25 April 2010

Epilog blok 10

Saturday, April 24, 2010, 12:10 pm

*Kucek-kucek mata* (bukan karna baru bangun yah… :P), merasa takjub…wahhhhh 10 blok dah terlewati…

Blok 10, neoplasia dan geriatri…

Selain emang lagi belajar tentang kanker, blok ini pun ce merasakan kanker itu sendiri, tapi entahlah ni termasuk kanker stadium dini atau lanjut yah? Dia termasuk kanker golongan apa aja ce ga tau, hoho, trus kanker yang ce alami ni kanker yang banyak juga dialami orang, 'KANtong-KERing', how poor I am.. T.T


 

Ok, dominannya sih di blok ini kami belajar tentang neoplasia, kan porsinya 2:1 dengan geriatric tapi pas di soal MCQ …. Huahhh si kanker mengganas, ada 173 soal kanker dari 200 soal, GANAS kan??

Belajar kanker itu asyik, ce lebih menikmati kuliah di blok ini daripada blok lalu, tentang imunologi, kan kejadian kanker itu juga banyak, buktinya dia dah jadi primadona di jajaran atas penyebab kematian, baik itu di dunia maupun di Indonesia ini. Bahasannya memang luas, tapi mudah dipahami, emang sih kalo yang proses karsinogenesis yang sampe ke molekulernya itu bikin bingung juga, tp klo belajar keseluruhannya itu menarik. Tapi, kanker ini masalah yang rumit sebenernya, susah untuk memutus mata rantai penyakit ini, dari faktor pengetahuan masyarakat yang kurang tentang kanker, trus juga gaya hidup yang kita selalu disuguhi karsinogen (hal-hal pemicu kanker, baik itu dari makanan, polusi asap rokok, sinar UV yang memapar kita habis2an, etc), dan juga proses penyembuhannya yang memang sulit apalagi kalo udah nyampe stadium lanjut.


 

Nah, kalo belajar geriatric alias tentang pasien yang lanjut usia bisa dibilang gampang-gampang susahlah, banyak bahan yang diulang dalam kuliah, tapi materi itu bukan Cuma tuk pahamin buat ujian aja loh, kan prakteknya susah, merawat lansia itu butuh kesabaran dan kewaspadaan ekstra, karna memang mereka sensitive, baik perasaannya maupun fisiknya yang gampang drop.


 

Untuk tutorial, kami bisa dibilang nyantai, bahkan ni yang paling nyantai ce rasa, tutorial hari ke2 bisa dilibas dalam 30 menit, NNAH… kebayang kan?sedikit bgt yg kami bahas, dan lagian tutornya pengennya cepet2, ya mo gimana, dalam hati merasa bersalah, kok kami ngasal gini, jadinya tak terlalu berasa manfaatnya tutorial di blok ini, biasanya kan kita dapet banyak ilmu karna temen2 semua pada aktif ngomong dan ngumpulin bahan yang beda dari kuliah, ce harap ni ga terulang lagi deh di blok2 berikutnya, rugi.

Praktikum PA bermanfaat bgt, coz kan ada ujian di ujung -meski kami pikir(entah bener ato ngga) ini hanya formalitas, setidaknya sedikit banyaknya kami dah ngangsur belajar di minggu IV, dan lagian ce jadi inget, coz ce kan tipe yang cepet nangkap visual, jadi apa yang ce liat dan gambar ce inget. Oia, ada beberapa catatan praktikum patologi anatomi ce kok yang ce posting di sini.

Skill lab, wuiihhhh ni banyak cerita seru, memiriskan juga ada sih, hehe

Ada 3 minggu kami ga jadi mulu utk skill lab, karna apa coba?

Karna instrukturnya fiktif.

Hah? Kok bisa?

Ya, kami juga bingung, tapi emang udah di confirm berkali2 ke bagian akademik, ternyata di RS juga ga ada nama bapak tu, temen2 kelompok lain pun ga da yang pernah merasa bertemu dengan bapak itu. Ya syudahlah…. Ganti instruktur dey..

Awalnya kami seneng banget, coz rumornya instruktur pengganti kami ini orangnya baeeeeekkkk bgts, ngasih nilai terserah kita aja.. ternyata?????? Hmm…baca terus ya..

Nah, pertemuan pertama di minggu ke 4, bapak tu nerangin tentang SADARI (dah tau SADARI? klo belum, ntar insyaAllah ce posting tentang ini), keren dah, pengetahuan bapak tu tokcer, ya iyalah.. secara dokter bedah, meski bukan Sp.BOnc, tapi kami dapet banyak ilmu lah, trus kami disuruh belajar lebih banyak lagi buat ujian minggu depannya.

Jeng…jeng..jeng, ujiannya nih, tapi sayang banget kami bikin kesalahan, kami bikin appointment sama bapak tu mendadak sih, jadinya bapaknya agak kesel, soalnya jadwal beliau yang padat jadi terganggu. Yah… maafkan kami pak…

Trus bapak tu ternyat bisa dateng juga, nah pas beliau dateng ce cepet2 bikin nama bapak itu di kertas penilaian ujian skill lab ce(emang udah kebiasaan kita yang bikin, plus tandatangan kita). Pas di kumpul semua kertas penilaian tu, nama ce paling atas.

Bpk instruktur : "hmmm… siapa ni, micelia?"

Ce : "saya pak"

Bpk : " udah bisa kamu ini (sambil nunjuk manekin, maksudnya udah bisa ato ngga nya mpraktekin) ?"

Ce : "insyaAllah pak"

Bpk : " insyaAllah apa ini?"

Ce : "insyaAllah bisa pak"

Bpk :" oh, gitu… kenapa insyaAllah? Bilang aja bisa "

Ce : "he…, kan kata orang insya Allah itu 99% iya pak, dan 1 % lainnya kemungkinan lain "

Bpk : "(mengangkat sebelah alisnya, keheranan), oh , baik, saya uji kamu yang 1% itu"

Ce : "(dengan gregetan, baru nyadar kalo bakalan ujian duluan)..i..iya pak"

Bpk : " nah, kapan dilakukan SADARI itu?"

Ada temen nyeletuk, "hari ke 7 menstruasi pak"

Bpk :"temen kamu yg ujian, biar dia yang jawab(sambil nunjuk ke ice)"

Ce : " iya pak, hari ke 7-10 menstruasi"

Bpk : "yakin?betul tu?, kan orang2 kayak gini sering ga normal"

Ce:" ya kalo gitu, hari terakhir dia haid pak, estrogennya dah nurun, biasanya siklus haidnya lebih dari 35 hari pak (tak terlalu yakin dg jawaban sendiri, tapi daripada ga jawab :P)"

Bpk : " betul tu? (bpk ni hobi kali nanya kayak gini, bikin tambah ga pede dg jawaban sendiri) bisa kamu gambarin grafik hormonal pada siklus haid itu? Dah belajar kamu?"

Ce: "(berpikir keras, mengingat grafik yang Cuma dipelajari sepintas ketika SMA kelas 2 dan ketika system organ 2, repro wanita, beuuhhh ga inget betul), hemm.. digambarin di papan tulis pak? Belajarnya belum lagi pak, di blok 12, hormon dan reproduksi (sambil berharap dimaklumi)"

Bpk : "oh, ya udahlah…, hmmm kamu lumayan. Siapa tadi Mice? Tikus?"

Ce : "bukan pak, micelia tu artinya bunga pak (sambil nyengir, mo gimana lagi, gmn bs kesel coba?)"

Bpk : " oh, ya udah, next… *****, blablabla?"

Temen ce ni agak tersendat menjawabnya, dan dia ga terlalu yakin ketika di serang dengan pertanyaan "betul tu?" bapaknya, hmm untuk sementara dapet 'rapor merah deh'

Bpk : "nah, dah dapet ni rapor merah, ga belajar kamu?"

He… kami kan nyangkanya bakalan mpraktekin SADARI itu pak…, ga nyangka kayak gini

Bpk : " oia, kok Cuma micelia yang buat nama saya dikertas ini? Ni sebuah bentuk penghargaan lagi, dia nulisnya lengkap, walo kecil tapi ini berarti"

Temen lain pada pandang2an, euh..nyesel ga bikin nama bapak tu, kata temen2.

Ok, seterusnya situasi tetep tegang, trus karna bapaknya jg lagi bad mood kayaknya.

Bpk: "nah, gimana nilai kalian ni? Oia, tadi micelia bilang apa? 99% insyaAllah itu iya ya?"

Ce: "he…iya pak (ya ampun…saia cemas, takutnya dibilang kepedean, padahal asal bunyi aja)"

ps: pernah dulu seorang teman yang kalo dia belum pasti mo menuhin janjinya, alias ogah2an , dia ngegunain insyaAllah sebagai jaminannya, yang dalam mindsetnya itu berarti masih ragu2, masih bisa dimaklumi klo ga bisa, kan Allah belum ngizinin. Nah, temen ce lain ada yang nyindir, insyaAllah itu 99% bisa kejadian loh, pikir2 dulu, klo ga bisa bilang ngga. So… hal itulah yang muncul dipikiran ce waktu itu.

Bpk : " ya udah, kamu saya kasih 99, gimana? Nah, yang lain? 80? 70 ? 60 ? 50?, loh? Kok belum ada yang nyetop saya, ntar nilai kalian makin turun ni"

Temen2 udah pada cemas, masa nilai skill lab Cuma segitu, artinya ga lulus dunk, tapi ga da yang berani ngomong, sampai akhirnya ..

****: "81 aja deh pak"

Bpk: " kok bisa ?"

****: "biar kami bisa lulus pak, standar lulusnya 81 (sambil takut2)"

Bpk : " oh gitu, ya udah kamu tulis sendiri ya yang lain 81, nih micelia saya tulisin , kamu 99"

Semua terkesima…. Apa????

Bpk : "sebenernya nilai itu bukan segala2nya ya, apalagi kayak kamu gini, skill kayak gini(pake manekin, bukan pasien asli) belum mencerminkan kamu bakalan bisa dikedepannya nanti ato ngga, dulu saya kuliah nilai saya pernah 2.5 , 2.7,tapi di koskap nilai saya A, B, A, B saja, dan Alhamdulillah saya bisa juga nyelesaian subspesialis, jadi jangan jadikan patokan nilai kamu sekarang ni, nanti buktikan skill kamu tu. Ya udah, saya pergi dulu ya"

"Iya pak…. "Temen2 ngejawab dg lemes…,ya ampun…dapet 81…(bukannya ga bersyukur, ni baru ujian pertama skill lab, masih ada 2 kali ujian lagi, ntar nilainya dijumlahin, n untuk IP kita nilai skill lab ini menyumbang peran 20%, jadi ngefek juga kalo nilai ni rendah ke IP kita)

Lama banget temen2 baru bisa nerima kenyataan dan tega untuk menggoreskan nilai 81 di lembar penilaian skill lab mereka. Ya, ce ngerti banget, mereka ga puas ujian skill lab dengan diuji satu pertanyaan tu aja, harusnya kan bener2 dipraktekin kalo emang ga bisa ya udah itu emang kemampuan dia, tapi ini? Nilai jadi sama rata n standar banget. Ce juga jadi ga enak, kan ce ga dapet 81 kayak mereka gara2 ngomong kayak gitu doank, tapi mo gimana? Bapaknya udah pergi, dan ga bakalan ada yang berani protes. Kawan.. terimalah…

Ujian berikutnya kami ketar-ketir ga karuan, ni bakalan dapet nilai segitu lagi ga ya? Apa lebih parah?

Tapi mood bapak tu lagi baik, beliau Cuma nguji 5 orang, 4 orang lainnya (termasuk ce :P) dilewatin gitu aja. N then, beliau bilang …

"ya udah kamu isi nilai kamu sendiri ya"

"iya pak… " sambil tersenyum lega, ga ada 81 lagi…


 

Ujian?? Ni ujian paling meragukan yang pernah ce ikutin, bingung milih multiple choice nya, apalagi kalo ditanya penatalaksanaan kanker, mana yang duluan? Ni efeknya gimana buat ini klo di duluin? Mana soal buat kanker banyak bgt lagi. Tapi ya mo gimana, harus dijawab jg, dan semoga Allah menggerakkan pikiran kita ke jawaban yang benar, amin…

Ps: soal ujiannya, ada beberapa persen yang sama dengan soal tahun lalu, tapi tetep aja sih bikin bingung. Buat anak pendok 2009, ga ada lagi ni blok geriatric, neoplasia entahlah ya…mungkin terintegrasi di masing2 blok klinis


 


 

-micelia amalia sari, pendok FKUA 08-

Tetep smangad…. !!!!!11 blok lagi kok ^_~

20 April 2010

Ce pengen rampok toko buku itu

Friday, April 16, 2010, 3:11 pm

Sedari dulu, ce sukaaaa bgt baca, awalnya sih suka baca Bobo, trus Annida, cerpen2 di koran2, artikel2 koran yang 'meaning' gitulah, like that so much >_<. Meski buat ngebaca itu semua ga mudah (kecuali Koran, bisa nebeng baca punya Apa), majalah2 harus nyisihin jajan buat beli, beli buku di gramed???hmm..butuh berbulan2 untuk menabung, karna memang ga ada anggaran buat itu dari atasan (halah, bilang aja dari ortu). Ada kepuasan yang lain dari sana, ilmunya lebih meluas, ga sebanding dengan kita hanya duduk nonton kartun ato sinetron, mending baca.


 

Ketika SMP ce akan menabung dikit2 untuk beli buku yang ce mau, dan ongkos ke padang juga tentunya. Nah, ketika udah da duit, pergi ke toko buku yang terlengkap di kota Padang dengan satu tujuan aja, beli buku itu aja, udah, ga bisa lirik2 buku lain, karna memang ga mungkin beli. Ce pergi sendiri, tapi di sana ketemu temen sekelas, dia beli buku juga ternyata, tapi bedanya dia, ce lihat dia bisa meraup banyak buku, bahkan untuk buku2 'ringan' seperti komik2 dan nomik jepang, banyak (bagi ce) bgt dia beli, tanpa pikir panjang(kalo ce mikir lamaaa bgt, ni perlu ga ya di beli?, klo yang itu, ini gimana?, harus sesuai kantong nih, gitu). Dan dia pake mobil sendiri ke Padang, hmm ya, orang kayya. Ketika itu ce masih belum bisa berpikir jernih, dengan kenyataan bahwa ce ga bisa seperti temen ce tu pasti ada hikmahnya. Klo ce dikasih kemudahan untuk kayak dia, mungkin ce bakal ga banyak mikir buat beli buku dan hal2 yang ga perlu kayak gitu, mungkin ce hanya menurutkan keinginan semata, bukan berpikir untuk asas manfaat, hmmm.. syukurlah ce ga seperti dia.


 

Berangkat dari hobi membaca (mungkin bisa dibilang membaca apa saja) itu ce menyukai pelajaran yang banyak membacanya, pelajaran yang buat banyak orang membosankan, apalagi kalo harus dihafal, setidaknya ce sekarang masih bisa bertahan untuk tidak berkunang-kunang mata ce melihat bacaan buku kedokteran yang ceritanya beribu-ribu halaman (bagi ce ada pelecutnya, "ah, masa ga sanggup baca IPD yang halamannya 1400 lebih itu? Harpot aja 1200 sanggup dilahap?", hehe, tiap orang kan punya motivasi berbeda2). Tapi, buat yang ga suka baca, tapi 'terjerumus' di kedokteran, it's ok lah, asal ada tekad yang kuat aja, lama2 terbiasa kok untuk baca tu, walo pun tu Cuma buat ujian.


 

Kami sekeluarga suka baca,

Mulai dari Apa yang suka sekali baca Koran (ya standar bapak2 lah), tiap hari harus baca Koran, nah ntar weekend pas lagi di rumah, ce kumpulin Koran Apa, buat ce baca.

Ama, lumayan suka, tapi ga se addicted kami , standar ibu2, senengnya infotainment atau artikel tanaman2 hias gitu.

Abang, hhmmm… bukunya kutu, eh salah, kutunya buku, eh salah lagi, pokoknya suka banget bacalah…, dia pernah dinobatkan jadi pengunjung pustaka (pesantren modern HAMKA) terbaik ke2, ce liat di buku hadiahnya (beberapa tahun kemudian ce nyusul juga untuk meraih penghargaan itu, cailah ce… haha, iya, pas kelas 1 SMA, semester 2 waktu itu, ce kaget pas nama ce dipanggil ketika penerimaan rapor, meski ce ga masuk jajaran 3 besar kelas tapi ce jadi pengunjung pustaka terbaik waktu itu, keseringan nongol di perpus kali ya? sampe2 mungkin penjaga pustaka dah bosen liat ce yang sering nangkring di pustaka mulu, hehe). Nah, dia belajarnya ga tergantung buku, kalo gurunya ga dateng dia bakalan pergi ke perpus buat belajar mandiri, keren dah, pemahaman teorinya mantap. So, karna sekarang dia udah punya penghasilan sendiri dia bisa jadi sering beli buku, huhu enaknya, ce kapan ya bisa kayak gitu?

Niwa, hoo… dia sama dengan ce, SpB, Spesialis peminjam Buku, ahaha (peace niwa, pizzz ^_~), trus juga sering nangkring di gramedia di mall mana aja buat BACA GRATIS, hihi, pinter juga, tapi kaki kan jadi pegel. Ada juga sih beli buku, tappi ga sesering meminjam, so, kami suka baca tapi ga terlalu suka beli, haha.

Me? Of course, dari dulu pengen banget bisa memiliki toko buku, jadi bisa ikutan baca buku2 tu, tapi apa daya, aku tak kuasa, ga bisa tu toko buku di akuisisi sekarang, nah kalo dirampok aja gimana? Haha, jangan ce, kesian yang laen pengen baca juga..


 

Ps: buat yang udah ngasih ce buku, makasiiii banget, kalian dah membuka satu jalan lagi buat ce nambah ilmu,

Buat yang minjemin, juga makasi banyak, berbagi itu indah bukan…(ini asli RAYUAN, hoho ^0^)


 

-buku itu jendela dunia-

Sip..sip.., ntar anak2 ce selain ce kenalin dengan Al Qur'an, dengan buku dia juga harus, agar dia bisa melihat dunia, insyaAllah ^_^


 

Siklus sel kanker, karsinogenesis, praneoplastik, metastasis kanker

LAPORAN TUTORIAL BLOK 10

MODUL 2

KARSINOGENESIS

Oleh :

Kelompok 7 A

Ketua        :    Yeap Chen Pan     (0810314161)

Sekretaris    :    Wulan Arianti Putri    (0810312084)

Verdian Lesmana     (0810312057)

        Anggota     :     Miftahul Khairat    (0810312073)

                    Thesa Aryanti    (0810312096)

                    Micelia Amalia Sari    (0810312135)

                    Triana Yessisca    (0810313174)

                    Sharah Ananta    (0810313184)

                    Miftah adityagama    (0810313223)

Tutor : dr. Jonas R. Dahler

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS ANDALAS

2010

MODUL II

Skenario 2 : Bukan Salah Makan….?

Pak Anto, 47 tahun, sering mengalami nyeri perutnya yang semakin bertambah, kadang disertai mual dan muntah. Pak anto juga mengeluh sering susah buang air besar. Keluhan ini sudah dirasakannya sejak 3 bulan yang lalu. Pak Anto sudah berobat ke dokter keluarga dan diberi obat antasida serta anti kembung karena diduga menderita gastritis namun keluhannya tidak berkurang juga. Dokter keluarganya yang curiga karena melihat Pak Anto semakin kurus dan terlihat agak susah bernafas, akhirnya merujuk Pak anto ke rumah sakit untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Di poloklinik penyakit dalam, Pak Anto bercerita pada dokter yang memeriksanya bahwa setahun yang lalu dia pernah mengalami penyakit yang sama, sudah diperiksa dokter bahkan sudah dilakukan endoskopi dan biopsy, dengan hasil adalah ulkus peptikum, disetai H. pylori positif. Pak Anto yang seorang pekerja keras, punya kebiasaan merokok sampai 2 bungkus poer hari dan makan makanan cepat saji, apalagi bila harus mengejar tenggat waktu pekerjaannya. Pak Anto juga bercerita bahwa seorang pamannya meninggal 5 tahun yang lalu karena kanker usus besar.

Dalam pemeriksaan fisik ditemukan nyeri abdomen dan nodul subkutan periumbilikal. Dilakukan endoskopi kembali, dimana tampak massa yang tumbuh eksofitik di antrum gaster. Dokter melakukan biopsy daerah tersebut dan mengirim specimen ke laboratorium patologi anatomi, hasil pemeriksaan mikroskopik ditemukan sel epitel kelenjar yang besar, inti hiperkromatik, mitosis atipik banyak dan pemeriksaan CT scan paru, hepar, dan abdomen untuk Pak Anto.

Jelaskan apa yang terjadi pada Pak Anto?

  1. Terminologi
    1. Antasida : senyawa basa berupa aluminium hidroksida, magnesium hidroksida untuk menetralkan asam lambung yang berlebihan tersedia dalam bentuk tablet dan cairan.
    2. Endoskopi : pemeriksaan organ yang dapat terjangkau dengan alat endoskop.
    3. Biopsy    : pengambilan pemeriksaan mikroskopik dari jaringan hidup untuk menegakkan diagnostic pasti.
    4. Gastritis : radang lambung di antrum gaster.
    5. Ulkus peptikum : luka terbuka bulat dan oval yang terjadi karena lapisan lambung atau usus yang termakan oleh HCl dan H.pylori.
    6. Specimen : bahan pemeriksaan uyang diambil untuk pemeriksaan mikroskopik.
    7. Mitosis atipik    : mitosis yang tidak biasa / atipik.
    8. Helicobacter pylori : bakteri gram negative, mikroaerofilik, terjadi inflamasi masuk ke mukosa lambung baru menyebabkan ulkus gastrikum.
    9. Eksofitik : tonjolan yang tumbuh ke arah luar.
    10. Antrum gaster    : bagian yang melebar pada pylorus lambung terletak antara corpus lambung daan kanalis pylorus.


       

  2. Identifikasi Masalah
    1. mengapa antasida tidak bekerja pada mual dan kembung yang dirasakan Pak Anto?
    2. kenapa Pak Anto semakin kurus dan susah bernafas?
    3. apa hubungan ulkus peptikum yang dulu dirasakan Pak Anto dengan keadaan beliau sekarang?
    4. apa makna pemeriksaan H.pylori positif?
    5. apa arti hasil pemeriksaan mikroskopik Pak Anto sekarang?
    6. apa hubungan pekerja keras, suka merokok, dan mengonsumsi makanan cepat saji?
    7. kenapa bias terjadi nyeri abdomen dan nodul subkutan periumbilikal?
    8. kenapa dilakukan endoskopi kembali?
    9. apakah ada kaitan masalah yang dialami Pak Anto dengan pamannya yang meninggal karena kanker usus besar?


 

  1. Analisis Masalah
    1. mengapa antasida tidak bekerja pada mual dan kembung yang dirasakan Pak Anto?

      Karena antasida tidak bias menetralkan asam lambung yang terlalu banyak. Hal ini disebabkan oleh sel parietal yang menghasilkan HCl itulah yang menjadi sel kanker sehingga kerjanya hiperaktif.

    2. kenapa Pak Anto semakin kurus dan susah bernafas?

      Susah bernafas karena metastasis ke paru.

      Kurus karena sel kanker butuh banyak nutrisi.

      Efek samping antasida adalah konstipasi dan diare.

    3. apa hubungan ulkus peptikum yang dulu dirasakan Pak Anto dengan keadaan beliau sekarang?

      Ulkus peptikum merupakan factor resiko untuk kanker.

    4. apa makna pemeriksaan H.pylori positif?

      Seharusnya pada keadaan normal H,pylori tidak ditemukan pada jaringan.

    5. apa arti hasil pemeriksaan mikroskopik Pak Anto sekarang?

      Cirri-ciri tersebut merupakan tanda-tanda keganasan.

    6. apa hubungan pekerja keras, suka merokok, dan mengonsumsi makanan cepat saji?

      Semua itu merupakan factor resiko terjadinya kanker.

    7. kenapa bisa terjadi nyeri abdomen dan nodul subkutan periumbilikal?

      Nyeri terjadi karena adanya ulkus dig aster.

    8. kenapa dilakukan endoskopi kembali?

      Untuk memastikan diagnosis.

    9. apakah ada kaitan masalah yang dialami Pak Anto dengan pamannya yang meninggal karena kanker usus besar?

      Karena mungkin terdapat gen protoonkogen yang diturunkan dari keluarga orangtuanya dan ditambah lagi gaya hidup Pak Anto yang tidak sehat yang menjadi promoter untuk terjadinya kanker.


       


       

  2. Sistematika


     

    Manifestasi klinik

    Ulkus onkogen

                        Pemeriksaan fisik

    
 


 

        Karsinogenesis


 


 

        Karsinogen


 

        

    Inisiator    promotor


 


 

  1. Tujuan Pembelajaran


 

  1. perbedaan siklus sel normal dengan sel kanker.
  2. basis karsinogenesis kongenital dan didapat.
  3. invasi dan metastasis tumor ganas.
  4. perubahan preneoplastik.
  5. pertumbuhan seluler dan histologik tumor ganas.
  6. property suatu tumor ganas.
  1. Mencari Informasi


 

  1. Berbagi Informasi


 

  1. Perbedaan siklus sel normal dan sel kanker


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 

Siklus sel normal:

  1. Interfase

    Fase G0    : fase istirahat, sel deprogram untuk melaksanakan fungsi-fungsi khusus.

    Fase G1    : terjadi sintesis RNA dan protein.

    Fase S    : terjadi sintesis DNA (terjadi replikasi DNA).

    Fase G2    : fase premitosis, terjadi sintesa DNA terakhir, sintesa protein, dan RNA berlanjut dan precursor mitotic spindle dibentuk.

  2. Mitosis

    Fase pembelahan sel, dimana pada fase ini proses sintesa protein dan RNA berhenti disertai dengan pemisahan material genetic pada kedua anak sl, dilanjutkan dengan pembelahan sel menjadi 2 anak sel. Setelah fase ini selesai, maka anak sel akan memasuki fase G0 atau fase G1.

Siklus sel kanker:

Pada sel normal, kalau terjadi kesalahan dalam fase interfase maka akan ada check point waktu peralihan G1-S. pada saat check point akan dilakukan DNA repair, kembali ke G0, dan apoptosis.

Pada sel kanker, kesalahan tersebut tidak diperbaiki karena mungkin terjadi mutasi pada p53, gen yang mengatur apoptosis. Sehingga kesalahan tersebut terus berlanjut pada generasi selanjutnya.


 

Pada check point, yang berperan adalah protein Rb dan normalnya akan berikatan dengan E2F. kalau ada kesalahan protein Rb akan melepaskan ikatannya dengan E2F agar bisa melakukan fosforilasi dengan bantuan cdk4 dan cdk6. Sedangkan E2F akan menjadi protein cyclin E sehingga sel bisa masuk ke fase berikutnya.

Sedangkan pada sel kanker, kalau ada kesalahan tidaka akan terjadi fosforilasi sehingga E2F tetap terikat.

Obat- obat kanker biasanya akan bekerja pada fase interfase


 

  1. Basis karsinogenesis kongenital dan didapat.

    Karsinogenesis ada 2 :

    1. Hereditary : hanya perlu sekali mutasi lagi pada DNA

      Autosomal dominan    : retinoblastoma.

      Autosomal resesif    : xeroderma pigmentosum

    2. Sporadic    : mutasi didapat setelah lahir dan memerlukan berkali-kali mutasi untuk menjadi sel kanker.


     

    Pada karsinogenesis, karsinogen juga berperan. Di tahap inisiasi, karsinogen mengubah susunan DNA sedangkan pada tahap promosi, karsinogen melakukan mutasi pada gen yang berperan dalam siklus sel seperti gen supresor tumor.


 


 

3.     Invasi dan metastasis tumor ganas.

    Invasi adalah tumor ganas meluas ke daerah sekitarnya.

    Metastasis adalah proses tumor ganas pindah ke regional lain di dalam tubuh.

    Beberapa proses dalam metastasis tumor ganas :

    a.    pelepasan sarcoma/karsinoma.

    b.    invasi pada jalur metastasis.

    c.    ekstravasasi ke dalam pembuluh darah.

    d.    hindari pertahanan tubuh.

    e.    menempel dalam endotel pembuluh darah.

    f.    ekstravasasi dari lumen ke dalam organ tubuh lain.

    Di tempat metastasis akan terjadi angiogenesis.


 

Untuk dapat menyebar, sel tumor harus mampu :

  • Melepaskan diri dari tumor dan induknya

    Tumor tidak memiliki sifat adhesi dan pertautan yang kuat sehingga mudah lepas satu sama lain

  • Menembus matrix ekstrasel dan dinding pembuluh darah

    Sel tumor mampu mensekresi MMP (Matrix Metallo Proteinase) yang dapat mencerna kolagen yang merupakan protein serat dari lamina basal dan matrix. Sel-sel lain ternyata mampu mensekresi TIMP (Tissue Inhibitor of Metllo Proteinase) kondrosit dan osteosit sehingga mencegah aktifitas MMP.

  • Bertahan hidup dalam aliran darah / limf

    Turbulensi dan gaya gasek hemodinamik mampu merubah bentuk sel hingga akhirnya mati / rusak, kecuali sel eritrosit dan leukosit lebih leluasa melalui pembuluh limfe.

    Sel tumor mampu menyebabkan trombosit menempel sehingga ukuran tumor membesar. Tromosit menghasilkan PDGF (Platelet Derived Growth Factor) yang mampu membantu sel tumor bertahan hidup.

  • Membentuk koloni baru di jaringan lain

    Biasanya koloni baru timbul di daerah yang kondusif untuk sel kanker hidup. Seperti di paru, hepar, otak, tulang, dll karena di daerah tersebut banyak vaskularisasi dan oksigen yang kondusif untuk tumbuh


     

Daerahnya :

  • Hati : terjadi hepatomegali, ikterik jika ada obtruksi kantung empedu, terdapat nodul kecil
  • Paru : terdapat bercak sperti koin (coin of lesion), efusi pleura
  • Tulang : adanya osteolitik dan osteoblastik
  • Otak : nyeri yang sangat hebat
  • Dll


 

4.    Perubahan preneoplastik.

    Preneoplastik adalah suatu kondisi kulit atau lapisan membrane mukosa jika tidak di terapi akan menjadi suatu keganasan.

Contoh :

  1. actinic/solar keratosis merupakan lesi preneoplastik di kulit kepala orang yang sering terpapar sinar matahari seperti petani dan nelayan. Kemungkinan untuk menjadi keganasan adalah 1-10% jika tidak dilakukan terapi dan menghindari paparan sinar matahari yang berlebihan.
  2. Bowen's disease merupakan intradermal karsinima in situ. Lesi berupa kemerahan pada kulit karena kronik UV exposure. Biasanya terjadi 80% pada wanita. Kejadian lesi ini menjadi ganas sebesar 3%.


 

5.    Pertumbuhan seluler dan histologist kanker.

    Ciri – ciri Sel kanker adalah inti besar, hiperkromatik, nucleoli nyata, pleomorfik , bentuk irregular, dan mitosis atipik.

a. anaplasi    : kebalikan diferensiasi.

Sel dewasa mengalami kemunduran, cenderung bersifat sel muda. Terjadi sifat, bentuk, dan susunan sel. Semakin anaplastik sel, semakin ganas sel tersebut.

b.    atipi    : dapat terjadi pada

    -     besar inti    : sering tampak lebih besar karena perbandingan sitoplasma : inti = 1:1 atau 1:2.

    -    bentuk inti berkurang.

    -    penyerapan zat warna     : inti tampak hiperkromatik karena bertambahnya nucleoprotein yang mengikat HE pada pemulasannya.

    -     organisasi jaringan tampak kacau.

c.    polimorf    : bentuk dan ukuran sel beraneka ragam.

d.    perbandingan nucleus dan nucleolus yang sering lebih besar dan kadang multiple serta dikelilingi halo sehingga member gambaran seperti mata burung hantu.

e.    membrane basalis tidak jelas sehingga sulit menentukan batas sel.


 

6. Property suatu tumor ganas

    Antara lain : adanya ulkus karena nekrosis dan adanya angiogenesis.

Jangan ikat hatimu dulu


 

After we experience the broken heart, 

we're often expected to move on.

But, where should we actually move?

Some people describe this as 'ready to fall in love again with someone new'.

It's not absolutely wrong… but, it's not exactly right.

Well, I don't want to be a hypocrite. I mean, I HAD ever described 'move on' as 'date or fall in love with someone new'.

But after some terrible experiences, I finally realized that that kind of 'move on' wouldn't bring me happiness at all.

Well, perhaps at first it WOULD bring me happiness. You know, to have someone that love you, care for you, and so on. You'd feel like you fell in love again, you felt like you were perfect as a woman (or man, perhaps? I don't know who'll read this; anyway), you felt like you could start it all over again, had a second chance, the world would seem so perfect for you, and all that fall-in-love-again kind of things.

But then the same pattern would happen again. You and your 'beloved' would start arguing, and you'd see what you didn't see before, that your 'beloved' wasn't as perfect as you thought, and finally, there would be a point where you or both of you couldn't stand this anymore and you'd separate, either in a good way or not. So now you face the same pain, the same broken heart and the same misery.

I've been there so many times. And if you asked me, why I wanted to experience them all, I wouldn't be able to answer. It's not because I'm a secret-keeper or so, but rather because I don't know the exact answer! Perhaps it was because I wasn't strong enough to stand alone, or my religiosity was so low that I ignored all the rules not to be trapped in that kind of situation. Or maybe it was because I thought he was the right boy (boy, and not man. A man would act more maturely than he did), and I simply loved his attitude (which could actually deceive you somehow), and so on, and so on.

See? There are so many excuses! Too many excuses!

And now I've been tired of facing them all.

I have to admit that, I almost trapped in that situation for one more time.

You know, since our last argument, I felt that my heart was torn into thousands of pieces. He had hurt me so deep and I didn't know when I could move on.

But thank God, I have so many amazing friends that help me through it all and these days, I felt like I was ready to face the same pattern of 'move on'. I had someone to be admired and he seemed so perfect. But then I realized that I didn't want to face the same mistakes and so I tried so bad to hide what I felt. Furthermore, the one I admired was far tooooooooooooo precious to face my pattern of 'move on'. I don't want to trap him or make him confuse. He's a religious man and I don't want to disturb his principles.

Perhaps I can only be his secret admirer, but I think it's better for me than coercing my feelings to grow as love, the temporary love that will soon die. I don't want to make more sins. I am ashamed to Allah and I hope you guys, my beloved friends will understand and support me

Please don't think I'm a hypocrite. I don't want to be a hypocrite and pathetic woman anymore >_<

And along this post, I will attach a note from my sister that had burn my spirit and assured me that I am strong, and I can do it

Komen ce bwt tulisan diatas : hmm… banyak juga yang begini, sering sekali jatuh cinta, entahlah karna memang tak ada respon(n dia nyadar juga tu Cuma angan2) atau memang sudah bosan n ketauan hal yang tidak disukainya pada orang itu ia akan beralih pada yang lebih baik. Well, banyak, banyak yang begini.

Nah, ni note berikut yang dia dibilang…

Semakin kita dewasa, semakin banyak macam orang yang kita temui.
Tidaklah mustahil jika suatu ketika ada satu laki-laki datang kepada kita,untuk mengikat kita,tapi bukan sebagai istri.
Pacar, HTS-an, mengetake kita, apapun itu.

Jika kamu pikir dia adalah laki-laki yang saleh,ketahuilah bahwa orang saleh tidak akan mendahului ketentuan Allah, untuk mencoba-coba berpasangan, sebelum ia bertemu dengan jodohnya.
Sebelum ia betul-betul berpasangan dengan seorang perempuan, di atas janji suci, di hadapan Allah.

Jika kamu pikir dia adalah laki-laki yang baik, ketahuilah bahwa orang yang baik tidak akan menodaimu, dengan zina yang ia torehkan kepadamu.
Orang yang baik pasti tidak akan membiarkan dirimu berhubungan dengannya, agar kamu tetap mempunyai hati yang bersih.

Jika kamu pikir dia adalah laki-laki yang dewasa, ketahuilah bahwa orang dewasa adalah orang yang berani bertanggung jawab atas segala perbuatannya.
Orang yang bertanggung jawab atas apa yang ia lakukan, tidak hanya kepada dirinya dan dirimu saja.
Tapi juga kepada Allah Azza wa Jalla.

Jika kamu pikir dia adalah laki-laki yang pengertian, ketahuilah bahwa orang yang pengertian seharusnya terlebih dulu mengerti akan kedudukannya sebagai makhluk Allah.
Bahwa kewajibannya untuk mengikuti perintah-Nya, menjauhi larangan-Nya, bahkan tidak mendekati apa yang menurutnya syubhat, ya, seperti menjalin hubungan denganmu itu.

Sulit untuk istiqamah, sulit untuk menghindari itu semua.
Tapi semua ini akan kita nikmati dengan indah, apabila kita tetap ingat bahwa Allah satu-satunya kekasih kita.

"Cinta sejati adalah mencoba mengerti, berempati, bersama membina diri, menjadi partner dalam membentuk sebuah tim terbaik yang disebut keluarga."
(Tanri, FK Unpad 08)

mudah2an bisa jadi pengingat untuk kita semua, amiin..
semangat!!!


 

Tulisan ni c ambil dr blog urwatulwutsqa yang diposting sama defitra nanda(FKUI 08)

Speechless ce…

Ehm… ngomen ga ya?eh, td kan udah speechless…tapi gatel juga ni tangan bwt ngomentarin…

Well, masalah yg sensitive nih, ga bisa muna lah…. banyak yang ngalamin, dan ga sedikit yang ga ku-ku, n then.. yah gitu deh.

Trus klo yg ngalamin kita sendiri gimana dunk?

Cinta yang begini, fitrah ini, terkadang menghilangkan akal sehat kita, mengacaukan system control hati kita.

Lalu kita sanggup ga ya mengatasinya?

Bagi sebagian org ni bisa dienyahkan dalam beberapa saat aja, tp ga sedikit juga yang berlarut2 dengan masalah ini.

Seorang akhwat pernah memberitahu c gimana cara ampuhnya melawan keadaan ini.

Sadari sepenuhnya, klo Allah Maha Melihat apa yang kita pbuat, Allah Maha Mendengar walo itu hanya bisikan hati kita, jadi jika kita sudah mulai terasa jengah dengan hal yang salah ini berarti kita sadar klo kyk gitu ga bener n kita merasa malu sama Allah..astaghfirullahal'adzim…


 

Ps: judulnya c inget dr pkataan s'org sahabat yg ktk itu slg mengingatkan

10 April 2010

Soal neoplasia

soal laennya http://checool.blogspot.com/2010/04/soal-ukdi-tentang-neoplasia-dan.html

Sumber : Pathophysiology PreTest Self-Assessment and Review Second Edition (Maurice A.Mufson,M.D.,M.A.C.P.)


 

91. A 48-year-old white woman has what she believes is a suspicious lump

in her breast, but a mammogram does not reveal any suspicious lesions.

Truthful statements concerning potential pitfalls in management and diag-

nosis include

a.Assuming that mammography is "diagnostic"

b.Assuming that a radiographic lesion seen on mammography is the same as a

palpable lesion

c.Letting a negative or nonsuspicious mammogram influence the judgment of

whether a palpable mass needs to be biopsied

d.Assuming that a benign aspiration cytology is definitive


 

92. A 55-year-old man has lung cancer in the right middle lobe. Which

paraneoplastic syndrome is associated with GHRH secretion and lung

cancer?

a.Hypocalcemia

b.Hypocortisolemia

c.Hypophosphatemia

d.Acromegaly

e.Gynecomastia


 

93. A 30-year-old man has pain in the left scrotum. What is currently valid

concerning types of tumor?

a.Alpha fetoprotein (AFP) is only elevated in seminomas.

b.The half-life of AFP is 24 to 36 h.

c.Lactate dehydrogenase (LDH) is an important marker to follow tumor progres-

sion or regression.

d.Human chorionic gonadotropin-ß subunit (ß-hCG) is only elevated in semi-

noma.


 

94. In a patient with multiple enlarged lymph nodes, which should be

biopsied?

a.Groin nodes

b.Nodes in the axilla

c.Superficial cervical nodes

d.Periaortic lymph node with CT guidance


 

95. The etiology of chronic lymphocytic leukemia (CLL) is

a.Due to radiation

b.Due to a retrovirus

c.A familial disease

d.Unknown


 

96. Which of the following is not a major example of inherited suscepti-

bility to cancer?

a.Li-Fraumeni syndrome

b.Familial polyposis coli

c.Familial retinoblastosis

d.Peutz-Jeghers syndrome


 

97. A 22-year-old man comes to the emergency room of your hospital

because he has a diffuse, erythematous rash involving nearly all of his

body. His total WBC count is greater than 100,000 cells/mm . He also com-

plains of bone pain, severe irritability, weakness, fatigue, nausea and vom-

iting, constipation, photophobia, and polyuria. His electrocardiogram

(ECG) shows shortening of the QT interval, prolongation of the PR inter-

val, and nonspecific T wave changes. The most likely cause of his symp-

toms is

a.Hypercalcemia

b.Hypocalcemia

c.Hypophosphatemia

d.Hyperkalemia


 

98. A 45-year-old white man with a limited small cell lung cancer presents

to the emergency room of a local hospital and exhibits agitation and con-

fusion, ataxia, nystagmus, peripheral sensory loss, and generalized weak-

ness. The most likely etiology of this disorder is

a.Hypercalcemia

b.Paraneoplastic syndrome

c.Cerebral vascular accident

d.Myasthenia gravis


 

99. A 52-year-old white woman with breast cancer receiving adjuvant

therapy presents with back pain that intensifies on movement and pain

over the L1 vertebral body when she coughs and that radiates down her left

lower extremity to her leg and foot. The most likely etiology of this dis-

order is

a.Paraneoplastic disorder

b.Trauma to the lumbar disk

c.Muscular spasm of the intercostal muscles

d.Possible spinal cord compression


 

100. In the aforementioned patient, the most effective initial treatment is

a.Intravenous Decadron (dexamethasone)

b.Orthopedic consultation

c.Physical therapy techniques

d.Intravenous narcotics


 

101. A 66-year-old white woman with a known history of small cell lung

cancer comes to your office because of engorgement of her neck veins on

the right side and over her chest wall. She also has cyanosis of the extrem-

ities, facial edema, and difficulty with her mentation. Her diagnosis is most

likely

a.Congestive heart failure

b.Lymphatic obstruction of the upper body

c.Superior vena cava syndrome

d.Deep venous thrombosis

102. The multistep theory of carcinogenesis can be applied to what form

of cancer?

a.Head and neck cancer

b.Breast cancer

c.Lung cancer

d.Colorectal cancer


 


 

dan jawabannya adalah….


 


 

91. The answer is c. (Fauci, 14/e, p 363.)Any suspicious palpable mass

should be biopsied despite a negative mammogram. Negative mammo-

grams can occur in 10 to 15% of instances of a palpable breast mass.


 

92. The answer is d. (Fauci, 14/e, p 620.)Ectopic acromegaly is a para-

neoplastic endocrine disorder related to small cell lung cancer and secre-

tion of growth hormone–releasing hormone (GHRH). Hypercalcemia is a

paraneoplastic endocrine syndrome associated with non-small cell can-

cers which is caused by secretion of parathyroid hormone–related pep-

tides (PTHrP); hypercortisolism caused by ACTH release occurs with

small cell lung cancers, and cellular release of phosphorus causes hyper-

phosphatemia associated with lung cancer; gynecomastia caused by

human chorionic gonadotropin secretion (hCG) also occurs with lung

cancers.


 

93. The answer is c. (Fauci, 14/e, p 603.) LDH is an important marker

to follow in any germ cell tumor. AFP elevation is seen only in nonsemi-

noma, whereas ß-hCG is seen in both nonseminoma and seminoma. The

half-life of AFP is 5 to 7 days.


 

94. The answer is c. (Fauci, 14/e, pp 346 and 347.) Cervical nodes are

more likely to yield an etiology of disease than those in the axillae and

supraclavicular region. Nodes in the inguinal/femoral (groin) area much

less often provide diagnosis of disease because they often are nonspecifi-

cally enlarged because of repeated infections of the lower extremities.


 

95. The answer is d. (Fauci, 14/e, p 699.) Chronic lymphocytic

leukemia (CLL), a common chronic leukemia, has no known etiology.

B cell CLL is the most common chronic leukemia/lymphoma. Often

itpresents as an asymptomatic lymphocytosis in patients about 60

yearsold.


 

96. The answer is d. (Fauci, 14/e, p 513.)Li-Fraumeni syndrome, famil-

ial polyposis coli, and familial retinoblastosis are known genetic disorders

associated with familial malignancies. Peutz-Jeghers syndrome, a familial

disorder of multiple gastrointestinal polyps, rarely occurs as a familial can-

cer disorder.


 

97. The answer is a. (Fauci, 14/e, pp 618–619.) Hypercalcemia of

malignancy is the most common paraneoplastic syndrome. It accounts for

about 40% of all hypercalcemia. The signs and symptoms of hypercalcemia

include bone pain, irritability, weakness, fatigue, constipation, nausea, and

vomiting, as this patient manifests. Symptoms begin at a serum calcium of

about 2.6 mmol/L. Hypercalcemia of malignancy is common in cancers

with squamous cell histology.


 

98. The answer is b. (Fauci, 14/e, pp 618–622.)The paraneoplastic syn-

dromes include endocrine syndromes and hematologic syndromes. The

paraneoplastic endocrine syndromes include hypercalcemia of malig-

nancy, inappropriate vasopressin secretion (SIADH), Cushing's syndrome,

acromegaly, and gynecomastia. The paraneoplastic hematologic disorders

include erythrocytosis, granulocytosis, thrombocytosis, eosinophilia, and

thrombophlebitis.


 

99. The answer is d. (Fauci, 14/e, pp 628–629.) Any back pain in a

patient with a known history of carcinoma should be evaluated for the pos-

sibility of spinal cord compression. It occurs in 5 to 10% of patients with

cancer. Lung cancer is the most common primary malignancy causing

spinal cord compression. Localized back pain and tenderness are the most

common initial complaints.


 

100. The answer is a. (Fauci, 14/e, pp 628–629.)Intravenous Decadron

is the choice for initial treatment in this situation because it will decrease

swelling of the tumor mass. It may provide some relief of the compression

by reducing the edema. It should be given immediately on making the diagnosis.


 

101. The answer is c. (Fauci, 14/e, p 627.) The definitive diagnosis is

superior vena cava syndrome until proven otherwise with scans. It means

that the superior vena cava is obstructed. Ninety percent of these cases are due to malignant tumors such as carcinoma of the lung, lymphoma, and

various metastatic tumors. The findings described in this patient are not

due to the other diagnoses.


 

102. The answer is d. (Fauci, 14/e, p 517.) Colon cancer is one cancer

in which the multistep theory of carcinogenesis has been studied. In the

multistep theory, the cancer develops from multiple somatic mutational

steps that change normal epithelium to adenoma to carcinoma. An accu-

mulation of somatic mutations is necessary for cancer to develop.


 

Soal UKDI tentang neoplasia dan geriatri

ni soal laennya http://checool.blogspot.com/2010/04/soal-neoplasia.html

Preface : huuah, capek bgt ce ngeditnya dari ribuan soal UKDI, ngiderin mata ngeliat2 mana2 yg neoplasia n geriatric, jiaaahhhh geriatrinya dikit bgt, but no what-what lah, yg penting ada, hehe .oia, karna ni soal UKDI so,klinisss ….bangets, tp kita bisa jawab kok, klo soal2 yg teoritis ampe ke proses karsinogenesis di sel itu ce blm dapet…., hmm setidaknya ni bisa ngasah otak juga.

Smgt buat ujian blok 10 ni ya kawan2, do ur best \(^_^)/ -micelia.fkua.08-

Ps: nomornya ga urut, abaikan sajah… :P


 

Neoplasia


 

6. Seorang wanita 40 tahun, dijumpai adanya benjolan pada payudara kanan, konsistensi keras, diameter 2-5cm, batas tegas, sulit digerakkan, keluar darah dan cairan putih. Diagnosis keadaan di atas adalah

A. Fibroadenoma

B. Tumor pilloides

C . Papiloma intraduktal

D. Karsinoma invasive

E. Mastitis


 

8. Wanita 40 tahun ada benjolan pada submandibul ar dextra. Pemeriksaan foto menunjukkan

tumor parotis (kelenjar air liur) paling ganas.

A. Adeno ca

B. Kistadenoma

C. Tumor acinic

D. Karsinoma mukoepidermoid

E. Mixed type sel ca


 

10. Wanita 40 tahun mengalami keputihan. Pada Pap Smear dijumpai sel koilosit dan Displasia sedang. Diagnosis keadaan di atas adalah

A. HIV

B. HBV

C. HSV

D. HPV


 

11.Seorang wanita mengeluh benjolan perut kiri. Dilakukan pemeriksaan PA, biopsi menunjukkan adanya tulang, tulang rawan,

, sel glioma otak, ependimoma. Diagnosis keadaan di atas adalah

A. Teratoma jinak

B. Teratoma ganas

C. Tumor sel granulosa

D. Teratoma campuran

E. Tumor yolk sac


 

12. Wanita 45 tahun mengeluh sesak nafas, pemeriksaan laboratorium: SGOT dan SGPT normal, parameter yang lain juga normal. Hanya dijumpai cairan di bawah diafragma. Ditemukan tumor ovarium dan kepadatan di peritoneum. Sindrom apakah ini

A. Sindrom Eisenmenger


B. Meig syndrome

C. Sindrom Cartegener

D. Sindrom Nefrotik

E. Sindrom Hepatorenal


 

19. Wanita 36 tahun mengalami pembesaran uterus simetris tanpa disertai nodul atau massa. Pasien juga mengalami menorrhagia dan nyeri pelvis. Tes kehamilan (+). Diagnosis keadaan diatas adalah

A. Endometriosis

B. Leiomyoma

C. Hiperplasia endometrium

D. Adenomiosis

E. Endrometitis kronik


 

28. Wanita 50 tahun, mengeluh pembesaran pada ke lenjar tifoid, tidak nyeri, sebesar bola pingpong, T3, T4 normal, TSH meningkat . Diagnosis keadaan di atas adalah

A. Stroma limfonodum

B. Tiroiditis

C. Adenoma folikuler

D. Toksik goiter

E. ….


 

44. Wanita 30 tahun, datang dengan keluhan utama dada berdebar selama 5 bulan, kurang tidur, sepsis diare diobati sendiri. Minum pil KB, TD: 150/80 mmHg, N: 120 x/menit aritmia,

RR 16 x/menit. Ada benjolan di depan leher, ikut bergerak waktu menelan. Penyebab aritmia pada keadaan ini adalah

A. Obat diare

B. Sering diare

C. Pil KB

D. Kurang tidur

E. Benjolan di leher


 

45.Pemeriksaan untuk menegakkan diagnosis keadaan di atas adalah

A. Scanning leher

B. EKG

C. Iodium uptake

D. T3, T4

E. BMR


 

92. Laki-laki 60 tahun mengeluh benjolan pada leher kanan, bertambah besar sejak 1 bulan, benjolan submandibula, terfiksir, ukuran 2 cm. Biopsi PA: sel-sel sebesar limfosit matur, uniform, difus, tidak tampak folikel limf oid. Diagnosis keadaan di atas adalah

A. Limfadenitis kronis nonspesifik

B. Limfoma maligna Hodgkin

C. Limfoma maligna non hodgkin

D. Penyakit letterer sore

E. Penyakit hand schiler Christian


 

110. Laki-laki 60 tahun datang dengan BAB pucat. Tidak demam teraba masa di epigastrium

disertai ikterik. Diagnosis kelainan di atas adalah

A. Kolesistitis akut

B. Koledokolitiasis

C. Pankreatitis akut

D. Pankreatitis kronis

E. Tumor pancreas


 

124. Seorang perempuan 56 tahun setelah dilakukan pemeriksaan didapatkan keganasan di mulut rahim. Dokter menerangkan diagnosa, pasien tertegun dan berulang mengatakan "Apa memang benar saya menderita penyakit tersebut?"

A. Merujuk ke psikiater

B. Melakukan tes psikologi

C. Menyarankan memperbanyak ibadah

D. Menyarankan melakukan aktivitas

E. Melakukan konseling individu


 

129. Laki-laki 60 tahun dengan keluhan utama badan lemah, nyeri persendian. Hasil laboratorium: anemia, serum protein dan protein urin abnormal. Pada x Ray foto kepala terlihat proses multipel bentuk punched out. Diagnosis kelainan di atas adalah

A. Osteosarkoma

B. Lesi akibat penyakit hemolitik

C. Multipel mieloma

D. Penyakit ginjal kronik

E. Lesi akibat osteomielitis


 

146.Benjolan pada payudara, batas tegas, keras tidak nyeri. Kemungkinan diagnosis

A. Karsinoma invasif

B. Karsinoma in situ

C. Karsinoma papilitis

D. fam

E. Karsinoma papilitis


 

87. Laki-laki 50 thn dengan nyeri pinggang sangat. Ro slerotik curiga metastasis. Dari pemeriksaan rektum ada nodul keras di lateral prostat. Pemx awal paling bagus untuk menegakkan etiologi metastasis

a. colok dubur

b. prostate specific antigen

c. prostat acid phosphatase

d. Trans uretral ultra sonografy (TRUS)

e. kombinasi colok dubur & TRUS


 

91. Wanita 23 thn datang dengan keluhan keluar cairan dari vagina. Pd pemx didapatkan vesikel multiple berisi cairan jernih pd vulva dan vagina. Pd pemx histologis didapatkan beberapa sel raksasa berinti banyak dengan inklusi intra nukleus & glass cell. Kira2 disebabkan oleh

a. citomegalovirus

b. Human papilloma virus

c. HSV

d. Candida albicans


 

97. Wanita 35 thn benjolan di mamma sejak 1,5 th yll. Pada pemx benjolan di payudara kiri bagian lateral atas diameter 1,5 cm, dapat di gerakkan, konsistensi padat kenyal, nyeri (-).

Pemx yang dilakukan

a. USG payudara

b. mammografi

c. biopsi insisi

d. operasi pengangkatan benjolan

e. operasi pengangkatan payudara


 

5.Anak dengan tungkai bengkak foto rontgen terdapat Codman triangle , diagnosa?

A. Osteosarcoma

b. Osteoblastoma

c. Chondroblastoma

d. .......


 

8.Wanita 45 tahun timbul benjolan pada payudara makin lama makin besar, batas tidak jelas, nampak peau'd orange, diagnosa?

a.Tumor philoides

b. FAM

c. Fibrokistik

d. Intraductal Ca invasive

e. Intraductal Ca insitu


 

12.Tumor mengandung tulang rawan, sel mesenkim, sel epidermoid, tumor di perut kiri bawah

a. teratoma jinak

b. teratoma ganas

c. ......


 

25. Wanita 44 tahun, terdapat benjolan payudara kanan. Pada mammografi tampak focus-

fokus densistas irregular ukuran 0,5-1 cm. Pada biopsy fine needle aspiration pada payudara kanan dan kiri terdapat sel-sel maligna. Diagnosa?

  1. Infiltrating ductal Ca
  2. maligna pyloides
  3. Medullary Ca
  4. e. Infiltrating lobular Ca
  5. c. Colloid Cs


 

26. Wanita 44 tahun didiagnosa Ca payudara. Dokter menganjurkan periksa imunohistokimia untuk reseptor estrogen dan progesterone. Untuk mengetahui apa pemeriksaan di atas?


a. respon kemoterapi

b. stadium tumor

c. kehadiran metastasis

d. derajat keganasan

e. resiko kanker payudara familial


 

1. Seorang perempuan usia 29 tahun datang dengan keluhan utama benjolan rahang bawah kiri sejak 1 tahun yang lalu. Benjolan tidak nyeri tekan dan berdiameter 5 cm. Benjolan mendorong daun telingan ke atas. Kulit di sekitar benjolan normal. Tidak ada paralisis N. VII. Diagnosis yang tepat adalah

a. tumor ganas kelenjar parotis

b. tumor jinak kelenjar parotis

c. sialodenitis

d. tb kelenjar parotis

e. hemangioma kelenjar


 

7.Benjolan di perut, BAK berdarah, lengan tungkat mengecil, massa di punggung kanan.

a. wilm's tumor

b. teratoma

c. neuroblastoma


 

2.Seorang laki-laki berusia 30 tahun yang sebelumnya dalam keadaan sehat, menderita demam dan pruritus, berkeringat malam, serta menemukan benjolan di atas klavikula sinistra selama tiga minggu. Pemeriksaan fisik menunjukkan pembesaran nodus lymphatikus yang tidak nyeri, berdiameter 3 cm, berkonsistensi kenyal dan berlokasi di regio supraklavikula. Pemeriksaan sinar X thoraks memberi kesan adanya limfo-adenopati mediastinal. Manakah jawaban yang paling tepat di bawah ini yang merupakan penyebab penyakit pada pasien tersebut?

A) Tuberkulosis

B) Karsinoma metastatik


C) Penyakit Hodgkin

D) Sarkoidosis

E) Mononukleosis infeksiosa


 

Geriatric


 

60. Seorang wanita usia 54 tahun datang dengan keluhan tidak bisa menahan BAK. Sering BAK malam hari, badan kurus, mudah haus, penglihatan mata kabur, BSS 380 mg/dL. Gejala apa lagi yang relevan ditemukan pada pasien ini?

A. Bising sistolik

B. Pembesaran kelejar tiroid

C. Anemia konjungtiva

D. Tremor pada jari-jari tangan

E. Mudah lapar


 

51.Untuk sakit kulitnya pasien diberi prednison, pasien termasuk kategori pelupa untuk minum obat. Bagaimana cara anda meningkatkan kepatuhan penderita


A. Minum dengan dosis 1 x/hari pagi, bila lupa jangan minum pada hari itu

B. Minum dengan dosis terbagi, bila minum berdekatan, beri tahu efek samping obat

C. Minum 1 x/hari sebelum tidur untuk menurunkan efek pada GIT

D. Minum 1x/hari pagi hari, bila lupa, segera minum kapan ingat

E. Minum kapan ingat


 


 

54.Laki-laki, 61 thn, pensiun, mengalami gangguan dlm mengingat urutan tgl lahir anaknya.

Gangguan tsb?

a. Depresi

b. Delirium

c. Paramnesia

d. Amnesia

e. Demensia


 

06 April 2010

Kupu-kupu yang terbang sendirian

Monday, April 05, 2010, 2:29 pm

Pernahkah ce memikirkan untuk keluar dari lingkungan kondusif ini?

Ah, sepertinya pernah, karna memang terkadang kita pernah menemui hal2 yang tidak kita ingini, bahkan ditempat yang sudah dianggap sempurna sekali pun.

Tapi, ce mikir jauh lagi, baikkah?

Baikkah jika ce menciptakan jarak dengan mereka yang selama ini menjadi pengingat ketika alpa, pemerhati ketika bermasalah, pemotivator ketika semangat ini lagi hobi memperturutkan si malas , pembuat iri hati ketika mereka lebih baik dari ce, baik itu dlm hal ibadah dan akademik(ntar kan jadi tersulut untuk mjd lebih baik) ???

Sepertinya TIDAK.


 

Lingkungan yang kondusif itu gimana sih?

Hmm… tergantung sih

Bagi ce skrg, kondisi wisma sebagai tempat ce bernaung selain rumah ce yang jauh di sana sudah menjadi lingkungan yang cukup kondusif. Baik untuk intensitas ibadah maupun belajar ce. Baik untuk interaksi ce dengan banyak orang (beda dengan kost2an yang orangnya notabene itu2 saja, kalo wisma ada system rolling, jadi temen serumah kita ngga itu2 aja), sekalian melatih diri ce untuk memahami orang lain, mengontrol ego ce, mengevaluasi segala yang ce perbuat, apalagi kalo itu ngerugiin orang. Belajar untuk berbagi, menekan keinginan untuk individualitas, belajar utk saling tolong menolong.

Meski ada juga hal2 yang ga ce suka(spt yg ce bilang di awal)

Karna ga semua orang cinta kebersihan dan kerapian.

Karna ga semua orang bisa meluangkan waktu sibuknya untuk duduk sejenak atau berkecimpung pada kegiatan yang dilakukan bersama2.

Karna ga semua orang peduli dengan tanggungjawabnya.

Karna ga semua orang bisa patuh pada peraturan yang bahkan dibuat atas persetujuannya.

Karna ga semua orang bisa menularkan energy positifnya, yang berbakat menularkan energy negatifnya pun ada, hingga kita bisa terpengaruh.


 


 

Tapi bijaksanakah kita meninggalkan lingkungan ini hanya karna

Mereka malas piket?

Mereka jarang di rumah, lalai kewajiban?

Mereka bikin ga konsen kita belajar?

Mereka pernah bikin kita sakit hati?

Mereka ikut campur urusan kita, ngelarang2 kita ini itu, melarang kita nonton apa yang kita ingin tonton, melarang bergaul dengan orang yang kita inginkan, melarang kita TTM atau pacaran?

Hmmm…., hal diatas bukankah masih ada solusi selain give up dan menjauh dari mereka? Beneran yang semua pikir itu bener, dan yg mereka pikir itu salah?


 

Sedih rasanya, ketika tau ada saudara/i kita yang memisahkan dirinya, dari lingkungan2 kondusif itu, apalagi sebelum2nya ia sudah menunjukkan indikasi2 ke-futur-an nya dan mencari banyak alasan untuk melepaskan diri dari lingkungan itu dan memilih untuk lingkungan yang dikhawatirkan untuk mewarnainya bukan dengan kebaikan tapi malah sebaliknya.


 

Pernah seorang sahabat yang ketika itu akan memasuki lingkungan yang ia rasa akan sedikit banyak membuat ia 'berubah', ia merasa seakan2 menjadi kupu-kupu yang terbang sendirian, ketika lelah tak ada yang rela menemani sejenak dan menghibur, tak ada yang ketika tersasar ia akan diingatkan lagi tujuan awalnya. Tapi meski ia sudah aware dengan kondisi itu jauh2 hari, tetap saja lingkungan itu mewarnainya, meski tak 100%, tapi ce rasa ia sudah hebat, bisa bertahan, ya.. bisa bertahan…


 

Tapi ketika tadi, berdiskusi dengan seorang lagi yang ingin melepaskan diri, dan bersikeras untuk akan bisa bertahan di luaran sana, hmmm ia yang selama ini terbiasa 'steril', ketika memasuki dunia kampus, ada euphoria kebebasan yang ternyata ujung2nya membawa melanggar prinsip2 aurat dan interaksi lawan jenis. Ia merasa sudah bisa mewarnai lingkungan barunya, tapi kami rasa tidak, ia yang jelas2 terwarnai, ia telah berubah….


 

Suka atau tidak, itu sudah keputusannya, keluar dari lingkungan kondusif ini dengan kondisi ia yang 'imunitas iman'nya sedang bermasalah, berhudznuzhan saja ia sudah siap dan mampu untuk bertahan…bertahan untuk kebenaran itu.


 

*buat seorang lagi saudari ce yang pindah dari wisma besok siang

Sedih…sedih…sedih… tapi mo gimana….

01 April 2010

Karate do :D


(lagi2, ini cuma ilustrasi)

Monday, March 22, 2010, 4:25pm

Haha, akhirnya ..akhirnya kesampean juga ikutan karate

Dari jaman saisuak, eh maksudnya dari jaman dulu, jaman2nya ce SD ampe SMA mana ada kesempatan buat ikutan karate,

Keinginan sih ada, tapi sarananya ga ada, maklum ce ga tinggal di kota , so hal2 begituan sulit di dapet deh. Di SMA juga ga ada eksul itu, kalo ada mah ce udah ikut (asal ga nyampur cowok-cewek aja).

Nnah… di kuliahan ini ada, beberapa malah, tinggal pilih…

Tapi…

Ada yang menahan ce untuk ga ikut, semuanya nyampur cowok-cewek, risih kan (buat orang2 kea ce, hehe), ga bebas sama sekali untuk berekspresi, meski pun kita ngga kontak langsung tapi saja…

Tadi malem nekat juga ikutan karate, yang khusus muslimah, huhu seru euy…

Ce dapet pinjeman baju karate kak dina (yang bikin ce gregetan, coz disangka Senpai-nya ce udah pernah ikut karate)

Warming up nya udah bikin keringetan abis dah, tapi pas Senpai ngajarin jurus2 ga berasa segitunya kok, ga secapek yang orang2 bilang…

Secaranya ce baru kali itu nyicipin (emangnya makanan :P) latihan karate jadinya agak2 lama gitu loadingnya, orang semua pada serempak ngucapin sumpah karateka ce hanya bisa nyimak, trus beberapa jurus2 yang terlewatkan (coz ce mulai masuk pada pertemuan ketiga euy, parah) juga masih kagok, tapi seru..pokonya seru… >_<


 

Oia, pas udah selese Senpai-nya cerita2 dikit tentang karate tu (aish…lupa lag ice searching tentang karate di internet, hmm…next time deh), kalo karate tu artinya ilmu beladiri dengan tangan kosong (bhs jepang, kara : kosong ; te :tangan.) tapi jangan salah, meski pun ga pake senjata, karate pun bisa bikin gerakan yang mematikan juga (haha jadi inget, si Shinichi Kudo yang takut sama tendangan karatenya Ran Mouri :P). fungsi lain karate juga buat kontrol emosi, uuu.. ce pengen banget nih (coz ada beberapa orang yang bilang ce emosian, hoho perasaan ga segitunya deh ^_^, tapi klo emang iya kritikan tu berarti dah tepat ce milih karate ni, hehe mudah2an lebih terkontrol).


 

Hmmm, ntar klo ce dah dapet2 info2 tentang karate ni, ce bakal share di sini deh, huhuy, doain ce bisa disiplin n pantang menyerah ya… ^0^

Al Aqsa, bertahanlah…

Monday, March 22, 2010, 4:43 pm

Ce sekarang bukan mo cerita tentang sepupu ce yang namanya Aqsa itu (hahay…ngiri deh, namanya bagus gitu)

Tapi Al Aqsa, masjid pertama yang menjadi kiblat pertama umat islam, yang kemudian dipindahin.

Keadaannya udah semakin parah, semua lagi2 gara2 Israel yang bikin gregetan itu…

Selain banyak bukti bahwa di bawah kawasan komplek mesjid Aqsa itu digali terowongan2 yang dimaksudkan biar tanah diatasnya rapuh dan ngga kuat lagi menahan mesjid Aqsa. Ah, Israel memang licik, dia mengelabuhi dunia, memang dia ga terang2an ngarahin rudal jarak jauhnya ke atas mesjid Aqsa coz umat muslim sedunia bakalan gempar dan mengutuk dia habis2an, tapi dia main 'bawah' (yang bener2 bawah), ntar kalo udah kejadian, dia bakalan ketawa habis2an deh, 'oho, itu kan dia roboh dan ancur sendiri, bukan gara2 kami' , barangkali kayak gitu dia bakal ngelak.


 

Trus kemaren ni, Israel itu udah bebal banget deh, udah mulai membangun Sinagog (rumah ibadahnya yahudi) di kawasan Al Aqsa, maksudnya apa coba?!

Kita sebagai umat muslim pastinya ga bisa bengong aja, Cuma nonton di TV(yang itu pun,beritanya udah disortir, belum tentu itu hal yang sebenernya yang disorot) gimana Israel ga bosen2 merangsek ke Palestina, membangun permukiman, merebut Al Aqsa.

Kemaren, ce ikut munasaroh (aksi damai) solidaritas untuk Palestina , dengan long march dari GOR H. Agus Salim Padang ampe DPRD dan disana dilakukan orasi dan pengumpulan dana.

Capek banget sih jalan berkilo-kilo gitu, apalagi ce bawa beban yang berat di pundak (secara baru balik dari kampong, masih nenteng2 bawaan dari rumah, laptop, buku dan bahan kuliah, berat beuddd), Alhamdulillah Allah memudahkan perjalanan kami, langit mendung, jadinya lumayanlah (apalagi ce ga pake sun block, ga kebayang gimana kalo panas terik), ternyata yang ikutan banyaaaaaaakkkk banget, bener deh, tapi banyakkan dari akhwat sih. Ce paling belakang, hoho, telat, tapi pada akhirnya ce agak2 di tengah gitu deh *ga penting :P

Trus di DPRD SumBar kami dengerin fakta2 terbaru tentang Palestina, ah ga kebayang kalo jadi mereka, bangsa yang masih terjajah, tapi semoga rahmat Allah selalu bersama mereka. Kemudian juga ada nasyid dari Shoutul Risalah (dari pesantren Ar Risalah) yang membangkitkan semangat dan empati kami terhadap Palestina. Alhamdulillah, dana yang terkumpul dari gerakan '1 man 1 dollar ' (banyak yang lebih jugalah) bisa mencapai Rp 150 juta, macem2 sih, ada yang nyumbangin cincin dan antingnya, uang kes, hp-nya juga ada, dan semoga semua yang diberikan bisa membantu saudara2 kami di Palestina,walau Cuma bisa sedikit membantu, ya kami sadar itu bukan nominal yang banyak, tapi itulah bentuk perhatian kami terhadap mereka, memang kami belum jua mampu menerima seruan jihad seperti mereka, kami belum mampu berkorban sebanyak mereka, sedikit pun belum, tapi yakinlah, kami pun merasakan kesusahan yang kalian derita, dan selalu mendo'akan kalian, insyaAllah.

Hanya inilah yang sekarang kami mampu perbuat..

Bertahanlah Palestina

Bertahanlah Al Aqsa

Kemenangan itu akan datang

Pertolongan Allah akan ada di setiap saat…

Bertahanlah..

Deteksi dini, Pemeriksaan kanker dg pencitraan, biopsy dan prognosis kanker

LAPORAN TUTORIAL

MINGGU III

BLOK X


 

KELOMPOK 7A


 

ANGGOTA

Wulan Arianti Putri        0810312084

Miftahul Khairat M.E        0810312073

Thesa Aryanti            0810312096

Micelia Amalia Sari        0810312135

Triana Yessisca            0810313174

Sharah Ananta            0810313184

Miftah Adityagama        0810313223

Yeap Chen Pan            0810314161

Verdian Lasmana            0810312031


 


 

TUTOR

dr. Jonas R. Dahler

MEDICAL EDUCATION UNIT

UNIVERSITAS ANDALAS

PADANG 2010


 

MODUL III


 

Unit Pembelajaran III


 

Skenario 3 : Perjalanan Panjang


 

    Danta, seorang mahasiswa Fak. Kedokteran sedang menjalani kepaniteraan klinik di poliklinik Bedah. Setiap hari Danta melihat banyak pasien yang mendeerita tumor datang berobat ke poliklinik. Seorang pasien wanita berusia 35 tahun bercerita pada Danta bahwa sejak 1 tahun yang lalu dia sudah menemukan benjolan di payudara kanannya saat melakukan SADARI. Pasien ini sudah menjalani mammografi namun sejak itu hanya berobat alternatif karena takut dioperasi. Sekarang benjolan tersebut makin besar, keras, bahkan disertai benjolan lainnya di ketiaknya. Dokter yang merawat sudah memberikan surat pengantar untuk pemeriksaan FNAB (Fine Needle Aspiration Biopsy) dengan hasil ductal carcinoma. Selanjutnya dokter merencanakan untuk melakukan biopsi serta pemeriksaan foto thorak dan skaning abdomen. Dokter menjelaskan bahwa bila hasil biopsi mengkonfirmasi tumor ganas, maka akan dilakukan pemeriksaan imunohistokimia, yang penting untuk pengobatan dan prognosis penyakitnya.

    Pasien ini bercerita bahwa kakaknya didiagnosis menderita kanker prostat sejak 1 tahun yang lalu, dan saat ini secara berkala melakukan pemeriksaan PSA (Prostate Specific Antigen). Danta menyimpulkan, ternyata sangat kompleks diagnostik dan penentuan stadium penyakit neoplasma ini. Bagaimanakah menurut Anda dokter menjelaskan permasalahan di atas kepada Danta?


 


 

  • Terminologi


 

  • Mammografi    : Suatu metode pencitraan glandula mammaria dengan sinar X dosis rendah, dapat digunakan untuk skrining dan diagnostik kanker payudara.
  • Ductal Carcinoma    : Keganasan yang menyerang dutus.
  • Imunohistokimia    : metode untuk mendeteksi protein dalam sel pada jaringan hidup dengan menggunakan interaksi antigen antibodi.
  • FNAB        : Biopsi aspirasi jarum halus. Pengambilan dan pemeriksaan mikroskopik dari jaringan tubuh yang hidup dengan menggunakan jarum halus (23G), untuk jaringan superfisial dengan jarum yang tidak terpimpin namun untuk jaringan dalam harus dituntun dengan radiologi (USG).
  • PSA        : suatu endopeptidase serin yang disekresi oleh sel epitel kelenjar prostat.
  • SADARI        : pemeriksaan payudara sendiri yang rutin dilakukan setiap bulan pada hari 7-10 siklus menstruasi untuk deteksi dini kelainan payudara.


 


 


 

  • Identifikasi Masalah


 

  • Kenapa dokter menyarankan FNAB?
  • Kenapa harus melakukan biopsi lagi setelah FNAB? Biopsi apa lagi yang dilakukan?
  • Bagaimana cara pemeriksaan mammografi?
  • Indikasi apa untuk pemeriksaan mammografi?
  • Kenapa dokter menyarankan foto thorak dan skaning abdomen?
  • Selain FNAB, pemeriksaan apalagi yang dilakukan untuk diagnostik?
  • Selain pencitraan foto thorak dan skaning abdomen, apa lagi yang dapat digunakan?
  • Pemeriksaan apa saja untuk diagnosis kanker prostat?
  • Bagaimana periksaan PSA dilakukan?
  • Adakah pemeriksaan berkala pada pasien kanker payudara?
  • Bagaimana cara melakukan pemeriksaan imunohistokimia?


 

  • Analisis Masalah


 

  • Kenapa dokter menyarankan FNAB?

    FNAB merupakan salah satu pemeriksaan standar jika ditemukan benjolan di tubuh untuk menentukan status benjolan tersebut apakah neoplasma jinak atau ganas, atau mungkin non neoplasma. Hasil dari FNAB ini dapat memberi petunjuk pada dokter untuk melakukan tindakan medis selanjutnya.

    FNAB merupakan pemeriksaan yang mudah dan cepat didapatkan hasilnya, sehingga tindakan medis yang dilakukan oleh dokter adalah tepat. Selain itu, pemeriksaan FNAB merupakan pemriksaan yang murah dan tanpa resiko. Dan hasil dari dari FNAB dapat menegakkan diagnosis pasti.

  • Kenapa harus melakukan biopsi lagi setelah FNAB? Biopsi apa lagi yang dilakukan?

    Karena benjolan lain di daerah axilla juga ditemukan , sehingga benjolan tersebut juga perlu dibiopsi untuk menegakkan diagnosis.

  • Bagaimana cara pemeriksaan mammografi?

    Periksaan mammografi menggunakan alat mammograf. Payudara akan dijepit dengan kamera full filled digital mammografi di bagian bawah, depan dan samping.

  • Indikasi apa untuk pemeriksaan mammografi?

    Pemeriksaan mammografi dapat dilakukan pada wanita yang berumur ≥ 35 tahun. Biasanya pemeriksaan mammografi ini digunakan untuk sreening terhadap kanker payudara. Kalau untuk diagnostik, mammografi berguna untuk melihat dimana dan bagaimana kanker tersebut.

  • Kenapa dokter menyarankan foto thorak dan skaning abdomen?

    Foto thorak dan skaning abdomen digunakan untuk melihat apakah sudah ada metastasis ke daerah paru atau hati. Karena biasanya tempat penyebaran kanker yang umum adalah ke paru dan hati.

  • Selain FNAB, pemeriksaan apalagi yang dilakukan untuk diagnostik?

    Periksaan penunjang lain yang dibutuhkan untuk menegakkan diagnosis antara lain biopsi, foto thorak, dan skaning abdomen.

  • Selain pencitraan foto thorak dan skaning abdomen, apa lagi yang dapat digunakan?

    Karena kanker yang di derita adalah ductal carcinoma, maka dapat dilakukan duktografi dengan menggunakan zat kontras dan dilihat dengan sinar X.

  • Pemeriksaan apa saja untuk diagnosis kanker prostat?

    Kanker prostat dapat didiagnosis dengan endoskopi yaitu rektoskopi, atau dengan rectal toucher.

  • Bagaimana pemeriksaan PSA dilakukan?

    PSA merupakan antigen yang sensitif terhadap keberadaan kanker prostat. Pertambahan kadar PSA berkorelasi dengan stage dan ukuran tumor. PSA normal adalah 4ng/ml.


     

  • Adakah pemeriksaan berkala pada pasien kanker payudara?

    Pemeriksaan berkala untuk pasien penderita kanker payudara antara lain mammografi dan tumor marker untuk melihat keberhasilan pengobatan atau memantau residif.

  • Bagaimana cara melakukan pemeriksaan imunohistokimia?

    Pemeriksaan imunohistokimia menggunakan antigen yang dilabel dengan radioaktif. Antigen yang telah dilabeli ini akan direaksikan dengan jaringan yang diambil dengan biopsi. Hasilnya dapat digunakan untuk diagnosis keganasan tumor dan sekaligus untuk memilih obat yang akan digunakan untuk terapi dengan melihat obat mana yang sensitif terhadap jaringan yang diambil tersebut.

  • Skema
  • Learning Objectives


 

  • Penentuan deteksi dini kanker
  • Dasar diagosis neoplasma
  • Periksaan penunjang untuk diagnosis neoplasma
  • Pencitraan neoplasma
  • Prognosis penyakit neoplasma
  • Mengumpulkan Informasi
  • Berbagi Informasi


 

  • Penentuan deteksi dini kanker


 

Deteksi dini adalah usaha utuk meneukan kanker yang masih dapat disembuhkan.

Sasaran dari deteksi dini kanker ini adalah:

  • Orang yang sehat
  • Asimptomatik
  • Resiko tinggi mendapat kanker

Deteksi dini terhadap kanker ini sangat penting karena:

  • Perjalanan penyakit kanker umumnya diawali dengan kanker in situ atau kanker lokal dalam taraf ael atau organ. Fase kanker lokal umumnya berlangsung lama sebelum mengadakan infiltrasi ke luar organ atau sebelum mengadakan metastase.
  • Banyak kasus kanker yang berawal dari kanker jinak atau lesi praneoplastik yang telah lama ada.
  • Lebih dari 75% kasus kanker terdapat pada organ atau tempat-tempat yang mudah diperiksa sehingga mudah ditemukan.
  • Penderita kanker umumnya baru datang ke dokter sesudah penyakitnya pada stadium lanjut.
  • Hasil pengobatan terhadap kanker dini jauh lebih baik daripada kanker stadium lanjut.
  • Penyembuhan kanker secara spontan hampir tidak pernah terjadi.

Faktor yang mempengaruhi keterlambatan deteksi dini terhadap kanker adalah:

  • Penderita
    • Merasa sehat/tidak sakit
    • Kurang memperhatikan diri sendiri
    • Tidak mengerti atau kurang menyadari akan bahaya kanker
    • Ada rasa takut berobat ke dokter karena paradigma salah di masyarakat.
    • Tidak mempunyai biaya untuk berobat
    • Keluarga tidak mengizinkan berobat ke dokter
  • Dokter
    • Keluhan penderita dianggap disebabkan oleh penyakit no kanker
    • Enggan mengadakan konsultasi atau merujuk pasien
    • Belum "cancer minded", belum berpikir ke arah kanker.
  • Rumah sakit
    • Kurang tempat pemondokan di rumah sakit
    • Kurang sarana diagnostik daan terapi
    • Kurang tenaga ahli

    Deteksi dini terhadap beberapa jenis kanker antara lain:

    Kanker Serviks ( Kanker Leher Rahim )

Lakukan pemeriksaan pap smear secara rutin terutama bagi para wanita yang aktif secara seksual. Pap smear sebaiknya mulai dilakukan setelah 3 tahun melakukan aktifitas seksual dan di ulang setiap tiga tahun. Pap smear tidak perlu dilakukan bagi mereka yang telah berumur diatas 65 tahun yang sebelumnya telah melakukan pemeriksaan rutin dan bagi mereka yang telah diangkat rahimnya.

Kanker Ovarium

Pemeriksaan rutin untuk deteksi dini kanker ovarium adalah dengan USG. Pengukuran kadar Ca125 dan pemeriksaan pelvis tidak dianjurkan karena hasil yang didapatkan tidak terlalu memuaskan serta tidak praktis.

Kanker Payudara

Deteksi dini kanker payudara adalah dengan melakukan pemeriksaan payudara mandiri (SADARI). Pemeriksaan ini bisa secara rutin dilakukan setiap hari dengan meraba apakah ada benjolan pada payudara. Pemeriksaan lainnya adalah dengan melakukan mamografi setiap 1 sampai 2 tahun bagi perempuan yang berusia diatas 40 tahun terutama mereka yang memiliki saudara yang pernah menderita kanker payudara.

Kanker Usus Besar

Pemeriksaan rutin untuk deteksi dini kanker usus besar sebaiknya dilakukan bagi mereka yang telah berusia diatas 50 tahun. Pemeriksaan yang dilakukan meliputi pemeriksaan darah tersamar pada kotoran (occult blood test) dan kolonoskopi setiap sepuluh tahun. Deteksi dini harus dilakukan lebih awal untuk mereka yang dikatakan memiliki resiko tinggi yaitu ada riwayat keluarga yang menderita kanker usus besar.

  • Dasar diagnosis neoplasma


     

    Suatu neoplasma dikatakan jinak

    Klinis : Tumbuh lambat

         Lokasi tetap di daerah asal

         Batas jelas

         Dibatasi kapsul jaringan ikat tipis

    Histologi : Menyerupai struktur organ induk

         Menyerupai sel jaringan asal

         Besar dan bentuk inti uniform seperti jaringan normal

         Fungsi sel normal

         Mitosis relatif jarang

    Suatu neoplasma dikatakan ganas

    Klinis : Tumbuh cepat

         Batas tidak jelas

         Dapat melalukan invasif infiltratif ke jaringan sekitar

    Menembus dinding pembuluh limfe dan darah sehingga dapat

    melakukan metastasis.

    Sering terjadi nekrosis di bagian tengah

        Histologi : Susunan sel tidak teratur

             Ada yang menyerupai sedikit sel asal

             Besar, bentuk dan inti ssel bervariasi (polomorf dan pleomorf)

             Fungsi normal hanya sedikit tersedia

             Mitosis sering ditemukan berupa mitosis atipik.


 

  • Pemeriksaan penunjang untuk diagnosis neoplasma


     

    Pemeriksaan yang dapat digunakan untuk menegakkan diagnosis kanker antara lain:

    Tes laboratorium:

    • Tes alkaline phospatase (atau disingkat ALP), yaitu suatu tes laboratorium di mana kadar ALP yang tinggi menunjukkan adanya sumbatan empedu atau kanker yang telah bermetastasis ke arah hati atau tulang.
    • Blood Urea Nitrogen (atau disingkat BUN), yaitu tes yang digunakan untuk mengevaluasi fungsi ginjal dalam spektrum yang luas, membantu mendiagnosis kelainan pada ginjal, dan memantau pasien dengan kelainan/kegagalan ginjal yang akut/kronik
    • Complete Blood Count (atau disingkat CBC), merupakan tes menganalisis darah secara keseluruhan, meliputi sel darah merah, sel darah putih, hemoglobin, dan hematokrit. Tujuannya adalah untuk membantu diagnosis mengenai penyakit-penyakit darah, termasuk di antaranya kanker darah.
    • Fecal Occult Blood Test (atau disingkat FOBT), yaitu tes untuk mendeteksi dini adanya kanker kolon. Selain itu juga dapat digunakan untuk mendeteksi tanda-tanda dari penyakit anemia.
    • Urinalisis, yaitu alat diagnostik yang digunakan untuk mendeteksi substansi asing/material sel yang terdapat pada urin terkait dengan abnormalitas metabolik atau kelainan ginjal.


     

    Penanda tumor:

  • α-fetoprotein (AFP). Peningkatan kadar AFP dapat berarti kanker hati (hepatokarsinoma), kanker ovarium, tumor testis dan ovarium, serta kanker lainnya (perut, kolon, paru, limfoma)
  • Bcl-2. Bcl-2 merupakan gen yang memiliki peran dalam menghambat terjadinya apoptosis. Peningkatan kadar Bcl-2 menunjukkan adanya sel ganas (sel kanker) dihambat apoptosisnya dalam jumlah besar.
  • Prostate Specific Antigen (PSA). PSA merupakan antigen yang sensitif terhadap keberadaan kanker prostat. Pertambahan kadar PSA berkorelasi dengan stage dan ukuran tumor


 

    Endoskopi

Endoskopi merupakan pemeriksaan ke dalam suatu organ/rongga tubuh menggunakan alat fiberoptik. Hasil pemeriksaan dapat berupa adanya abnormalitas seperti bengkak, sumbatan, luka/jejas, dan lain-lain. Jenis-jenis endoskopi antara lain bronkoskopi (endoskopi trakea, batang dan lobus bronkus untuk melihat invasi pada esofagus atau paru menggunakan tabung yang dimasukkan dari mulut ke paru), kolonoskopi (endoskopi sistem pencernaan menggunakan instrumen fiberoptik), kolposkopi (endoskopi vagina dan serviks), sistoskopi (endoskopi kandung kencing), sistosuretroskopi (endoskopi kandung kencing dan uretra), duodenoskopi (endoskopi usus dua belas jari), ERCP/Endoscopic Retrograde Cholangiopancreatography (endoskopi kantung empedu dan pankreas), esofagus-gastro-duodenoskopi (endoskopi esofagus, lambung dan usus dua belas jari), esofaguskopi (endoskopi esofagus), gastroskopi (endoskopi lambung), histeroskopi (endoskopi uterus), laparoskopi (endoskopi abdomen), laringoskopi (endoskopi laring), mediastinoskopi (endoskopi mediastinum), nasofaringoskopi (endoskopi faring dan nasofaring), peritoneoskopi (endoskopi peritoneum), proctosigmoidoskopi (endoskopi sigmoid dan rektum), sigmoidoskopi (endoskopi sigmoid), torakoskopi (endoskopi toraks), triple endoskopi (endoskopi trakea, laring, faring, dan esofagus), dan ureteroskopi (endoskopi pelvis dan ureter).

Pemeriksaan patologi

Pemeriksaan patologi masih merupakan baku emas dalam pemeriksaan kanker, karena merupakan alat diagnostik terpenting yang harus dilakukan. Pemeriksaan patologi adalah pemeriksaan sampel kecil sel di bawah mikroskop untuk menentukan apakah terdapat kanker dengan melihat abnormalitasnya (membandingkan sel yang diamati dengan sel yang sehat). Beberapa sifat kanker adalah adanya neoplasma, pertumbuhan yang invasif/infiltratif, pleomorfik, hiperkromatik, dan nekrosis (pada kanker ganas). Seseorang yang terspesialisasi untuk melakukan pemeriksaan patologi disebut patologist.


 

  • Pencitraan neoplasma


 

Pada diagnosis neoplasma, pencitraan mempunyai peranan penting. Pencitraan yang sering digunakan untuk diagnosis neoplasma antara lain:

  • Rontgen (X ray) merupakan pemeriksaan bagian dalam tubuh dengan memancarkan gelombang lalu mengukur serapannya pada bagian tubuh yang sedang diperiksa. Hasil pengukuran akan memberikan warna yang berbeda-beda pada bidang dua dimensi bergantung kepada objek yang diukur: tulang akan memberikan warna putih, jaringan akan memberikan warna keabuan, sedangkan udara memberikan warna hitam.
  • Magnetic Resonance Imaging (MRI). Prinsip kerja MRI adalah memvisualisasikan tubuh, termasuk jaringan dan cairan, dengan menggunakan metode pengukuran sinyal elektromagnetik yang secara alamiah dihasilkan oleh tubuh. Metode ini dapat digunakan untuk menentukan abnormalitas pada bagian tertentu tubuh, termasuk tumor.
  • Position Emission Tomography (PET SCAN). PET SCAN bekerja dengan cara memvisualisasikan metabolisme sel-sel tubuh. Pada pemeriksaan PET SCAN menggunakan glukosa yang telah diberi radioaktif. Sel-sel kanker (yang berkembang lebih cepat daripada sel hidup) akan memecah glukosa lebih cepat/banyak daripada sel-sel normal. Dengan demikian dapat diperkirakan letak suatu tumor dan metastasisnya.
  • CT SCAN. CT SCAN merupakan alat diagnosis noninvasif yang digunakan untuk mencitrakan bagian dalam tubuh. CT SCAN merupakan perpaduan dari X-ray dan komputer  yang menghasilkan gambar potongan melintang (cross sectional) dari bagian yang sedang diperiksa. CT SCAN bekerja dengan prinsip yang hampir sama dengan X-ray, yaitu dengan cara memberikan gelombang, di mana sebagian gelombang tersebut akan diserap oleh bagian tubuh dengan porsi yang berbeda-beda dan diukur oleh komputer. Selanjutnya program komputer akan merekam hasil pemeriksaan dan menuangkannya ke bidang dua dimensi.
  • Ultrasound (atau juga disebut ultrasonografi, echografi, sonografi, dan sonogram ginekologik) merupakan teknik noninvasif untuk memperlihatkan abnormalitas pada bagian pelvis atau daerah lain dengan merekam pola suara yang dipantulkan oleh jaringan yang ditembakkan gelombang suara. Jenis-jenis ultrasound antara lain abdominal-ultrasound (untuk mendiagnosis abnormalitas di bagian abdominal), pelvis-ultrasound (untuk mendiagnosis abnormalitas di bagian pelvis), prostat-ultrasound (untuk mendiagnosis adenocarcinoma di dalam prostat dan memastikan keutuhan kapsul prostat), renal-ultrasound (untuk mendiagnosis abnormalitas di bagian ginjal dan pelvis renalis), tiroid-sonogram (untuk mendiagnosis abnormalitas di baigna tiroid), dan testis-ultrasound (untuk mendiagnosis kanker pada testis dan memastikan keutuhan kapsul testikular).


 

  • Prognosis penyakit neoplasma


 

Prognsis penyakit neoplasma tergantung dari staging dari neoplasma itu sendiri. Contohnya pasien yang datang berobat pada stadium satu prognosisnya lebih baik dari pada pasien yang datang pada stadium empat. Penentuan stadium dari neoplasma yang lazim digunakan adalah metode TNM (Tumor Nodule Metasatasis)

Kategori T

Tx    = syarat minimal menentukan indeks T tidak terpenuhi

Tis    = tumor in situ

T0    = tidak ditemukan adanya tumor primer

T1    = tumor dengan f maksimal < 2 cm

T2    = tumor dengan f maksimal 2-5 cm

T3    = tumor dengan f maksimal > 5 cm

T4    = tumor dengan f maksimal > 5 cm dan terdapat perubahan pada kulit

Kategori N

N0    = nodul regional negatif

N1    = nodul regional positif, mobil (belum ada perlekatan)

N2    = nodul regional positif, sudah ada perlekatan

N3    = nodus jukstaregional atau bilateral

Kategori M

Mx    = syarat minimal menentukan indeks M tidak terpenuhi

M0    = tidak ada metastase organ jauh

M1    = ada metastase organ jauh


 

Stadium 

Deskripsi TNM 

Stdium 0

Tis

N0

M0

Stadium I

T1

N0

M0


 

Stadium IIA 

T0 

N1 

M0 

T1 

N1 

M0 

T2 

N0 

M0 

Stadium IIB 

T2 

N1 

M0 

T3 

N0 

M0 


 

Stadium IIIA 

T0 

N2 

M0 

T1 

N2 

M0 

T3 

N1 

M0 

T3 

N2 

M0 


 

Stadium IIIB 

T4 

N0 

M0 

T4

N1 

M0 

T4 

N2 

M0 

Stadium IIIC 

Sembarang T 

N3 

M0 

Stadium IV 

Sembarang T 

Sembarang N 

M1 

Selain dari staging kanker, prognosis dari suatu penyakit neoplasma juga ditentukan dari asal kanker tersebut. Contohnya, suatu karsinoma mempunyai prognosis yang lebih baik daripada suatu sarkoma.


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 

tweets

Follow by Email

temen-temen

Ada kesalahan di dalam gadget ini

translate it

Google-Translate-Chinese (Simplified) BETA Google-Translate-English to French Google-Translate-English to German Google-Translate-English to Italian
Google-Translate-English to Japanese BETA Google-Translate-English to Korean BETA Google-Translate-English to Russian BETA Google-Translate-English to Spanish
Powered by
Grab this widget