(setelah perang batin, nanya-ngga-nanya-ngga…kapan lagi c…, rugi kalo ga nanya,rugi bayar mahal2, hehehe)

N akhirnya di jawab sama pak Dante (kyaaaa :P)

"ya, saya senang kalo ada mahasiswa yang ikut2 acara seperti ini (c nyengir, eh bukan ding, senyum lebar) nambah2 ilmu,harusnya untuk mahasiswa lebih dirangsang lagi utk sering ikut dg diberi kemudahan(yah..skrg nyatanya insertnya Cuma beda 50ribu dg yang dokter) nah pada dasarnya kan gini2..gini2..(penjelasannya ga usah c jabarin skrg ya, kelamaan ngetiknya, proposal c udah ngambek tuh belom c kirim2 juga sama pak Erkadius, hehehe)"

Jadi ngerti dey…

Trus pertanyaan kedua dijawab pak Sarwono.


 

2nd Session

Tentang kaki diabetic, abis coffe break nih, c nguanntukkkkk banged2, padahal udah c camkan dalam hati…

"c ni bukan kuliah biasa, jangan sampe ketiduran, sayang banged ilmunya c…rugi bayar mahal2(halah lagi2 ituuuu)"

Tapi mengantuk itu adalah virus yang menyebar (teori mana tu c?), ngeliat ada yang tidur, c juga ikut2an, tp pas tersentak, c berusaha menahan kuat2 palpebra ni untuk tetep patuh, untuk tetep melek, tapi karna emg tadi malam seperti biasa, begadang, jadinya sekali2 mata ini terpejam juga walo c ga nyadar, tapi mau ke toilet buat cuci mata c ga rela juga, ntar ketinggalan hal penting, akhirnya bertahan juga.. (coba aja temen2 yang lagi kuliah juga merasa kayak gini,pasti merasa rugi bgd kalo tidur pas kuliah, c kalo kuliah duduk di depan emang susah melawan kantuk kalo lagi bosen, tapi kalo duduk di tengah ato belakang jarang lah ngantuk yg ampe ketiduran)


 

Siang…

Makaaaaaannnn

Hurmmm…slurpppp…makanan hotel enak2 euy, c ngambil es teler juga, hehehe, nyambi ce…

Trus duduk sama ibu2 yang dari Tangerang, beliau bisa langsung nebak c mahasiswa (hohoho padahal kan kata kak Dati, c ni 'bermutu', bermuka tua, enak ajah…:P, ya mo gimana lagi, yg penting c masih nyadar kalo c tu masih remaja akhir, hualah..opo iki? Yupz 19 taon lewad 3 bulan euy), n ternyata anaknya pendok FKUA juga, 09, namanya Putri Reno, kayaknya adek kelasnya sarah deh, besok2 c cari. Ibu tu btugas di dinkes tangerang, c lupa nanya beliau dokter apa bukan. Yang jelas kami tu bahas gmn kuliah lah, gmn ujian. Abis ibu tu pergi, duduklah kakak2 ko-ass di meja makan c tu yg ternyata kakak kelas c (SMA 1 pariaman juga, 05, kakaknya ory, anaknya walikota, heishhh c ga inget wajahnya, padahal udah pernah ketemu, dasar!) , cerita2 juga.


 

3rd session

C udah bertekad untuk ngga ngantuk lagi..

N c berhasil..yattaaa….. ngga ngantuk..ngga ngantuk… ampe akhir ….hebad kan….hahaha

Ni tentang penyakit arteri perifer, critical limb ischemia, n bedah pada PAD

Hmm…ni penyakitnya Apa c nih, n c dengerin dengan seksama, ampe ngerti deh pokoknya tekad c, n hasilnya lumayanlah… kalo diminta nyeritain lagi c bisa kok (tapi jangan sekaraaaannggg…)

Pengen nanya lagi…tapi pas c angkat tangan ga keliatan ma moderatornya,udah deh lanjut sesi berikutnya ajah


 

4th session

Kelainan vena, penyakit Apa c juga nih, ntar c bertugas ngejelasinnya ke Apa c dengan sejelas2nya ampe beliau ngerti(kan gara2 ini c ikutan)

Okay c cerita dikit, kasus pada Apa c niy,

Laki-laki (ya iyalah…) berumur 60 tahun,BB kira-kira 56kg, TB 170cm ada varises kronik, profesinya petani yang berjam2 berdiri dari pagi sampe magrib, perokok berat, sering nocturnal rest pain or bahasa kitanya sering kram or nyeri hebat pada betis saat tidur atau istirahat, trus kira-kira 5 tahun yang lalu timbul penyakit kulit pada kakinya, warna kulit juga menghitam (bukan karna terpanggang matahari), 3 tahun yang lalu ada ulcer/tukak pada betis bawah lateral, sekarang udah menutup, bukan diabetes mellitus, paru2nya ga kenapa2, jantungnya insyAllah ga kenapa2 juga, 2 minggu yang lalu demam disertai kaki kirinya bengkak dan merah hingga paha, tapi setelah diberi obat sama dokter umum, normal lagi, n 2 hari kemudian udah pergi nyangkul lagi ke ladang(padahal udah dilarang). Udah susah membujuknya utk operasi tapi belum jg berhasil, tp insyAllah minggu depan c akan intensif lagi merayunya, takutnya ntar udah terlalu telat. Nah menurut teman2, apa sebenernya penyakit Apa c ni, apakah PAD- peripheral arterial disease-? CVI - chronic vein insufficient-? DVT-deep vein thrombosis- ? gimana treatment nya yg tepat? Gmn prognosisnya?

C udah ada pemahaman sendiri ttg ini , tp besok2 lah c cerita ya…


 

PS: c dapet door prize..yattaaa ^_^

Berrggghhh mahal ya jadi dokter tu, simposiumnya mahal bgd…ntar klo dah jd dokter, harus nyisain uang bwt ikut2 simposium ni, klo skrg, cukup skali ni ajah, bikin bangkrut…

16 Desember 2009

Maap…maap..ga da c posting soal di blok ini

Wednesday, December 16, 2009, 4:09 am

Huhuhu… ada yang nanya udah c posting lagi soal2 prediksi ujian buat blok penelitian n teknologi kedokteran ini, c hanya bisa nyengir n bilang… "hehehe, ngga ada, soalnya sibuk bikin proposal aja nih"
halah...gayya....


 

Err… sebenernya ga tiap hari sih c bermain2 dg proposal c ampe ga bisa ngerjain yg laennya. Tapi… emang harus intensif bwt proposal ni, nyari bahan, ngetik, ngedit, mahamin baek2, ya…jadinya kan males bwt mikirin hal2 yg ga terlalu prioritas kyk yg laennya, kayak nyari2 soal bwt blok 8 ni,lagian c percaya kok, temen2 pasti bisa aja ujian tanpa prediksi soal (tapi c ga yakin c bisa melewati materi statistic dg cemerlang, hiks..hiks… ga ngerti biostatistik….huwaaa…. T_T).


 

Huayo….udah 2 minggu terakhir nih… udah sampe mana ngafal bahan kuliahnya????huhuhu….ada libur yang banyak pula….hmm…pasti tergoda untuk maen2 aja nih, apalagi yang pulang kampung…..sempet2in belajar ya, eh bukan…bukan…HARUS belajar, jangan remehin blok 8 ni, apalagi biostatistik(hahahahhaha…ga bakalan c remehin nih)


 

Caiyo..caiyo….


 

Ujian sebentaaaaaarrrrr lagi….

Cepet kumpulin bahan, pahamin satu persatu (jangan omdo c, hehehe :P, belajar juga ya..)


 


 

ps: yang pulang kampung libur2 weekend ni, jgn lupa oleh2nya yak… ^_^

wismilak

Wednesday, December 16, 2009, 4 :23 am


 

Nah lo???

Merek rokok tu??

Bukan…bukan…

Itu tuh ; wish me luck :P


 

Deadline proposal 1 hari lagi nih… n senin depan presentasi proposal penelitian, walo Cuma 10 menit, tp persiapannya ga segampang yang dikira, trus 10 menit itu akan berjalan sangat mendebarkan, yeyey… tp ga boleh takut… ntar malah blank.. anggap aja bercerita seperti biasa, toh ngga ada intervensi ( I hope)


 

Nging..nging..nging… cepat2lah blok 8 ni berlalu….cepat2 lah…tp moga dg hasil yang terbaik (buat c, yang dikasih Allah tentunya yg terbaik), amin…


 

Ocre..ocre…wismilak ^_^

14 Desember 2009

Stupa sekarang

Sunday, December 13, 2009, 10:50 pm

Pagi tadi, seperti biasa Apa c beli Koran, n c nebeng baca P'Mails nya n klo ada berita menarik c baca ( skrg ga sempat lagi ngumpulin Koran Apa yg semingguan buat dilahap abis, ga ada waktu neh, jiah… gayya!). isinya biasa2 aja sih, tp ada berita pojokan dihalaman kedua terakhir yang memberikan hal yang mengezutkan ttg SMA c, SMAN 1 Pariaman…or stupa…


 

Huhuhu… beritanya katanya udah lama beredar, tp kenapa c baru tau td pagi ya?dan…dan…dari Koran pula….hiks….menyedihkan..

Okay, Kepsek udah ganti, entah dari SMA2 atau mungkin Pak Zalmi kepsek SMA3 dulu. N yg bikin nelangsa tu, bu adek (bu jaslidar) jg dipindahin ke SMP2…huhuhu…. Guru sejarah favorit c….enak bgt ngajarnya, gaya ngajarnya yang khas, ga bikin kita ngantuk, walo pun ibu tu bercerita ttg sejarah yang kalo kita baca sendiri bukunya bakalan sukses tewas tertidur dalam sekejap, selalu ngasih kami motivasi, baik tu utk bikin penelitian atau pun lomba2, ibu tu eksis deh nemenin yang pergi2 lomba. Huhuhu..ga rela…


 

Bu hasnida dan pak Epi juga pindah, bu hasnida jd kepsek SMA 2 n pak Epi jd kepsek SMA 3,ah entah bagaimana perasaan warga Stupa kehilangan mereka bertiga, kehilangan yang berasa…


 

Well, ga dipungkiri, perubahan selalu terjadi,tp entah mengapa ada saja alasan utk tak rela dengan perubahan. Dulu ketika kami kelas 3, guru bahasa jerman favorit kami, Frau Nela pindah ke SMA 10 Padang (sekarang SMA 1 Pdg), kami kehilangan,ah ya, kami kehilangan galaknya beliau (kalo terlambat, kami takutnya minta ampun), kami kehilangan serunya cerita2 tentang jerman ( frau nela pernah pertukaran guru ke jerman), kami kehilangan kosa kata baru yang sering diberikan frau Nela ketika belajar,kami kehilangan lelucon2 Frau Nela ketika sedang serius belajar, kami kehilangan lagu2 lucu jerman yang diajarkan Frau Nela, ah kami kehilangan……Frau Nela juga kehilangan kami ternyata, saat perpisahan angkatan kami, Frau Nela kentara sekali rindu dengan kami, bahkan pipi c sempat dicubit saking gemesnya beliau (hehehe..baru sekali tu pipi c dicubit gemes oleh seorang guru, mungkin pas TK dulu ada kali ya, tp ni udah SMA, kaget campur seneng dunk…coz yg laen ngga, hehehe :P)


 

N taon depan, sepertinya ibu Ayang juga bakalan pensiun, huhuhu…guru biologi favorit c,…(eh, tp c dah selese SMA dunk, udah puas 2 taon bljr sm bu ayang, hehe). Hmm… masih inget dg tugas seabrek dari bu Ayang, bikin gambar sel, organ tubuh, diwarnain segala, trus bikin maket sel (yang pada akhirnya tidak berbentuk seperti sel, hahaha), trus nanem kacang padi di taman (apakah itu taman?) di depan kedai "Induk", deket sumur tua itu, nanem kacang panjang, kacang tanah, sampe bela2in nyusup bareng Nala pagi2 ke sekolah untuk prosesi penyelamatan kacang padi kami yang meranggas n besoknya akan dinilai oleh bu ayang, n bisa jadi beliau ngasih nilai minus kalo ga da perkembangan berarti apalagi meranggas dan mati…huhuhu. Masih inget lah bu ayang sering banget nemenin c pergi lomba, apa aja dijabanin, n beliau selalu ngasih semangat, "c pasti bisa!, jangan gubris yang lain2 tu, yg penting focus!", n that's it! Beliau akan tersenyum lebar saat nama c disebut dan dengan bangga nyebutin "anak ambo tu", ya… piala itu juga c persembahkan beliau, bu Ayang, motivator c.


 

Berkurang juga satu persatu guru2 favorit c, di SMA, moga aja pak Nazwir, bu Almita, bu Elfi junaida, bu Ratna Murni, bu Darniati, n guru2 keren lainnya ga pindah satu persatu..


 

Hurmppp…jadi kangen ma sekolah…pengen ke sana lagi, pengen ngeliat perpustakaan lama yang sering jadi tempat nongkrong c sama widya kalo istirahat, kangen mushola tempat kami sering dhuha n forum annisa, kangen pecal lontong + tahu goreng Induk…., kangen maen pianika buat korsik setiap upacara bendera lagi(hahaha..itu kerjaan tetap kami tiap senin, 2 taon lebih euy), kangen laboratorium biologi yang paling belakang sudut kiri, tempat kelompok 4 mangkal, tempat c sama Neta maota lamak, n hasilnya waktu itu c dapet 30 karna ga bisa nerangin anatomi mata secara lengkap (hehehe…waktu itu Cuma nyengir2 aja, nyantai aja walo udah dapet warning, hadowh…dasar! sekarang ngga lagi dunk…)


 

Stupa sekarang, prestasi adek2 emang ga da surut2nya kali ya, hanya saja emang kendala sejak dulu, publikasinya ga menggaung luas, berita ttg sekolah kami tak terlalu banyak di ekspose, paling2 jika ada yang berhasil lolos ke USA utk pertukaran pelajar, tu baru disorot banyak, tp prestasi lainnya, hanya diumumkan di upacara bendera saja. But, it's okay, at least harus selalu bergerak maju kedepanlah,bikin perubahan yang lebih baik dari masa dulu2. Semangat!!!

STUPA…..rancak bana!!!!

^_^


 

Special dedicated to my beloved teachers n for u all guys, SMA 1 Pariaman!


12 Desember 2009

Persahabatan

Dan seorang remaja berkata, Bicaralah pada kami tentang Persahabatan.

Dan dia menjawab:
Sahabat adalah keperluan jiwa, yang mesti dipenuhi.
Dialah ladang hati, yang kau taburi dengan kasih dan kau tuai dengan penuh rasa terima kasih.
Dan dia pulalah naungan dan pendianganmu.
Karena kau menghampirinya saat hati lupa dan mencarinya saat jiwa mau kedamaian.

Bila dia berbicara, mengungkapkan pikirannya, kau tiada takut membisikkan kata "Tidak" di kalbumu sendiri, pun tiada kau menyembunyikan kata "Ya".
Dan bilamana dia diam,hatimu berhenti dari mendengar hatinya; karena tanpa ungkapan kata, dalam persahabatan, segala pikiran, hasrat, dan keinginan dilahirkan bersama dan dikumpulkan, dengan kegembiraan tiada terkirakan.
Di kala berpisah dengan sahabat, tiadalah kau berduka cita;
Karena yang paling kau kasihi dalam dirinya, mungkin kau nampak lebih jelas dalam ketiadaannya, bagai sebuah gunung bagi seorang pendaki, nampak lebih agung daripada tanah ngarai dataran.

Dan tiada maksud lain dari persahabatan kecuali saling memperkaya roh kejiwaan.
Karena cinta yang mencari sesuatu di luar jangkauan misterinya, bukanlah cinta , tetapi sebuah jala yang ditebarkan: hanya menangkap yang tiada diharapkan.

Dan persembahkanlah yang terindah bagi sahabatmu.
Jika dia harus tahu musim surutmu, biarlah dia mengenali pula musim pasangmu.
Gerangan apa sahabat itu jika kau sentiasa mencarinya, untuk sekadar bersama dalam membunuh waktu?
Carilah ia untuk bersama menghidupkan sang waktu!
Karena dialah yang bisa mengisi kekuranganmu, bukan mengisi kekosonganmu.
Dan dalam manisnya persahabatan, biarkanlah ada tawa ria dan berkumpul kegembiraan..
Karena dalam titisan kecil embun pagi, hati manusia menemui fajar dan gairah segar kehidupan.

Khalil Gibran

for all my best friend

11 Desember 2009

thank's Allah it's friday

alhamdulillah weekend lagi
n untungnya ga da kegiatan kampus (ada sih LKMM tp c ga jd panitia)...jadinya bisa pulang....
huwa.... kangen rumah..udah 2 minggu ga pulang (jiah segitu doank.. :P)

hmm... hrs pulang minggu ni, harus merayu Apa buat mau operasi varisesnya...
harus pulang..mo konsul juga soal proposal penelitian yg mbingungin ni sama Apa
mo pulang...mo melunasi penembakan c yang gagal kemaren (hihihi...) sama Ama :P

ps:niwa...pulang juga dunk...

10 Desember 2009

award lagi...

alhamdulillah....dapet award lagi...
makasih ya phi ^_^
sering2 aja yah..hahahaha :D

ni dia..




trus mo dilanjutin ma siapa ya?
boleh banyak2 ga sih?

cermati baik2 nama kamu... :P

k icin

k priska
k nissa(kakak..maap kemaren c slah bikin nama kakak..)
k imel
k fifah
k 'aini
teh iyam
k yaya
bg achyar
bg benny
bg dodo
bg zakky
bg yoan
bg ikra
han
indah
aez
cinta
cinta cukulet
shukri
meisya
umar

n terserah mo di forward kemana aja n kriterianya apa aja...terserah...
okay...terus menulis...share everythin'....

well, yang ini bukan dari teman sejawat perbloggingan...tp menang sayembara (jialah....), hehehe..sayang ga bisa di forward....

‘Lebay’ bikin ‘libak’?

Wednesday, December 09, 2009, 11:03 pm

Apa tu judul?

Nyampur2 aja

Hohoho..klo lebay tu kan berlebih2an

Klo 'libak' tu bahasa minang (atau pariaman ya??geje-geje) artinya muak, eneg, deelel deh


 

Dewasa ini (ceile..) makin banyak aja org2 yang lebay , ga Cuma ga bicara yang lebay,narsisnya, gaya berpakaian, dandanannya, gengsiannya, ampe korupsi pun lebay (hohoho..maksudnya ga nanggung2 banyaknya duit yg dikorup gitu)…hehehe..c ngawur aja dari tadi, tapi emang iya kok..


 

Bicara yang lebay or hiperbola or gadang ota itu terkadang kita pernah lakuin juga loh, seringnya waktu kita dapet cerita fenomenal gitu, eh ntar nyampeinnya ke orang laen lebih dramatis n heboh lagi, padahal ga segitunya kaleee…

Sekali2 buat becandaan sih boleh, asal ga bohong aja, hanya memoles sedikit dg dramatisisasi(mengeluarkan bakat2 'tukang obat' yang terpendam, hehehe), tapi jangan sampe kayak De Rahma aja ya…, yang semuanya tu HARUS lebay, huhuhu jangan dey.. ntar dikira sarap..

Halloowww..snap..snap…snap..gue githu looooohhhh (hahaha..plus gaya kenesnya itu juga)


 

Narsis yang lebay..wohooo..ini lebih2 lagi.

Dikit aja dipuji, narsisnya selangit, prinsipnya 'biarlah narsis asal tetep eksis' (gdubrak….)

Ngeliat kamera dengan berapa pun resolusinya, mo VGA kek, mo 1,3 MP kek, mo 10 MP juga ga bakal nahan buat foto2, "motoin apaan??"..ya dirinya sendirilah…ga malu2 lagi deh, ga ngegubris lagi dia photogenic atau ngga pun…

Klo iseng2 nulis or nge-sms or ngomen…paling ngga ada yang beginian

Dari blableblo_imoethhhh…

Salam dari casciscus_maniezzzz…

Narsis…narsis..udah banyak yang ga bisa melepaskan dirinya dari ini…


 

Dandanan n pakaian yg lebay..

Hmm..yg kayak gimana ya?

Ya..yang saltum gitulah…salah kostum, mo ke kampus eh dia pake gaun n wajahnya lengkap pake foundation pake mascara, rambut di keritingin dulu, mo ke pantai eh dia pake high heels , mo ke sekolah dia pake tas ibu2/mbak2 yang dikepit itu, mo ke pasar pake hot pants (langsung bikin horror).

Ups, tapi jangan sampe berpikiran melenceng ttg akhwat2 yang make jilbab lebar, banyak yg bisik2, "tu juga berlebih2an tuh, kan kita nutup aurat selain muka dan telapak tangan aja, kenapa harus make jilbab lebar n baju kegedean gitu sih?",

ah masa iya?

Bener ga tuh pendapatnya?

Kalo gitu cowok2 tu juga berlebih2an tuh nutup auratnya, kan Cuma dari puser ampe lutut aja yang perlu ditutupi, kenapa harus ke kampus pake kemeja n celana panjang segala?nah, kenapa ga da yang nge-cap mereka ni berlebih2an…. ???

Lagian, arti kata menutup itu kan supaya ga keliatan apa yang ditutupinya, ga sama dengan membungkus, analoginya gini, klo menutup itu kayak kita nutupin piring makanan kita dengan kertas atau dengan piring laennya, jadi ga ketauan apa isinya, tapi kalo membungkus kayak 'lapek' tuh, kayak kertas pembungkus bakpao, kita tau seberapa besar lapek or bakpao itu dibalik bungkusnya, klo kita pake cecil or celana pensil, bentuk kaki kita emang ga ada yang tau? Jelas banget kali…tu hanya buat membungkus kulit, trus baju kaos ketat, walo pun panjang, emang udah menutupi aurat? Membungkus sih iya…trus ditambahin lagi sama jilbab yang lebay pula pendeknya, udah keliatan aja semuanya. Rugi dunk, kita udah panas2an pake jilbab, baju panjang, celana pensil panjang, eh nyatanya masih Cuma untuk pembungkus, gimana dg kewajiban kita sbg muslimah yg harus menutupin auratnya dg sempurna?


 

Ahaa….lagi peringatan hari "ANTI KORUPSI" nih, jadi tergelitik bwt mbahas ni.0

Korupsi lebay?yang ga Cuma puas dg duit bergepok2 itu(klo segepok kan ga keren), tapi popularitas juga mau, dibikin deh drama apaaa gitu..biar masuk tipi,biar bikin sensasi, dari drama ibu guru-pak guru, caddy2an, manipulasi cecak-buaya, money laundry yang bikin yang korup punya banyak muka, sering dermawan tapi duitnya dari korupsi, urrrggggghhhh eneg dah…. Pokoknya pada ga mau korupsi yang biasa2 aja, harus LEBAY! (jiaaahhh.. ada pula istilah ni di korupsi?ngaco ce..)…….


 

Kawan..emang segala sesuatunya ga boleh berlebihan ya (eh yang paragraph terakhir walo ga lebay pun ga boleh kali…),

Ga smua cerita yang kita sampaikan tu harus semenarik mungkin, apa pun caranya, ga usahlah… apa adanya aja(hohoho…c akan berusaha juga mengurangi ke-lebay-an pas lagi cerita di blog ni, yeyey…terkadang tergoda utk itu :P)

Narsis tu ga selamanya aman bwt kita, klo temen2 jadi berpandangan negative pas ngeliat kita muji2 diri sendiri gimana? (ya kalo kita pantes dipuji, klo ngga?)gimana kalo org muak liat kita2 mulu yg bikin heboh, kita2 mulu yang tampil eksis ditiap sesi pemotretan? (halah)

Pokoknya semuanya aja deh…usahain jgn berlebih2an kawan…

Allah pun ga suka hamba2Nya yang berlebih2an kan….


 

Ps: sesuatu yang enak bgt seperti es krim pun bikin c 'libak' kalo porsinya berlebihan

08 Desember 2009

Mimpimu itu…..





Mimpimu itu taruh di sini, letakkan telunjukmu menggantung mengambang di depan kening

Kamu taruh di sini, jangan menempel di kening

Biarkan

Dia

Menggantung

Mengambang

5cm

Di depan kening kamu


 

Jadi dia ga pernah lepas dari mata kamu

Dan kamu bawa mimpi dan keyakinan kamu itu setiap hari, kamu bisa liat tiap hari

Dan percaya kamu bisa dengan menatapnya lekat-lekat

Apa pun hambatannya

Bilang sama diri kamu sendiri

Kalo kamu percaya sama keinginan itu

Dan kamu nggak bisa menyerah

Bahwa kamu akan berdiri lagi setiap kamu jatuh

Bahwa kamu akan menyejarnya sampai dapat

Apa pun itu

Segala keinginan

Mimpi

Cita-cita

Keyakinan diri…


 

Biarkan keyakinan kamu, 5cm menggantung mengambang di depan kening kamu

Dan…

Abis itu, yang kamu perlu Cuma..

Cuma kaki yang akan berjalan lebih banyak dari biasanya

Mata yang akan menatap lebih lama dari biasanya

Leher yang akan sering melihat ke atas

Lapisan tekad yang seribu kali lebih kuat dari baja

Dan hati yang akan bekerja lebih keras dari biasanya

Serta mulut yang akan selalu berdoa


 

Dan kamu akan dikenang sebagai seseorang yang masih punya mimpi dan keyakinan,

Bukan Cuma seonggok daging yang hanya punya nama

Kamu akan dikenang sbg seorang yg percaya pada kekuatan mimpi dan mengejarnya,

Bukan seorang pemimpi saja,

Bukan seorang yang biasa2 saja tanpa tujuan,

Mengikuti arus dan kalah oleh keadaan

Tapi seorang yang selalu percaya akan keajaiban mimpi keajaiban cita-cita

Dan keajaiban keyakinan manusia yang tak terkalkulasikan dengan angka berapa pun

Dan kamu ga perlu bukti2 apakah mimpi2 itu akan terwujud nantinya karna kamu harus mempercayainya

Percaya pada 5cm di depan kening kamu


 

Ps: untaian kata bagus dr novel "5cm" – Donny Dhirganthoro -


imagination

I' m enough of an artist to draw freely upon my imagination

Imagination is more important than knowledge

Knowledge is limited

Imagination encircles the world

(Albert Einstein)

Don’t stop me now

Don't stop me now

I'm having such a good time

I'm burning to the sky

Two hundred degrees

That's why they call me Mr. Fahrenheit

I'm driving to the speed of light

Don't stop me now


 

Yuhuu… enak bgt ni lagu saat kita lagi "on fire", lagi semangat2nya ngerjain sesuatu…

Maju terus.. semua halangan ga bakal menghentikanku…

Menunggu shubuh


Monday, December 07, 2009, 4:19 am

Besok eh siang ini c mo ujian skill lab, presentasi proposal penelitian, dan slide PPT baru c buat tadi malam, kejar tayang euy, tapi ga kelar2 juga coz udah tepar duluan, 2 hari ni capek banget jd panitia LDNI XXII, hehehe walo begitu td malam msh sanggup juga pergi traktirannya kak dati (hiks..hiks.. sedih sih, kak dati mo pergi hari ini). Jadilah kerjaan tadi malam bersambung skrg, hoaaahmmm…(ups mangapnya ditutup c) ngantuk bgt, tp klo tidur lagi, shubuh bakalan sayonara say good bye dadah babay (halah lebay!), jadi harus cara bwt ngilangin ngantuk… pengen ngobrol..tp smw pd tidur, pengen nelpon tp pasti ngeganggu, ya udah deh..

    Shubuh di sini mah bentar lagi sih, tuh didepan rumah aja kaset murrotal udah diputer, bentar lagi kok c…bertahanlah..

C takut jg nih klo c baca bahan yang bakalan ditampilin nanti, yang ada c malah makin ngantuk, urghh..ga boleh..ga boleh…, ntar pagi aja bacanya, ngebosenin bgt tu.


 

    Oia, mending makan roti lagi, buat sahur.. yaik..yaik..yaik..


 

    Pagi ni rencananya, c mo bikin a big surprise, apa tu???

Mo bilang cinta sama Ama-Apa

(heh? Ini bukannya biasa2 aja?)

Iya… kemaren tu muhasabah di penghujung LDNI nya mengharubiru bgt (two thumbs up buat Ni Uul :P), biasalah… nyinggung2 ttg bakti qt thdp ortu, tp walo udah sering begini tetep aja masih ngikutin dg airmata tak terbendung, masih sadar kali ya kalo c tu buaaanyak bgt salah ma ortu (ada yang merasa ga pernah bikin salah sama ortunya ga???), trus jd pengen nelpon dan bilang

Ma, Pa, c cinta kalian, karena Allah

Hmmm…tapi beberapa kata itu sgt berat bwt c diucapkan secara langsung, ga pernah2 kayak gini, niwa dan abang jg ga pernah, ah.. heran ya??, sama sahabat aja dg mudah tuk bilang hal ini, utk mereka yang cintanya tak bertepi buat kita….lidah ini mendadak kelu..

..Udah azan shubuh cuy..

Ps: caiyo c, harus bisa!!! Katakan cintamu…….

Epilog : setelah c kumpulkan kekuatan(jialah..)

    C bilang juga sama Ama pagi senin..

Ma, c cinta Ama, c cinta ama samo apa karna Allah

    Lalu……….

Apa respon ama….

Huhuhu dicuekin aja…hanya jawab :"yo.iyo.." dengan cepat n abis tu mengalihkan pembicaraan..

Huwaaaa….. pernyataan cinta c dicuekin..penembakan c gagal…

Huwaaa….. T.T

Senja jingga

Thursday, December 03, 2009, 6:00 pm

Beberapa menit lagi surya akan bersembunyi di horizon Padang tapi masih menampakkan dirinya dibelahan bumi lain, langit jingga, sangat cerah, yupzz..tadi siang kan juga cerah..


 

Err… mungkin lebih indah menikmati jingganya langit di tepi pantai, menyaksikan sunset, tapi kapan2 lah ke sana, skrg c ga mungkin ke sana, banyak tugas menunggu bwt dikerjain..


 

Btw, soal senja, kenapa identik dg suatu akhir ya?

Masa tua kan disebut sbg masa senja

Masa yg bakal menemani kita pada akhir yang sebentar lagi

Padahal menurut c, tu ga spenuhnya benerlah..

Kan setelah senja masih ada malam, masih ada dini hari..masih ada pagi esok hari (insya Allah)

Trus klo klo penghabisan umur manusia tu di usia senja, nah , kenapa banyak yang mati muda? Berarti kepagian 'pergi'nya dunkz…


 

menikmati senja tu baiknya dg muhasabah, dg baca al ma'tsurat

Evaluasi detik2 yang berlalu dari pagi dan siang hari ini (hmm… banyak salah dan kesia2an yg c buat, astaghfirullah.., tp jg ada yg bmanfaat, bsk hrs lbh baik lg)

Mensyukuri hari ini ( ga keitung banyak nikmatNya tiap hela nafas c hari ini)


 

Tapi buat yang sibuk gmn dunk?

Yang terkadang ga nyadar sore memudar hingga senja udah bertukar malam…

Ya tetep aja bisa… pas lagi rehat dari kesibukan duniawi kita masih bs ngelakuinnya, sejenak saat maghrib menghubungkan kita dengan Kekasih hati


 

Nah itu dia…

Adzan udah memanggil-manggil

Hayya ala sholah….

02 Desember 2009

Thank you,..

Skenario 1
Andaikan kita sedang
naik di dalam sebuah kereta ekonomi.
Karena tidak mendapatkan tempat duduk, kita berdiri di dalam gerbong
tersebut.
Suasana cukup ramai meskipun masih ada tempat bagi kita untuk
menggoyang-goyangka n kaki.
Kita tidak menyadari handphone kita terjatuh.
Ada orang yang melihatnya, memungutnya dan langsung mengembalikannya kepada
kita.
"Pak, handphone bapak barusan jatuh nih,"
kata orang tersebut seraya memberikan handphone milik kita.
Apa yang akan kita lakukan kepada orang tersebut?
Mungkin kita akan mengucapkan terima kasih dan berlalu begitu saja.

Skenario 2
Sekarang kita beralih kepada skenario kedua.
Handphone kita terjatuh dan ada orang yang melihatnya dan memungutnya.
Orang itu tahu handphone itu milik kita tetapi tidak langsung memberikannya
kepada kita.
Hingga tiba saatnya kita akan turun dari kereta, kita baru menyadari
handphone kita hilang.
Sesaat sebelum kita turun dari kereta, orang itu ngembalikan handphone kita
sambil berkata,
"Pak, handphone bapak barusan jatuh nih."
Apa yang akan kita lakukan kepada orang tersebut?
Mungkin kita akan mengucapkan terima kasih juga kepada orang tersebut.
Rasa terima kasih yang kita berikan akan lebih besar daripada rasa terima
kasih yang kita berikan pada orang di skenario pertama (orang yang langsung
memberikan handphone itu kepada kita).
Setelah itu mungkin kita akan langsung turun dari kereta.

Skenario 3
Marilah kita beralih kepada skenario ketiga.
Pada skenario ini, kita tidak sadar handphone kita terjatuh, hingga kita
menyadari handphone kita tidak ada di kantong kita saat kita sudah turun
dari kereta.
Kita pun panik dan segera menelepon ke nomor handphone kita, berharap ada
orang baik yang menemukan handphone kita dan bersedia mengembalikannya
kepada kita.
Orang yang sejak tadi menemukan handphone kita (namun tidak memberikannya
kepada kita) menjawab telepon kita.
"Halo, selamat siang, Pak.
Saya pemilik handphone yang ada pada bapak sekarang," kita mencoba bicara
kepada orang yang sangat kita harapkan berbaik hati mengembalikan handphone
itu kembali kepada kita.
Orang yang menemukan handphone kita berkata,
"Oh, ini handphone bapak ya.
Oke deh, nanti saya akan turun di stasiun berikut.
Biar bapak ambil di sana nanti ya."
Dengan sedikit rasa lega dan penuh harapan, kita pun pergi ke stasiun
berikut dan menemui "orang baik" tersebut.
Orang itu pun memberikan handphone kita yang telah hilang.
Apa yang akan kita lakukan pada orang tersebut?
Satu hal yang pasti, kita akan mengucapkan terima kasih, dan seperti nya
akan lebih besar daripada rasa terima kasih kita pada skenario kedua bukan?
Bukan tidak mungkin kali ini kita akan memberikan hadiah kecil kepada orang
yang menemukan handphone kita tersebut.

Skenario 4
Terakhir, mari kita perhatikan skenario keempat.
Pada skenario ini, kita tidak sadar handphone kita terjatuh, kita turun dari
kereta dan menyadari bahwa handphone kita telah hilang, kita mencoba
menelepon tetapi tidak ada yang mengangkat.
Sampai akhirnya kita tiba di rumah.
Malam harinya, kita mencoba mengirimkan SMS :
"Bapak / Ibu yang budiman.
Saya adalah pemilik handphone yang ada pada bapak / ibu sekarang.
Saya sangat mengharapkan kebaikan hati bapak / ibu untuk dapat mengembalikan
handphone itu kepada saya.
Saya akan memberikan imbalan sepantasnya. "
SMS pun dikirim dan tidak ada balasan.
Kita sudah putus asa.
Kita kembali mengingat betapa banyaknya data penting yang ada di dalam
handphone kita.
Ada begitu banyak nomor telepon teman kita yang ikut hilang bersamanya.
Hingga akhirnya beberapa hari kemudian, orang yang menemukan handphone kita
menjawab SMS kita, dan mengajak ketemuan untuk mengembalikan handphone
tersebut.
Bagaimana kira-kira perasaan kita?
Tentunya kita akan sangat senang dan segera pergi ke tempat yang diberikan
oleh orang itu.
Kita pun sampai di sana dan orang itu mengembalikan handphone kita.
Apa yang akan kita berikan kepada orang tersebut?
Kita pasti akan mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepadanya, dan
mungkin kita akan memberikannya hadiah (yang kemungkinan besar lebih
berharga dibandingkan hadiah yang mungkin kita berikan di skenario ketiga).

Moral
Apa yang kita dapatkan dari empat skenario cerita di atas?
Pada keempat skenario tersebut, kita sama-sama kehilangan handphone, dan ada
orang yang menemukannya.
Orang pertama menemukannya dan langsung mengembalikannya kepada kita.
Kita berikan dia ucapan terima kasih.
Orang kedua menemukannya dan memberikan kepada kita sesaat sebelum kita
turun dari kereta.
Kita berikan dia ucapan terima kasih yang lebih besar.
Orang ketiga menemukannya dan memberikan kepada kita setelah kita turun dari
kereta.
Kita berikan dia ucapan terima kasih ditambah dengan sedikit hadiah.
Orang keempat menemukannya, menyimpannya selama beberapa hari, setelah itu
baru mengembalikannya kepada kita.
Kita berikan dia ucapan terima kasih ditambah hadiah yang lebih besar.
Ada sebuah hal yang aneh di sini.
Cobalah pikirkan, di antara keempat orang di atas, siapakah yang paling
baik?
Tentunya orang yang menemukannya dan langsung memberikannya kepada kita,
bukan?
Dia adalah orang pada skenario pertama.
Namun ironisnya, dialah yang mendapatkan reward paling sedikit di antara
empat orang di atas.
Manakah orang yang paling tidak baik?
Tentunya orang pada skenario keempat, karena dia telah membuat kita menunggu
beberapa hari dan mungkin saja memanfaatkan handphone kita tersebut selama
itu.
Namun, ternyata dia adalah orang yang akan kita berikan reward paling besar.

Apa yang sebenarnya terjadi di sini?
Kita memberikan reward kepada keempat orang tersebut secara tulus, tetapi
orang yang seharusnya lebih baik dan lebih pantas mendapatkan banyak, kita
berikan lebih sedikit.

OK, kenapa bisa begitu?
Ini karena rasa kehilangan yang kita alami semakin bertambah di setiap
skenario.
Pada skenario pertama, kita belum berasa kehilangan karena kita belum sadar
handphone kita jatuh, dan kita telah mendapatkannya kembali.
Pada skenario kedua, kita juga belum merasakan kehilangan karena saat itu
kita belum sadar, tetapi kita membayangkan rasa kehilangan yang mungkin akan
kita alami seandainya saat itu kita sudah turun dari kereta.
Pada skenario ketiga, kita sempat merasakan kehilangan, namun tidak lama
kita mendapatkan kelegaan dan harapan kita akan mendapatkan handphone kita
kembali.
Pada skenario keempat, kita sangat merasakan kehilangan itu.
Kita mungkin berpikir untuk memberikan sesuatu yang besar kepada orang yang
menemukan handphone kita, asalkan handphone itu bisa kembali kepada kita.
Rasa kehilangan yang bertambah menyebabkan kita semakin menghargai handphone
yang kita miliki.
Saat ini, adakah sesuatu yang kurang kita syukuri?
Apakah itu berupa rumah, handphone, teman-teman, kesempatan berkuliah,
kesempatan bekerja, keluarga,anak, istri atau suatu hal lain.
Namun, apakah yang akan terjadi apabila segalanya hilang dari genggaman
kita.
Kita pasti akan merasakan kehilangan yang luar biasa.
Saat itulah, kita baru dapat mensyukuri segala sesuatu yang telah hilang
tersebut.
Namun, apakah kita perlu merasakan kehilangan itu agar kita dapat bersyukur?
Sebaiknya tidak.
Syukurilah segala yang kita miliki, termasuk hidup kita, selagi itu masih
ada.
Jangan sampai kita menyesali karena tidak bersyukur ketika itu telah lenyap
dari diri kita.
Jangan pernah mengeluh dengan segala hal yang belum diperoleh.
Bahagialah dengan segala hal yang telah diperoleh.
Sesungguhnya, hidup ini berisikan banyak kebahagiaan.
Bila kita mampu memandang dari sudut yang benar.

Ps: dari milis jugs…

Meleleh Duka

memandangmu. ..
melelehlah dukaku...

memandangmu. ..
mencairlah deritaku..

bayangmu...
bagai fatamorgana hari ini...
tak bisa ku gapai
namun tertangkap oleh retina..

aku tahu...
kau berada jauh pada titik koordinat yang tidak bisa ku tempuh
perbedaan ruang dan waktu menjadi hambatan bagiku

namun...
ketika aku tidak lagi bisa membendung rindu padamu
saranmu hanya satu
hanya ALLAH yang pantas mendapat rindu berlebih itu
maka... melelehlah duka ku mendengar tausiyahmu

Jakarta, 18 November 2009-Penuliz Mizteriuz-
saat segalanya
hampir berubah


 

ps:c comot dr forward-an milis niwa

ngerti kan mksud nya?

01 Desember 2009

Jadi ayah itu susah ya…

Monday, November 30, 2009, 9:34 pm

Dulu ketika c masih keciiiillll banged… (entah sekecil apa…) c merasa pengen deh jadi cowok, hahaha..kenapa coba?

Coz cowok tu c liat kerjaannya maen aja, ga da bantuin ibunya

Coz cowok tu bisa ngatur banyak hal, kan mo jadi pemimpin

Coz cowok tu ga harus melewati pubertas dengan pertumpahan darah

Coz cowok tu ga harus bertarung nyawa ngelahirin

Coz cowok tu boleh (bahkan harus) hidup mandiri, jadi bisa seenaknya mo ngapa2in

Coz klo cowok tu ga bisa dapet nilai bagus di sekolah bakalan dimaklumin aja kan udah tau mereka lebih suka main

Coz cowok tu ga harus berkutat di dapur

Coz cowok tu bebas mo milih cita2nta, mo jadi astronot kek..mo jadi programmer kek..(hehehe..c boleh juga sih sebenernya)

Coz..coz..coz..coz…

Banyak bgd yah???

Lho..lho..ada yang protes??

Bener kan?

Hehehe..dalam pikiran c yang masih kecil itu (halah..mesti ya disebutin?) emang kayak gitu, biasalah…namanya juga anak muda, selalu menggugat.

Tapi……..

Setelah c amati cowok2 yang ada di rumah c, ga sepenuhnya hal di atas tu bener..

Jangan dikira memimpin itu mudah,main enak2 aja, tanggung jawabnya berat tau….ya kalo kita berhasil memimpin, coba kalo ga da yang mo nurut, atau hasil kerjaan ga ada yang bener, yang disalahin siapa?

Ntar kalo anak gadisnya ga bisa menjaga diri, ga bisa menjaga kehormatannya, siapa yang bakalan bertanggungjawab di Yaumil Akhir?? Ayahnya kan…

Jangan dikira hidup mandiri tu asyik mulu, ada susahnya kali, ketika kita masih pengen bermanja2 dengan orangtua tapi udah ga pantas lagi jadinya harus hidup mandiri ngusahain gimana2nya sendiri, mo ngadu apa2 kalo emang cowok tu ga bisa nyelesein sendiri

Jangan dikira mencari nafkah itu mudah…

Jangan sekali2 meremehkan ayah kita, seberapa kecil pun nafkah yang diberikannya pada keluarga

Jangan…

Coz udah sesulit itu beliau selalu memutar otak gimana caranya kerjaannya bisa lancar n bisa mensejahterakan keluarganya,

gimana anaknya bisa dikabulin semua kehendaknya,

gimana istrinya bisa seperti biasanya masak tanpa khawatir itu adalah jatah dapur terakhir,

gimana caranya menabung untuk hal2 yang tidak diduga2,

gimana caranya bisa menjalin silahturahmi yang baik juga dengan mertua walo secapek apa beliau selepas bekerja,

gimana caranya bisa membagi waktu untuk memantau perkembangan anaknya menanyakan apa permasalahannya, membagi waktu dg istrinya juga,

gimana ..gimana..dan gimana…

ga pernah lelah ayah-ayah untuk memikirkan keluarganya, tanggungjawabnya, nyawa kehidupannya..


 

bolehkah c bercerita tentang lelaki yang sudah lama mengisi kehidupan c, ya..bisa dibilang karena dialah (dan dg seizing Allah) c ada..

beliau sudah pergi mencangkul ke sawah sedari SD, sering bolos SMP dan SMA untuk mengurus sawah umi-nya, tapi tetap jadi juara walau juara dua (coz ga mungkin murid suka bolos dijadiin juara 1)

kuliah pun masih bekerja sampingan, uangnya dibagi2in buat keponakannya dan sebagian lagi ditabung

lagi2 sering bolos, tapi ujian selalu aja ada cara ( kalo denger cerita konyol Apa c, pasti geleng2 kepala deh), tapi bisa lulus jadi dosen juga

senang sekali mencoba hal yang baru, ngga tahan kalo ngga ada kerjaan

kerja di laboratorium nuklir, kerja bikin perabot, kerja bikin perumahan, kerja masuk keluar hutan Rengat ngurus kayu dan madu, bikin home industry Nata de Coco, berladang bengkoang, berladang cabe, berladang semangka, berladang melon, berladang buah naga…….. huah..track record >30 tahun yang melelahkan untuk dibayangkan, tapi ajaibnya Apa c bisa menjalaninya walau itu jatuh bangun, walo itu semua diawali dari NOL, walau sebenernya beliau bisa hidup santai dengan jadi dosen atau peneliti aja tapi jiwanya ngga menginginkan itu…harus terus bergerak…harus terus melakukan sesuatu yang menantang walaupun banyak yang pesimis dengan itu..


 

c terkadang ngga tega, tubuh ringkih 60 tahun itu hanya dengan berat badan 56 kg, untuk proporsi tinggi 170 cm itu sangat kurus, tapi kuat sekali untuk bolak balik (dulu pakai motor ) sejauh 17 km lubuk alung-ketaping, pergi pagi pulang malam, hujan-panas, tetap sanggup mengayunkan cangkulnya mengurusi 5 ha ladangnya ( kira-kira 5 kali lapangan bola), menanami dengan 20.000 biji semangka tiap beberapa jengkal tanah itu, diselingi dengan ribuan buah naga yang pula harus diberi kayu penyangga ( harus nyari sendiri, dari ribuan dahan kedondong yang dipotong), melon juga harus diberi plastic mulsa dan tiang penyangga, tiap minggu semuanya harus di semprot dg disinfectant, kalo ga hujan harus disirami, kalo banyak tumbuh rumput liar, dibersihin…ya Allah..betapa melelahkannya mengerjakannya sendirian….( kerja keras Apa c bikin c ga bisa berkata2, apa yang baru bisa ce lakukan untuknya??)


 

malam, nyampe rumah dengan badan seletih itu, Apa masih bisa tersenyum dan menyapa ce

"Lah pulang ce?" (Apa c hafal banget jadwal pulang c, kalo c ga pulang pasti ditanyain, bahkan sehari sebelumnya udah ditanyain, cece-nya udah pulang atau belum)

Iya…senyum dan sapaan itu selalu hadir terlebih dahulu, bahkan mendahului senyum c untuk menyambut beliau…

C ngga pernah bosan dengan itu..

C ga akan bosan dengan itu…

Ada getar cinta tulus dibalik kalimat itu, ada rindu membuncah dari senyuman itu…

Ya Allah, aku mencintai lelaki itu karenaMu….

Yang gratisan berakhir sudahhh

30 November 2009, Monday, 9:17 pm

Tau kan… klo pasca gempa ni Telkomsel ngasih gratisan sms buat sesama kapaaaaannnnn ajaaaaa dimanaaaa ajaaaa(asal ngirimnya dari SUMBAR ding) seberapa banyak jugaaaaaa ……penting ga penting……. tetep gratissssssssssssss 2 bulan………………..huhuhu…..mengerikan…inbox penuh…outbox penuh… sms counter menyentuh angka ribuan…nguhuhuhu…tapi enak juga sih, pulsa jadi hemat bgt..apalagi………..

Ngisi pulsa juga dapet bonus 100% yang bisa dipake buat nelpon ke sesama dr pagi2 mpe sore2, jiaaaah….puassss deh pokoknya…(lebay nyo laiiiii)


 

Ada positif negatifnya lah..

Kita bisa nge-sms gratisan bwt nyebarin hal2 baik

Kita bisa nge-sms in temen2 yang ultah dg sms sepanjang mungkin

Kita bisa nelpon orang2 terdekat kita sepuasnya siang2, ga harus nunggu2 pagi buta buat dapet bayar murah

Kita bisa menghemat pulsa

Tapi….

Kita juga bakal dapet sms2 ga jelas yang niatnya mo jahil, n terkadang juga kita jadi jahil..huhuhu

Kita ditelponin ma orang2 ga jelas yang pura2 salah sambung, eh ternyata mo minta kenalan ga jelas (huah… ga bangedbanged dah)

Kita jadi lalai coz sibuk nge-forward sms temen..

Jempol jadi kapalan (except yang pake touch screen.. yuhuuuu :P) keseringan sms, gratisan sih..

Kuping sering panas coz nelpon kelamaan..ngabisin pulsa bonus..hahaha menyedihkan..


 


 

Yah..beginilah sodara2..masa2 kejayaan kita sudahlah berakhir…

Besok nge-sms udah seratus perak lagi, trus mo nelpon harus mikir dulu sekarang udah jam berapa yah??


 

Ps: makasih banyak buat yang udah ngirim sms tausiyah yang bermakna bgt bwt c, insyAllah c simpan kok.. ^____^

Yang ngirim sms lucu2an makasih juga udah bikin otot2 wajah c berelaksasi n serotonin c meningkat..yihaaa…makasih semua…

30 November 2009

Ga jadi bikin sate hari ne

Satnite, November 28, 2009, 10:45 pm

Huhuhu…ga jadi..ga jadi… knp coba?

Yeah…that's rite, masih banyak yg mo dikerjain, masak sop, bikin dendeng buat dijemur, bikin gulai kuning, n d last, bikin rendang,hadouuhh.. yg terakhir c udah bosen bgt nungguinnya berjam2 di dapur, bikinnya sendirian, jadinya kan sepi, ga da temen, trus ngilangin ngantuk ya udah nyanyi2 ga jelas gitu (hueh…bisa nyanyi ce?), iya…. dari nyanyi 'potong daging sapi (bukan bebek angsa tp dimodifikasi, hehehe, sesuai situasi dan kondisi)' ampe 'hey jude' nya the beattles (coz di metro tv lagi diputerin itu jadi ikut2an, hey jude..don't make it bad…) juga dijabanin, tapi tenang… c ga bakal bikin polusi udara dg suara brisik c kok soalnya berpacu dengan suara hujan yang menderu..yuhuuu…hujan…


 

Anyway , back to that 'sate', gimana nasibnya besok yah?

C ga sanggup lah bikinnya malam niy, palagi sendirian n ujan2 gini, gimana mo bakar2an coba?

Ya udahlah besok aja deh eksperimen dg sate tu, skrg mo nyelesein proposal married, eh bukan ding! proposal penelitian… (muahahaha..huayoo..)

Kemaren dah ngirimin Bab 1 c sama instruktur n c sekalian nanya ttg gmn cara 'ngutip', ya bapaknya bilang bikin dulu sebisa n seenaknya dulu, ntar dikoreksi (wokeh…saya akan bikin seenak mungkin Pak, lho??emang makanan??), papernya lumayan… (huhuy..bab 1 c dibilang lumayan…pdhl masih kurang di sana sini, hmmm..harus bjuang lagi c!!)


 

Ps: td ada kejadian seru,td utk pertama kalinya c melihat dekat prosesi kucing kawin, wahahaha kucing tetangga tu yg lg seru2an kali ya… :P, tp dilerai Ama pas lagi seru2nya, coz mereka brisik sih…

Mo bikin sate padang

Saturday, November 28, 2009, 7:21 am

Sate…sate..sate… (hehehe..soraksorainya bukan dengan logat Madura ya… :P)

I luv it so much…

Tau ga, kalo tiap pulkam, turun dari angkot, yang pertama kali c lirik di terminal pasar LA adalah sate, yupz..sate HM, favorit c bgt dah, paling ngga c beli sate Rp. 3000,-, klo ga da duit, beli Rp. 2000,- aja, itu udah kenyang banget, murah sih, ga kayak di padang, dengan harga segitu, dapetnya dikit bgt, apalagi di Jakarta, beuhhh…pernah beli sepiringnya Rp. 12.000 (huwaaa…langsung kebayang sate di padang sama c, kalo dikonversiin bisa beli beli 4 piring yang bikin buncit, hahahaha).


 

Kenapa c begitu cinta dg sate?

C tergila2 dg kuahnya (tp tergantung jg enak ato ngganya)

Maknyuss…bangedbanged

Pengen nambahnambahnambah dan nambah (jiah.lebay mode:ON)


 

Dari sekian banyak masakan padang yang udah c coba bikin, sate ini nih yang belum c bisa, coz belum ada yg ngajarin, ma'wo ngajarin c masak masakan yang biasa aja, kayak rendang, sop, gulai kalio, gulai baga, gulai kuning ( gulai ijo juga ada, hehehe c baru tau di batusangkar org harus ada ini buat hidangan lebaran, ah..c mo belajar ni juga),dendeng batokok. Tapi Ama udah janji, lebaran qurban ni mo ajarin bikin sate, yuhuuu… searching dulu ah resepnya…


 

Sate…….luv u so much ^______^

25 November 2009

sacrifice

Tuesday, November 24, 2009, 9:36 pm

Apa yang tergambar dipikiran kita mendengar kata berkorban or sacrifice ?

Kerelaan untuk melakukan sesuatukah?

Atau bersakit-sakit dahulu kemudian bersenang-senang kemudian (ini dalam konteks berkorban dalam perjuangan kali ya?) ?

Atau yang laennya..


 

Tapi kalo disebut Hari Raya Kurban, apa coba yang terbayang..

Huayooo…ngebayangin makan-makan daging ya?

Atau ngebayangin pulang kampung?


 

C tadi baru membaca hasil karya adek2 09 yang BBMK di FSKI ttg Idul Adha, haji dan berkurban ini, bagus2 tulisan mereka ternyata, good job..good job…lanjutkan! :P

Mereka bilang kalo dulu di bulan Ramadhan kita berpuasa, berlapar-lapar untuk merasakan penderitaan mereka yang kurang beruntung dan kurang semakmur kita, tapi kalo moment berkurban di hari raya Idul Adha ini gantian kita yang mengajak orang2 yang kurang beruntung ini untuk merasakan apa yang biasanya kita rasain,bisa makan makanan yang menurut mereka itu sudah terlalu mewah untuk dikonsumsi walau pun cuma seminggu sekali.



 

Tiap tahun nenek c memang ikut untuk berkurban, dan dulu c belum paham arti sebenernya ngapain orang harus rame2 membantai sapi n ntar bakalan dibagi2in sama bnyk orang, kan bisa aja kita beli di pasar trus bagiin deh sama siapa aja yang kita mau. Tapi seiring waktu berlalu (jailah…), pemahaman itu bertambah sedikit demi sedikit lama2 jadi bukit (hadoh..hadoh..menyimpang kemana ini??), ups… balik lagi, c skrg dah ngerti gimana tata caranya berkurban tu,hukumnya, tujuannya, manfaatnya dan itu(kalo mo tau, tanya pakarnya aja yah…klo c jelasin takut salah) Subhanallah, banyak ibroh ..


 

Sebenernya berkorban itu butuh keikhlasan yang tinggi, sedikit saja jerih payah kita dalam pengorbanan(materil or moril) itu tercemari rasa riya, jengkel, merasa paling berguna n dibutuhin, so dilalap habis deh semua pengorbanan kita tu, ludezzzz… ga ada artinya, no sense!

Sadar ga sadar kita udah sering berkorban dengan hasil sia2 seperti itu

Kita capek2 ngejar waktu supaya bisa on time ngampus, tapi pas nyampe ruang kuliah dosennya belom dateng, atau ada masalah dulu dg bahan kuliah, trus kita ngedumel deh, ya udah deh,..perjuangan kita untuk on time itu ga ada artinya

Kita lagi ngerjain tugas apaaa.. gitu, trus dipanggil sama ibu atau ayah(c ga pernah nih, coz…paling2 dipanggilin sama Ama-Apa, hehehe.. ^_^), sejenak kita menyahuti panggilan itu, tapi ketika diikuti dengan permintaan kita merasa berat untuk memenuhinya, kita sengaja lalai dulu, kita ngeles dulu…nanggung nih Bu, ni bentar lagi kok Yah…, tapi ketika terpaksa juga harus saat itu juga kita dengan berat beranjak juga tuk nurutin mereka, tapi..ya itu tadi .. ga ikhlas..jadi sayang banget dunk…bayanginlah, berapa coba pahalanya kita berkorban untuk membuat orang tua kita senang dg kita, ridho Allah ridho Ortu, senengnya Ortu juga senengnya Allah kan..(renungin baik2 ce….)

Yang sering kejadian juga kalo berkorban itu niatnya ga bener, bukan mengharap ridho Allah, tp mengharap pujian oranglain, kayaknya kita ada deh kalo belajar itu niat paling dominannya itu untuk membuktikan kalo kita tu pinternya bujubuneng, rajinnya ga ketulungan (kalo lagi diliat org apalagi), pontang panting ngelakuin apa aja, ngorbanin apa aja buat ntar kalo ditanyain orang tentang akademik kita, kita akan dengan bangganya menyebutkan hasil kita tu, eh, tapi ga semuanya gitu lho, ada juga kok yang belajar serius, mengorbankan keinginan2nya yang lain yang menghambat keseriusannya itu untuk ridho Allah juga, kan dengan akademik kita yang bagus bisa bikin orang tua bangga dan seneng, trus kita bisa juga nampilin contoh yang baik buat adek2 atau pun temen2 kita, trus itu kan juga bisa jadi sarana da'wah kan, "eh..si itu rajin n pinter bgd deh, gimana bisa sih?" trus kita bisa ngungkapin dunk jika segala sesuatu pengorbanan kita tu dilandasi dengan keiinginan meraih ridho Allah kita bakalan bisa dengan ikhlas dan semangat berkorban itu semakin tinggi lagi, n tuk mencapai hasil terbaik tentunya…


 

Hmm..sebenernya banyak contoh yg laen, coz kita sebenernya udah sering melaluinya , hidup ini ga bisa lepas dari yang namanya pengorbanan, pengorbanan,dan pengorbanan

Hidup kita pun berawal dari pengorbanan ibu, pengorbanan ayah, kita dibesarkan juga dengan pengorbanan yang tak hingga dari mereka, kita dididik juga dengan pengorbanan luar biasa dari guru2 kita, kita jatuh-bangkit dari masalah hidup juga ada saudara dan sahabat yang siap berkorban untuk kita, kita juga dilepas dari dunia ini juga ada pengorbanan dari orang2 yang mengasihi kita, jangan dikira mudah untuk merelakan kepergiaan kita…


 

Well, hari raya kurban ni salah satu bentuk moment kita untuk berkorban juga untuk kebahagiaan orang lain, walau kita ngga kenal mereka itu, walau kita harus merelakan jatah kita hanya sedikit dengan duit sebanyak itu, ikhlaslah…ikhlaslah…


 

ps: sepertinya hari jum'at c bakalan di dapur seharian nih, masak daging dengan berbagai menu sajian, hoalah…berjuang tuk pengorbanan ini c..gambate! (mudah2an aja ngerjaiinnya ga sendirian lagi, niwa help me .. )

21 November 2009

Contoh proposal penilitian bwt skill lab


 

Ps: ini juga dapetnya dr dokumentasi senior, tp sm yg nulis belom izin (coz ga kenal, hehehe mudah2an aja boleh dipublikasiin, kan ga menghilangkan sumber otentiknya, mudah2an kakak tu dapet pahala juga bagi2 ilmu, bisa dipedomanin hasil karyanya)

Tp c heran dengan BAB III nya, kok bukan metode penelitian sih?ada yg tau kenapa?

Well, let's check it out

------warning!!!bukan untuk diplagiat,dijiplak,di co-pas abis, wokeh


 

JAMUR ASPERGILLUS SEBAGAI SALAH SATU KEMUNGKINAN ALERGEN PENCETUS RINITIS ALERGIKA DI POLIKLINIK THT

RS. Dr. M DJAMIL PADANG


 

Usulan Penelitian


 

Diajukan ke Fakultas Kedokteran Universitas Andalas

sebagai pemenuhan untuk melaksanakan tugas skills lab

BLOK 14

Oleh

AULIA RAHMANIKE

NBP: 04 120 044

Disetujui oleh:


 


 


 


 

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS ANDALAS

PADANG

2006


 

Halaman kedua

USULAN PENELITIAN

Judul Penelitian            :


 


 


 

Cabang Ilmu                : Parasitologi

Data Mahasiswa

    Nama Lengkap        : Aulia Rahmanike

    Nomor Buku Pokok        : 04 120 044

    Tanggal Lahir            : 07 November 1986

    Tahun Masuk FK Unand    : 2004

    Nama PA            : Prof. DR.dr.Hj Zuryati Nizar SpPA(k)

    Jenis Penelitian            : Primer Eksperimental

                            Padang, 15 November 2006


 

Diketahui oleh:

Pembantu Dekan I                        Mahasiswa Peneliti

DR Dr.Masrul, Msc. SpGK                     Aulia Rahmanike

NIP: 131 755 539                         NBP: 04 120 044


 

BAB I

PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang

    Rinitis alergika-reaksi alergi pada hidung dengan manifestasi peradangan (Efiaty Arsyad Soepardi, Nurbaiti Iskandar, Nusjirwan Rifki, 2001), merupakan suatu keadaan atopik yang paling sering ditemukan, menyerang sekitar 20% dari populasi anak-anak dan dewasa muda di Amerika Utara dan Eropa Barat (Price Silvia Anderson, Wilson Lorraine McCarty, 1995). Dalam suatu survey di Indonesia, 14% penduduk menderita rinitis alergika. Penelitian ISAAC (International Studies for Asthma Allergy in Childhood) di beberapa kota di Indonesia, didapatkan 30-40% anak-anak usia 13-14 tahun mempunyai keluhan pilek, bersih, atau hidung tersumbat dalam satu tahun terakhir, pada saat tidak menderita flu (http://www.papdi.or.id.htm, Juli 2002).

    Atopik (penyakit aneh) adalah salah satu bentuk Immediate Hypersensitivity (hipersensitivitas tipe cepat). Biasanya terjadi pada manusia sebagai respon imun yang menyimpang dan tidak diharapkan (Subowo, 1993), dan pada umumnya bersifat herediter.

    Alergi hidung ini banyak dialami pasien tanpa dirinya sendiri menyadari, dan alergen (pencetus reaksi alergi) yang menimbulkan gejala tidak hanya satu tapi terdiri dari banyak alergen (http://www.drreddy.com.htm, Oktober 2001). Alergen biasanya berasal dari kandungan udara, seperti serbuk sari, rumput-rumputan, dan ribuan alergen lain, yang engapung di udara. Banyak orang rentan lebih dari satu bahan (Price Silvia Anderson, 1995).

    Alergen yang dapat mencetuskan timbulnya reaksi alergi pada hidung ini banyak terdapat dalam kandungan udara (http://www.drreddy.com.htm, Oktober 2001). Sejumlah jamur non patogen yang terkandung di dalam udara bisa menyebabkan reaksi alergi pada pasien yang rentan, dan hal ini timbul setelah pasien terpapar beberapa kali dengan jamur jenis tertentu. Diantaranya adalah Alternaria, Cladosporium, Aspergillus, Helmithsporium,Penicillum. Di United Kingdom dilaporkan bahwa penyebab umum alergi hidung adalah debu rumah, serbuk sari, rumput-rumputan, Aspergillus fumigatus, dan kucing.

    Genus Aspergillus merupakan salah satu genus terbesar golongan jamur yang jumlah spesiesnya ratusan. Saat sekarang 20-30 spesies Aspergillus terlibat dalam penyakit manusia, berupa infeksi dan alergi. Diantaranya yang terpenting adalah Aspergillus fumigatus, A. flavus, A. niger. Aspergillus memproduksi jutaan spora yang siap diterbangkan angin sehingga menjadi bagian dari kandungan udara dan bisa berperan sebagai salah satu alergen bagi individu yang rentan bila terhirup ketika bernafas.

    Berdasarkan hal di atas, maka peneliti bermaksud melakukan penelitian untuk menentukan peran jamur Aspergillus sebagai salah satu kemungkinan alergen pencetus rinitis alergika pada pasien rinitis alergika yang datang berobat ke Poliklinik THT RS. Dr. M. Djamil Padang selama bulan Desember 2006.


 

  1. Perumusan Masalah

    Apakah jamur Aspergillus berperan sebagai salah satu kemungkinan pencetus rinitis alergika di Poliklinik THT RS. Dr. M. Djamil Padang?

  2. Tujuan Penelitian
    1. Tujuan Umum

      Menentukan presentase penderita rinitis alergika dengan salah satu kemungkinan alergen pencetusnya adalah jamur Aspergillus.

    2. Tujuan Khusus
      1. Mengenali bentuk koloni jamur Aspergillus pada kultur usapan hidung penderita rinitis alergika.
      2. Menentukan presentase ditemukannya koloni jamur Aspergillus pada kultur usapan hidung penderita rinitis alergika.
      3. Melihat penyebaran rinitis alergika pada kelompok umur tertentu dan hubungannya dengan jamur Aspergillus sebagai salah satu alergen pencetus gejala klinik rinitis alergika.
      4. Melihat penyebaran rinitis alergika berdasarkan jenis kelamin dan hubungannya dengan jamur Aspergillus sebagai salah satu alergen pencetus gejala klinik rinitis alergika.


 

  1. Manfaat Penelitian
    1. Mendapatkan gambaran sejauh mana Aspergillus berperan sebagai alergen pencetus rinitis alergika di Poliklinik THT RS. Dr. M. Djamil Padang.
    2. Pedoman terapi kausal pada penderita rinitis alergika.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA


 

RINITIS ALERGIKA


 

  1. Pendahuluan

    Hipersensitivitas adalah penyimpangan dari respon imun yang menyebabkan kerusakan jaringan tubuh sendiri. Tahun 1906, Von Pirquet mengusulkan istilah allergie untuk suatu keadaan respon imun yang menyimpang dari biasanya (bahasa Yunani: allos = yang lain, ergon = kerja). Hal ini menyebabkan semua keadaan penderita yang mengalami respon imun yang menyimpang (misalnya keadaan penderita yang mengalami reaksi terhadap toksin, serbuk sari, atau urtikaria sampai yang disebabkan oleh makanan tertentu pada saat itu) disebut alergi (Subowo, 1993). Pada alergi terdapat kerusakan jaringan sehingga pada dasarnya hipersensitivitas adalah alergi juga. Oleh sebab itu, alergi atau hpersensitivitas dapat didefenisikan sebagai reaktifitas yang berubah-ubah terhadap antigen yang dapat menimbulkan reaksi patologik pada hospes yang telah tersensitisasi dengan antigen tersebut sebelumnya.

    Klasifikasi

    Gell dan Coombs pada tahun 1963 mengklasifikasikan reaksi hipersensitivitas dalam empat jenis (Price Silvia Anderson, Wilson Lorraine McCarty, 1995; Agus Syahrurachman, Aidilfiet Chatim, Amin Soebandrio, et all, 1993; http://macmcm.com.htm, Oktober 2001):


     


     

    Tipe I    : Reaksi Hipersensitivitas tipe cepat

    Adalah suatu interaksi antara antigen dengan sel-sel yang secara pasif tersensitisasi oleh IgE (antibodi yang disebut reagin atau antibodi homositotrof) terikat pada permukaan sel melalui tempat khusus pada bagian Fc. Interaksi ini menyebabkan pelepasan substansi aktif, seperti histamin, serotonin (pada manusia tidak penting, hanya pada beberapa binatang) SRS-A (Slow Reacting Substances of Anaphilaxis), kinin dan ECF-A (Eosinophil Chemotactic Factor). Contoh dari reaksi ini adalah hay fever (seasonal rhinitis allergica), bronchial asthma, beberapa reaksi alergi terhadap obat, makanan, dsb (Subowo, 1993).

    Ada 2 bentuk reaksi hipersensitivitas tipe cepat, yaitu anafilaktik (bersifat sistemik) dan atopik (bersifat lokal). Reaksi anafilaktik disebabkan oleh antigen seperti protein (serum, hormon, enzim, serangga, atau makanan), karbohidrat, dan ada juga yang disebabkan oleh hapten, yaitu baru bertindak sebagai antigen bila berikatan dengan protein tubuh (antibiotik, obat anestesi lokal, analgesik, atau zat kontras diagnostik) (Soeparman, Sarwono Waspadji, 1990). Faktor herediter hampir tidak ditemukan pada kasus anafilaktik, sebaliknya pada kasus atopik faktor herediter sering berperan. Kasus anafilaktik timbul karena disengaja, misalnya saja reaksi alergi terhadap obat-obat tertentu, berbeda dengan kasus atopik yang muncul secara alamiah. Masa sensitisasi dari reaksi anafilaktk relatif sangat singkat, berbeda dengan reaksi atopik yang biasanya memerlukan waktu yang lama sebelum timbul gejala klinik alergi untuk pertama kalinya. Gejala yang jelas dari reaksi anafilaktik adalah kontraksi otot polos yang berlebihan. Keadaan patologi yang sering ditemukan adalah shock, tergantung pada jenis individu. Sedangkan gejala utama dari reaksi atopik adalah udema, walaupun ada yang menemukan timbulnya kontraksi otot polos yang mungkin berbeda untuk jenis antigen yang tidak sama. Desensitisasi untuk kasus anafilaktik cukup mudah, sedangkan untuk kasus atopik hal ini sukar, bahkan hanya untuk membuktikan saja.

    Pada kebanyakan kasus atopik, antigen yang terlibat adalah dari golongan nonprotein. Reaksi atopik yang sering ditemukan adalah rinitis alergika, asma dan dermatitis atopik. Rinitis alergika karakteristik dengan peradangan pada membran mukosa hidung akibat reaksi alergi, merupakan penyakit atopik yang paling sering ditemukan di masyarakat Amerika Serikat, tapi tidak menyebabkan kematian. Asma didefenisikan secara klinik sebagai suatu kondisi yang intermiten dengan kontriksi jalan nafas yang reversibel. Hiperaktivitas terhadap beberapa substansi mengakibatkan peradangan. Otot polos pada paru-paru mengalami spasme, jaringan di sekitarnya meradang, dan terjadi sekresi mukus pada saluran nafas. Diameter dari jalan nafas berkurang sehingga menimbulkan wheezing karena penderita bernafas. Asma dan rinitis sering muncul bersama-sama. Gejala hidung dilaporkan 28%-78% dari penderita asma dan asma dijumpai 19%-38% dari penderita rinitis alergika (http://www.papdi.or.id.htm, Juli 2002). Atopik asma biasanya disebabkan oleh berbagai alergen terutama yang dihirup dan ditelan. Alergen yang dihirup misalnya debu rumah (sekitar 50%), serbuk sari tumbuh-tumbuhan, dan bulu binatang. Makanan dan obat-obatan merupakan alergen dari jenis ingestan.

    Dermatitis atopik bersifat kronik, merupakan suatu peradangan yang disertai gatal lapisan terluar kulit. Penyakit ini sering berkembang pada orang-orang dengan riwayat rinitis alergika atau asma, atau mempunyai anggota dengan keadaan tersebut. Penyebabnya sebagian besar dari makanan, tetapi ada juga yang disebabkan oleh debu rumah dan bulu binatang.

    Tipe II    : Reaksi Sitotoksik

    Adalah interaksi antara antibodi (IgG atau IgM) dengan antigen pada atau bergabung dengan baik sekali dengan suatu komponen permukaan sel (Price Silvia Anderson, Wilson Lorraine McCarty, 1995; Agus Syahrurachman, Aidilfiet Chatim, Amin Soebandrio, et all, 1993). Interaksi ini akan mengakibatkan kerusakan sel, biasanya (walau tidak selalu) bergabung dengan komplemen. Pada dasarnya kerusakan sel terjadi melalui tiga cara, yaitu (Agus Syahrurachman, Aidilfiet Chatim, Amin Soebandrio, et all, 1993):

    1. Fagositosis sel itu melalui proses opsonic adherence (Fc) atau Immune adherence (C3).
    2. Reaksi sitotoksik ekstraseluler oleh sel K (killer cell) yang mempunyai reseptor untuk IgFc.
    3. Lisis sel karena bekerjanya seluruh sistem komplemen.

    Contoh reaksi jenis ini adalah beberapa penyakit hemolisis, autoimun, dan hemaglutinasi (Price Silvia Anderson, Wilson Lorraine McCarty, 1995; Subowo, 1993; Agus Syahrurachman, Aidilfiet Chatim, Amin Soebandrio, et all, 1993).


     


     

    Tipe III    : Reaksi Kompleks antigen-antibodi

    Adalah suatu interaksi antara antigen dan antibodi (IgG atau IgM) yang dapat menyebabkan pengaktifan komplemen dan penggumpalan trombosit (Price Silvia Anderson, Wilson Lorraine McCarty, 1995; Subowo, 1993; Agus Syahrurachman, Aidilfiet Chatim, Amin Soebandrio, et all, 1993). Hal ini akan menyebabkan kerusakan sel-sel. Contoh reaksi jenis ini adalah reaksi arthus, serum sickness, alergi obat-obatan, dan glomerulonephritis.

    Tipe IV    : Reaksi Hipersensitivitas tipe lambat

    Reaksi hipersensitivitas tipe lambat (cell mediated immune reaction) adalah suatu interaksi antara antigen dengan sel tersensitisasi yang akan menghasilkan limfokin. Limfosit yang teransang akan berubah menjadi sel yang besar seperti limfoblas yang dapat merusak sel target yang mengandung antigen pada permukaannya. Kerusakan sel akibat reaksi ini bisa ditemukan pada penyakit infeksi kuman (seperti TBC atau lepra), penyakit infeksi virus (variola, morbili, atau herpes), penyakit infeksi jamur (candidiasis atau histoplasmosis), dan penyakit infeksi parasit (schistosomiasis atau leishmaniasis).


 

  1. Definisi

    Rinitis alergika adalah suatu alergi, termasuk hipersensitivitas tipe cepat (tipe I) yang menyerang hidung (sebagai organ target) dan dapat menimbulkan reaksi peradangan pada mukosa hidung. Alergi hidung ini termasuk salah satu bentuk dari atopik.

Membran mukosa hidung, tenggorokan, dan sepanjang saluran pernafasan, turun sampai ke paru-paru, mengandung sel-sel pengahasil mukus yang membantu dalam menangkap partikel kecil dari benda asing yang kemudian akan disapu keluar tubuh, hampir sama fungsinya dengan sel-sel yang mengandung silia, yaitu rambut-rambut yang dapat menyapu langsung benda asing keluar tubuh. Sel-sel ini dapat bekerja lebih hebat dengan ransangan dari antibodi tertentu, yang dikenal dengan IgE, dan oleh zat kimia seperti histamin, yang dibebaskan oleh sistem imun akibat rangsangan dari alergen. Paparan dengan alergen ini akan meningkatkan produksi mukus hidung, yang akan berdampak munculnya reaksi yang menyerupai reaksi peradangan pada mukosa hidung.


 

  1. Epidemiologi

    Rinitis alergika menyerang 20% dari populasi anak-anak sampai dewasa muda di Amerika Utara dan Eropa Barat, tetapi di negara-negara kurang berkembang penyakit ini jarang dijumpai. Dalam suatu survei di masyarakat, 14% penduduk Indonesia menderita rinitis alergika. Dengan kata lain penyakit ini lebih banyak dijumpai pada negara-negara dengan sosial ekonomi yang baik. Diperkirakan 1 dari 5 penduduk Amerika Serikat menderita semacam alergi saluran pernafasan.

    Dalam suatu simposium tentang rinitis alergika, berjudul "Clinical, Humanistic, and Economic Outcomes of Care in New Millenium" yang merupakan suatu simposium bersama dengan rapat tahunan (2000) The American College of Allergy, Asthma, and Immunology, Eli Meltzer, MD, Clinical Professor of Pediatrics, Universitas California, San Diego, mengatakan bahwa rinitis alergika terjadi 15%-20% pada orang dewasa di Amerika dan lebih dari 42% pada anak-anak. Alergi hidung terjadi pada semua umur, walaupun prevalensinya meningkat pada dekade kedua dan ketiga. Rinitis alergika tidak mengenal jenis kelamin, ras, dan suku bangsa tertentu. Faktor herediter sepertinya mempunyai peranan penting dalam terjadinya rinitis alergika, seperti halnya pada penyakit atopik lain, diturunkan secara autosomal dominan.


 

  1. Klasifikasi

    Rinitis alergika dikelompokkan menjadi 2, yaitu:

    1. Rinitis alergika musiman (Seasonal rhinitis allergica)

    Rinitis alergika jenis ini disebut juga dengan hay fever, merupakan suatu alergi spesifik dari membran mukosa hidung terhadap serbuk sari dan karakteristiknya yang utama adalah hidung berair, bendungan (kongesti) di hidung, bersin, disertai gatal pada hidung, mata dan tenggorokan. Gejalanya muncul secara periodik, terjadi sepanjang musim penyerbukan dari tanaman dan penderita sensitif terhadap serbuk sari maupun spora dari jamur yang berterbangan di udara selama masa penyerbukan.

    Rinitis jenis ini biasanya ringan, tapi pada beberapa orang bisa menjadi suatu penyakit yang melelahkan karena penderita terus-menerus bersin, rinore yang banyak, dan pruritus yang tidak sembuh-sembuh. Pucat yang hebat dan pembengkakan membran mukosa hidung menyertai gejala-gejala di atas. Yang paling menyolok adalah ditemukannya infiltrasi eosinofil yang sangat banyak pada sekret (mukus) hidung.


     


     


     

    1. Rinitis alergika abadi (Perennial (nonseasonal) rhinitis allergica)

    Rinitis alergika jenis ini karakteristik dengan timbulnya gejala hidung yang terus-menerus, intermiten tanpa adanya hubungan dengan musim. Gejala yang terjadi akan menetap sepanjang tahun.


 

  1. Etiologi
    1. Etiologi seasonal rhinitis allergica

    Serbuk sari dan spora jamur

    Serbuk sari sebagai penyebab penyakit alergi hidung berasal dari tumbuhan yang penyerbukannya dibantu oleh angin sebagai penyerbukan silang. Beberapa jenis tanaman menghasilkan serbuk sari yang sangat ringan dan mudah diterbangkan angin dimana dalam jumlah yang cukup dapat mensensitisasi individu yang rentan secara genetik, seperti grasses (sejenis rumput hias yang sengaja dipelihara manusia), weeds (rumput liar) dan beberapa jenis pohon.

    Tanaman yang penyerbukannya tergantung pada serangga, seperti goldenrod, dandelion (rumput dengan bunga berwarna kuning) dan berbagai jenis bunga, tidak menyebabkan timbulnya gejela-gejala rinitis alergi kecuali jika penderita melakukan kontak langsung yang sangat dekat dengan tanaman tersebut, seperti membaui atau mencium bunga dan berkebun.

    Ragweed adalah pencetus yang paling penting pada rinitis alergika. Gejalanya biasanya parah dan berlangsung lama. Dari suatu penelitian didapatkan hasil bahwa 75% penduduk Amerika Serikat dengan rinitis alergika sensitif terhadap ragweed.

    Spora jamur terdapat dalam kandungan udara, dapat menyebabkan timbulnya gejala alergi hidung pada penderita yang sensitif. Di Amerika Serikat yang terbanyak menyebabkan alergi ini adalah jenis Alternaria dan Homodendrum. Hebatnya, gejala yang timbul dipengaruhi oleh kehangatan dan kelembaban udara karena kedua hal ini mempengaruhi pertumbuhan jamur.


 

  1. Etiologi perennial rhinitis allergica

Sebagian besar kasus rinitis alergika jenis ini disebabkan oleh alergen yang dihirup:

  1. Debu rumah

    Merupakan campuran dari beberapa partikel yang terkandung di udara. Banyak diantaranya adalah alergen yang kuat, seperti:

    1. Tungau debu

      Banyak rumah mengandung debu yang terkontaminasi oleh suatu genus daru tungau, yaitu Dermatophagoides. Serangga ini dan produk yang dihasilkannya dipercaya sebagai antigen (alergen) yang menyebabkan timbulnya gejala rinitis alergika.

    2. Alergen yang berasal dari binatang

      Binatang melepaskan bulu, serpihan kulit, air liur yang kering, sekret air mata, maupun urin. Kemudian semuanya akan terbawa oleh aliran udara dan terhirup oleh penderita ketika bernafas. Cara lain bisa melalui kontak langsung antara binatang peliharaan dengan pemilik binatang tersebut.

    3. Spora jamur

      Jamur hidup di tempat yang basah dan lembab di seluruh rumah.

  2. Occupational allergen

    Pekerja-pekerja ini berkontak terus-menerus dengan alergen, misalnya saja pekerja pabrik tepung, detergen, dan kayu.

  3. Makanan

    Beberapa ahli berpendapat bahwa makanan adalah faktor yang penting dalam menyebabkan rinitis alergika abadi, tetapi hubungan imunologik langsung antara makanan yang ditelan dengan rinitis persisten sulit untuk ditemukan. Banyak pasien yang terbukti alergi terhadap makanan ternyata mendapatkan gejala lain, seperti gangguan saluran cerna, asma, urtikaria, atau anafilaktik sebagai tambahan gejala alergi hidung.

  4. Produk tumbuh-tumbuhan

    Sensitisator kuat terhadap alergi, seperti biji kapas, biji rami, atau tepung biji jarak.

  5. Iritan yang tidak spesifik, terdiri dari:
    1. Asap tembakau (asap rokok)

      Asap tembakau merupakan suatu iritan pernafasan yang sudah diakui mengandung berbagai agen toksik.

    2. Polutan udara
    3. Parfum
    4. Kosmetik
    5. Asap dari bahan kimia
    6. Berbagai jenis pembersih
    7. Bahan-bahan kimia industri
    8. Udara dingin, berangin, dan perubahan suhu udara.


 

  1. Patogenesis

    Rinitis alergika merupakan salah satu bentuk dari penyakit atopik reaksi hipersensitivitas tipe I. Untuk timbulnya suatu reaksi hipersensitivitas,maka individu harus mempunyai kontak yang efektif dengan alergen.

    Terdapat 2 fakta dalam menerangkan keadaan atopik, yaitu:

    1. Individu dengan hipersensitivitas tipe atopik mengandung reagin dalam darahnya yang spesifik terhadap alergen tertentu. Konsentrasinya sesuai dengan derajat sensitivitas tes kulit. Ini membuktikan kalau individu pernah terpapar dengan alergen tersebut sebelumnya.
    2. Reagin yang terdapat dalam darah meningkat 2-4 kali dari jumlahnya sebelumnya setelah suntikan dari ekstrak serbuk sari. Ini membuktikan kalau reagin diproduksi sebagai respon terhadap rangsangan dari alergen.

    Reaksi atopik adalah reaksi antara antibodi (reagin) dengan antigen, reaksi ini terdiri dari dua jenis, yaitu:

    1. Reaksi segera

      Reaksi alergi tipe I yang klasik ini menjadi jelas setelah terpapar antigen atau alergen dalam tempo sekitar 5-30 menit dan akan mereda dalam waktu 30-60 menit kemudian. Gejala yang timbul pada reaksi ini disebabkan oleh pelepasan substansi aktif (mediator) yang dihasilkan oleh sel basofil dan mastosit (mast cell). Molekul antigen akan terikat oleh imunoglobulin dari kelas IgE yang terpancang melalui bagian Fc-nya pada membran mastosit. Ikatan ini akan menyebabkan terjadinya proses biokimia yang akan berakhir dengan pelepasan mediator yang dikandung di dalam butir-butirnya. Hal ini terjadi karena IgE bersifat sitotropik. Syarat lain terhadap timbulnya degranulasi adalah alergen dalam ikatannya dengan IgE harus dalam bentuk menjembatani antara IgE yang berdampingan. Ishizaka (1970) menduga bahwa pelepasan mediator oleh mastosit diawali oleh perubahan-perubahan struktural dari bagian Fc dari IgE yang telah mengikat antigen sehingga memacu aktifitas enzimatik yang berakhir dengan pelepasan mediator. Perubahan dari Fc akan mempengaruhi komponen membran sel mastosit yaitu enzim adenilat siklase yang berperan dalam menguraikan ATP menjadi c-AMP. Mempertahankan kadar c-AMP intraseluler penting dalam menjaga stabilitas granul mastosit. Ketidakseimbangan c-AMP akan menyebabkan kerusakan granul yang berakibat pembebasan substansi aktif, seperti histamin, serotonin, slow reacting substance, selanjutnya akan menyebabkan manifestasi klinis dari penyakit antara lain kontraksi otot polos yang berlebihan, kebocoran pembuluh darah, bengkak, kulit memerah, sekresi lendir, pruritus dan hipotensi (syok).

    2. Reaksi tahap lambat dari alergi (Late phase reaction)

      Gejala klinik yang tampak pada tahap ini merupakan perkembangan dari reaksi segera, seperti berkembangnya bintul dan kemerahan kulit menjadi eritema, indurasi, rasa panas, dan gatal dalam tempo 6-8 jam setelah terpapar alergen. Reaksi ini akan menghasilkan proses radang yang dimulai dengan infiltrasi eosinofil, netrofil dan peletakan fibrin. Keadaan ini akan menetap 1-2 hari dilanjutkan dengan infiltrasi sel mononuklear (makrofag, fibroblas).

      Hasil akhir dari reaksi ini adalah kerusakan jaringan. Pada dasarnya kedua reaksi di atas merupakan akibat dari degranulasi mastosit. Dari suatu uji kulit pada penderita alergi, didapatkan kalau 20% penderita hanya melewati reaksi segera, 66-85% berlanjut ke reaksi tahap lambat dan hanya 6-14% yang mengalami reaksi tahap lambat saja.


 

Jenis-jenis mediator yang terlibat pada reaksi alergi, antara lain:

  1. Mediator jenis pertama
    1. Histamin

      Histamin yang dilepaskan secara cepat menyebabkan bintul dan kemerahan pada kulit, disamping pengaruh lain seperti perangsangan saraf sensorik, peningkatan pembuluh darah kecil, kontraksi otot polos dan sekresi mukus. Perangsangan histamin melalui reseptor H1. Daya biologik yang penting dari histamin dala reaksi hipersensitivitas tipe cepat adalah kekuatan kemotaktiknya terhadap eosinofil. Histamin tidak hanya bisa menarik eosinofil ke daerah alergi, tetapi juga bisa menonaktifkan dan menahan sel-sel migrasi ke luar lebih lanjut.

    2. Faktor kemotaktik eosinofil anafilaksis (Eosinophil Chemotactic Factor of Anaphyllaxis, ECF-A)

      Mediator ini bersifat kemotaktik terhadap eosinofil, disimpan dalam mastosit dan basofil dalam bentuk setengah jadi.

    3. Faktor kemotaktik netrofil anafilaksis (Neutrophil Chemotactic Factor of Anaphyllaxis)

      Mediator ini bersifat kemotaktik terhadap netrofil.

  2. Mediator jenis kedua

    Meliputi beberapa mediator yang dihasilkan secara tidak langsung oleh karena pelepasan asam arakidonat dari molekul-molekul fosfolipid membrannya. Asam arakidonat merupakan substrat untuk dua macam enzim yaitu siklooksigenase dan lipooksigenase.

    1. Mediator yang dihasilkan melalui jalur siklooksigenase

      Melalui jalur siklooksigenase dihasilkan mediator jenis prostaglandin dan tromboxan.

    2. Mediator yang dihasilkan melalui jalur lipooksigenase

      Aktifase enzim lipooksigenase diantaranya akan menghasilkan kelompok leukotrien.

      1. Leukotrien C4, D4, dan E4 (Slow-reacting Sunstances of Anaphyllaxis, SRS-A)

        SRS-A merupakan campuran antara leukotrien C4, D4, dan E4 dalam suatu jumlah yang reaktif, dapat bervariasi, disekresi oleh berbagai jenis sel termasuk makrofag, sel mast dan basofil.

      2. Lukotrien B4

        Aktivitas biologik mediator jenis ini diarahkan pada leukosit sebagai kemotaktik.


         

    3. Faktor pengikat trombosit (Platelet Activating Factor/PAF)

      PAF merupakan lipid dengan berat molekul rendah, sebagai pengaktif kuat pada trombosit dan dapat lebih penting dibandingkan dengan mediator alergi umumnya atau mediator inflamatoris. Mediator ini secara cepat menyebabkan wheal and flare pada kulit manusia. Yang menjadi generator pembentukan PAF pada reaksi alergi maupun reaksi nonimunologik antara lain eosinofil, netrofil, trombosit, dan makrofag. PAF mendorong terjadinya proses radang dan menimbulkan hiperaksi saluran nafas.

  3. Mediator jenis ketiga

    Mediator jenis ini dilepaskan melalui degranulasi mencakup heparin, kemotripsin/tripsin dan IF-A (Inflammatory Factor of Anaphyllaxis). IF-A mempunyai efek kemotaktik lebih besar dibandingkan dengan ECF-A dan NCF-A.


 

  1. Gejala Klinik
    1. Sneezing (bersin)

      Bersin merupakan gejala yang paling karakteristik. Kadang bisa mencapai 10-20 kali dalam waktu yang singkat. Terjadinya tanpa peringatan sebelumnya, tetapi bisa didahului gatal yang menimbulkan rasa tidak nyaman bagi penderita atau rasa iritasi pada hidung.

    2. Rhinore (hidung berair)

      Mukus hidung dikeluarkan seperti air, jernih, dan tidak purulen. Bisa sangat banyak dan terus-menerus. Mukus hidung yang banyak ini dihasilkan dari sekresi sel goblet dan kelenjar mukosa hidung yang berlebihan oleh karena meningkatnya aktifitas keduanya akibat pengaruh mediator yang dihasilkan pada proses alergi.

    3. Nasal congestion (bendungan hidung)

      Disebabkan oleh udem mukosa hidung. Awalnya muncul sebentar-sebentar, paling mengganggu pada malam hari. Jika obstruksi hidung semakin parah, akan mempengaruhi proses aerasi dan drainase dari sinus paranasal dantuba eustachia. Hal ini akan menyebabkan sakit kepala atau sakit telinga. Pada anak-anak, bendungan hidung merupakan keluhan utama, malahan satu-satunya. Obstruksi hidung yang lama akan menyebabkan penderita bernafas melalui mulut, mendengkur, pilek yang tidak sembuh-sembuh dan bunyi sengau ketika berbicara. Pernafasan mulut akan menyebabkan tenggorokan terasa kering, sakit dan teriritasi. Iritasi pada tenggorokan akan menimbulkan batuk pendek dan tidak produktif. Dada terasa sempit, kadang cukup parah sehingga penderita akan merasa nafasnya memendek. Dada yang sesak mengganggu pasien terutama pada pasien dengan batuk yang semakin parah di malam hari. Gejala seperti ini merupaka suatu peringatan kalau penyakit akan berkembang ke arah asma.

    4. Pruritus hidung

      Gatal pada hidung akan menimbulkan ciri khas pada penderita alergi hidung akibat seringnya menggaruk hidung terutama pada anak-anak dengan arah atas dan keluar. Munculan ini dikenal dengan "allergic salute" atau hormat alergi.

    5. Gejala mata

      Gatal dan lakrimasi adalah gejala utama pada penderita alergi. Mata mungkin merah dan gatal, terdapat lingkaran gelap di sekitar mata ("allergicshiners", tampak seperti mata menghitam padahal sebenarnya diakibatkan oleh hambatan aliran darah ke jaringan di bawah mata karena bendungan dan pembengkakan). Gejala mata yang semakin parah dapat menyebabkan fotofobia, rasa sakit pada mata, dan mata lelah.

    6. Gejala Sistemik, seperti lemah, malaise, depresi mental, irritabilitas, letih dan anoreksia)


 

  1. Diagnosis
    1. Anamnesis
      1. Anamnesis pribadi (mencakup nama, umur, jenis kelamin, dan lain-lain)
      2. Keluhan utama dan riwayat penyakit
      3. Penyakit terdahulu yang pernah diderita
      4. Perawatan-perawatan di rumah sakit
      5. Obat-obatan yang tidak tahan
      6. Alergi terhadap makanan
      7. Riwayat penyakit alergi pada keluarga
    2. Pemeriksaan fisik

      Pemeriksaan fisik harus dibuat lengkap. Mulai dari kulit, mata (hiperemi, udem, sekret mata yang berlebihan), telinga (telinga tengah sering menjadi penyulit rhinitis alergika), hidung

    3. Tes kulit
      1. Tes Prick (tes tusuk)

        Dilakukan epikutaneus. Tes Prick yang positif merupakan kontraindikasi untuk dilakukannya teskulit intradermal. Tes Prick mempunyai nilai yang penting untuk diagnosis penyakit alergi jika dibandingkan dengan tes intradermal yang sering menghasilkan positif palsu.

      2. Tes intradermal
    4. Tes provokasi

      Untuk rinitis alergika, tes yang sering dilakukanadalah tes provokasi hidung. Tes ini dilakukandengan menyemprotkan alergen ke mukosahidungatau dengan menghisap alergen yang kering melalui rongga hidung.ter ini dianggap positif bila timbul gejala alergi setelah beberapa menit. Tes provokasi hidung initidak memepunyai peranan dalam diagnosis rinitis alergika karena sulit dan berbahaya.

    5. Pemeriksaan laboratorium
      1. Jumlah leukosit dan hitung jenis sel

        Pada keadaan alergi, jumlah leukosit normal, kecuali apabila disertai dengan infeksi. Eosinofilia sering ditemui pada keadaan alergi, walaupun tidak spesifik, jumlahnya berkisar antara 5-15%

      2. Sel eosinofil pada sekret hidung

        Usapan hidung untuk memeriksa eosinofil mempunyai arti untuk kasus rinitis alergika jenis abadi atau rinitis alergika kronik.


         

      3. Serum IgE total

        Meningkatnya serum IgE total menyokong adanya penyakit alergi, tapi hanya pada 60-80% penderita.

      4. IgE spesifik terhadap alergen tertentu.

        Diperiksa secara in vitro dengan RAST (Radio Allergo Sorbent Assay) dan ELISA (Enzyme Linked Immuno Sorbent Assay).


 

  1. Penatalaksanaan

    Terdapat tiga pertimbangan penatalaksanaan rinitis alergika, antara lain:

    1. Usahakan mengurangi paparan antigen atau alergen (dan iritan).
    2. Pengobatansupresi untuk mengurangi gejala-gejala secara nonspesifik
    3. Hiposensitisasi khusus untuk mengurangi respon terhadap alergen yang tidak dapat dihindari.

Avoidance therapy

Tindakan penghindaran adalah yang paling baik dilakukan terhadap alergen yang berhubungan dengan rumah dan pekerjaan.

Pharmacology (symptomatic therapy)

  1. Antihistamin

    Sangat berguna dalam mengontrol bersin, rinore, pruritus hidung, tapi kurang berguna dalam mengatasigejala obstruksi hidung dan gejala pada mata. Obat-obatan jenis ini umumnya efektif diberikan oraldan dapat diberikan dalam beberapa dosis sehari, jika perlu dapat diberikan dalam jangka waktu yang lama. Efek samping yang sering timbul sepertimengantuk, letargi, membran mukosa terasa kering, kejang, dan kepala terasa ringan. Gejala-gejala ini sering disertai gangguan persepsi dalam sehingga aktivitas yang memerlukan konsentrasi penuh sebaiknya dikurangi atau dihentikan sama sekali.

  2. Amin simpatomimetik

    Terdiri atas efedrin, isoefedrin, fenilpropanolamin, berfungsi sebagai dekongestan mukosa,sedikit atau banyak dapat menyebabkan stimulasi psikomotor sehingga dapat mengimbangi pengaruh penenang dari agen-agen antihistamin. Penggunaan berlebihan dalam waktu yang lama dapat memberikan respon dekongestan pada awalnya yang dilanjutkan dengan respon obstruksi yang lama. Bila sampai pada keadaan ini, pengobatan topikal pada hidung dihentikan sama sekali.

  3. Kortikosteroid

    Penggunaannya sebagai antiinflamasi. Penggunaan steroid sebagai salah satu manajemen terapi untuk rinitis alergika masih sedikit. Hal ini dikarenakan efek sampingnya yang sangat terkenal pada pemakaian jangka lama. Steroid topikal yang dapat diterima karena dianggap cukup aman seperti beklometason dan flunisolid, efektif secara lokal dan dimetabolisme secara cepat oleh hati.

  4. Mast cell stabilizers

    Yang termasuk obat jenis ini adalah sodium kromolin yang dapat mencegah pemecahan granul sel mast sehingga menghambat pembebasan histamin dan mediator lainnya. Obat ini bertindak sebagai terapi pencegahan jika dimulai beberapa minggu sebelum musim alergi datang. Selain itu, obat ini juga bermanfaat untuk terapi rhinitis alergika jenis abadi.

Imunotherapy

Disebut juga dengan hiposensitisasi. Dilakukan dengan memberikan alergen spesifik secara terus-menerus dalam jangka waktu yang lamadengan maksud untuk memodifikasi reaksi yang terjadi. Indikasi untuk imunoterapi adalah alergi yang tidak terkontrol dengan baik walaupun sudah dilakukan tindakan secara optimal untuk menghindari alergen dan pengobatan dengan pemberian antihistamin.

Operasi

Dilakukan apabila pengobatan lain mengalami kegagalan. Tujuan operasi di sini adalah untuk mengurangi gejala dan mengobati komplikasi yang mungkin timbul akibat alergi.


 

  1. Diagnosis Banding
    1. Rhinitis medikamentosa

      Setiap pasien yang datang dengan bendungan hidung harus ditanyakan secara hati-hati tentang jumlah dan frekuensi pemakaian obat tetes hidung.

    2. Reserpin rhinitis

      Pasien yang mendapat obat reserpin akan mengeluh hidung tersumbat.hai ini merupakan efeksmping penggunaan obat.anamnesis tentang riwayat penggunaan obat akan membantu penegakan diagnosis rinitis ini.


       


       

    3. Benda asing

      Adanya benda asing di dalam rongga hidung akan menimbulkan keluhan hidung tersumbat unilateral disertai dengan pengeluaran mukus hidung yang purulen dan busuk yang biasanya adalahkacang polong, buncis, kancing, dan penghapus.

    4. Cerebrospinal rhinorrhea

      Penyakit ini mungkin mengikuti cedera kepala. Cairan serebrospinal selintas bisa menyerupai cairan yang dikeluarkan pada rinitis alergika. Dalam beberapa kasus biasanya unilateral. Cairan spinal mengandung glukosa sedangkan mukus
      hidung tidak. Hal ini bisa dijadikan dasar untuk pemeriksaan glukosa.


 

  1. Komplikasi

    Banyak pasien rinitis yang tercatat menderita alergi saluran pernafasan lainnya. 30% dari pasien yang tidak berhasil diobati dengan imunoterapi akan berkembang menjadi asma alergi.komplikasi lain yang disebabkan oleh peradangan hidung kronik seperti otitis media dengan kehilangan pendengaran, sinusitis, polip hidung, atau polip sinus.


 

  1. Prognosis

    Biasanya baik dengan tindakan pencegahan dan terapi yang adekuat, tapi ada juga ditemukan kasus dimana alergi memburuk atau berkembang dengan adanya alergen baru. Pengobatan sesegera mungkin dapat mencegah dan mengurangi sensitisasi terhadap alergen baru.

ASPERGILLUS

  1. Pendahuluan

    Dengan berkembangnya terapi yang sukses dari penyakit-penyakit yang disebabkan oleh bakteri dan meningkatnya jumlah individu yang rentan secara imunologi, jamur telah menjadi salah satu agen penting sebagai penyebab penyakit. Struktur jamur lebih kompleks dibandingkan struktur bakteri. Jamur termasuk sel eukariotik dengan membran ini dan dinding sel yang terbentuk dari selulosa dan kitin. Jamur besifat heterotrop,mendapatkan makanan dari degradasi secara enzimatik substrat organik.bisa hidup sebagai parasit pada jaringan hidup dan sebagai saprofit pada substrat organik yang mati.

    Bentuk koloni yang tumbuh pada medium agar pentingdalam bidang kedokteran sebagai identifikasi dari jenis jamur tersebut. Mold (jamur berbentuk filamen) tumbuh sebagai masa protoplasma yang kering dan berbentuk seperti kapas. Jamur ini memproduksi hifa seperti antena yang akan menyokong spora terminal. Permukaan hifa akan memperluas bentuk koloni. Bagian hifa yang tertanam dalam medium agar akan mengekstraksimakanan dari substrat yang disediakan. Yeast (jamur bentuk uniseluler) mempunyai koloni yang basah, berbentuk bulat,lengket, dan mengandung krim.jamur secara morfologi mempunyai karakteristik tertentu berdasarkan ukurannya,keberadaan kapsul,dinding sel yang tebal, pseudohifa, dan tipe-tipe spora yang dibentuknya.

    Beberapa mold adalah dimorfik. Mereka tumbuh sebagai sel tunggal atau hifa tergantung pada keadaan lingkungan. Sebagian besar jamur dimorfik tumbuh sebagai yeast pada suhu 37oC dan sebagai mold (miselium) ketika mereka dikultur pada suhu kamar.

    Jamur tumbuh pada batasan temperatur yang lebih sempit dibandingkan bakteri. Batasan temperatur normalnya adalah antara 0-35oC dengan temperatur optimum 20-30oC. Banyak jamur patogen yang memerlukan waktu lama untuk tumbuh sehingga untuk melakukan kultur jamur tersebut memerlukan waktu 2-6 minggu.

    Klasifikasi jamur berdasarkan bentuk morfologi, termasuk pembentukan septa dari hifa dan tipe dari sporolasi seksual dan aseksual serta ditambah dengan karakteristik fisiologis, biokimia, geografi, ekologi, dan sitologi. Kerajaan jamur memiliki 2 filum utama, yaitu Myxomycota dan Eumycota. Eumycota mempunyai 5 sub-filum dimana 4 dari sub-filum tersebutmengandung jamur-jamur yang diketahui menginfeksi manusia, mamalia lain, dan burung. Sub filum itu adalah: Zygomycotina, Ascomycotina, Basidiomycotina, dan Deuromycotina. Aspergillus termasuk sub-filum Ascomycotina dimana mempunyai karakteristik tertentu diantaranya: miselium dengan septa, memproduksi ascospora aseksual, serta banyak yang bersifat patogen pada manusia, seperti candidiasis, eumycotic mycetomas, blastomicosis di Amerika Utara, histoplasmosis, dan dermatomicosis. Urutan selanjutnya dari jamur genus Aspergillus:

    Klas    : Ascomyces

    Ordo    : Plectascales

    Famili    : Plectascaceae

    Genus    : Aspergillus

  2. Etiologi

    Genus Aspergillus merupakan salah satu dari genus terbesar golongan fungi (jamur), jmlah spesiesnya ratusan. Saat sekarang 20-30 spesies Aspergillus telah terlibat dalam penyakit manusia, disebut dengan aspergillosis. Yang terpenting diantaranya: Aspergillus fumigatus, Aspergillus flavus, Aspergillus niger.


     

  3. Epidemiologi

    Genus ini ditemukan di seluruh dunia,normalnya bertindak sebagai saprofit pada tanah. Aspergillus memproduksi jutaanspora yang siap diterbangkan angin sehingga dari kadunganudara bisa diisolasi bermacam-macam spesies Aspergillus disemua tempat.


     

  4. Kultur

    Semua spesies Aspergillus dapat tumbuh dengan sangat baik dalam medium Sabouraud pada temperatur kamar atau 35 oC -37oC. Semua spesies Aspergillus adalah monomorfik. Beberapa strain dari spesies tertentu hidup lebih baik pada temperatur 35 oC -37oC dibanding pada temperatur kamar.

    Morfologi koloni Aspergillus bervariasi. Hal ini dikarenakan banyaknya spesies Aspergillus. Kadang koloni berwarna hitam, hijau, kuning, oranye, atau putih. A. fumigatus (penyebab utama aspergillosis pada manusia) membentuk koloni yang berwarna hijauterang setelah 3-4 hari masa inkubasi. Sebagai koloni yang telah matang, warnanya akan berubah menjadi hijau gelap, biasanya terjadi setelah 1-2 minggu masa inkubasi, kadang bisa juga muncul berwarna biru.

    Ciri-ciri bentuk koloni dari jamur Aspergillus hampir sama, tapi ada beberapa hal yang membedakannya, seperti:

    1. Warna koloni

      A. fumigatus mempunyai warna koloni hijau sampai hijau tua, A. flavus berwarna hijau kekuningan, A. nidulans berwarna hijau tua, A. glaucus berwarna hijua tua, biru, atau merah kekuningan. A. niger mempunyai koloni berwarna putih dengan kepala spora berwarna hitam, sedangkan koloni A. terreus berwarna coklat mengkilat.

    2. Ukuran spora

      A. fumigatus, A. nidulans, dan A. terreus mempunyai ukuran spora yang sangat kecil yang hanya bisa dilihat dengan mikroskop. Sedangkan A. niger mempunyai ukuran spora yang lebih besar dan bisa dilihat tanpa menggunakan mikroskop.ukuran spora yang bervariasi dari kecil hingga besar ditemuakn pada A. flavus dan A. glaucus.

    3. Bentuk kepala

      A. fumigatus dan A. terreus mempunyai kepala berbentuk kolumnar. Bentuk kepala A. flavus adalah seperti kolumnar yang terbelah. A. nidulans seperti kolumnar pendek, A. glaucus berbentuk putaran, sedangkan A. niger berbentuk bundar seperti bola.

    4. Permukaan conidiophora

      Permukaan conidiophora dari A. flavus kasar, sedangkan A. fumigatus, A. nidulans, A. glaucus, A. niger, dan A. terreus adalah berdinding licin.

  5. Patogenesis pada manusia

    Kasus aspergillosis yang tersering pada manusia berupa alergi dan infeksi. Infeksi biasanya terjadi pada telinga luar (otomycosis). Penyebab tersering adalah A. fumigatus , tapi kadang-kadang juga ditemukan A. terreus, A. flavus, dan A. niger. Semua spesies ini bersifat termotoleren dan mampu mengelakkan pertahanan tubuh sehingga dengan mudah menyerang jaringan tubuh manusia.


BAB III

KERANGKA KONSEPTUAL DAN HIPOTESIS PENELITIAN


 

  1. KERANGKA KONSEPTUAL

Salah satu alergen pencetus


 


 


 


 


 

Skema 3.1. Kerangka Konsep Penelitian Jamur Aspergillus Sebagai Salah Satu Kemungkinan Alergen Pencetus Rinitis Alergika Di Poliklinik THT Rs. Dr. M Djamil Padang


 

  1. HIPOTESIS PENELITIAN

Jamur Aspergillus berperan sebagai salah satu kemungkinan alergen pencetus rinitis alergika di Poliklinik THT RS. Dr. M. Djamil Padang.

BAB IV

MATERI DAN METODE PENELITIAN


 

  1. Lokasi dan Waktu Penelitian

    Penelitian dilakukan di Poliklinik THT RS. Dr. M. Djamil Padang dan di Laboratorium Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Universitas Andalas pada tanggal 1-31 Desember 2006.


     

  2. Jenis Penelitian

    Penelitian primer eksperimental.


     

  3. Sampel Penelitian


 

Sampel adalah pasien rinitis alergika di Poliklinik THT RS. Dr. M. Djamil Padang selama periode Desember 2006 (1-31 Desember 2006).


 

  1. Definisi Operasional
    1. Medium Agar Sebouraud

      Agar Sebouraud merupakan agar yang biasa dipakai dalam kultur jamur untuk diagnosis laboratorium. Formula yang digunakan dalam setiap liter air dalam pembuatan medium agar Sebouraud adalah:

      1. Enzim pencernaan yang berasal dari pangkreas, seperti kasein 5,0 gram
      2. Enzim pencernaan dalam lambung hewan 5,0 gram
      3. Dekstrosa 40,0 gram
      4. Agar 15,0 gram

      Kesemua bahan di atas tercampur dalam bentuk powder.

      Cara pembuatan agar Sebouraud adalah:

      65,0 gram suspensi powder yang merupakan campuran formula di atas, ditambah dengan 1 liter air murni. Kedalam larutan ditambahkan antibiotik Chloramphenicol untukmencegah pertumbuhan bakteri. Kemudian direbus selama satu menit untuk menyempurnakan terlarutnya powder di dalam air. Setelah terbentuk agar, disterilkan dalam autoclave pada suhu 121oC pada tekanan 1 atm selama 15 menit.

    2. Thio glycholat

      Zat ini merupakan suatu medium cair yang biasanya digunakan untuk penyemaian kuman dan juga digunakan untuk jamur dalam mempertahankan agar jamur tidak mati.

    3. Spesimen; merupakan bahan yang akan diteliti.


     

  2. Alat dan Bahan
    1. Kapas lidi steril
    2. Agar Sebouraud sebagai medium penanaman kuman
    3. Gelas objek
    4. Coverslips
    5. Thio glycholat
    6. Lactophenol cotton blue


     

  3. Cara Kerja
    1. Pengambilan spesimen pada sampel penelitian

      Langkah pertama, melakukan usapan hidung dengankapas lidi sterilpada sampel.

    2. Proses pembasahan pada kapas lidi steril

      Langkah kedua, manambahkan 2,5 cc thio glycholat pada botol kecil yang berisi kapas lidi steril yang telah digunakan untuk melakukan usapan pada sampel.

    3. Proses penanaman (kultur) spesimen

      Langkah ketiga, mengoleskan kapas lidi steril yang telah basah pada medium agar Sebouraud secaramerata dengan memperhatikan garis penanaman, kemudian disebarkan dengan menggunakan ose yang harus dibakar hingga berpijar sebelum dan sesudah penggunaan. Hasil kultur dinilai setelah satu minggu (7 hari).

    4. Konfirmasi hasil

      Untuk memastikan jenis jamur yang tumbuh secara mikroskopik dilakukan di bawah mikroskop. Caranya:

      1. Tempelkan coverslips pada permukaan koloni jamur yang telah tumbuh, ukurannya 40mm x 20mm.
      2. Tempelkan coverslips pada gelas objek, tambahkan setetes pewarna latophenol cotton blue.
      3. Lihat morfologi jamur di bawah miroskop, bandingkan dengan literatur.


 

  1. Teknik Pengumpulan Data

    Data dikumpulkan dari hasil pemeriksaan usapan hidung penderita rinitis alergika.yang ditentukan di sini adalah ada tidaknya koloni jamur Aspergillus pada kultur usapan hidung penderita.


     

  2. Pengolahan dan Analisis Data

    Data diolah secara manual dandisajikan dalam bentuk tabel-tabel distribusi frekuensi. Analisa data dilakukan dengan menentukan tinggi rendahnya persentase pasien penderita rinitis alergika yang pada usapan hidungnya ditemukan jamur Aspergillus.

tweets

Follow by Email

temen-temen

Ada kesalahan di dalam gadget ini

translate it

Google-Translate-Chinese (Simplified) BETA Google-Translate-English to French Google-Translate-English to German Google-Translate-English to Italian
Google-Translate-English to Japanese BETA Google-Translate-English to Korean BETA Google-Translate-English to Russian BETA Google-Translate-English to Spanish
Powered by
Grab this widget