19 Juli 2014

Menabung rindu

Kamu akan merasakan betapa berartinya sesuatu yg kamu miliki ketika tidak menemukan sesuatu itu di sisimu.

Yap, benar banget
Meskipun udah tau sebenarnya akan berat untuk berpisah, namun ketika harinya sudah datang, harus mengikhlaskan, harus menegarkan diri.
Berusaha memenangkan diri bahwa ini hanya untuk sementara, bahwa ini untuk kebaikan kami berdua dan berusaha menepis kemungkinan-kemungkinan terburuk yang mungkin saja terjadi.

Menabung rindu hari demi hari memang membuat dada sesak, tapi sekaligus melegakan, bahwa ternyata kami telah merasakan karunia Allah yaitu perasaan yang sangat berharga; saling menyayangi, meskipun usia pernikahan kami baru berbilang minggu.

Bagi saudara-saudara seperjuangan yang telah mengazzamkan dirinya untuk tidak pacaran sebelum menikah, tak usah khawatir dengan cinta yang apakah mungkin hadir atau tidak ketika kita tidak begitu mengenalnya, kita tahu kan, janji Allah benar-benar pasti, yang baik untuk yang baik ( aamiin in syaa Allah) , dan ketika kita menikah dg orang shaleh, ia tidak akan menyakiti kita, malah memuliakan kita, apapun perasaannya terhadap kita.

Mari kita pecahkan celengan rindu kita disaat yang tepat, dengan orang yang tepat. Allah selalu bersama orang yang sabar.


#nasehatbuatdirisendirikhususnya

12 Juli 2014

Gaza

Pilu benar hati kami
Membuncah keinginan untuk dapat turut meringankan penderitaan saudara-saudara kami
Pun sampai sekarang bantuan dari luar belum bisa masuk sama sekali.

Allah beri mereka kekuatan, semoga bantuan yang diberikan dari seluruh penjuru dunia sampai ke tangan mereka dan dapat meringankan beban mereka.


#savegaza
#prayforgaza

06 Juli 2014

Ramadhan 2014

Ramadhan ini
Rampung minggu pertama ramadhan euy..
Sudah meningkatkah taqwamu?
Hehe, dan bagaimanakah saya?

Alhamdulillah, banyak nikmat yang Allah berikan, disamping juga ujian2 kehidupan yang wajib menyapa.

Ramadhan kali ini jauh dari orangtua, dulunya sih juga gitu, tapi tiap weekend bisa pulang, sekarang bermil-mil jauhnya. Tapi semerana-merananya ramadhan jauh dari orangtua ternyata lebih merana ramadhan jauh dari pasangan, hahaha (tertawa getir). Suami saya lagi merantau, mencari berlian (halah) nun jauh disana, dan akan pulang, hmmm .. berapa ya, 17 hari lagi in syaa Allah (jangan diitungin ceeee), semoga bisa pulang dengan selamat dan tanpa kekurangan apapun, termasuk berat badan, aamiin.

Ramadhan belum lengkap tanpa peningkatan amalan ibadah, pasang target lumayan tinggi, semoga kesampean. Ramadhan lalu disibukkan dengan kegiatan koass di bagian anak bisa mencapai ¾ target, in syaa Allah dengan tidak banyaknya kegiatan rutin yang menyita waktu bisa dikerjakan semaksimalnya, aamiin. Memang tidak hanya mementingkan kuantitas, namun dengan bersikap cukup keras kepada diri semoga bisa membiasakan di bulan-bulan berikutnya.

Ramadhan tahun depan tidak tahu akan seperti apa, tidak tahu juga masih bisa bertemu atau tidak, manfaatkan semaksimalnya.

Bersemangatlah wahai diri.
Ingatlah, puasa ini untuk Allah.

Balada bacaan imam

Dari mulai belajar sholat sendiri maupun sholat berjamaah di masjid saya jaraaaang sekali menggubris benar atau tidaknya bacaan imam, kalau surat yang dibaca imamnya kepanjangan saya kadang terkantuk-kantuk saja namun tidak protes. Dan selama ini dii mesjid yang saya berjemaah disana bacaan imamnya bagus2 aja, tidak ada masalah. Akhir-akhir ini riuh sekali dibahas topic ini. Dimulai ketika bang dodo bersemangat sekali bercerita tentang balada imam di mushola depan rumahnya di Pandau, saya ingat, bang dodo bercerita di perjalanan menuju ke pekanbaru, kami duduk di bangku mobil belakang, habis topik cerita ini beliau langsung mual-mual, hohoho (bukan karna itu juga sih, karna posisi duduk dan ketahanan perut bg dodo juga). Pun nyampe di rumah di Pandau, mama juga sama bersemangatnya untuk menceritakan tentang bacaan imam disini yang adaaa aja salahnya. Jadi penasaran dong saya.

Jadilah saya buktikan ketika sholat berjamaah di mushola yang dimaksud, ternyata benaaar. Bisa panjang pendek mad tidak benar, bisa jadi ada lafaz “syyyamia’allahu liman hamidah”, atau yang lebih kacaunya surat pendek Al Humazah menjadi asing ditelinga makmum karena improvisasi imamnya yang lumayan ekstra. Beberapa makmum menjadi resah, namun sepertinya mayoritas tidak ambil pusing. Terkadang adakalanya bang dodo yang didaulat jadi imam, fiiuuh dan kami bisa bernafas lega, tetapi seringnya sih ngga, karena masih banyak yang dituakan dan ada beberapa bapak-bapak yang katanya ‘hobi jadi imam’ meskipun tajwid bacaannya tidak benar dibeberapa tempat. Beberapa hari kemudian, muncul di televisi sesi tanya jawab dengan ustadz mengenai topic yang sama, hmmm yaaa kami simak baik2, kesimpulannya, jika masih belum bisa mengadirkan imam yang benar bacaannya, banyak hafalannya, boleh kita memilih sholat di tempat lain sehinga kita tidak khawatir dengan masalah tersebut. Jeng … jeng.. jeng…, berhijrahlah kami sholat tarawih ke mesjid yang imamnya bacaannya keren abis katanya itu, semalam dua malam, bertahan, namun ternyata ada musuh nyata kita yang tidak putus asa mengganggu niat dan tekad kita; setan menghembus2 isu baru ; mengantuk. Meskipun bacaan imamnya kereeen abisss, namun surat yang dibaca dirasa (beberapa atau banyak orang) cukup panjang hingga membuat terkantuk-kantuk. Yo sabana lah. Well, sebenarnya ce kangen tarawih di mesjid mujahidin LA ajalah , udah pas bacaannya, benar, jelas dan ringkas.

Btw, teman ce ada yang bercita-cita punya anak laki-laki nanti dia sendiri yang mau ngajarin ngaji, tujuannya biar bisa jadi imam nanti dengan bacaan yang benar, selama ini dia gemes dengan banyaknya bacaan imam yang belum benar, bahkan yang adzan pun banyak yang tidak benar, katanya.

05 Juli 2014

Takut

Kepada Allah lah kita sandarkan rasa takut kita
Jika kita sudah memasrahkan diri padaNya namun masih khawatir, perteguhlah hati, semoga Allah menampakkan kemudahan-kemudahan yang diberikannya.


Tetap semangat wahai imamku

tweets

Follow by Email

temen-temen

Ada kesalahan di dalam gadget ini

translate it

Google-Translate-Chinese (Simplified) BETA Google-Translate-English to French Google-Translate-English to German Google-Translate-English to Italian
Google-Translate-English to Japanese BETA Google-Translate-English to Korean BETA Google-Translate-English to Russian BETA Google-Translate-English to Spanish
Powered by
Grab this widget