29 Oktober 2009

D another clue

<

Dari kuliah fisiologis n reflex BBL

  1. Ni kelainan pd kepala


  2. Reflex2 BBL, yg ditandai reflex ekstruksi ni, tp ga mnutup kmungkinan reflex laen yg keluar


Dari kuliah pemeriksaan fisik BBL

  1. Nilai2 APGAR


  2. Klasifikasi BBL mnurut APGAR kali ya?


  3. Mungkin ni nanya gmn slh satu nyari kel congenital


  4. Hal2 apa aja yg mungkin bs dilihat dr kepala


  5. Mungkin nanyain aukultasi pd dada tu ngapain


Dari kuliah infeksi

  1. Pahamin

  2. Factor risiko infeksi
  3. Baca ttg meningitis euy

Dari kuliah hipotermi dan hipoglikemia

  1. Pahamin gmn cr mcgh hipotermi



  2. Ngerti ngga sih ttg hipoglikemi??? Klo ngga..belajar lagi gih…hihihi


  3. Manifestasi klinis hipoglikemi, hapalin


  4. Efek dr hipoglikemi



 

Sebenernya, kawan2 bisa2 aja sih menghadapi ujian tanpa klu2 ni, kan semua jg udah dipelajari, tinggal diulang2 aja bwt 2 minggu ni, tp mungkin efeknya ada kisi2 kayak gini ngurangin stress aja kali ya, mhadapi handout slide yang begitu bejibun, ga tau mo baca yang mana dulu, mana textbook juga ngga maen2 tebelnya,

Hum… yah kalo emg bmanfaat ya baguslah…

Tp kawan2 hrs bjuang bwt memahami smw yg udah diajarin, c jg bjuang ampe jungkir balik kok, pokoknya do ur best aja, masalah remedial jgn dipikirin dulu, oh iya, hal terpenting nih… jgn lah SKS lagi(huhuhu c sdg berjuang untuk kapok SKS….. T.T)

Blok 7… bentar lagi ujian..hahaha dagdigdug nungguin ujian (soalnya konsep di kepala masih kucar kacir, ngehehe)

Kekhawatiran mereka

Wednesday, October 28, 2009….. 9:53 pm

Masih terkait masalah kecelakaan sepeda kamis kemaren, c dapet respon yang berbeda dari tiap orang, ada temen2 yang tau (dg c cerita) tapi reaksinya biasa2 aja, mungkin seperti c bercerita c semalam mimpi buruk dan "ooh… gitu" and that's all. Tapi ada beberapa jg yang bener2 ngeh(care barangkali ni) gitu dg kejadian itu, tentunya ada juga dari ortu c, meski ngga ada c cerita sedikit pun dirumah kalo c kamis itu kecelakaan (coz c emang ga mau mereka cemas), tapi akhirnya Ama tau juga dari niwa, dan langsung nyuruh c pulang lagi ke LA untuk bauruik, tapi c ngga mau, ya seperti kemarin lagi takutnya, makin diurut makin sakit, so, c yakinin aja kalo c ngga apa2 (lagian Ama ngga liat luka c gimana), tapi kemarin Ama nelpon lagi, mastiin keadaan c gimana, n saat beliau tau kalo c masih pake sepeda itu buat ke kampus.. engingeng c langsung dimarahin (maklumlah… mana bisa Ama ngga cemas, kalo beberapa bulan yang lalu Ni Yet tabrakan pas mau belok juga n hanya bertahan beberapa jam sebelum akhirnya pergi untuk selamanya, dan.. si ice… masih juga mada untuk ke kampus pake sepeda tu), hmmm apa boleh buat, bikin perjanjian aja buat lebih hati2 lagi n mperbaikin sepeda tu dulu . anyway, c merasa gimanaaaa gitu dirisauin kayak gitu, tapi merasa bersalah juga, udah bikin rusuh pikiran Ama juga (apalagi kalo Apa tau, oh no..no.. udah kebayang apa yg kan tjd), Ma, c ngga papa kok, jangan terlalu khawatir…


 

Satu lagi, dari essty, dia kaget bgt pas tau (pdhl awalnya c cerita ttg laptop, knp bisa nyampe ke sana yah? Hehehe), dan itu pun udah 4 hari setelah kejadian, padahal sore itu juga c ada pergi main ke kost-an essty, fitri, nanta n pity krn lagi bad mood, tapi ngga ada juga cerita beginian di sana, nnah dia mau bilangin ke temen2, tapi c cegah, coz keluarga c aja ga mau c bikin cemas, tapi dia bilang

" ce, sty kan kawan c, kan bisa jadi keluarga c jo, caritoan se lah.." dengan tampang serius dia bilang gitu

Hmm… c surprise juga dapet tanggapan yg sebegitunya, ah, ternyata mereka begitu care…

Install untuk kesekian kali

Wednesday, 28th oct 09, 8:56 pm


 

Bisa dibilang kerusakan laptop c kali ni idiopatik, ga pasti penyebabnya, entahlah karna pernah masuk tas dalam keadaan stand by atau terbentur pas jatoh dari sepeda atau mungkin karna virus yang ngga ke-detect sama Symantec dan smadav c, yang jelas dia jadi error , loading lama, suaranya jelek n ga bisa muter DVD lagi.


 

Tapi Alhamdulilllah, setelah di install untuk yang kelima (kalo ngga salah) kalinya, dia bisa jalan bener lagi, walo pun belum bersuara, coz driver buat audio blm c download. Yah, walo lagi2 harus bergerilya lagi nyari2 program2 penting bwt kelangsungan hidup laptop c ni, tapi c seneng bgt ni laptop bukan salah di hardware tp di software..yokata ne..


 

Nnah… kata niwa c harus bisa membaca ibrah dr kejadian ni, c harus koreksi lagi, knp bisa ni laptop sering bgt bmasalah, c makenya mungkin belum optimal untuk hal2 yang baik, so… intropeksi diri nih..


 

Anyway… bwt yg punya laptop sering error, belajarlah dari kesalahan (walo itu harus berkali2, kayak ice, hehehe :P), hindari untuk membawa laptop dalam keadaan hidup dengan posisi yang ngga datar, coz bisa merusak hardware yg lagi jalan dg keadaan miring gitu, trus jangan matiin laptop ketika flashdisk masih nempel n belom di safely removed ntar virus booting bisa jalan pas mo hidup lagi, trus jangan kelamaan hidupinnya, jangan seharian, kasian laptopnya kerja keras ga dapet istirahat..


 

Ps dari niwa : rawat baik2 tu, ngumpulin duitnya ga mudah (yupz… I will! insyaAllah ^_^)

Soal pediatric lainnya

Monday, October 26, 2009, 7:27 pm

SUMBER … hump.. gazebo(ga zelaz bow).. yang penting bisa ngasah otak lagi kan… hehehe..

  1. Kejang pada bayi berat lahir rendah dpt disebabkan oleh infeksi TORCH yaitu kependekan dari nama berikut, kecuali :
    1. Toxoplasma
    2. Rubella
    3. Cytomegalo virus
    4. Herpes simplex
    5. Hemolifus influenza
  2. Infeksi sekunder pada BBL tjd melalui :
    1. Tali pusat
    2. Saluran cerna
    3. Sal nafas
    4. Kulit
    5. Semua di atas benar
  3. Mekanisme kehilangan panas tubuh pada BBL krn berada dlm lingkungan yg lbh dingin disebut
    1. Evaporasi
    2. Konduksi
    3. Radiasi
    4. Semua benar
    5. Semua salah
  4. Penyakit yg sering ditemukan pd bayi premature
    1. SSGN
    2. Perdarahan otak
    3. Hiperbilirubinemia
    4. Pneumonia aspirasi
    5. Smua bnr
  5. Ikterus yang timbul setelah 3 hari lahir, biasanya disebabkan oleh
    1. Fisiologis
    2. Sepsis
    3. Hepatitis
    4. Obstruksi
    5. Smua bnr
  6. Yang dimaksud dg dismatur
    1. NCB, KMK
    2. NCB, SMK
    3. NKB, SMK
    4. NKB, BMK
    5. Bukan salah satu yg di atas
  7. Gejala klinis kern ikterus
    1. Kejang
    2. Kesadaran menurun
    3. Tonus otot meningkat
    4. Smua bnr
    5. Smua salah
  8. Kadar Hb normal BBL
    1. 12-14 mg%
    2. 5-18 mg%
    3. 11-13 mg%
    4. >20%
    5. Smua slh
  9. Zat besi dlm tubuh plg bnyk digunakan utk
    1. Pertumbuhan
    2. Berikatan dg enzim
    3. Cadangan berupa ferritin
    4. Myoglobin
    5. Pembentukan hemoglobin

      PILIHAN yang A kalo 1,2,3 bener, B kalo 1 dan 3 bener, C kalo 2 dan 4 bener, D kalo 4 aja yang bener, E kalo smua bener

  10. Keadaan dibawah ini yg dpt mnyebabkan ikterus
    1. Defisiensi G6PD
    2. Sefal benatom
    3. Dehidrasi dan asisdosis
    4. hipotiroid
  11. Manfaat pemberian ASI bagi bayi adl
    1. Memenuhi semua kebutuhan nutrient bayi
    2. Efek proteksi thdp pnykit infeksi
    3. Efek psikologis
    4. Menurunkan insiden ca mammae
  12. Proses transportasi pd metabolism bilirubin dpt dipengaruhi oleh
    1. Obat salisilat dan sulfafurazol
    2. Obat Phenobarbital
    3. Asisdosis
    4. Enzim glukoronil transferase
  13. Indikasi transfusi tukar pd neonatus
    1. Bilirubin indirek > 20 mg%
    2. Kenaikan kadar ilirubin > 0,3- 1 mg%/ jam
    3. Kadar Hb tali pusat < 14 mg % dan test comb direk (+)
    4. Anemia berat g tanda gagal jantung
  14. Taksiran maturitas BBL maupun yg akan dilahirkan dpt ditentukan dg
    1. Memakai standar nelhaus
    2. Pemeriksaan neurologis dg cara Duboizt
    3. Memakai grafik Lubschencho
    4. Menghitung tua kehamilan berdasarkan hari ! haid terakhir
  15. BBL sianosis, kmungkinan
    1. PJB(pnykt jantung bwaan)
    2. Hernia diafragmantika
    3. Pnykit/kelainan paru
    4. hipotermia
  16. Penentuan skor APGAR yg dilakukan 5 menit pertama pd BBL bguna utk
    1. Menentukan diagnosis
    2. Mnentukan prognosis
    3. Mnentukan perlu tidaknya resusitasi
    4. Mnentukan kberhasilan resusitasi
  17. BBL yg tmasuk resiko tinggi adl
    1. Asfiksia berat/sedang yg belum stabil dlm 30 menit
    2. BBLR <1500gr
    3. Apneu neonatal
    4. Bayi kembar dg berat badan berbeda nyata


 


 

Jawaban???????????????????????????

Cari sendiri yawh………………………..


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 

EECAA

ADBE-

EBAEC

EEA

25 Oktober 2009

Kisi2 soal ujian blok 7-tumbuh kembang anak-

Sunday, October 25, 2009, 4:44 pm

C dapet kisi2 ujian ney, ada dari dokumentasi slide pakar angkatan 2007 yang udah ditandai abis ujian (n semoga soal kita juga ga jauh2 dari itu), trus c mikir kalo c ketik or tulis bakalan ribed, ya udah c liatin mana2 slide yang ditandai ya, kan temen2 udah punya hand out nya… oche… (eh, c jadi khawatir ney, apa ni boleh ya? Ntar dianggap mbocorin soal?? Eh tapi bisa aja kan soalnya ditukar lagi, kan maksud dan tujuannya biar kita lebih mendalam lagi belajar ttg slide tertentu itu, so bisakah ini dibilang curang??)

Kalo ga jelas gambarnya, klik aja gambar tu


 

Soal2 dari kuliah "proses kehidupan intrauterine" oleh ibu dr. yusrawati SpOG

  1. Mungkin ni disuruh nyari gimana nyari umur kehamilan deh (aih c belom ngerti nih yg beginian..ajarin dunk..)

  2. Mungkin skenarionya bilang udah 10 minggu(wekekeke..nebak2 ajah)

  3. Nnnahhh.. ni kali nanyain gimana keadaan janin pas umur 6 mgu



  4. Mungkin nanyain kapan denyut jantung bayi udah terdeteksi (tp ni banyak perdebatan juga, ada buku yang bilang pd 4mgu, 6 mgu n 8 mgu, so mana yang bener?? Slide ini?)

Soal2 dari kuliah "tumbuh kembang neonatus" oleh bu dr. eva SpA(K)

  1. C inget nih… ibu mayyeti bilang kalo di Indonesia yang paling bnyk bikin kasus kematian neonatus ya dari infeksi (ehmm… kalo ga salah ya)


  2. Masih clue yg sama


  3. Ni soal standar nih, nanyain definisi tumbuh kembang


  4. Sda



  5. Pahamin aja nih


  6. Yg di check list tu kayaknya soal deh


  7. Klasifikasi neonatus


  8. Hapalin neiyh..


  9. Ni juga…(hihihi ga penting instruksinya, emg semua mau dihafalin juga kok)


Errr… kayaknya segitu dulu deh, c tunggu liat situasi dulu, kalo ngga dibolehin ya udahlah….ga c terusin lagi

24 Oktober 2009

Miss u so much

Friday, October 23, 2009, 8:48 pm


 

Mama itu orang yang cerewet..

Pernahkah kita bilang dia cerewet?

=pernah


 

Pernahkah kita cuekin dia?

=pernah


 

Pernahkah kita mikir apa yang dia pikirin?

=ga (ice: pernah kok…)


 

Apa yang dia pikirin?

=pikirannya Cuma takut

Takut ga bisa liat kita

senyum….

Nangis…

Ketawa lagi…

Dan takut ga bisa lagi mengajar kita lagi..

Karna waktunya yang singkat


 

Saat mama tutup mata (ah, ngga sanggup ngebayanginnya)

Ga da lagi yang cerewet


 

Saat kita nangis memanggilnya

Apa yang dia balas?

=dia Cuma diam


 

Tapi bayangannya tetap disamping & berkata

"anakku jangan menangis…

Mama masih disini..

Mama masih sayang kamu "


 

Sms dari isil dan nadia (kemaren ni jug udah dapet dari jelsi kalo ga salah), nah… sekarang lagi diringi lagu "mother" nya SEAMO, hurggghh… mana Ama c lagi jauh dari sisi c…. Ama lagi di jambi, baralek, hiks..hiks… kalo mikirin isi sms tu jadi makin khawatir kan… gimana beliau di situ, pa besok bisa nyampe rumah dengan selamat? apa c masih bisa nemuin senyum lebarnya dan pelukan hangat empuknya???


 

Kalo dipikir2, bener juga tu sms,

weleh..weleh… seberapa seringnya c sebel dengan perintah2 Ama yang bagi hati c yang mangkel begini terasa tu cerewet (halah…. C rewel waktu kecil mungkin lebih bikin sebel kali ya? Tapi ngga ada Ama ngeluh sama c..)

trus kalo lagi asyik dg hal lain, trus dipanggil ;

c…c…kasikolah subanta….

c…

c…

c..(ups..kalo kata Abang, lebih dari 3 kali panggilan orangtua sama aja kita mancing murka Allah, gaswat..gaswat…)

terkadang lebih parahnya, tetep nyahut tapi ngga bergeming dari tempat, kalo Ama udah nongol ngeliat, baru deh..cengengesan…. astaghfirullah….

Aduh… c malin kundang yang keberapa ya???


 

Ama…..

c bener2 cinta sama Ama..

segenap jiwa

bahagiaaaa banget kalo ngeliat Ama tertawa lepas saat kita ngobrol sama2, trus pas main gelitikan dulu c selalu kalah dan minta ampun, tapi c sekarang c menang, Ama yang kewalahan dan ga bisa nahan ketawa

banggaaaaaa banget ketika bisa ngeliat senyum bisa menyimpul di wajah senja Ama pada moment2 yang penting buat c dan Ama

" Ma, Alhamdulillah c juara Ma….." (sambil histeris megang erat2 piala dan handphone, lagi nelpon ceritanya)

" Alhamdulillah…., tu yo baru…" cesss…. Sejuk banget rasa bahagia itu, udah kebayang ekspresi Ama di ujung telpon sana ^__________^

Merasa lucu, ketika setiap tahun harus menagih ucapan selamat dulu, setiap 11 september pagi, coz Ama mungkin aja ngga inget (anaknya ada banyak…ho?? Berapa banyak? 4 doank..), tapi abis tu seneng, bisa dapet do'a dari Ama… ya Allah ijabahkanlah…

Merasa bersalah banget ketika c ngecewain Ama, ketika c ga bisa pulang seperti yang biasa, ketika c tanpa sadar (dan ga bisa ditarik lagi) lisan c udah bikin pilu hati Ama, selalu…selalu… saja banyak salah….


 

Ama, c kangen….(padahal 4 hari yang lalu masih ketemu)

C juga kangen masakan Ama.. udah berapa lama c ga nyobain lagi ya? Saking lamanya c ga inget lagi

Walo pun c sendiri bisa bikin, tapi c ngiri juga sama si Rizki yang slalu mamerin masakan mamanya yang paling enak (aduh…kekanak2an banget c.. :P. eh, tp serius loh)

C kangen di cuciin n disetrikain baju sama Ama (aduh… ini udah manja kelewatan)

C kangen manjanya Ama (hohoho terbalik yak?)

C kangen dibeliin sate ( nih… yang bener gini nih… :P)

C kangen Ama mampir ke kost-an c (walo sering ke Padang, sempetin ke kost c dunk Ma..)

C kangen tidur di samping Ama (urghhh… merasa nyaman sekali, that's my safety zone, I dunno why)

C kangen..

C kangen..

C kangen…

Walo pun keinginan c di atas ga terpenuhi c tetep KANGEN!



 

Luv u

Luv u

C cinta Ama karena Allah


 


 

Ps: beberapa saat setelah c dapet sms tu, Ama nelpon.. aih senengnya… ^_______^

Ce, dirimu dikhitbah orang??

Friday, October 23, 2009, 5:48 pm

Kemarin, ketika c ingin bicara dengan seorang senior, istilahnya curhat lah… hehehe, tumben2an, tapi temen2 c juga mo denger, ngehehehe mana mau c bagi2 hal itu sama yang laen.

Nnah… temen c tu ngedesak juga, penasaran ceritanya, ga boleh denger juga…

Trus abis tu dia ngetik sesuatu di hp nya dan ngeliatin ke ice, disuruh baca gitu…


 

"ce, dirimu dikhitbah orang ya?"


 

Apaaaa??? (mata melotot , mode:ON)

…. Speechless…

Wahahahaha…. (ngakak dalam diam. Hooo?bisa ya?)

Kalo kemaren tu ga masih banyak orang c bakalan ketawa ampe sakit perut… bener deh…

Ya ampun… ca.. ca…. kenapa dirimu bisa berpikiran senakal itu sih?

Hari gini? Cerita begituan?? Apa kata dunia?? Eh apa kata Ma'wo aja deh, dunia ngga kenal sama diriku.. :P


 


 

Ah ya… c masih inget sms dari abang c, dia bilang c masih keciiil…

Kecil gimana coba? Udah 19 tahun gini, Cuma pengen tau gimana cerita ta'aruf nya dia aja ga boleh…,

huff….!!!

Kan penasaran…

kan anak kecil rasa ingin tau nya tinggi..ngehehe..

tapi walo pun dirayu, abang tetep ga mau kasih tau, cerita orang dewasa katanya…

c ga boleh tau…

berggghhhhh…. Ga keren!

Ah, tapi ya sudahlah, c Cuma bisa ngedo'ain aja, klo abang bisa nemuin akhwat yang …

hmm… yang gimana ya??

Yang sempurna ada ngga?

Well, sepertinya ga ada

Trus abang c kan juga ga sempurna

Hohoho tapi dia seleranya tinggi,

Oh iya, mudah2an dapet yang sholehah, pinter masak (kalo belum bisa masak masakan padang, nyok c ajarin, weizzzz… gayya bgt c, :P biarin), cantik (ga wajib sih, nentramin hati yang ngeliatnya aja deh), suka rapi n bersih , care (oh ini haruzzz), sabar , ceria ( wohooo… ni criteria yang harus dipenuhi niwa dulu, eh penting nih, biar rumah jadi rame lah, ga diem2 aja sama Abang, ngehehehe), pinter ( ntar generasi selanjutnya bisa tokcer, coz genetiknya udah bagus lah), n yang paling diharepin juga, cocok dengan 2 keluarga besar niy…amin….moga2 lancar deh..

-well… itu criteria yang kompleks c…susah nyarinya…. T.T, well, berharap tak ada salahnya-

(abang n ...)hohoho kira2 siapa y?


 


 

Ps: akhirnya c ga jadi juga curhat sama kakak tu, biar c selesein sendiri aja, bukan masalah gede kok… kan c udah gede (lho?? Tadi katanya masih keciiil?gimana tho?)

Kalo masalah abang…. masih banyak jalan menuju Roma, c masih bisa nyari info lewat Niwa atau Ama kok..liat aja ntar.. :P

22 Oktober 2009

kecelakaan pagi ini

thursday, 22 okt 09, 10:38 am

huff... masih terbayang tadi pagi yang terjadi pada c...
tp untunglah, 'hanya' terjatuh saja.

salah c juga sih...
tadi pagi mo ke kampus, pas di belokan dekat fotokopi Citra c nabrak mobil dengan sepeda c, kaget...kaget banget..., ketika c belok ke kanan ada mobil yang jalan lurus dan melaju cepat, c ga awas trus rem sepeda juga ga terlalu bagus, jadinya ujung depan sepeda nabrak ekor mobil tu, c terpelanting, tapi untung cepat lompat, kalo ngga c bakal terseret sepeda, posisi jatuhnya dengan tangan yang menahan beban tubuh c, sakit banget, lecet dikit sih, tapi masih bisa berdiri lagi.


(ga separah ini juga sih, tp tadi tu juga ma mobil merah)

orang yang di mobil turun bentar, tapi setelah c bilang c ngga papa, dia mulai ngelirik kerusakan di mobilnya, tapi kayaknya dia kesel deh, ah sebodo, toh ketabrak sepeda segini doank mobil bagusnya ga bakalan kenapa2 kok, trus c kayuh lagi sepeda, udah telat masuk kuliah soalnya, tapi... ngayuhnya jadi susah banget dengan perih di tangan itu dan juga tremor masih menjadi, gemeteran sepanjang jalan, bahkan nyampe ruang kuliah, seluruh tubuh c masih gemetar, shock masih terasa

tapi, hmm.. ini teguran buat c, harus hati2 lagi, trus intropeksi juga teguran ini untuk kesalahan c yg banyak yang diperlihat coba Allah perlihatkan pada c...


ps: buat yang punya sepeda, sepeda motor atau pun mobil, rem nya harus selalu optimal ya...hiks..hiks... penyesalan emang datengnya di akhir

hanya padaMu

Thursday, October 22, 2009


 

By The Fikr

"hanya padaMu"


 

Allahu ya salaam..

Hanya pada Allah… hati berharap

Tiada tempat yang lain

Hanyalah Allah


 

Hati berdzikir

Alam bertasbih

Segala pujian tak pernah berhenti

Bagai udara yang hadir

Sucikan asma Mu sepanjang waktu


 

Pasrahkan diri

Hanya padaNya

Semoga rahmat tercurahkan untuk kita

Harapkan satu ridhoNya

Yang menyelamatkan akhirat dunia


 

Ya Salaam…ya salaam

Hati ini berpaling

Hanya padaMu


 

Ya salaam.. Allahu robbi 2x

Allah.. Allahu robbi


 

Taburkan rahmat

Dengan cintaMu

Segala luka perih kan sirna

Hapuslah duka hilanglah derita

Bila hati selalu bersamaMu


 

Allah.. Allahu robbi


 

Ini salah satu lagu favorit c, ada kepasrahan natural saat menyelami kata per kata, ketika sedang berada di titik nadir, terkadang kita lupa pada Dia yang men-skenariokan segala hal untuk kita, itulah yang terbaik! Ketika kita sudah berusaha dan berdo'a , tawakal penyempurnanya, penghambaan padaNya tak berarti tanpa kepasrahan (pasrah bukan berarti tidak melakukan apa2, melempem saja, bukan, bukan itu) itu sendiri. Pun ketika di saat bencana seperti selalu mengiringi, akankah kita gentar?


 

Ps: gempa itu lagi2 menyapa (hari senin dan rabu kemarin), hmm semoga saja ia hanya menggeser sedikit saja kedudukan bumi c berpijak sekarang ini untuk lebih meneguhkan posisinya, bukan lagi menghujam terlalu dalam dan membuat kami tersentak hebat hingga trauma berkepanjangan saat ini

21 Oktober 2009

Selamat ya ukhty…



 

Tuesday, October 20, 2009, 10:42 pm

Foto siapa tuh ??(fotonya dah c tarik dari peredaran..hehehe)

Hehehe.. cantik kan?

Yang pasti tu bukan c … :P (ya iyalah.. ga mungkinlah c dipuji kayak begituan..hahaha) . percaya ga percaya tu temen sebangku c waktu kelas 1 SMP dulu, ada setaon c duduk ma dia, c masih ingat…. C duduk di dekat jendela paling ujung kiri kelas urutan kedua, n vani di sebelah c. entah gimana ceritanya kami bisa duduk sebangku, ga inget lagi.


 

Namanya Ivani Gemini, lahirnya 8 juni 1990 ( c inget dunk, coz dia slalu promosi kalo bday-nya sama dg Sherina-kami ngefans berat dulu- dan pak Soeharto Alm). Biasanya kami manggil pani aja, hehe walo pun dia ga berponi waktu itu. Anak ni ceria banget,banyak cerita, sering ketawa, tapi ngambek juga pernah (errr.. c pernah bikin pani ngambek ga ya?), rumahnya di komplek PLTA Tapakis, lumayan deket, jadi c pernah maen2 ke sana, manjat2 pohon seri (huhuhu…masih ingat ga ya dia?)


 

Tapi sayang, Cuma setaon aja c sekelas sama Pani, dan juga sewaktu SMA juga ga sama, jadinya hubungan kami merenggang begitu aja. Tapi c tetep berusaha nyari2 kontak dg dia, tapi temen2 yg laen jg ga punya nomor ponsel dia, ga nyerah gitu aja, c cari juga di dunia maya, kayak di friendster dan facebook, tapi nihil. Ya sudahlah, dia pun udah ga tinggal di rumahnya dulu.


 

N then, kira2 abis lebaran kemaren ada friend request di fb c, dan…dan… namanya Ivani Gemini, dan yang bikin c surprise lagi, foto profilnya bikin senyum c mengembang lebar, antara percaya dan tidak


 

Itu Pani? Beneran? Udah jadi akhwat?


 

Eh, kenapa c sebegitu kagetnya sih?

Well, dari semua temen akrab c dari SD sampe SMP ga ada( setahu c) yang jadi akhwat (berjilbab lebar) atau pun ikhwan (bukan bakwan ya…), dan ga ada dalam imajinasi c pun temen c satu ni bakalan hijrah, bakalan jadi jilbaber, mengingat dan menimbang cerita kami silam yang memang jauh dengan hal2 yang begini (tarbiyah, halaqoh ,etc), tapi Allah SWT punya banyak rencana yang indah, dan hidayah yang berharga itu pun diberikan untuk sahabat c ini, subhanallah walhamdulillah, tetep istiqomah ya ukhty (kalimat ini juga pernah diucapkan dengan sumringah oleh soulmate c, ketika kelas 1 SMA, tapi dengan kalimat ini "wah…ice pake jilbab juga ya?istiqomah ya", nah kalimat sakti itu bikin c yang ragu2 jadi semakin yakin, yakin untuk berubah!).


 

Hah…. Gimana prosesnya ya? C yakin proses yang dijalani Pani juga panjang(kayak c dulu juga), pasti berat sekali untuk memulai perubahan itu, ditambah pula jika lingkungan dan orang2 terdekat tidak mendukung, makin kocar-kacir lah hati untuk terus melangkah mengambil segala konsekuensinya.


 

Kawan, berbeda rasanya kalo kita melakukan sesuatu dari nol, layaknya seorang mualaf yang belajar mengenal islam seringkali kadar kecintaan mereka terhadap agama ini lebih dari kita yang udah diislamkan beberapa menit setelah lahir. Itu juga yang dialami saat kami yang dulunya masih terbilang remaja kebanyakan yang hidupnya sesuka hati, bergaul sama siapa aja yang dimau, bercanda bahkan melewati batas2, berpakaian, yah taulah…seperti kebanyakan remaja sekarang yang belum paham sekali tentang adab2 berpakaian secara islam, lalu setelah menyadari hal itu salah, maka dengan segala kemauan yang ada kami mengambil keputusan itu, merintis untuk berislam secara kaffah (berjilbab permulaan yang mendasar kan, kalo nunggu 'menjilbabi hati dulu' seperti banyak alasan dari teman2 kami yang lain kami rasa kurang tepat), tentunya kami juga berbeda dengan akhwat2 yang hasil didikan abi-ummi nya sejak kecil yang malah terkadang banyak yang terpaksa untuk menjadi 'akhwat seperti diinginkan abi-ummi nya'. Kami melakukan ini karna keinginan dari dalam diri, jadinya kami merasa sayang sekali untuk mengkhianati prinsip2 yang kami pegang ini (walo seringkali, setan selalu menelusup, memprovokasi, kalo kami terlalu bodoh mengambil jalan yang sulit ini).


 

Ah, jadi ingat masa itu, masa2 awal di SMA, ketika masih mencari jati diri, banyak orang2 yang berjasa untuk menemani , membimbing, meneguhkan hati yang rapuh ini (widya,tau ga? C dulu ur secret admirer, bangga dg keteguhanmu dulu, I luv u sist so huge, niwa.. ahaa perasaan c lebih dulu curi start dari niwa, tapi dikemudian hari niwa banyak memberikan kekuatan2 luar biasa, Abang Ody, ah, 'rayuan maut' Abang bikin c meleleh, bikin c manuuut aja, thanx a lot big bro!, k Lia, salut! c blajar pengorbanan itu dari kakak, dan belajar tegar dari 'pematahan harap' pun dari kakak, ngke , hahaha dirimu pun 'terjebak' dengan diriku kan??jadi jilbaber juga akhirnya kan? Uhibbukifillah!, k Nila, just trust me, I'm okay, ^_^ syukron atas mencemaskan c). banyak konsekuensi yang harus dijalani, banyak batasan yang harus dipatuhi untuk menjadi seorang akhwat, dan lagian untuk menjadi orang yang 'tak biasa' itu emang ngga selalu nyenengin, ada aja gitu halangan yang kita temui. Tapi dibalik smua itu tersimpan kebaikan kok, menutup aurat untuk kebaikan kita, bergaul dengan sepantasnya juga ga kalah pentingnya buat kita, menata hati – ah ya, semua mengakui ini sulit - untuk istiqomah, untuk saling menghargai ukhuwah(persaudaraan, persahabatan), untuk saling berbuat baik dg keikhlasan, apakah semua itu ada efek jeleknya buat kita? Ngga kan?


 

Well, semua orang bisa mendapat hidayah dengan cara yang berbeda2, bisa instan (cling! Udah gitu aja, dia langsung tobat) atau pun yang lama banget terombang-ambing dulu (mudah2an aja ngga babak belur dulu) trus akhirnya dapet hidayah juga. Yang jelas, hidayah itu anugrah terindah yang ngga boleh dianggurin gitu aja atau malah dicampakkan ketika kita sudah terlalu futur(kemunduran diri). Buat kawan2 yang belum menikmati indahnya hidayah itu, atau pun belum mengecap manisnya berislam secara kaffah (menyeluruh), pikir2 dulu boleh2 aja sih, tapi jangan kelamaan mikirnya, kita ga tau pasti seberapa banyak lagi waktu yang kita punya untuk berubah itu. C sedih banget ngeliat temen2 yang antipati banget untuk peluang2 mendapatkan hidayah itu, selalu berat untuk ikutan pengajian/tasqif/acara yang bersinggungan dengan islam, menutup pintu hati ketika ada teman yang menegur dan menasehati, sahabat…. Karna kami sayang padamu…kami lakukan itu..


 

Whoops… c dah cerita kebanyakan ya? Sekarang juga udah larut,hmm.. hanya ingin mengulangi sekali lagi seperti judul di atas,


 

Selamat ya ukhty, insyaAllah kamu udah milih hal yang tepat, tetep istiqomah ya… ^_^


 

Ps: abang bilang c ni masih akhwat yang ¼, hohoho masih jauh tuk mencapai kaffah itu, but it's never mind, at least I'll try to be better (hehehe nyomot blog title-nya kak icin.. :P)

19 Oktober 2009

Ndak rajaki wak doh, rilaan se lah

Friday, October 16, 2009, 9:33 pm

Limo minik yang lalu, c masih bisa tagalak senggeang, tapi sasudah mandanga carito pikaro pitih , pikiran langsuang kusuik.


 

Ndeh… bilo lah kasudahannyo ko?


 

Dari dulu, ikolah yang paliang c ndak suko, pamasalahan pitih, pitih jo lai, banyak na inyo mambaok masalah. Dulu dek awak masih ketek jadi indak mangarati bana, c acok marameh2 pitih dek galigamannyo, inyo se taruih pangka balanyo (padahal manusia subana2nyo yang punyo karajo mabuek masalah jo pitih tu), dek pitih urang amuah basitagang, indak pandang bulu, sia jo bisa dicacanyo, kok kawan, kok lawan, kok adiak, kok ipa, kok tatangga subaliak dindiang, kok laki, kok kunun malah ka induak, dipupuah se, dek pitih jo baru tu, sasado alahnyo, kok urang barado, ndak lai kalau indak bapunyo, paniang dek itu se.


 

Tapi kalau ndak bapitih baharato wak indak bisa lo iduik doh, indak bisa manikmati kamudahan doh.


 

Subananyo sagalonyo bagatuang ka awak, jikok bisa hati dipalapang-lapang bilo bahadapan jo perpitihan ko, kan rancak bana, sakatuju bana tu mah, bakarilaan tu ado lo tasangkuik rajaki wak di situ, indak harus basikareh basibanak se jo harato nan dipacikaroan tu doh.


 

Alah mah, urang gadang kadang sulik dimangarati pamikirannyo, babalik-balik, ditransfernyo lo sakik kapalonyo ka awak, usah lai, basaba se lah…

Ndak rajaki tu doh… jan disabuik jo lai…


 

Ps : manusia emang selalu diuji dengan harta, tahta dan wanita, hmmm… yang ganas2 aja semuanya L

16 Oktober 2009

constitusional delay of growth and puberty ( jawaban skenario bu Rini)

friday, 16th oct 2009

kami ada dapet soal latihan (atau pe-er yah?) dari dr. Eka A.Rini , SpA(K), tentang evaluasi seorang anak, skenarionya kayak gini :
ada seorang anak laki2, pada usia 7 tahun 4 bulan tingginya 110 cm, bone age 5 tahun

pada usia 8 tahun tingginya 114 cm, bone age 6 tahun

pada usia 9 tahun 6 bulan (bisa digenapkan menjadi 10 tahun), tingginya 122 cm, bone age 7 tahun

tinggi ayahnya 172 cm, tinggi ibu 166 cm, ibu menarche umur 15 tahun.

coba evaluasi pertumbuhan anak itu?dia berada di fase apa? faktor apa yang berperan?


well, sebenernya soal ini harus udah dijawab/dipresentasikan secara acak oleh kami pada kuliah kemarin (kuliah perdana pasca gempa) tapi mungkin ibunya lupa, jadinya beliau udah nerangin lanjut tentang permasalahan ini, dan kami udah tau jawabannya, tapi anehnya ibu itu memberikan soal yang sama lagi, katanya juga bakal di suruh acak mahasiswa untuk menerangkannya pas kuliah pubertas (semoga aja bukan ice....)

sedikit c analisis masalah di atas,
si anak memiliki growth velocity yang masih bisa dikategorikan normal, karna anak umur 8-10 tahun GV nya 4-6 cm/thn, nah dia dari umur 7-8 tahun bertambah 4cm, dari umur 8-10(pembulatan tadi) bertambah 8 cm, so that's it..

kalo dilihat dari potensi tinggi dewasa secara genetik dengan rumus :
TB ayah + (tinggi ibu +13 cm )/ 2 ---> ini untuk anak laki2, maka tinggi akhirnya berkisar 167 cm- 184 cm, itu normal, so ga ada masalah dengan itu.

tapi.... kenapa bone age nya terlambat???

itu yang mo di cari penyebabnya... (ya iyalah......hehehe)

kalo data2 tadi dicocokkan dengan teori, maka kelainan yang mungkin menjurus pada keadaan si anak laki2 cakep (eh, emang datanya begitu??) tadi adalah constitutional delay of growth and puberty, sign nya antara lain :

pertumbuhan linier normal (ga ada penurunan kan?) atau hampir normal, pada saat prapubertas selalu berada di bawah persentil 3 (coba cek di growth chart kalo mo detailn-nya)


bone age (di ukur secara radiologik) nya terlambat, tapi sesuai height age (coba liat growth chart lagi, tinggi segitu sama dengan bone age yang terlambat itu, anak dengan tinggi 110, untuk persentil 50 di capai oleh anak umur 5 tahun)

tinggi akhir umumnya normal (udah dihitung tadi kan?cukup tinggi kan?)

pada umumnya terdapat riwayat pubertas dalam keluarga (ibunya telat menarche, normalnya 11-13 thn)


so, anak ini sebenernya ga perlu treatment lebih anjut seperti terapi hormon pertumbuhan misalnya, coz emang dia pada masa prapubertas lebih lambat pertumbuhannya itu, tapi nanti dia bisa ngejar (catch uP) ketertinggalannya itu untuk mencapai potensi tinggi akhirnya tadi, hanya saja asupan gizi juga harus dikontrol.

trus pertanyaan lainnya, faktor apa yang berperan?
genetik? iya deh menurut c, kan emang ada riwayat kalo ibunya juga puberty delayed, trus dia juga, cuma kalo laki2 kan ga nyata kapan mulai pubertasnya itu, yang jelas bakalan tampak di pertumbuhannya itu

hormon? well, karna skenarionya ga detail2 amat, ga dibilang juga dia ada IQ rendah atau ngga, perawakan yang disproporsional atau ngga, dismorfik atau ngga, hasil pemeriksaan growth hormon nya berapa (eh, tapi di CDGP ini emang ga perlu pemeriksaan hormon kok). so, ga da landasan tuk nyimpulin ini karna hormon

lingkungankah? lebih2 lagi, ga ada yang gambaran tentang itu diskenario


ps :oia, tadi pas tutorial kami terbentur untuk menjelaskan hubungan atas hormon terkait dipertumbuhan itu, sama pusingnya c ngeliat bagan di bawah ini(kalo liat jelasnya klik aja gambar itu)...argghhh ada yang mo ngejelasin ga???

13 Oktober 2009

Buat mahasiswa kedokteran

Tuesday,oct 13, 2009
Mo mampir bentaaarrr aja
Mo promosi sesuatu

Ni bagusnya bwt mahasiswa kedokteran yg 'sufi'-suka film-,ada film bagus niy
1st, Something the Lord Made, film hollywood ttg kdokteran yg inspiratif bgt (patch adam juga).ttg dokter yg nemuin dan ngelakuin bedah jantung pertama kali,dr.Alfred Blalock dan dr.(honorus clausa) vivien thomas(beliau hanya tamatan SMU,ga pernah mengecap pendidikan dokter).mereka bener2 berjasa utk menyelamatkan bayi2 yg mengalami PJB(Penyakit jantung bawaan),transplantasi jantung jg shock jantung.
Hmm.. Jadi kepengen..bisa berjasa bwt bnyk orang.
Yup,tp semua itu butuh ilmu,spt janji Allah jg kalo qt manusia bs kok menembus langit dg ilmu dan jg izìnNya.
Hahay jd melecut semangat c utk lbh rajin lagi belajar..caiyo!!hamasah!

2nd,dorama jepang lagi(kpn y indonesia bkin film kdokteran bermutu kayak jepang,korea, n USA?huff bikin sinetron n film horor mulu sih),tentang residen lagi, Say Hello to Black Jack, dr. Eijiro Saido tu ngambil PPDS di university hospital of Eido ,jepang. Tp dia sering bikin masalah,coz dia slalu menentang dokter2 senior yg menurutnya salah.idealisme nya patut diacungi jempol.
Hal menarik di film ni,c bs liat dg jelas gmn bayi yg prematur amat sangat kecil itu (850gram) trus cyanosis dan mengalami aspirasi mekonium juga,tapi subhanallah dia tetep bjuang tuk btahan hidup,walo pun dia dpt down sindrome jg..luar biasa,1 bln kemudian warna kulitnya udah kemerah2an,ihh..lucunya..

08 Oktober 2009

Buah Sirsak, Pembunuh Kanker


Soursop, buah dari pohon Graviola adalah pembunuh alami sel kanker yang ajaib dengan 10.000 kali lebih kuat dari pada terapi kemo.
Tapi kenapa kita tidak tahu?
Karena salah satu perusahaan Dunia merahasiakan penemuan riset mengenai hal ini se-rapat2nya, mereka ingin agar dana riset yang dikeluarkan sangat besar, selama bertahun-tahun, dapat kembali lebih dulu plus keuntungan berlimpah dengan cara membuat pohon Graviola Sintetis sebagai bahan baku obat dan obatnya djual kepasar Dunia.
Memprihatinkan, beberapa orang meninggal sia2, mengenaskan, karena keganasan kanker, sedangkan perusahaan raksasa, pembuat obat dengan omzet milyaran dollar menutup rapat2 rahasia keajaiban pohon Graviola ini.
Pohonnya rendah, di Brazil dinamai Graviola�, di Spanyol Guanabana� bahasa Inggrisnya Soursop�. Di Indonesia, ya buah Sirsak. Buahnya agak besar, kulitnya berduri lunak, daging buah berwarna putih, rasanya manis2 kecut/asam, dimakan dengan cara membuka kulitnya atau dibuat jus.

Khasiat dari buah sirsak ini memberikan effek anti tumor/kanker yang sangat kuat, dan terbukti secara medis menyembuhkan segala jenis kanker. Selain menyembuhkan kanker, buah sirsak juga berfungsi sebagai anti bakteri, anti jamur (fungi), effektive melawan berbagai jenis parasit/cacing, menurunkan tekanan darah tinggi, depresi, stress, dan menormalkan kembali sistim syaraf yang kurang baik.
Salah satu contoh betapa pentingnya keberadaan Health Sciences Institute bagi orang2 Amerika adalah Institute ini membuka tabir rahasia buah ajaib ini. Fakta yang mencengangkan adalah : Jauh dipedalaman hutan Amazon, tumbuh pohon ajaib�, yang akan merubah cara berpikir anda, dokter anda, dan dunia mengenai proses penyembuhan kanker dan harapan untuk bertahan hidup. Tidak ada yang bisa menjanjikan lebih dari hal ini, untuk masa2 yang akan datang.

Riset membuktikan pohon ajaib� dan buahnya ini bisa :
à Menyerang sel kanker dengan aman dan effektive secara alami, TANPA rasa mual, berat badan turun, rambut rontok, seperti yang terjadi pada terapi kemo.
à Melindungi sistim kekebalan tubuh dan mencegah dari infeksi yang mematikan.
à Pasien merasakan lebih kuat, lebih sehat selama proses perawatan / penyembuhan.
à Energi meningkat dan penampilan phisik membaik.
Sumber berita sangat mengejutkan ini berasal dari salah satu pabrik obat terbesar di Amerika.Buah Graviola di-test di lebih dari 20 Laboratorium, sejak tahun 1970-an sampai beberapa tahun berikutnya. Hasil Test dari ekstrak (sari) buah ini adalah :
à Secara effektive memilih target dan membunuh sel jahat dari 12 type kanker yang berbeda, diantaranya kanker : Usus Besar, Payu Dara, Prostat, Paru2, dan Pankreas.
à Daya kerjanya 10.000 kali lebih kuat dalam memperlambat pertumbuhan sel kanker dibandingkan dengan Adriamycin dan Terapi Kemo yang biasa digunakan!
à Tidak seperti terapi kemo, sari buah ini secara selective hanya memburu dan membunuh sel2 jahat dan TIDAK membahayakan/ membunuh sel2 sehat!
Riset telah dilakukan secara ekstensive pada pohon ajaib� ini, selama bertahun-tahun tapi kenapa kita tidak tahu apa2 mengenai hal ini? Jawabnya adalah : Begitu mudah kesehatan kita, kehidupan kita, dikendalikan oleh yang memiliki uang dan kekuasaan!
Salah satu perusahaan obat terbesar di Amerika dengan omzet milyaran dollar melakukan riset luar biasa pada pohon Graviola yang tumbuh dihutan Amazon ini.Ternyata beberapa bagian dari pohon ini : kulit kayu,akar, daun, daging buah dan bijinya, selama berabad-abad menjadi obat bagi suku Indian di Amerika Selatan untuk menyembuhkan : sakit jantung, asma, masalah liver (hati) dan rematik. Dengan bukti2 ilmiah yang minim, perusahaan mengucurkan Dana dan Sumber Daya Manusia yang sangat besar guna melakukan riset dan aneka test. Hasilnya sangat mencengangkan. Graviola secara ilmiah terbukti sebagai mesin pembunuh sel kanker!
Tapi kisah Graviola hampir berakhir disini. Kenapa?
Dibawah Undang2 Federal, sumber bahan alami untuk obat DILARANG / TIDAK BISA dipatentkan.
Perusahaan menghadapi masalah besar, berusaha sekuat tenaga dengan biaya sangat besar untuk membuat sinthesa/kloning dari Graviola ini agar bisa dipatentkan sehingga dana yang dikeluarkan untuk Riset dan Aneka Test bisa kembali, dan bahkan meraup keuntungan besar.Tapi usaha ini tidak berhasil.Graviola tidak bisa di-kloning. Perusahaan gigit jari setelah mengeluarkan dana milyaran dollar untuk Riset dan Aneka Test.
Ketika mimpi untuk mendapatkan keuntungan besar ber-angsur2 memudar, kegiatan riset dan test juga berhenti. Lebih parah lagi, perusahaan menutup proyek ini dan memutuskan untuk TIDAK mempublikasikan hasil riset ini.
Beruntunglah, ada salah seorang Ilmuwan dari Team Riset tidak tega melihat kekejaman ini terjadi.Dengan mengorbankan karirnya,dia menghubungi sebuah perusahaan yang biasa mengumpulkan bahan2 alami dari hutan Amazon untuk pembuatan obat.
Ketika para pakar riset dari Health Sciences Institute mendengar berita keajaiban Graviola, mereka mulai melakukan riset. Hasilnya sangat mengejutkan. Graviola terbukti sebagai pohon pembunuh sel kanker yang effektive.

The National Cancer Institute mulai melakukan riset ilmiah yang pertama pada tahun 1976. Hasilnya membuktikan bahwa daun dan batang kayu Graviola mampu menyerang dan menghancurkan sel2 jahat kanker. Sayangnya hasil ini hanya untuk keperluan intern dan tidak dipublikasikan.
Sejak 1976, Graviola telah terbukti sebagai pembunuh sel kanker yang luar biasa pada uji coba yang dilakukan oleh 20 Laboratorium Independence yang berbeda.



Suatu studi yang dipublikasikan oleh the Journal of Natural Products menyatakan bahwa studi yang dilakukan oleh Catholic University di Korea Selatan, menyebutkan bahwa salah satu unsur kimia yang terkandung didalam Graviola, mampu memilih, membedakan dan membunuh sel kanker Usus Besar dengan 10.000 kali lebih kuat dibandingkan dengan Adriamycin dan Terapi Kemo!
Penemuan yang paling mencolok dari study Catholic University ini adalah : Graviola bisa menyeleksi memillih dan membunuh hanya sel jahat kanker, sedangkan sel yang sehat tid ak tersentuh/terganggu. Graviola tidak seperti terapi kemo yang tidak bisa membedakan sel kanker dan sel sehat, maka sel2 reproduksi (seperti lambung dan rambut) dibunuh habis oleh Terapi Kemo, sehingga timbul effek negative : rasa mual dan rambut rontok.
Sebuah studi di Purdue University membuktikan bahwa daun Graviola mampu membunuh sel kanker secara effektive, terutama sel kanker : Prostat, Pankreas, dan Paru2.


Setelah selama kurang lebih 7 tahun tidak ada berita mengenai Graviola, akhirnya berita keajaiban ini pecah juga, melalui informasi dari Lembaga2 tsb.diatas.
Pasokan terbatas ekstrak Graviola yang di budi dayakan dan dipanen oleh orang2 pribumi Brazil , kini bisa diperoleh di Amerika.


Kisah lengkap tentang Graviola, dimana memperolehnya, dan bagaimana cara memanfaatkannya, dapat dijumpai dalam Beyond Chemotherapy : New Cancer Killers, Safe as Mothers milk, sebagai free special bonus terbitan Health Sciences Institute.
Sekarang anda tahu manfaat buah sirsak yang luar biasa ini. Rasanya manis2 kecut menyegarkan. Buah alami 100% tanpa efek samping apapun.Sebar luaskan kabar baik ini kepada keluarga, saudara, sahabat,dan teman yang anda kasihi.


So, since you know it now you can help a friend in need by letting him know or just drink some sour sop juice yourself as prevention from time to time. The taste is not bad after all. It's completely natural and definitely has no s id e effects. If you have the space, plant one in your garden.
The other parts of the tree are also useful.

The next time you have a fruit juice, ask for a sour sop.


sumber: forwared by mba Tety, thanx a lot

Kapan SUMBAR c bisa pulih??



Tuesday, October 06, 2009 , 10:50 pm


 

Nonton berita2 di TV bikin c semakin nelangsa, sakitnya Padang dan Pariaman memang akut yang prognosisnya agak buruk,ini bukannya pesimis, tapi realistis.

Banyak banget hal2 yang harus dibangun dari nol lagi, memang Padang & Pariaman bukan kota besar dan industry sebesar Medan, Pekanbaru apalagi Jakarta tapi kerugiaan akibat bencana kemarin juga ngga nanggung2. Betapa banyak gedung pemerintahan yang hancur tiada harapan, gedung sekolah (150 sekolah), kampus, tempat ibadah, pasar, supermarket (5), rumah2 (35.000 rumah rusak berat), jalan2, bandara, tempat wisata,perkebunan, menara2 pemancar komunikasi, huff.. kalo disebutin satu2 ngga selese2 dan bikin hati miris aja.


 

Trus ngobatinnya gimana?

seberapa lama?

sebagus dulu kah?

seberapa mahal biayanya?

Siapa yang bisa bantuin?


 

Secaranya Padang masih normal seperti sedia kala aja, investor pada bimbang untuk nanam sahamnya di sini, karna emang dari dulu Padang rawan bencana kan? Tu sebabnya investor pada lari ke Pekanbaru or d other. Trus kekayaan alam? Hmm.. lumayan banyak sih, tapi dengan keadaan kayak gini, apa kita udah sanggup untuk itu, dg SDM yang udah berkurang (yang menjadi korban atau pun yang kabur keluar dari provinsi ini) dan fasilitas yang banyak turut hancur dg infrastruktur. Dengan kemampuan kita sendiri? Hmm… bagi segelintir orang ini bisa dilakuin, mereka bisa bangun rumah mereka bagus kembali dg tabungan or deposito di bank, gimana dg orang2 yang dari awal2nya udah hidup pas2an bahkan di bawah garis kemiskinan?. Bantuan dari pemerintah? Oh, inilah yang susah, proses yang berbelit2, bikin lama dan runyam.


 

Tapi bangkit dari keterpurukan itu perlu optimisme yang tinggi, berserah diri kepada Allah juga amat sangat penting, toh Allah Maha Menentukan, apakah ikhtiar kita semua udah bisa mewujudkan harapan kita utk masa depan yg lebih baik atau ngga. Yah, setidaknya kita ngga sendirian, banyak tangan terulur yang mau membantu kita dari seluruh penjuru dunia(hiperbol bgt), banyak bantuan yang mengalir (makasih buat semuanya…. semoga malaikat Raqib mencatatnya tanpa unsur riya sedikit pun), banyak simpati yang menguatkan hati. Tapi ada juga yang masa bodo dengan derita kami, coz musibah itu ngga menimpa mereka, ngapain mereka mikirin itu.


 

Btw soal pulih, kampus FK Unand juga entah kapan bisa normal lagi,

gedung dekanat rusak parah,

aula retak2 n atapnya bolong,

MEU rusak dikit,


gedung tutorial ABCD parah banged2.ngga bisa di pake lagi, jadinya kami bakalan tutorial di tenda di parkiran AB, entahlah pake AC lagi atau ngga, bisa muat 20 kelompok aja ngga tau (haizz… enak banget yang tutorial di EF, masih bisa dipakai), semoga bentar aja yang darurat begitu, kalo ujan deras kan ngga kondusif banget, kita harus sorak sorai bergembira dulu buat diskusi tutorial, kalo siang terik, berasa bgt radiasinya tuh (halah…yang jelek2 aja yang dibayangin)

labor anatomi dan histology rusak depan dikit.

Bag. Gizi rusak tiang depannya dalemnya ga tau

Gedung EF retak2 dikit, tapi ga separah ABCD, coz di atasnya lantai kayu, bukan beton kayak ABCD jadinya bebannya ga berat dan gempa hanya mengoyang2 aja, ngga terlalu merusak strukturalnya.

Gedung GH rusak dikit juga, kacanya pecah2.

Lapangan basket ngga papa, sehat wal afiat(hahaha… ya iyalah… apanya yang mau rusak coba?)

Dinding pembatas yang roboh menurut prediksi c bakalan cepet renovasinya, toh dinding begitu doank.

Hmm… muga FK Unand cepet bisa bagus lagi, n semestinya yang baru bakalan lebih kokoh dari yang lama, biar ngga ngebahayain nyawa orang2


 

Tapi, selalu disetiap kejadian kita harus bersyukur, pasti ada aja hikmah dibalik itu, skrg aja kita harus bsyukur kita masih punya kesempatan utk melanjutkan hidup (yang semoga selalu lebih baik dari hari kemaren, kemaren, dan kemarennya lagi), harta benda masih bisa dicari, rumah bisa dibangun lagi, sakit masih bisa (insyAllah) sembuh….

Fabiayyialaaairobbikumatukadzibaan….



ps: foto2 di ambil dr google n blog temen ^_^, soalnya yang c snap ga bs di upload...

06 Oktober 2009

:’(

Sunny day, October 04, 2009, 6:42 am

C bingung memulai cerita dari mana, saking banyaknya cerita sedih yang mau c ceritain, tapi juga ga bagus kalo c ceritain secara acak, harus runut dulu.


 

Hari kemarin c lalui di jalanan ketaping, tiram ulakan, padang galapuang, pauh kambar, balai basuo, limau hantu, punggung lading, ampalu, ambuang kapua, jati pariaman, padusunan, sungkai, padang kajai, padang sarai, padang kunik dan sikapak. Rute itu kami tempuh untuk melihat keadaan saudara2 kami 4hari pasca gempa, banyak cerita nestapa kemarin….


 

Belum jauh dari rumah kami singgah membeli beberapa makanan dulu, untuk diberikan bagi yang membutuhkan, tidak banyak, semampu kami saja. Di Lubuk Alung efek dari gempa 7,6 SR itu tak parah('hanya' 9 orang saja yang dikabarkan meninggal dunia), masih banyak rumah2 yang berdiri teguh, paling2 rumah yang rusak berat memang dikarenakan pondasi yang tak kuat ataupun bangunannya sudah terlalu tua, tapi di jalanan Ketaping banyak kami temui rumah yang rusak berat, ga layak huni lagi, di Kabun kami berhenti sebentar menengok keadaan Tek Rayo, rumahnya lumayan parah rusaknya, dan terpaksa untuk berdiam di kedainya yang terbuat dari pondok kayu, itu lebih aman bagi mereka. Di Aia Tajun, rumah Bundo 'hanya' rusak atap depan rumahnya dan retak2 di dapurnya, tapi masih bertahan di sana, sedangkan rumah sahabat c, dila, di depannya, tidak apa-apa.infrastruktur jalanan lumayan kuat, hanya di beberapa titik saja yang retak dan bolong, selepas Aia Tajun, mulai terlihat keparahan yang ditimbulkan gempa itu, rumah baru maupun lama banyak sekali yang retak besar bahkan ambruk atapnya mencium tanah, banyak tenda yang didirikan di depan rumah, sekedar tuk merebahkan badan di malam hari tapi tak layak untuk melindungi diri dari terpaan angin dan hujan. Memasuki daerah Pilubang dan Kambiang Ampek, sama mirisnya, entahlah bagaimana caranya mereka bisa membangun rumah sederhana mereka lagi, untuk penghidupan sehari-hari saja sudah mancaguik-caguik, alang kepalang susahnya, ditambah lagi kejadian ini, jikalau hanya mengharapkan cairnya sumbangan pemerintah, mungkin nasib mereka akan terlunta-lunta tanpa tempat berdiam yang layak. Di ladang semangka Apa, kami singgah sebentar untuk memuat segerobak semangka yang nanti akan diberikan pada orang2 yang kami temui di kampung, lumayan pelepas dehidrasi mereka.


 

Biasanya, jika perjalanan jauh, c bisa tertidur karna saking bosannya dengan pemandangan itu-itu saja, tapi hari itu lain, tak sepicing pun mata ini terpejam, demi melihat luluh lantaknya rumah orang2 di sepanjang jalan Ulakan (terbayang c di rumah, tak ada retak2 yang berarti, rumah tetap berdiri kokoh), jalanan pun retak2, dahsyat sekali gempa itu, mungkin ada 90% rumah di sana tidak layak huni lagi, memang suasana sepi sekali(mungkin ada yang langsung kabur keluar dari sumbar ini, karna daerahnya di bibir pantai), ada beberapa tenda, tapi tak terlihat penghuninya, mungkin sedang mencari bantuan ke posko2 bencana terdekat. Sepertinya bantuan untuk sekedar air mineral dan mie instan sudah mereka dapatkan , tetapi bantuan untuk tenda dan bahan untuk memperbaiki rumah mereka belum ada terlihat.


 

Di Padang Galapuang banyak sekali rumah yang rusak parah, tapi penduduknya masih rame. Salah satu mesjid di sana, mesjid Syeh Burhanuddin, rusak parah dan menaranya mau dirobohkan, karna bisa membuat bahaya sewaktu-waktu. Ada cerita sedih di sana, (entahlah lokasinya tak c tau pasti) di Sunur Tapakis, dekat daerah ini juga, ada kemalangan yang sangat malang c rasa, ada rumah yang sedang bersuka cita, merayakan perhelatan anak kemenakan mereka, dua pengantin yang sedang bersanding di pelaminan dan menyambut para Sumandan(saudara2 perempuan mempelai pria) di sore naas itu, tak dinyana gempa datang mengacaukan segalanya, kedua pengantin tak sempat menyelamatkan diri, terkubur bersama sanak keluarga yang lainnya, betapa menyedihkan, itu hari bahagia mereka, hari mereka menjadi raja dan ratu, hari dimana harapan mereka tengah membuncah untuk melangkah kedepannya bersama belahan hati yang kini tangan sudah ada digenggaman, tapi apalah daya, Allah punya banyak rencana, dan kita harus yakin, rencana itulah yang terbaik…


 

Kami sempat terhenti di Pauh Kambar, karna rombongan orang penting di negri ini datang melawat, entahlah itu RI no 1 atau no 2, yang jelas keamanan ketat sekali, semua kendaraan harus menepi. Syukurlah pemerintah negri ini cepat bergerak, walau terkadang ada beberapa kondisi yang tidak berpihak kepada rakyat yang berada dipedalaman, tapi setidaknya mereka(pemerintah) sudah terlihat untuk melayani rakyatnya.


 

Di Balai Basuo, banyak bervariasi, ada rumah yang masih bagus, rusak ringan hingga berat, tapi itu lumayanlah.

Kami pun singgah di kedai mertua Niwa di Limau Hantu, di sana terbilang cukup parah, banyak yang ga layak huni juga.kedai itu pun terlihat mengkhawatirkan karna bersanding dengan bangunan rumah utama yang sudah tua yang ikut condong digoncang-goncang gempa, berbahaya sekali jika tidak dirobohkan. Di samping kedai ada rumah saudara Ajo Niwa yang baru saja di bangun, atap sengnya masih mengkilat, tembok dindingnya memang belum sempat di-cat, tapi sudah ambruk tak bersisa. Masih di sekitar sana, tetap ada yang bersikukuh untuk melangsungkan pesta pernikahan (mungkin hari ini, karna kemarin orang sudah masak2), beda sekali dengan persiapan pesta biasanya, sepi sekali orang2 yang bergotongroyong mempersiapkannya, mungkin pestanya tidak bisa ditunda lagi, walo ada kemalangan kayak gini, mau tak mau tetap lanjut juga, walo udah bisa ketebak bahwa ga banyak yang bakalan hadir (banyak yang seperti ini, ada 3 tempat yg kami temui yang sepertinya tetap baralek bagaimanapun keadaannya), pheww… betapa getirnya perasaan kedua keluarga, bercampur sedih dan bahagia, mungkin lebih banyakan sedihnya. Yah, mau gimana lagi, di Minang ini memang sudah tradisinya setelah lebaran ini seringnya pesta dilangsungkan, karna berasumsi banyak sanak saudara yang pulang ke kampung dan bisa mengahadiri perhelatan. Tapi jika hari bahagia yang telah ditetapkan itu dihadang musibah ini, baa jo lai?

Nyampe di rumah mertua Niwa(2km dari kedai tadi), rumah yang lama sudah tak layak huni lagi, rumah baru disampingnya hanya atap teras yang terlepas dan jatuh ke tanah, di dalamnya hanya ada retak lumayan besar dekat jendela, tapi itu tak terlalu berarti jika di bandingkan rumah saudara2nya lain di depan, dan di samping yang rusak parah. Di rumah Mandehnya tepat di depan, ambruk, tapi untungnya nenek yang sudah lamur matanya melihat bisa diselamatkan keluar ketika gempa terjadi, hingga tak ada yang menjadi korban. Di sana kami hanya bisa membantu sedikit dengan barang2 yang kami bawa tadi. Di sana bensin sangat langka, listrik pun begitu, bahkan ada yang memanfaatkan keadaan, untuk menumpang nge-charge handphone harus dipungut biaya Rp. 5000,- oleh orang yang punya diesel/genset, ya ampun….


 

Setelah dari sana, c request sama Apa untuk ke Padang Sago yang kata orang sudah rata dengan tanah, c khawatir sekali dengan keluarga Helma di sana, dia baru saja kehilangan Ayahnya 3bulan yang lalu, semoga saja dia tidak kehilangan lebih banyak lagi. Huff… memang benar kata orang, daerah di situ parah sekali…., ada pun rumah berdiri tegar, itu sangat langka, paling tidak ada rusak sedang, banyak anak2 kecil yang berdiri di tepi2 jalan mengacungkan kardus2 air mineral untuk memohon bantuan alakadarnya dari siapa yang terketuk hatinya. C harus berkali-kali mengacungkan tangan pada Ama untuk meminta uang untuk mengisi kardus2 mereka, jarak 5 meter ada lagi..ada lagi dan ada lagi, tapi itu memang layak, karna mereka sangat butuh itu, bagaimana mungkin mereka bisa bertahan, jika mata pencarian mereka pun sekarang barangkali sudah tak bisa diharapkan(banyak petani di sana, lalu bagaimana bertani dengan keadaan seperti ini). Karna rumah Helma jauh banget kami jadi banyak melewati rumah2 yang luluh lantak, entahlah ada korban jiwa atau ngga, yang jelas c berdebar2 sekali ketika udah mendekati rumah Helma, semoga…semoga… semoga tak terjadi hal yang buruk…, ya itu dia, c masih ingat rumahnya, c pernah ke sana saat kemalangan 3 bulan kemarin, di dekat SD(yang sudah bolong), rumah itu masih berdiri, dari luar kelihatan tak apa2, tapi di dalamnya rusak parah, tidak bisa di huni lagi, si Helma sedang tertidur di tenda darurat di samping rumahnya, pheww.. lega rasanya ketika mengetahui keluarganya tak kurang sedikit pun, Alhamdulillah, soalnya kami cemas sekali saat tahu daerah itu juga daerah terparah, tapi yang penting kan nyawa yang selamat dulu, harta benda bisa dicari nanti2. Ama dan Apa sempat berbincang2 dengan ibu Helma, Helma juga cerita kalau bantuan banyak yang datang tapi banyak mengalir di daerah atas dari sana, di Tandikek yang menguras semua perhatian, karna ada 3 jorong(desa) yang masih tertimbun longsor Gunung 3Tandikek,patamuan VII namanya, biasanya bisa ditempuh dengan angkot merah Padang Sago itu, tapi sekarang ngga lagi, jalanan ke sana lumpuh, makanya evakuasi korban lamban sekali, di lokasi itu baunya anyir banget, mayat ratusan orang yang sudah 4 hari membusuk tertimbun di sana, entah masih ada keajaiban tuk menemukan orang yang masih bernafas dari timbunan longsor itu atau ngga, katanya ada 400an orang yang belum terevakuasi, 3 desa!bayangkan saja, apalagi di sana termasuk daerah yang subur, banyak penduduk yang menetap disana, di lereng2 gunung, ratusan rumah lenyap dalam sekejap, ratusan nyawa pun tak terselamatkan, innalillahi wa inna illahiroji'un, ujian yang berat untuk kita, kita hanya berharap bantuan terus mengalir ke sana, baik untuk mengevakuasi atau pun menyelamatkan penduduk yang sudah lolos dari maut di sana, baik yang datang dari negri ini maupun dari luar.


 

Lalu kami putar arah, menuju pariaman kota, untuk kemudian ke kampung Apa, Padusunan, sempat juga melewati rumah Neta yang rusak di bagian depan rumahnya, tapi tak ada Neta terlihat di sana, jadinya urung untuk singgah. Di pariaman kota, tak terlalu parah, mungkin karna kebanyakan ada bangunan baru, jadi tdk separah di pedalaman, atau mungkin karna tidak dilewati oleh jalur pergerakan gempa yang terlalu dahsyat. Sempat mengantri sebentar untuk mengisi bensin mobil, antriannya tak erlalu panjang, tetapi untuk motor, itu luar biasa ramenya, ga cukup 1 jam untuk mengantri demi 5 liter bensin (di Padang lebih parah lagi). Mampir sebentar di perumnas Padusunan, di rumah Widya, ibu nya yang ketika gempa terperangkap longsor di Silaiang ternyata udah pulang, walo bisa terlepas keesokan harinya tapi tak apa2, yang penting selamat.


 

    Padusunan cukup parah, seperti yang sudah2, ga layak huni lagi.tapi kami singgah juga di rumah Pak Yus, saudara Apa, rumah beliau hanya rusak ringan, tapi di sebelahnya rusak parah, dan kami juga diberitahu kalo di sungkai (rumah Apa) juga parah.yah, ketika kami mendapati keadaan di sana memang seperti itulah adanya, ada 7 rumah di sekitar sana, hanya 1 rumah yang di huni secara bersama sekarang, parah kan? Orang2 yang tersisa di sana berupaya menopang rumah2 condong dengan kayu seadanya, walo sewaktu-waktu juga bisa roboh, tapi setidaknya sebelum ada kesempatan untuk diperbaiki rumah itu masih bisa bertahan dengan kondisi genting begitu. Rumah nenek c, sudah tak ada harapan, tinggal sentil sedikit(atau diseruduk kambing mo kawin juga bisa), bakalan roboh saat itu juga, tapi Apa masih bersikukuh menyelamatkan apa yang bisa diselamatkan dari kamar paling depan, yah … kami mendapatkan meja (kali aja bisa untuk meja belajar c di Padang), lemari yang tertimpa dinding kamar masih berusaha di keluarkan Apa, walau c udah berkali2 memperingatkan Apa supaya ngga nekat, takutnya Apa bisa tertimpa atap rumah yang tergantung mengkhawatirkan, tapi tahulah… Apa kan keras kepala, teteeeep aja, akhirnya bisa juga ngeluarin isi lemari (piring2 yang pecah dan utuh, kain bakarak, semacam songket untuk para pria yang menjadi marapulai yang udah apek, celana cubrai Apa juga ada, hehehe jadul banget).di sana banyak juga kami ngasih makanan yang kami bawa tadi, karna di situ baru di data saja kerusakan yang terjadi, belum ada dapet bantuan. Sejak beberapa tahun kemarin rumah Apa dan lingkungan sekitarnya memang sudah sepi sekali, karna orang2 di sana sudah pergi merantau semua, hanya beberapa yang ma tetap tinggal dan mengolah tanah di sana untuk bertanam coklat atau apapun, c inget banget, kalo sekali2 pulang kampung di saat2 mo puasa (ziarah ke kuburan Anduang), lebaran, atau baralek, rumah itu rame sekali, tapi sayang sekarang ngga lagi, apalagi kalu udah hancur begini, tak ada yang menghuni lagi.


 

    Beranjak ke Padang Kajai, ke rumah Kakaknya Apa(bukan saudara kandung, tapi sangat akrab sekali), di sana tak terlalu parah, hanya dapur yang merengkah.tapi di Padang Sarai, rumah kakak Apa( pak Pian, alm), kami tercengang, rumah itu ambruk, bagian depan rata dengan tanah, padahal itu baru di reparasi sebelum puasa kemarin dengan biaya 14juta(10 juta dari dana bantuan akibat kerusakan gempa yang lalu2), trus motor satu2nya juga terhimpit atap teras, yang waktu itu sedang di parkir coz ketika gempa di sana lagi hujan deras. One (iparnya Apa) bercerita kalo dia jatuhbangun menyelamatkan kakaknya yang sudah Alzheimer dan stroke ketika gempa itu, tapi untungnya bisa keluar, karena beberapa saat setelah itu rumah ambruk, ngga ada rumah di sekitar situ yang selamat. Kini mereka tidur di gudang kayu dengan berdindingkan sprei kain yang di sambung2, yang tak sama sekali ngga layak tuk ditempati, bantuan pun belum datang..ya Allah, berat sekali cobaan mereka, mereka juga bukan keluarga yang berada dan punya persediaan makanan yang cukup. Tapi mereka masih bisa tersenyum menyambut kedatangan kami, mereka bahagia sekali kami datang utk melihat keadaan mereka dan juga sedikit bawaan kami.


 

    C kira kami udah selese ngunjungin smw keluarga(coz pas lebaran Cuma sampe situ), eh ternyata masih ada di padang kunik, ada cerita sedih pula di sana. Ada namanya Ci Ani, beliau sudah beberapa bulan sakit jantung, dan ketika gempa kemarin semakin bertambah2, beliau tidur aja di bak belakang mobil, karna rumah memang ngga bisa di tempati lagi, di sana terasa dingin sekali, tapi bukan itu yang jadi masalahnya, anaknya perumpuan harusnya udah menikah 15hari selepas lebaran kemarin, karna memang udah bertunangan dengan orang Padang Alai, tapi malang emang ga bisa di tolak, untung ga bisa di raih, rumah besannya itu jatuh ke jurang dan di sana ada kira-kira 12 orang, dan sampe sekarang belum ketemu2 puing2 rumahnya ataupun jenazahnya (sekarang menjadi headline news di TV-TV nasional), ayah, ibu, adik,kakak, sepupu, kemanakan, etek dan keluarga lainnya dari calon mempelai pria hilang dalam longsornya bukit Padang Alai yang menelan lahap rumah mereka, meski pun si calon mempelai pria berada di Pekanbaru dan baik2 saja, tetap saja menyedihkan, jika keluarga itu menangis setidaknya keluarga yang lain juga sabak(bersedih), dan sudah bisa ditebak, pernikahan itu belum jadi dilangsungkan. Sampai sekarang evakuasi masih terus diupayakan 24jam nonstop di sana, dan warga yang selamat juga sudah mulai kelaparan, karna jalan ke sana terisolir, jalan satu2nya putus, dan hanya bisa dijangkau dengan helicopter ke sana.


 

    Terakhir, kami ke Sikapak, itu sudah malam banget, gelap2an karna mati lampu, tapi ada singgah sebentar, memang juga banyak yang rusak berat.


 

    Hummm… perjalanan kemarin sangat melelahkan, tapi batin ini lebih lelah lagi, melihat penderitaan saudara2 kami semua di Pariaman…. Menjerit hati ini melihat luluhlantaknya kampung kami dalam sekejap, pilu rasanya melihat gurat derita dari saudara2 kami yang tiada daya tapi masih mampu bertahan dengan keadaan ini, ingin rasanya punya kemampuan lebih untuk meringankan beban mereka, ga hanya dengan sekedar menghibur dan memberi bantuan sedikit. Tapi apa daya, c belum punya kemampuan tuk menolong orang banyak layaknya dokter, atau pun jadi relawan yang membantu evakuasi korban, atau jadi dermawan yang menggelontorkan dana sebanyak2nya untuk korban2 di pedalaman yang belum tersentuh bantuan, c juga ga punya alat berat untuk menolong orang2 yang terperangkap di reruntuhan bangunan di Padang maupun longsor di Padang Alai dan Tandikek..

C hanya punya do'a, Allah Maha Melihat, Maha Mendengar, dan semoga do'a c dan semua orang lainnya akan dikabulkan….

Hasbunallah wa ni'mal wakiil ni'mal maula na ni'mal natsir..


 

    

Big earthquake

Wednesday, September 30, 2009 sekitar jam 5 sore

Kejadiannya berlangsung cepat, ketika c terbangun setelah terlelap dengan mukena masih di badan(abis sholat ashar), karena diguncang sehebat2nya oleh alam…

Detik2 pertama belom nyadar sepenuhnya apa yang terjadi, yang jelas c berusaha menyelamatkan diri keluar dari kost, keadaan di ruang tamu udah amburadul, 3 sepeda bergelimpangan, barang2 pecah belah dilemari jatuh berserakan, k dati masih berusaha menggerapai ke pintu yang terkunci, walo jatuh bangun kak dati masih sanggup berpikir tuk mencari kunci yang tergantung di dinding, Alhamdulillah, dapet, n kita buru2 keluar, tapi kak dati ga jadi, coz harus menyambar jilbab dan jaket di kamar dulu, c pun segera balik arah, menerobos dalam goncangan hebat tu dan berusaha meraih jilbab, tas dan kaos kaki, tapi ga sempet ngambil dompet. K dati udah stress nunggin c sama helma di luar

"cepetan dek.. udah tinggalin aja semuanya…pokoknya kita lari dulu…. " teriak kak dati dg histeris

"kak, laptop helma masih di dalem, apa kita ga pake sepeda aja?" rintih helma putus asa

"udah tinggalin aja, kita kunci aja rumah" seru kak dati lagi.

Udah deh kami lari sekuat tenaga, karna udah terbayang di benak, dg goncangan sehebat itu bukan ngga mungkin tsunami bisa muncul 30 menit kedepannya. Dengan terseok2 c berusaha mensejajari langkah kak dati dan helma, dengan tas seberat 5kg,c langsung terengah-engah.

"kak, jangan tinggalin ice…."c masih berusaha mengeluarkan segenap tenaga tuk lari

Ngeliat tembok dinding PJKA yang udah runtuh, hati kami makin menciut, di arah sawahan sana asap tebal menggumpal2, banyak kebakaran. Mobil2, motor2, bersiliweran, laju dg kencang, wajah2 pucat pias yang tergesa2 yang kami temui. Sayangnya baru di simpang sawahan, kaki c udah lecet, ga sempet pake kaos kaki, sepatu kets tak terlalu nyaman dipake untuk disaat seperti itu, kak dati udah melepas sandal jepitnya dan lebih kencang berlari, akhirnya kami kehilangan kak dati, hanya jemari tangan helma yang bisa c pegang erat waktu itu.

"helma, jangan tinggalin ice, kita pasrah aja ya"lirih c dalam nafas yang tersengal, c juga gentar memikirkan keluarga juga gimana di rumah

"iya" pegangan itu makin erat "kita lari aja sejauh kita mampu",

Tubuh ini udah lemes aja, hanya bisa beristighfar, teringat kalo hari tadi aja masih banyak dosa yang tertoreh, jika mati saat tertidur tadi, tentunya udah kebayang vonis yang diterima, tapi dengan sisa kekuatan itu, kaki tetap menapak cepat2, menyelip di antara kacau balaunya kendaraan dan orang2, kami sebentar2 berlari, sebentar2 berjalan, tapi tetap berpegangan erat. Ketika sudah lelah berlari, terpikir tuk mencari tempat yang tinggi yang terdekat aja, ada keliatan mesjid yang berlantai 2, tapi ketika melihat mesjid itu rusak, kami makin ngeri aja. Di pasar simpang haru(esoknya c liat pasar itu udah rata dg tanah, ketika kami lewat setelah gempa belum runtuh), ada yang terkapar di jalanan, ibu2 yang berdarah2, sepertinya kecelakaan atau tertimpa bangunan, tapi apa yang kami bisa perbuat? Kami belum bisa memberi pertolongan. Di jembatan andalas, kemacetan lebih parah lagi, kami nekat berlari di tengah jalan, menyibak motor dan mobil yang crowded , hingga akhirnya di lepas dari kemacetan itu kami bisa berlari lebih kencang, dengan estimasi sebisanya, kami rasa udah 15menit berlari, masih ada kemungkinan untuk tsunami, orang2 di sepanjang jalan selalu melihat ke arah laut, yang udah gelap pekat oleh asap kebakaran, banyak yang mengira itu air yang bergulung, tapi kami terus berlari, tak mau menoleh ke belakang terus, karna itu menciutkan nyali kami. Entah dimana kami baru bisa menemukan angkot yang kosong.

"gimana helma, kita naik aja?kita ga mungkin sanggup lari sampe atas, helma ada bawa duit?" Tanya c cepat

Dia hanya menjawab dg anggukan, dan kami berebutan dengan orang2 lain untuk naik, Alhamdulillah masih ada tempat. Di atas angkot kami baru mengatur nafas, kemudian berfikir untuk ngasih kabar ke rumah, tapi sayangnya baik sinyal simpati maupun im3 ga ada dua2nya(ouh… apa gunanya c poligami kartu?), tapi helma bisa menerima telpon dari sesama kartu axis, dari abangnya, dan dia langsung histeris nanyain gimana kabar keluarga di pariaman, sayangnya abangnya juga belum dapat kabar. Di dekat simpang Ketaping By Pass mo ke Limau Manih, lebih2 lagi macetnya, ga bisa bergerak, akhirnya kami memutuskan untuk turun dan lari lari dengan sisa2 kekuatan( ga benernya c belum makan nasi dari tadi pagi, hanya makan bakwan 1 biji dan ngemil kacang tojin di rumah Thesa). Kami lari di tengah jalan, dan selalu bero'a smoga ga terjadi tsunami,trus juga supaya kami bisa meninggal khusnul khotimah sekarang atau pun nanti-nanti (eh, ngga taunya Helma msih sempet berdo'a semoga lulus blok 7, hohoho…. Lai bado'aan lo c tu?). maceeeettttt banget, kami menguak jalan di antara bisingnya klakson mobil dan motor. Ada bus kota di sana, tapi ketika ditanya dia mau ngisi penumpang dulu, ya udah ga da waktu untuk itu, lari lagi, ada bus kota lagi yang berputar arah dari limau manis ke limau manis lagi, kami lari mengejar bus itu, hampir aja ngga dapet, dan hupp….. loncat, dan dapet. Di bus, bukannya bernafas lega kami masih stress, mikirin gimana keadaan keluarga di rumah, gimana k dati tadi udah lelah atau belom untuk lari, mikirin temen2 lain yang belom kami temui, apa mereka baik2 saja. Sakingnya sibuknya berpikir kami udah nyampe pasar baru, liat lagi ke arah laut,sepertinya ngga ada tanda2 tsunami, Alhamdulillah, gempa susulan yang besar pun belum ada terasa, trus kami mikir, dimana kami bakalan ngungsi, kalo ke unand atas, udah ngga ada bus kampus atau angkot, ya udah mampir dulu ke kost-an Neta(hanya itu tempat yang tau), deket sana, kami pelukan dan nanyain kabar masing2, n kami baru tau kalo gempa itu episentrumnya dari Pariaman, makin paniklah kami mikirin keluarga di Pariaman ( c panic mikirin Apa c lagi di ketaping, deket pantai banget). Kost-an Neta retak2 cukup parah, dan mereka bikin tenda, kami sempat duduk sejenak di sana untuk menenangkan diri dan dikasih air mineral sama Neta, whuaahhh.. kami dehidrasi banget abis lari dengan kepanikan yang tinggi tadi. Tapi setelah itu kami memilih untuk ngungsi di mesjid deket sana aja, coz udah mo maghrib juga.


 

Di Mesjid Muttaqin Muhammadiyah Pasar Baru udah banyak yang berkumpul di sana, ada rusak2 sedikit tapi masih bisa berlindung di sana. Tapi ngga ada air untuk berwudhu, akhirnya kami numpang di kost-an deket sana. Oia kami ketemu sama temen SMAnya Helma yang punya pulsa kartu Axis-nya, dan c sempet nelpon ke Abang di cilegon, tapi ngga di angkat,jadinya sms aja kalo c baik2 aja. Sholat maghrib hari itu bener2 menggetarkan hati c, menangis hati dan mata ini, membayangkan seandainya ketika c tertidur tadi ngga bangun2 lagi karna udah mati tertimpuk dinding atau atap rumah, atau sempet lari tapi ga bisa selamat karna ada tsunami, trus juga membayangkan hal2 yang terburuk yang terjadi pada orang2 yang c sayangi. Apalagi ketika imam membacakan surat pendeknya c ngerti artinya, kalo Allah selalu bersama orang2 yang sabar, dan sebaik2nya manusia yang ketika ditimpa musibah ia akan mengucapkan innalillahi wa innaillahi roji'un… c udah pasrah aja, hanya c berharap klo c diberi kekuatan untuk tabah menghadapi kenyataan terburuk.entah karna c sesenggukan gitu, orang disebelah c juga ikut sesenggukan. Abis sholat c liat ada orang yang c kenal, iya itu Atikah Rahimah, temen c pas bakti di FK, temen angkatan juga, kalo ada Tika tentunya ada Suci Uthari, bener aja, deket Tika ada cici, ya ampun…. Seneng banget rasanya ketemu orang2 yang kita kenal di saat2 seperti itu. Kami pelukan juga dan langsung cerita banyak, kalo mereka lari dari kost-an mereka yang di Jati Rawang dg motor abangnya cici, dan Tika ngga sempet ngambil banyak barang, ke sana aja masih pake piyama, hanya bisa menyambar rok, dompet dan hp, cici pun gitu, hanya saja dia sempet nyambar celana dan cardigan. Mereka bilang kost-an mereka ngga papa, hanya rumah2 deket situ ada yang rusak berat. Tapi masih ada temen mereka yang ketinggalan di kost, coz ngga bisa kebawa semua dg motor.


 

Jadilah kami ngumpul berempat dan kemudian nyari makanan (perut c udah protes banget2), Helma ngga makan coz dia sore itu barusan makan. Untung aja masih ada yang mau jualan dan maghrib itu harga makanan masih normal.di sanalah kami bercerita banyak, n ternyata Helma sempet jatuh terhempas ketika gempa, ketika berpelukan bertiga dengan kak Zie dan kak Yeyen gempanya kuat banget dan menghempaskan mereka bertiga yang lagi di tempat jemuran kain di belakang kost, naasnya Helma yang kejepit di bawah dan jatuhnya ke batu2an pula, ketika berlari tadi belum terasa sakitnya, tapi udah nyampe atas terasa banget sakitnya, sayangnya kami ngga punya balsem atau pun minyak kayu putih. Abis kenyang, kami balik lagi ke mesjid untuk sholat isya, dan ternyata c ngeliat bang Dino,saudara c yg tinggal di sebelah rumah, dan langsung c tanyain gimana kabar lubuk alung, tapi dia ngga tau, coz ketika di perjalanan lubuk alung-padang terjadi gempa di air tawar, dan dia ngga mungkin pulang berbalik arah, karna lebih sulit untuk melawan arus orang2 yang berdesakan mengungsi ke tempat yang lebih tinggi. Trus,c mo nebeng pulang juga ngga bisa coz dia bawa temen, ywd nitip pesen aja biar orang rumah ngga khawatir dg keadaan c. abis itu Abang c nelpon, n marahin c kenapa c pake ngungsi2 segala ke unand atas, iihhh.. si Abang, coba aja dia yang ngerasain, pasti panic juga, kan Jati daerah yang rawan kena tsunami, gempa sebesar itu siapa yang ngga panic coba?ga lucu kan kalo c sendirian yang bertahan di kost-an?


 

Tapi malam itu, kami ketemu lagi sama kak Dati, dia langsung histeris meluk Helma (ice juga abis itu)..

"ya Allah… ketemu juga sama adik2 aku…tadi udah cemas banget…manalah mereka ni.." dengan haru dia memeluk kami, kami juga seneng banget bisa ketemu lagi, setidaknya kami tau kalo k dati baik2 aja, karna dia lebih cepet lari, jadinya kami hilang di antara ribuan orang lainnya, tapi dia beruntung, bisa nebeng sama akhwat yang bawa motor dari UNP dan nyampe lebih dulu dari kami, tapi nyariin kami dan yang laennya kemana2 dulu. Huff… lepas satu kecemasan…, dan kami memutuskan untuk tidur di sana aja maam itu, dengan pertimbangan di situ tak terlalu dingin dan ada listriknya, coz semua mati lampu malam itu. Tapi Helma menjadi lapar malam itu, udah jam 10 malam dan kami coba cari makanan di tempat tadi, eh, udah abis, dimana2 juga sama, trus beli biscuit dan air mineral aja, kami berjalan lebih jauh lagi, bakso juga abis, tapi di sana kami ketemu kak Rizkiyanti Anggraini dan K Putri Yana Sari, mereka bilang temen2 wisma lain ada di warnet deket situ, tapi ada beberapa yang belum ketemu. Akhirnya ketemu juga nasi ampera, tapi jadi mahal, Rp. 10.000,- mungkin karna langka itu kali ya. Trus kami lihat keadaan temen2 dulu di warnet itu, banyak yang ketika gempa masih di kampus untuk rapat(banyak banget yang lagi ngadain rapat di kampus, kampus sendiri juga banyak rusak), kayak Chacha, Heka dan Kak Iis, Eka ada di kost-an dan sempet tertimpa gantungan dinding karna dinding mereka ada yang runtuh, ada luka2 juga, tapi untung tak terlalu parah. K Rani sepedanya ditinggal aja dijalanan karena macet, ngga tau bisa dapet lagi atau ngga, yang lainnya di sana ada Dilla psikm, k Imel '07, ni Ul, marya solehati, anak2 '09, n ada beberapa lagi, tapi c ngga inget, nah kak Sari juga hilang di jalan, Thesa, K venny dan k yati ternyata ngungsi deket gerbang Unand. Mereka yg berteduh di warnet situ kami ajakin ke mesjid, tapi ngga mau, takutnya mesjidnya sewaktu2 bisa runtuh karna berlantai2.


 

Malam itu terasa panjaaaaaang banget, jam 11 malam baru bisa tidur meringkuk di antara pengungsi lain(kebanyakan mahasiswi Unand), tapi jam 12 lewat 10 menit, kebangun, udah pagi ini? Yah… ternyata belum…trus liat keadaan, masih seperti tadi, tidur lagi, kebangun lagi jam 3, udah pagi ni? Belum juga, coba merem lagi, dingin menggigit ke bawah lapisan subkutan, tapi masih bisa tidur, trus kebangun jam 4 lewat, karna c dibangunin k Dati soalnya c ketawa lagi tidur (c juga nyadar barusan tu lagi mimpi lucu, eh spontan ketawa, tapi beberapa detik kemudian ngga inget mimpi apa). Udah pagi ni? Urrrggghhh.. kok belum pagi2 juga sih?padahal biasanya tidur itu berasa bentar banget pas mo kuliah, kan barusan tidur jam 10 malam eh ternyata udah jam 5 pagi aja, tapi emang waktu itu relative banget ya, kalo lagi disuasana ngga nyaman gitu, waktu itu bagai merangkak, lama banget…


 

Sekitar jam7 ice, helma dan temennya mmemutuskan untuk segera pulang ke pariaman, pikiran kami belum tenang, karna ngga tau keadaan keluarga gimana. Untuk naik angkot lurus kami harus berebutan dengan orang lain. Di sepanjang jalan ingin rasanya menangis, padang sudah luluh lantak… bagai kota mati.. infrastruktur ambruk mengerikan, menimpa orang2 yang mungkin tidak sempat menyelamatkan dirinya

Suasana pasar raya juga mencekam, masih tersisa asap kebakaran kemarin, entahlah… berapa nyawa yang terenggut di sana. Tapi untungnya masih ada supir2 nekat yang menambang pagi itu, yah meski harus berebutan dan bahkan memangku orang di atas angkot c bisa juga nyampe di rumah dg selamat, Alhamdulillah keluarga dan rumah c masih utuh, tidak kurang suatu apa pun…

05 Oktober 2009

Happy birthday for my beloved sist

Monday,oct 05,2009

Maap.maap ni udah kterlaluan telatnya.. Tp better late than never kan.. :-P

Met milad bwt niwa c tercinta...
4 okt 2009,berarti udah 42 thn dunk..(hoaaah.. Ada yg bakalan ngamuk..menjauh.menjauh..),hehehe 24thn yak?

Ada yg beda di ultah niwa kali ini,iya nih tumben bgt pake traktiran segala (mana belinya jauh lagi,ngakunya beli di cairo,halah gayya!martabak mesir bgtu doank,wakakaka),eh bkn itu sih yg bkin beda,tp skrg niwa jg ngerayain bestday nya sm someone special yg taon kemaren aja belom kenal (nemu dijalan itu.pletak!aduh dijitakin dah :-S),hahay selamat bersuka cita lah dirimu dg dirinya...(azie..zie..cuit..cuit)

Meskipun kadonya c msh ngutang(kertas kadonya udah beli,isinya blm jadi),tp c pny segudang doa bwt nw..

SMoga
Smoga
Moga apa y?
Muga makin cinta sm c (halah,do'a apa pula niy?)
Muga Allah sll meridhoi stiap langkah n pbuatn niwa
Muga bs sll mprsembahkan yg tbaik utk Allah,rasulullah,ama-apa,abg-ice,ajo niwa,klwrg bsr,ttangga,tmn2,nusa bangsa n agama,n bwt ponakan c nanti:-P
Muga mkin sholehah stlh mdpt suami yg sholeh
Muga makin bnyk rejeki (inget2 c ni yg ngedo'ain,hahaha pamrih)
Muga makin cantik (ups!salah ketik,aduh gmn nih,bakalan ada yg kumat narsisnya..waaa..gawattt) paras n jiwanya
Muga berkah deh hidupnya
(Udahan y,pegel jempol c mencet keypad ni)

Happy bday..
Luv u bcoz of Allah

Berita duka yg menggentarkan ku

Monday,oct 05,2009

Innalillahi wa inna illaihi roji'un
Mencelos jantung c ketika membaca status s'org tmn kalo adek kelas kami Afrah Hayani tlh mninggal dunia,dia jg mrpkn korban gempa yg 5hari lalu mengguncang ranah minang (cerita ttg gempa udah c tulis,tp blm bs di publish)
Dia anak SNBI jg,lulusan SMAN 1 PARIAMAN thn ini,mhs tek.industri UNAND 09,alumni rohis stupa.

Dulu semasa almarhumah hidup dia cukup akrab sm c,orgnya banyak ngomong,sering nyapa,semangat dan kritis. Dia jg pinter fisika,secara adiknya bang Ruri,jagonya fisika stupa jg.

Hidup mati ssorang emg ga bs ktebak,pdhl siang itu blm cukup dia kuliah sebulan penuh.tak ada yg tau pasti dia tertimpa bangunan yg mana,coz jenazahnya ditemukan di RSUP M.DJAMIL PADANG dg mncocokkan ciri2nya dan DNAnya.

Slmt jalan adekku..
Smg yani khusnul khotimah dan mdptkan gelar syahidah
Smg smw amal ibadah di terima di sisiNya,n dosa2nya diampuni,trus klwrga jg bs tabah dg kpergiannya


Al fatihah..

tweets

Follow by Email

temen-temen

Ada kesalahan di dalam gadget ini

translate it

Google-Translate-Chinese (Simplified) BETA Google-Translate-English to French Google-Translate-English to German Google-Translate-English to Italian
Google-Translate-English to Japanese BETA Google-Translate-English to Korean BETA Google-Translate-English to Russian BETA Google-Translate-English to Spanish
Powered by
Grab this widget