23 Februari 2010

Bagaimanakah orang tua kita?

Tuesday, February 23, 2010, 6:59 pm

Ada sebuah kisah, once upon a time … :p ini bukan dongeng deh, ini kejadian, sayang..kejadiannya udah lama, so ga ada reality show yang meliput deh, ya udah c tulis aja di sini ya


 

Suatu malam Abu Yazid Al-Busthami bangun dan melihat ayahnya sedang melaksanakan sholat malam

"wahai ayahku, ajarilah aku bagaimana bersuci dan menunaikan sholat bersamamu" pintanya dengan lugu

"tidurlah anakku, karena engkau masih kecil" jawab bapaknya sambil mengelus kepala anaknya

Trus entah karna pinternya atau karna pikirannya yang lugu mengilhami seperti itu, tiba2 terlepas dari mulutnya "wahai ayah, bila datang hari kiamat aku akan berkata 'ya Tuhanku, aku telah meminta ayahku mengajariku bersuci dan menunaikan sholat, tapi ayahku menyuruhku tidur karena aku masih kecil!'"

Tersengat kaget si ayah mendengar pernyataan si anak "Tidak, demi Allah wahai anakku"

Kemudian ia mengajari Abu Yazid dan senantiasa bersamanya setiap sholat.


 

Wow.. tu anak berani bilang gitu, nah anak2 jaman sekarang gimana?

Malah di suruh sholat yang ga mau

Tapi c ga mau cerita ttg anak2nya, ni ttg orangtua2 yang mungkin saja mayoritas atau mungkin saja minoritas(maksud lo??? Ntar deh, pahami aja dengan lingkungan sekitar).


 

Ya jelas saja kewajiban orang tua yang membimbing anaknya jalanNya, itu amanah mereka, tetapi kalo orang tuanya ga punya pemahaman yang bagus tentang agama gimana?, udah syukur sih beragama islam, tapi ga sedikit kan yang bagi mereka ibadah masih belum menjadi prioritas.

ada ayah tak pernah menjadi imam sholat bagi anak2nya, walo pun ia sholat di rumah.

ada ayah yang tak bisa mengajari anaknya mengaji, syukur2 sudah bisa baca tulis, tapi utk Al Qur'an, c amati banyak yang tidak bisa atau tidak lancar, atau yang sudah lancar tapi saking sibuknya ga sempet nemenin anaknya ngaji.

Ada ayah yang jarang menasehati anaknya tentang agama (paling2 ayah yang berprofesi sbg guru agama atau yang mengerti ttg hal itu), umumnya hanya nasehat ttg masa depan anaknya, tentang sekolahnya.

Ada ayah yang pada awalnya coba2 atau mungkin karna terdesak memasukkan sedikit uang yang haram untuk anak istrinya

Ada ibu yang fine-fine aja saat anak gadisnya sudah baligh tapi masih belum menutup aurat secara sempurna, ada malah yang melarang anaknya berjilbab, takut tak laku.

Ada ibu yang enggan menjadi imam sholat untuk anak perempuannya, merasa kurang konsentrasi atau apalah.

Ada ibu yang tanpa rasa bersalah sering memaki-maki anaknya jika bersalah, bahkan kelewat pedih untuk didengar oleh orang lain sekali pun

ada..ada..ada… semuanya di atas ada kawan, ingin menangis rasanya, miris sekali kan..

tiang dan pagar yang seharusnya menopang dan melindungi malah seakan ikut membawa jatuh dan tanpa perlindungan.

Lalu bagaimana pertanggungjawaban mereka dg amanah2 berat itu?

Bukan ga mungkin si anak bakal menuntut seperti Abu Yazid tadi kan?


 

Beruntunglah mereka yang mendapatkan ayah-ibu yang sholeh-sholehah, beruntung…sekali….

Tapi bagi yang tak mendapatkannya, jangan menyerah, jadinya ini kewajiban kita utk mengingatkan mereka, dengan cara yang baik tentunya, mereka sangat sensitive, itu pasti, tapi kita harus usaha kan?

Birul walidain bukan hanya untuk urusan dunia, tapi juga itu, moga kita bisa berkumpul bersama mereka lagi si surgaNya kelak..


 

Amin…


 

Ps: sepenggal puisi kakak ce, Niwa

"Rasulullah pernah berkata ; 'surga itu dibawah telapak kakimu'

Tapi yang ku inginkan surga itu bisa kupersembahkan untukmu ibu"

Sebenernya ga mau bor itu menjamah gigiku lagi…, tapi…

Tuesday, February 23, 2010, 5:49pm

Liburan ga keluar kota, bingung mo ngapain, eh ujug2 inget kalo udah lama ga ke klinik gigi (atau rumah sakit gigi ya? au ah gelap), harusnya kan 1x 6 bulan, nah di kartu berobat terUPDATE c, itu tuh ketika c berumur 18 taon, skrg dah jauh bgt dari 19 (berapa bulan yak?), ngebersihin karang gigi lagi nyookkkk…


 

Secara di puskesmas ga bisa ngebersihin karang gigi(kata senior ga mau mereka, gajinya kecil di sana, hah apa iya?), jadinya ke tempat langganan aja deh, bukan di dokter gigi (saia tak kenal satu pun dokter gigi di padang ini, tungguin dulu temen saia 5 taon lagi, barulah…,hohoho) tapi ke klinik gigi Baiturahmah (dari dulu ampe skrg, dari cabut gigi –pake tang yang seremnya minta ampun-, nambal gigi, trus mbersihin karang gigi rutin ya di sini), eh kenapa ga di RSUP M. Djamil aja ya? hehehe takut2 c ke sana, ntar yang ada residen lagi praktek n ga bisa milih dunk, ntar bapak2 lagi, mending di Baiturahmah mahasiswinya kan banyak, tinggal request, hehe :P


 

Hal 2 yang harus dipersiapin mo ke klinik gigi itu…


 

1st : duit. ya iyalah….

Beda2 sih, klo buat bersihin karang gigi di praktek dokter tu kira2 Rp 60.000 lah (harga pasaran di padang ya..)

Di klinik itu Rp 40.000 + RP 7.000 kartu berobatnya, itu kalo pake mesin bor, kalo manual Rp. 20.000 aja

Klo di RSUP M. djamil, karcis aja kalo ga salah, Rp 9.500, murah kan? (tapi saia belum berminat ke sana :P)

Kalo nambal gigi, c udah lama banget, pas c SMP, kira2 waktu itu satu tambalan Rp 25.000

Kalo nyabut gigi berapa ya? ga inget..

Lah kita udah melewati masa2 utk nyabut gigi itu, ya..ntar ajalah kalo udah berumur cabut giginya, tapi usahain jangan, ni kan investasi ampe kita mati, ga jarang kita jadi susah kalo dia rontok terus, so… selagi muda2 gini, rawat baek2 dulu ya..


 

2nd : sapu tangan or tissue

Ya taulah…di situ bukan resto yang nyervis kita abis, jadi ga ada selama c berobat ke sana disediain begituan, padahal kita BUTUH banget tu sapu tangan ato tissue. Secara kita harus berkumur2 hingga puluhan kali, saliva melimpah2, darah mengalir terusmenerus (lebaih), trus masa sih cukup dengan punggung tangan kita aja??, ngga dong…, lagian bisa kolonisasi kuman tuh di sana, di mulut kan kebun flora normal kita


 

3rd : mental

Sodara2, c dulu juga takkut bgt ke dokter gigi,

takut ngeliat pencungkil (apa sih tu namanya, yang pake kail di ujungnya?huh payah ce begituan aja ga tau) gigi tu

takut ngeliat tang buat narik gigi tu (c udah pernah loh, don't try this at home, wekekeke)

takut disuntik anestesi, bikin gusi rasanya tebal hingga ke pipi

takut di bor buat mbersihin karang gigi (dulu pertama kali, belum pake bor, Cuma dicungkil aja,tapi lamaaaaa bgt, bikin rahang pegel, sekarang 15 menit paling lama lah pake bor ini), kawan…. Suaranya akan mendenging , nguing..nguing..nguing…zetttzettzettt , trus nyembur airnya deh di mulut, semua plaque2 tu ngacir ga bersisa, tapi kalo tu bor nyasar mo kenalan sama gusi kita, siap-siap mengaduh deh ,

"ouh..ouh…", nah dokternya ato ko-ass nya bakalan langsung berhenti kok, coz emang udah muncrat darahnya n kita di suruh kumur2 biar jelas lagi apa aja yang mo di bor


 

Jadi siapin mental, tapi jangan pikirin hal yang terburuk (kayak Andrea Hirata tuh, di kan phobia banget sama dokter gigi) ga seseram itu kok…


 

Ps: hiks…hiks…gusi depanbawah c udah 'turun' kata kakak ko-ass itu, ini gara2 cara sikat gigi yang salah, udah diajarin juga nyikat gigi tu dari atas ke bawah, eh… tetep bandel dari kanan ke kiri..dasar!

21 Februari 2010

Epilog blok 9 :imunologi dan infeksi


Wednesday, February 10, 2010, 3;50pm

Sekarang udah rabu, n rabu depan ujiaaaaaannnnnn…waaaaa….belum siaaaaapppphhh..


 

Blok imunologi dan infeksi ini blok yang sulit ( IMO… sulit…sangatsangadsangats)

For the first : Kuliahnya bejibun, padet, udah masuk ke sesi klinis nya, udah nyentuh2 penyakit2 yang kita bahasnya ga Cuma pengertian aja(tapi ga dalem2 juga kok, secara umum aja dari factor resikonya, manifestasi kliniknya, patogenesisnya, diagnosisnya, pemeriksaan penunjangnya, terapeutiknya, klo ada sih rehabilitatifnya juga, tuh kan…ternyata banyak juga). Dosen2nya juga banyak, n banyak ilmu tentunya, terimakasih banyak bapak-ibu dosen…muga ilmu yang diberikan bs kami pahami dg baik dan berkah tentunya..


 

2nd : praktikum nya ga mau kalah juga, padet bangetlah, mungkin ni kompensasi kali ya, pas blok 7 ga da praktikum n blok 8 kemaren kami Cuma sekali praktikum dan itu pun Cuma praktikum SPSS. Nah ini, mulai dari pemeriksaan darah, kami nyuntik orang untuk PERTAMA kalinya euy, yang sering jadi OP ya cowok berdua di kelompok kami tu, Dika dan Yeap, dan yang selalu berhasil mengambil darah mereka adalah Wulan. C juga sempet nyoba, pas nusuknya udah bener, tapi karna gugup or grogi pas ngalihin tangan buat menarik (apa sih tu namanya..pum ya?) pangkal syringe buat nyedot (wuih..serem juga dengernya) darah si Dika, eh jarumnya lepas, n mungkin merusak vena si dika, n hasilnya bengkak or hematom…..

maaafffff….maafkan saia…saia baru belajar….(dengan tampang bersalah sekali meminta maaf sama temen c tu yang Cuma cengar-cengir aja, ga masalah lipatan tangannya udah bengkak gara2 ce).

Praktikum berikutnya masih banyak rentetan tusuk menusuk gitu, di farmako juga buat tes antihistamin, di parasitologi juga ngeliat ada Plasmodium dan microfilaria di darah kita ato ngga.


 

3rd : skills lab, ada pemeriksaan bakteri dengan pewarnaan gram dan pewarnaan khusus utk kuman BTA, n the last tusuk menusuk lagi,tes Mantoux or uji intradermal, dan alhamdulillah smw lancar..


 

4th : tutorial, wuih…seneng bgt dpt tutor yang baek, ibu dr. Aswiyanti asri, SpPA, jadi kalo kami ada tersendat2 dikit lagi analisis masalah beliau bantu, sistematika juga (horee….c ga bikin skema lagi, coz kita bikinnya bersama), trus ngasih nasehat2 juga gmn kita kemudiannya, gmn hrsnya smw content yang kami dapetin di blok imunologi dan infeksi ini ga boleh dilupain n hrs diaplikasikan apa yg udah kami omongin di tutorial, kita belajar bukan hanya untuk menjadi dokter (mencapai gelar itu lwt pendidikan) tapi untuk kita setelah menjadi dokter itu, so ngafal itu harus sambil mahamin biar ilmunya lengket sampe kita nanti learning by doing-nya saat praktek sbg dokter.


 

5th :ujian???tahun kemaren banyak yang remedial, tp ada juga yang dapet A+(satu2nya), karna ni udah klinis bgt mungkin hal itu yg membuat sulit, tp pasti bisa kok kita melaluinya dg persiapan yang optimal, ikhtiar , do'a dan tawakal, SEMANGAT!!!! \(^_^)/




(kunyah abis ni buku....ampe mo muntah, hikzhikzhikz...)

Nge-laundry??catering-an??

Friday, February 19, 2010, 11:39pm

Glek..akhirnya..bisa ngetik juga…

Setelah sekian lama menahan diri untuk terusmenerus dijejali oleh hafalan virusbakterijamurprotozoacacingamoebaserangga yang bejibun ituhhhh…

Kepikiran ngetik tentang ini..


 

Kebiasaan yang gimanaaa ya..terbilang manjalah buat anak2 kost-an

Ada cucian dikit aja, males nyuci," kan kita mahasiswa, sibuk, mending laundry, waktunya bisa kita pake buat belajar"

Bener ga tuh?

"Repot ah masak2, harus beli ini itu dulu, mana ntar kompornya bermasalah, masaknya lama, perut dah laper, mending catering-an aja, hemat."

Masa sih?


 

Sesibuk itukah kita?

Walo Cuma buat nyuci seember pakaian kita ga sempet?

Setengah jam selesai, sekotor apa sih pakaian kita yang Cuma keringetan di kampus?

Walo Cuma buat masak sekali dua hari saja kita ga sempet?

Bikin yang simple pun ga sempet?

Atau emang anak kost-an banyak yang ga bisa masak? (huayoo… ngaku…)

Sesekali masaklah.. daripada beli makanan yang udah jadi, instan, tinggal tuker ama duit kita, kita bisa langsung HAP, kenyang.

Udah?gitu aja?

Ga berasa tu nikmatnya bisa makan tiga kali sehari,

ga berasa tu berharganya bisa bebas makan masakan ibu yang biasa kita nikmati di saat kita jauh dari rumah


 

Ya.. kan itu tadi, mending waktunya buat belajar..


 

Beneran? ? ? bukannya jadi terbiasa untuk nyantai2 aja, semua jadi selesai tanpa kita susah payah, trus kebawa2 dunk buat males belajar, trus duitnya..

Ya ampun.. laundry itu mahal banget tau….

Rp 5.000/kg paling murah lah, kalo yang ekspress ada yang nyampe Rp 14.000/kg, trus kita ga Cuma punya cucian sekilo aja kan…, berkilo2, ngabisin hampir Rp 20000 sekali cuci (coz temen c tu rata2 pakaiannya 4kg, itu mah jenis bahan baju yang ringan2 aja)

Coba, sebulan berapa? Oke, mungkin 1x 3hari, tu ada 10 kali sebulan dunk, Rp 200.000 dunk…,

KECIL kah jumlah duit segitu???

Catering, yang murah meriah aja deh… Rp 200.000 sebulan, 2kali makan sehari,

Rp 400.000 semuanya?sebulan aja?

Miris c, miris,

duit segitu susah banget tau ndapetinnya (bagi segelintir orang, ngga deh kayaknya)

C pernah, bantuin Apa jualan semangka, seharian… nungguin di sana(di bawah pohon Ketaping, ga ada pondoknya, duduk lesehan aja di situ), kalo ada pembeli ya syukur… kalo ngga baca buku.. trus nontonin aja orang2 yang lalu lalang di sana, coba tebak, dari jam 10 pagi ampe jam 6 sore, berapa yang terkumpul duit sama ce? CUMA Rp 73.000 (bagi segelintir orang ini jumlah yang gede), selama itu..c jualan, Cuma dapet segitu, itu belum dipotong sama modal ya, labanya paling2 belasan ribu, dan yang belasan ribu itu sering kali dalam sekejap c bisa menghabiskannya tanpa pikir panjang (tapi kalo inget nyari duit itu susah, c mikir panjang kok).

Coba kita Tanya sama ortu kita, nyari duit itu mudah?

Banyak mungkin yang menggelengkan kepalanya (yang ngangguk, c salut banget deh, yang speechless …c tau itu artinya apa, tandanya ga tergambarkan sulitnya nyari duit)

Trus hanya karna alasan sibuk dan perlu waktu belajar yang banyak, kita lebih rela mengeluarkan duit 400 ribu dibanding ½-1 jam waktu kita tiap hari buat nyuci baju sendiri dan masak?

Say with chocolate

Monday, February 15, 2010, 9:38 PM

Say with chocolate? Buat apa? Buat valentine's day?

No..no..no…

Apaan tuh valentine, hari kasih sayang semu, yang ada tiap hari tu kita memberikan kasih sayang kita, buat ortu, buat kakak-adek kita, buat sahabat2 kita, buat guru2 kita, buat org2 yang berjasa buat kita.


 

Tapi.. emang c mo ngasih coklat sama seseorang yang sgt berarti dlm hidup c, ceritanya gini…


 

Today's my mom birthday, so karna c ga bisa pulang (mo ujian, bertapa di kost-an aja) c telpon (tapi tu pun udah telat bgt, siang2 baru bisa nelpon, kan hp c ketinggalan di rmh thesa), n I said:

"Selamat ulang tahun ma…..

Hmm… yang keberapa ya?(pura2 lupa, mode : ON)"

Trus Ama ce dengan nada sumringah dan seneng ngejawab :

"Iyo…, tapi kok talambek (telat)?"

Toeing… saia tertohok, telat euy…sungguh2 telat …

"Iyo… tu baa lai.., blablabla "(mulailah mengeluarkan alasan2 )

" Ama mau kado apa?"(mengalihkan topik pembicaraan, hehe)

Ama berpikir sejenak

"apo yo, beko ndak tabalian dek ce doh (apaan ya, ntar ga kebeli sama ce)"

Hohoho…Ama tau aja ce lagi miskin, ce H2C, harap2 cemas, moga2 ja duit yang mati2an ce hemat bisa beli apa yang Ama mau

"coklat berbentuk hati"pinta Ama

"hah?coklat?" ce terheran2 sendiri, selera anak muda banget…., klo disodorin tawaran gitu ce udah ngasih daftar permintaan yang panjang tu..(emang dasar!)


 

Ha a.. dah ngerti kan, jadi My Mom mau kado coklat buat ulang tahunnya yang ke 57,ok, akan c cari ampe dapet coklat ituh…., walo ke pelosok padang ni ..


 

Ps: Happy 30th Anniversary for my Parents, February 14th,moga Allah akan selalu mempersatukan Ama dan Apa hingga kita bisa bertemu dan berkumpul bersama selalu hingga ke jannahNya, amin…

And of course for today, February 15, 2010, happy birthday Amaaaaaa….. moga sehat selalu, moga panjang umur (sangat2 c harapkan), moga barokah umurnya, moga banyak rejeki, moga makin dekat denganNya..

Amin…





(coklat yang c beli bukan ini, tapi mirip2 lah, warnanya ungu, ada tulisan love u-nya, enaaaakkk bgt ^_^)

11 Februari 2010

Soal imunologi + dermatologi

Ni c dapet dari sini http://leukosit.blogspot.com/2008/05/soal-mid-modul-imun-dan-kulit-2006.html

1. Seorang anak berusia 10 tahun datang bersama ayahnya. Ayahnya mengeluh sudah satu minggu ini pada lipat sikunya kanan dan kiri timbul kemerahan sedikit berair. Pernyataan ini yang bukan mengarah pada Dermatitis atopik adalah:
A. Apakah kemerahan baru pertama kali
B. Apakah kemerahan berulang pada tempat yang sama
C. Apakah kemerahan terasa gatal.
D. Apakah waktu bayi pernah timbul bercak merah di pipi
E. Apakah lipatan sikunya merah setelah dioleskan bahan tertentu

2. Wanita 35 th,keluhan di tungkak dan punggung kanan dan kiri ada bintil2 merah dan gatal. Mulai timbul 3 bulan lalu. BIla diberi salep ilang, pernyataan ini yang bukan merupakan anamnesis mengenai atopiknya

A. Apakah kalau pagi sering bersin

B. Apakah penderita kalau dingin atau panas sering bunyi ngik2 nafasnya

C. Apakah ada keluarga yang mempunyai keluhan yang sama dengan kulitnya

D. Apakah kalau malam hari gatalnya lebih terasa hebat

E. Apakah mata penderita sering terasa gatal

3. Wanita 25 tahun dating ke RISA dengan keluhan timbul bercak merah pada selakangan. Bercak merah tersebut terasa gatal. Sudah diberi salep tapi tidak hilang juga. Pernyataan di bawah yang lebih mengarah pada tinca kruris mengenai bercak merahnya adalah:

A. Apakah bercak merah berkelompok

B. Apakah bercak merah bersisik tebal

C. Apakah bercak merah tepinya makin luas

D. Apakah bercak merah berair

E. Apakah bercak merah ada nanahnya

4. Pada kasus No 3, Pernyataan yang tidak mengarahkan pada riwayat predisposii terjadinya tinea cruris

A. Apakah gula darhnya meningkat

B. Apakah punya riwayat asma

C. Apakah pernah minum obat jangka panjang

D. Apakah sering menggunakan celana panjang ketat

E. Apakah berat badannya meningkat disbanding sebelumnya

5. Seorang laki2 mengeluh 1 minggu ini telapak tangannya timbul plenting isi air dan kuli berwarna merah terasa gatal setelah bekerja sebagai tukang cuci. Pernyataan kualitas gatal di bawah ini mengarahkan pada dermatitis kontak iritan :

A. Apakah gatalnya disertai perih menyengat

B. Apakah gatalnya disertai nyeri

C. Apakah gatalnya hebat pada malam hari

D. Apakah gatalnya mengganggu aktivitas

E. Apakah gatalnya biasa2 aja

6. Penderita dating ke poli THT RSI SA dengan keluhan sering bersin2, hidung keluar ingus dan kadang disertai hidung buntu. Keluhan bertambah berat bila sedang membersihkan rumah, membuka buku atau majalah lama. Penderita tiap hari minum obat flu yang dijual bebas, keluhan berkurang, tapi beberapa saat muncul lagi keluhan yang sama. Penderita tidak tahu penyebab timbulnya keluhan tersebut. Karena keingintahuan penyebab keluhan tersebut juga ingin cepat sembuh, maka penderita menanyakan pada dokter pemeriksaan apa yang diperlukan :

A. Intradermal test

B. Prick test

C. Patch test

D. Acethilcolyn test

E. KOH test

7. Syarat apa yang tidak terpenuhi untuk segera dilakukan prick test pada kasus di atas

Tidak jelas jenis alerginya

Bukan alergi kulit

Tiap hari minum obat

Sedang menderita sakit

Etiologi belum diketahui

8. Berapa sudut yang terbaik untuk melakukan test cukit

A. 180

B. 90

C. 45

D. 25

E. Sejajar

Penderita post operasi hidung akan diinjeksi antibiotic, orang tuanya khawatir karena anaknya ada riwayat alergi obat

9. Tes apa yang perlu dilakukan untuk penderita tersebut

A. intradermal test

B. Prick test

C. Patch test

D. mantoux test

E. Acetylcholin test

10. Pada kasus diatas berapa lama waktu pengamatan yang dibutuhkan

A. Kurang dari ½ jam

B. 12-24 jam

C. 24-48 jam

D. 48-72 jam

E. Lebih dari 72 jam

11. Seorang dokter mendapatkan seorang pasien yang dicurigai mengalami rheumatoid arthtritis. Dokter tersebut ingin mengetahuii/ memeriksa kuantitas respon imun seluler (non spesifik) pada penderita tersebut. Maka dokter tersebut meminta kepada lab untuk melakukan:

Hitung jenis leukosit

Penetapan komplemen

uji hambatan migrasi leukosit

Imunoelektroforesis

Menghitung jumlah absolute absolute limfosit

12. Dokter tersebut di atas bisa mengetahui status imun humoral (non spesifik) dengan melakukan antara lain:

A. hitung jumlah limfosit absolute

B. Uji fungsi membnuh mikroba

C. Penetapan kadar C- reaktif protein (CRP)

D. Hitung jumlah monosit absolute

E. Hitung jumlah eosinofil absolute

13. Selanjutnya dokter tersebut bermaksud melakukan uji immune globulin denagn ajlan mereaksikan antiserum yang mengandung antibody spesifik denagn fraksi2 protein yang telah dipisahkan. Maka metode yang dipakai adalah :

A. Elektroforesis protein

B. Uji presipitasi

C. Uji aglutinasi

D. Uji hemaglutinasi

E. Imuno elektroforesis

14. Apabila dokter tersebut ingin melakukan uji imunoasai berlabel dengan melakukan radiolabelisasi yang dilakukan pada antibody amka metode pemeriksaan yang dipilih adalah :

A.RIA

B. IRMA

c. EIA

D. LIA

E. ELISA

15. Apabila dokter tersebut ingin melakukan uji penentuan antigen dengan cara mencampurkan antigen berlabel enzim dengan bahan pemeriksaan yang juga mengandung antigen yang sama yang akan ditentukan dengan kadar antigen yang terdapat dalam bahan pemeriksaan, maka imunoasai yang dipilih adalah :

A. Elisa titrasi

B. Solid phase anti IG M Elisa

C. Double antibody sandwich Elisa

D. Elisa kompetitif

E. Inhibition Elisa

16. Komponen darah selain terdiri atas plasma, didalmnya juga terdapat sel2 darah yang mengalami maturasi pada sum2 tulang. Manakah sel2 di bawah ibi yang maturasinya juga terjadi diluar jaringan tersebut :

A. Eritrosit

B. Limfosit

C. Monosit.

D. Netrofil

E. Basofil

17. HLA/ MHC kelas I adalah ekspresi antigen permukaan yang dimiliki oleh sel2 manusia. Manakh sel2 dibawah ini yang tidak mengekspresikan antigen tersebut

A. Eritrosit

B. Osteosit

C. Makrofag

D. Kuffer

E. Hepatosit

18. Sensitisasi dan aktivasi limfosit T memerlukan antigen presenting Cell (APC) Fungsi tersebut diperankan oleh :

A. Sel Mast

B. Osteosit.

C. Sel NK

D. Sel Kuffer

E. Hepatosit

19. Diferensiasi sel T menjadi sel T efektor CD8+ dan sel T MEmori terjadi setelah sensitisasi sel T oleh APC

Peristiwa tersebut terjadi pada jaringan

Hepar

Sumsum tulang

Darah

Limfoid

Thymus

20. Peningkatan Jumlah sel Eosinofil dalam darah menunjukan adanya infeksi parasitic

Sel tersebut diatas pada sumsum tulnag berasal dari

Megakariosit

Erytroid

Myeloid

Granulositik

Lympositik

21. Peningkatan permeabilitas pembuluh darah yang disertai dengan migrasi sel2 imunokompeten dari pembuluh darah ke jaringan dapat terjadi karena adanya zat humoral C3a dan C5a.

Dalam keadaan kronid, reaksi tersebut dapat terjadi karena adanya ikatan antigen :

22. Proses phagositosis oleh makrofag atau monosit dapat terjadi karena antigen diselubungi oleh komponen protein C3b.

Komponen tersebut diatas berasal dari aktifasi :

23. Sel yang terinfeksi dapat mengekspresikan antigen yang dapat dikenali oleh antibody, adanya ikatan tersebut dapat mengaktifkan killer cell untuk menghancurkan sel yang terinfeksi.

Reaksi tersebut merupakan reaksi :

24. Antibodi mampu mengikat infeksius agent sehingga zat phatogen tersebut kehilangan daya infesiusnya.

Reaksi tersebut disebut:

25. Penghancuran antigen dapat dilakukan dengan cara pelepasan enzim2 H2O2,NO dan ROI di dalam sel imunokompeten

Aktivitas tersebut merupakan proses :

26.Aktivasi complement bisa melalui 2 jalur yaitu jalur klasik dan jalur alternative. Ke 2 jalur aktivasi tersebut dapat menyebabkan peningkatan permeabilitas pembuluh darah dan menyebabkan migrasi sel2 imunokompeten ke tempat antigen berada untuk mengeliminasi infeksius agent.

Reaksi tersebut disebabkan oleh komponen :

27. Aktivasi complement bisa melalui 2 jalur yaitu jalur klasik dan jalur alternative. Ke 2 jalur aktivasi tersebut dapat menghasilkan zat humoral yang dapat menempel pada membrane plasma infeksius agent sehingga infeksius agent tersebut mudah dicerna oleh sel phagosit.

Rekasi tersebut disebabkan oleh komponen

28. Aktivasi complement bisa melalui 2 jalur yaitu jalur klasik dan jalur alternative. Ke 2 jalur aktivasi tersebut dapat menghasilkan zat humoral yang dapat menempel pada membrane plasma dan menyebabkan kerusakan membrane plasma dari infeksius agent

Rekasi tersebut disebabkan oleh kompenen :

29. Pada orang yang terinfeksi HIV dapat terjadi penurunan kemampuan respons imun baik terhadap infeksi ekstra dan intrasellular.

Hal tersebut disebabkan oleh menurunnya fungsi :

30. Keadaan homeostatic kemampuan respons imun terhadap infeksi dipengaruhi juga oleh keseimbangan rasio lymfosid CD4+:CD8+

A. 1:1

B. 2:1

C. 3:2

D. 4:1

E. 5:1

31. Seorang laki2 umur 8 tahun sering menderita infeksi bakteri dan jamur berulang. Analisa rutin dari Immunoglobulin, sel B dan T tidak ditemukan jelas menunjukkan kelainan. Pada pemeriksaan terakhir ditemukan disfungsi phagosit dan menunjukkan kelainan genetic pembentukan anzym yang dibutuhkan untuk memproduksi Reaktif Oxygen intermediate (ROI)

Kelainan tersebut terjadi defek protein :

32. Seorang anak diketahui secara congenital menderita kelainan "thymic Aplasia" (Digeorge Syndrome)

Pada perkembangannya anak ini diprediksi akan rentan terhadapa infeksi :

33. Seseorang yang menderita kelainan Chronic Granulomatosus tidak mampu mensintesa protein subunit NADPH Oxidase kompleks.

Penderita tersebut akan bekurang zat humoral :

34. Chagas disease disebabkan oleh invasi Trypanosoma cruzi yang merupakam parasit protozoa yang hidupnya obligat intraseluler.

Peningkatan cytokine dibawah ini meningkatkan kecurigaan terhadap penyakit tersebut :

35. Pada infeksi M. Tuberculosis sangat penting untuk memproduksi sel T yang spesifik terhadap kuman tersebut, karena sel T spesifik tersebut mampu mengaktivkan makrofag untuk melakukan intrasellular Killing terhadap sel yang terinfeksi.

Cytokin yang ssangat penting untuk mengaktivkan proses tersebut di atas

Pada suatu daerah endemis tinggi terhadap infeksi gastrointestinal, seorang ibu yang menderita HIV + tetap dianjurkan untuk ASI ekslusif.

Alasan anjuran tersebut bahwa ASI ekslusif mengandung :

IgM d. Hemagglutinin

Lactoferin e. IgG

Secretory IgA

Seorang anak umur 5 tahun telah berulangkali menderita penyakit infeksi dan hanya dapat sembuh dengan pemberian antibiotik. Akibat infeksi tersebut menunjukkan adanya granumola yang multipel dan menyebar. Pada pemeriksaan ditemukan titer antibodi yang tinggi terhadap berbagai macam bakteri. Jumlah sel darah normal. Pada anak terjadi pada defek pada :

Sel B d. NADPH oxidase

Sel T CD4+ e. Nitric oxide synthase

Komplement

Pada penderita penyakit invasi parasitik dapat menujukkan peningkatan jumlah dan aktivasi Eosinophil dalam melepas zat humoral untuk mengeliminasi parasit.

Cytokin yang paling berperan dalam proses tersebut adalah :

IL-1 d. IL-4

IL-2 e. IL-5

IL-3

Seorang wanita umur 18 tahun mempunyai golongan darah O, menderita Anemia cronis yang tidak diketahui etiologinya. Pada transfusi paket sel darah merah yang terakhir, penderita menderita panas, nyeri uluhati dan penurunan tekanan darah (hipotensi). Transfusi di hentikan dan diketahui terjadi kesalahan matching golongan darah.

Peristiwa tersebut terjadi reaksi imun :

Anaphilatik d. MHC incompetible

ADCC e. Rhesus incompetible

Cell Cytotix

Seorang wanita umur 25 tahun datang ke praktek Dokter spesialis THT dengan keluhan bersin- bersin, pilek cair dan hidung tersumbat yang timbul sejak ikut Outbound di Hutan Penggaron 3 hari yang lalu. Pada pemeriksaan Prick Test didapat hasil positif (++) .

Zat Mediator yang paling berpengaruh pada hasil test diatas adalah :

Histamin d. Thomboxan

Prostaglandin D2 e. PAF

Leukotrin

Seorang wanita umur 25 tahun datang ke praktek Dokter spesialis THT dengan keluhan bersin- bersin, pilek cair dan hidung tersumbat yang timbul sejak ikut Outbound di Hutan Penggaron 3 hari yang lalu. Pada pemeriksaan laboratorium darah ditemukan titer IgE meninggi.

Cytokin yang paling berpengaruh terhadap hasil pemeriksaan laboratorium diatas adalah :

IL-2 e. IL-10

IL-4 f. IL-14

IL-5

Seorang penderita gigitan ular berbisa mendapatkan pengobatan dengan "equin antivenom gamma globuli" untuk menetralisir bisa ular tersebut. 5 hari kemudian penderita menderita panas dan timbul "Hives". Reaksi tersebut merupakan reaksi hipersentivitas tipe :

I d. IV

II e. V

III

Pada pasien yang telah dilakukan transplantasi pada pemeriksaan darah ditemukan peningkatan kadar IL-2.

Keadaan tersebut menujukkan adanya proses :

Healing d. Systemic Infection

Acute graft rejection e. Hyperacute rejection

Cytotix reaction

Pasien transplantasi ginjal 30 menit yang lalu mengalami colic abdomen, panas dan hipotensi. Tidak ada pendarahan tetapi pada graft tampak enstensive thrombosis.

Peristiwa tersebut diatas yang paling mungkin adalah :

Acute rejection d. Chronic rejection

Graft versus host reaction e. Anaphilatic reaction

Hyperacute rejection

Seorang penderitga leukemia akut diberi terapi transplantasi sum- sum tulang melalui proses HLA-Matching. Pada awalnya terjadi toleransi yang baik oleh komponen sel T dari sistem imun. Namun beberapa hari kemudian timbul gejala badan lemah, ikterus dan "desquamating rash".

Peristiwa tersebut diatas merupakan :

Acute rejection d. Chronic rejection

Graft versus host reaction e. Anaphilatic reaction

Hyperacute rejection

Soal Gizi

Difesiensi mikronutrien tertentu yang menyertai malnutrisi dapat mempengaruhi fungsi imun. Mikronutrien tersebut antara lain :

Laktosa d. Zinc

Probiotics e. Fatty acid

Preniotics

Kasus imunocompetence dapat terjadi karena mineral tertentu yang tergolong dalam logam berat dan dalam dosis yang toksis. Mineral yang dimaksud ini adalah :

Seorang Ibu membawa anak laki- lakinya yang berumur 5 tahun ke puskesmas dengan keluhan batuk dan pilek. Dari anamnesa didapatkan bahwa anak tersebut memang sering sakit- sakitan. Dari pemeriksaan fisik didapatkan bahwa anak tersebut sangat rendah. Anak nampak kurus dengan berat badan <>

Perubahan imunologis berikut yang dapat terjadi pada kondisi tersebut adalah :

Berat dari organ- organ limfoid meningkat

Kapasitas bakterisidal (neutrofil) meningkat

Kerentanan terhadap infeksi meningkat

Reaksi hipersensitif tipe lambat meningkat

Aktivitas NK sel meningkat

Asupan susu pada orang tertentu dapat menimbulkan gangguan intestinal, tanpa adanya tanda- tanda infeksi. Kemungkinan diagnosa pada kasus diatas adalah :

Intoleransi laktosa

Gastrointeris

Galaktosemia

Reaksi hipersensitif tipe lambat

Intoleransi fruktosa

Kemungkinan penyebab pada kasus diatas

Gangguan sistem imun

Defisiasi lactase

Defisiasi fruktosa

Gangguan emosi

Malnutrisi

Soal Dermatologi

Kasus untuk soal 51-53 :

Bayi usia 7 bulan berkunjung ke poli umum dengan keluhan bercak di kedua pipi muncul sejak 3 bulan yang lalu. Penderita sering rewel dan menggosok- gosokkan tangannya pada lesi yang kemungkinan terasa gatal. Pada lesi tampak makila eritem batas tidak tegas, dengan papula, vesikel dengan skuama dan krusta, lesi tampak madidans.

Tanda- tanda berupa eritem dan kemungkinan rasa gatal pada kasus diatas menujukkan telah terjadi reaksi tubuh yang dikenal sebagai :

Infeksi d. Tumor

Abses e. Iritasi

Radang

Sebagai Harmful Agent pada kasus diatas adalah,

Trauma fisik d. Alergi

Trauma kimiawi e. Genetik

Mikroorganisme

Pada kasus diatas jika ditemukan lesi yang sama pada ekstremitas, biasanya terdapat pada sisi :

Flexor d. Posterior

Ekstensor e. Dorsal

Anterior

Kasus untuk soal 54-55 :

Seorang wanita datang dengan keluhan muncul bercak kemerahan di leher dan terasa gatal yang timbul 3 hari yang lalu setelah pemakaian kalung dari bahan imitasi keberapa waktu yang lalu. Pada kulit sekitar leher tampak bercak eritem, vesikel, krusta dan erosi, kulit tampak oedem.

Pada penderita diatas mekanisme yang mendasari timbulnya keluhan adalah :

Reaksi Hipersensitifitas tipe I (fase cepat)

Reaksi Hipersensitifitas tipe I (fase lambat)

Reaksi Hipersensitifitas tipe II

Reaksi Hipersensitifitas tipe III

Reaksi Hipersensitifitas tipe IV

Pemeriksaan penunjang yang dapat digunakan untuk memastikan penyebab dan menyingkirkan diferensial diagnosis pada kasus diatas adalah :

Prick test

Pemeriksaan KOH 10%

Patch test

Pemeriksaan Gram

Pewarnaan Ziehl Nielsen

Wanita 43 tahun dengan keluhan adanya sakit dan bengkak pada beberapa sendi, terutama sendi ditangan kanan dan kiri. Terasa kaku pada pagi hari > 1 jam. Ibunya juga menderita penyakit yang sama.

Kemungkinan etiologi dari penyakit diatas yang paling tepat adalah :

Peradangan kronik pada sendi yang menimbulkan osteofit dan penyempitan diskus

Pengendapan kompleks imun dalam ruang sendi, melalui reaksi autoimun

Proses regenerasi karena pengapuran dan penurunan produksi cairan sinovial

Proses peradangan kronik karena inflamasi atau infeksi

Proses peradangan karena trauma kronik pada sendi

Kasus untuk soal 57-58

Seorang relasi anda berkonsultasi mengenai kelainan yang terjadi pada isterinya usia 34 tahun. Keluhan yang dirasakan adalah timbul benjolan pada jari- jari tangan. Saat dirontgen didapatkan erosi. Kaku dirasakan bangun tidur > 1 jam setelah beraktivitas terasa enak.

Patofisiologi kelainan rontgen diatas adalah yang paling tepat :

Karena kelainan HLA, imun yang menyerang jaringan ikat

Munculnya enzim hidrolitik pada jaringan kolagen

Karena suhu udara dingin yang merusak kartilago

Karena suhu udara dingin yang merusak kartilago

Karena proses destruksi peningkatan beban tubuh

Nasehat apa yang anda anjurkan untuk relasi anda tersebut :

Menyuruh olah raga peragangan

Dilarang mandi pada udara dingin/ malam hari

Mengistirahatkan dan mengurangi aktivitas sendi

Menghindari makanan yang banyak mengandung protein

Menghindari paparan sinar matahari langsung

Tetangga anda mengeluh adanya beberapa sendi yang mengalami bengkak dan sakit. Terjadi kekakuan pada sendi pagi hari. Anda mencurigai sebagai Rematoid artritis.

Alasan anda cukup tepat karena sendi yang mengalami kelainan adalah :

Kedua sendi lutut

Kedua sendi pergelangan tangan

Sendi jari- jari tangan

Sendi bahu dan siku

Sendi pergelangan dan jari tangan kanan

Wanita 21 tahun dengan keluhan poliatralgia, alopecia serta timbul malarash. Saat pemeriksaan darah rutin terdapat anemia dan trombositopenia. Timbul fotosintesitivitas dan lesi discoid.

Menurut anda proses patofisiologi yang paling tepat pada penderita ini adalah :

Inflamasi dipicu oleh agregat kompleks imun yang mengaktivkan komplement

Inflamasi yang dipicu oleh peradangan pada kulit akibat alergi yang kronik

Proses autoimun karena sinar ultraviolet yang mengenai kulit dan jaringan- jaringan- terpajan

Proses inflamasi karena infeksi jamur pada kulit yang meluas

Proses peradangan karena multi trauma baik fisik maupun kimia yang mengenai kulit.

Laki- laki 30 tahun dengan keluhan lemah dan penurunan berat badan laboratorium HIV (+). Kecurigaan terjadi AIDS.

Virus menginfeksi sel CD4+, makrofag dan sel dendritik dalam darah

Sel dendritik telah menangkap dan mengangkut virus ke organ limfoid perifer

Telah terjadi infeksi dalam dalam jaringan limfoid dan organ- organ lainnya

Penyebaran infeksi terjadi ke seluruh tubuh dan menyebabkan respons imun terganggu

Telah terjadi infeksi HIV pada paru dan sel cerna


 

Area IV

Biokimia

Kasus untuk soal 62-64

Seorang Wanita usia 35 tahun datang ke Dokter dengan keluhan gatal-gatal yang disertai timbul bintul merah pada kulitnya disekujur tubuh. Gejala dan tanda tersebut muncul 3 jam setelah meminum obat ampisilin yang diperoleh dari resep dokter. Dokter kemudian memberi obat prednisone 5 mg tiga kali sehari selama tiga hari.

62 Gejala dan tanda pada penderita tersebut disebabkan oleh rangsangan cytgkic IgE. terhadap :

Penurunan kadar cyclic Adenosin Monofosfat (cAMP) yang menginduksi sel Mast untuk mengeluarkan mediator inflamasi.

Penurunan kadar adenosin trifosfat (ATP) untuk menginduksi pengluaran mediator inflamasi.

Penarunan kadar cyclic Guanosin Monofosfat (cGMP) untuk menginduksi pengeluaran mediator inflamasi.

Penurunan kadar Ca++ untuk menginduksi pengeluarkan mediator inflamasi.

Penurunan kadar adenosin inonofosfat (AMP) yang menginduksi mediator inflamasi.

63 Therapi yang diberikan Dokter kepada penderita ini adalah golongan glukokorTikoid. Salah satu alasan pemilihan glukokortikoid ini adalah Glukokortikoid mengeblok produksi :

  1. Interleukin 7 d. Interleukin 8
  2. Interleukin 9 e. Interleukin 12
  3. Ir torleukin I d, V

64 Mediator inflamasi yang berperan dalam reaksi alergi pada penderita ini adalah.:

a. Hustamin d. Arginin

b. Hydrochlorotiazid e. Isoprenosin

c. Norepineprin

kasus untuk soal 65-66 :

Seorang suami, usia 30 tahun telah menikah 3 tahun menge1uh belum mempunyai anak. Analisa sperma yang dilakukan menunjukkan bahwa rnotilitas spermatozoanya rendah kurang dari 50% yang disebabkan adanya perlengketan antar kepala spermatozoa yang diperantarai oleh IgM dan IgG. Penyebab perlengkatan ini adalah infeksi Virus. Dokter memberi obat golongan imunomudulator dan memberi advis agar berolah raga ringan sampai sedang agar respons imun protektifnya meningkat.

65 Fungsi imunomodulator pada pasien ini adalah

Untuk meningkatkan respons imun protektif namun tanpa menghilangR-an respons imun yang bersifat merugikan

Untuk meningkatkan respons imun protektif namun dengan menurunkan respons imun yang bersifat merugikan

Untuk menurunkan. respons imun protektif dengan menurunkan respons imun yang bersifat nicrugikan.

Untuk meningkatkan respons imun protektif dengan meningkatkan, respons imun yang bersifat merugikan.

Untuk menurunkan respons imun protektif namun dengan meningkatkan respons imun yang bersifat merugikan.

66. Meningkatan respons imun proaktif pada olah raga ringan sampai moderat disebabkan oleh

  1. Peningkatan IL-2, Interferon dan Endorphin
  2. Peningkatan Neutrofil dan Leukotrin
  3. Peningkatan Eoshi.ofil dan Neutrofil
  4. Peningkatan Basofil, Intraselluler adheson Molekul (ICAM) I
  5. Peningkatan Platelets Activating factor (PAF)

Soal Interna :

67 Wanita 45 tahun dengan koluhan nyeri dan bengkak sendi. Sendi yang mengalami kelainan adalah sendi di kedua tangan. Keluhan dirasakan sejak 1 bulan dan sering kambuh. Dokter di poliklinik menanyakan mengenai kapan dan lamanya kekakuan sendi.

Pertanyaan dokter diatas meenurut anda :

  1. Tepat karena mondukung diagnosa
  2. Tidak tepat karena tidak ada keluhan kekakuan
  3. Tidak karena mengenai sendi tangan
  4. Tidak
    tepat karena adanya bengkal sendi pada kaki
  5. Tepat karena curiga proses infeksi

68. Saudara anda wanita 25 tahun mengeluh ada bercak kemerahan pada kedua pipa, kerontokan rambut Serra sariawan yang sulit sembuh. Dokter yang memeriksa menasihatkan. agar teratur mengontrolkan penyakitnya tersebut dikarenakan bisa timbul komplikasi.

Nasehat apa yang anda berikan padanya:

  1. Komplikasi hanya terjadi pada sendi dan kulit, yaitu terjadi poradangan
  2. Karena penyebabnya infeksi, komplikasi dapat dicegah dengan antibiotik
  3. Komplikasi dapat di berbagai organ penting seperti ginjal dan paru-paru
  4. Komplikasi neuropsildatrik tidak perlu di waspadai
  5. Komplikasi pada darah berupa peningkatan trombosit

69. Saat saudara anda ingin mengetahui pencegahan supaya tidak terjadi kekambuhan penyakitnya, karena saat ini dirasa sudah cukup nyaman. Termasuk kaitannya dengan keinginan untuk memiliki anak.

Apa yang akan anda sampaikan padanya :

  1. Monitoring saat penyakit sembuh, tetapi penyakit ini bisa sembh tuntas
  2. Cukup Olah raga terutama saat ada keluhan nyeri sendi
  3. Tidak diperkenankan penggunaan lotion untuk mengurangi kontak matahari
  4. Mengatasi infeksi yang memicu timbulnya kekambuhan
  5. Tidak diperkenankan hamil atau mempunyai anak

70. Wanita 23 tahun dengan SLE dan mendapatkan terapi steroid, klorokuin dan antibiotik

Tujuan terapi farmakologis penderita tersebut :

  1. Klorokuin untuk semua manifestasi klinis
  2. Steroid mcrupakan terapi tertitania tanpa komplikasi
  3. Antibiotik sebagai terapi yang penting untuk etiologi penyakit tersebut
  4. Klorokuin sebagai antimalaria yang menjadi komplikasi penyakit tersebut
  5. Steroid untuk anti alergi pada pernafasan misalnya asma

71. Wanita dengan poliatralgia, anemia, malar rash dan fotosensitivitas, Rencananya akan dilakukan pemeriksaan penunjang untuk mendukung diagnosanya.

Pemeriksaan yang paling tepat:

  1. Test rheuma faktor
  2. Perneriksaan laju endap darah
  3. Antinuklear antibodi
  4. Rontgen sendi jari
  5. Sediaan apus darah.

72. Laki-laki 30 tahun datang ke praktek anda dengan keluhan demam selama 1 bulan, Berat badan turun dan diare pekerjaan dipulau terpencil

dan meninggalkan keluarga. Anda berencana melakukan pemeriksaan HIV pada penderita tersebut.,

Bagaimana anda melakukannya ?

Mengirim pasien ke laboratorium

Terawat anda mengambil sampel darah.pasien saat itu juga Membuat informconsent dulu dengan pasien

Menunda, 1 bulan lagi karma penderita masih demam

Mengirim penderita ke RS Khusus/rujukan

73. Saat anda bertugas di suatu daerah yang epidemi HIV cukup tinggi. Daerah tersebut status sosial ekonomi rendah, serta norma-norma agama tidak begitu dihiraukan-Anda merencanakan untuk mengadakan edukasi dan penyuluhan untuk pencegahan primer.

Materi apa, yang akan anda utamakan :

  1. Cek darah HIV dabuli apabila akan memberikan donor darah
  2. Alat suntik dan alat tusuk lainnya harus disucihamakan dan sekali pa kai
  3. Penagungan pisau cukur, Bunting kuku atau sikat gigi orang (disangka HIV (+)
  4. Melakukan hubungan seks hanya dengan seorang mitra seksual yang setia
  5. Tidak menggunakan alat makan scrara bersania dalam sate ketwirga

74. Anda bertugas, disebuah RS, saat itu ads penderita HTV AIDS yang sedang

dirawat. penderita saat ini mengeluh demam terus menerus dan sesak nafas. Seorang perawat meminta advis pada anda agar penularan dapat

ddiantisipasi :

Hal apa yang anda anjurkan

  1. Menggunakan kaus tangan tanpa, masker sudah cuku
  2. Jarum suntik disterilkan dan dapat digunakan lagi
  3. Bahan mengandung HIV harus dibungkus dengan plastik 2 lapis
  4. Bahan mengandung HIV jangan dimusnakan dengan di bakar E.
  5. Pipet, alat resusitasi tidak merupakan alat/media penularan

75. Di tempat praktek anda datang seorang Wanita dengan keluhan infeksi jamur

berulang pada alat kelamin, penglihatan kabur, dan terdapat

pembesaran kelenjar Iinfa di leher dan sedangkangan. Diare lebih dari 1

bulan, Berat badan turun > 10% dalam 1 bulan. pasien tersebut HIV(+) :

Anda mencurigai pasien tersebut adalah HIV AIDS dengan alasan:

  1. Terdapat 5 gejala mayor tanpa gejala minor
  2. Terdapat HIV(+) dan hanya 1 gejala mayor
  3. Terdapat 2 gejala mayor, 3 gejala minor
  4. Terdapat HIV(+) tanpa memperhatikan gejalanya
  5. Terdapat HIV(+) dengan diare > 1 bulan


 


 

Jawabannya adalah.... E, yup, org tu bilang jawabannya E (klo c yang bikin, c bikin jawabannya c semua deh, hehehe :P)

Infeksi bakteri pada tubuh manusia

LAPORAN KELOMPOK 7 A

MODUL 3

"INFEKSI BAKTERI"

SKENARIO : CUCU NENEK YANG CANTIK

Tutor : dr. Aswiyanti Asri, M.Si, Sp. PA

Ketua : Micelia Amalia Sari 0810312135

Sekretaris : Sharah Ananta 0810313184

Triana Yessisca 0810313174

Anggota : Wulan Arianti Putri 0810312084

Miftahul Khairat 0810312073

Thesa Aryanti 0810312096

Miftah Adityagama 0810313223

Yeap Chen Pan 0810314161

Verdian Lesmana 0810312031


 

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS ANDALAS

PADANG

2009 / 2010


 

Skenario :


 

CUCU NENEK YANG CANTIK

Hadista 9 tahun anak kedua dibawa ibunya ke puskesmas dengan keluhan sudah lebih satu minggu demam terutama pada sore hari, sesekali disertai batuk. Ibunya khawatir kalau Hadista mengalami kejang lagi, karena sewaktu berumur 2 tahun pernah mengalami kejang demam.

Setelah Hadista diperiksa dokter, dilakukan pemeriksaan laboratorium darah rutin, urin, widal dan kultur. Hasil laboratorium Hb = 10 g%, leukopenia, LED = 48 mm/jam, hitung jenis 0/0/0/43/48/9 dan uji widal positif.

Sejak bayi Hadista diasuh neneknya karena ibunya seorang pegawai yang sibuk. Ibunya takut Hadista ketularan penyakit neneknya yang sering batuk. Tetapi ketika dilakukan pemeriksaan oleh dokter, ternyata BTA sputum negative. Bagaimana anda menjelaskan apa yang terjadi pada Hadista ?


 

Terminologi :

1. Kejang demam : Bangkitan kejang yang terjadi pada kenaikan suhu (suhu rectal lebih dari 380C) yang disebabkan oleh suatu proses ekstrakranium.

2. Uji widal    : Tes untuk mengetahui adanya aglutinin pada antigen H dan O S. thypi dan parathypi pada pasien yang dicurigai terinfeksi Salmonella.

3. Leukopenia    : Kekurangan sel darah putih, dimana jumlah sel darah putihnya kurang dari 5000 dalam tiap tetes darah.

4. BTA    : Basil Tahan Asam, Teknik pewarnaan yang khusus untuk bakteri tertentu yang memiliki sifat tahan asam hidroklorida.

5. LED         : Laju Endap Darah, Kecepatan yang dibutuhkan darah untuk mengendap.

6. Infeksi     : Masuknya mikroorganisme ke dalam tubuh.


 

Identifikasi dan Analisa Masalah :

  1. Mengapa demam pada Hadista hanya terjadi pada waktu sore hari saja ?

Karena bakteri yang menginfeksi Hadista bekerja dengan mengeluarkan toksin di tubuh pada sore hari.

  1. Apakah kecurigaan Ibu Hadista kalau kejang yang terjadi pada saat Hadista berusia 2 bulan dapat terjadi lagi untuk kedua kalinya ?

    Tidak bisa, karena kejang demam hanya terjadi pada rentang usia 5 bulan hingga 6 tahun sedangkan Hadista sekarang sudah berusia 9 tahun sehingga Hadista hanya akan mengalami demam tanpa disertai oleh kejang.

    1. Apa penyebab demam dan batuk Hadista ?

    Demam terjadi karena hadista terinfeksi bakteri Salmonella thypi, dimana bakteri ini akan masuk ke usus besar dan mengaktifkan makrofag, makrofag yang aktif ini akan merangsang terbentuknya sitokin dan resptornya yang akan merangsang pembentukan asam arakhidonat yang selanjutnya akan terbentuk prostaglandin yang mengakibatkan vasokonstriksi dan peningkatan suhu.

    Batuk terjadi sebagai mekanisme pertahanan tubuh non spesifik terhadap bakteri yang masuk ke tubuh.

    1. Bagaimana mekanisme kejang demam ?

    Kejang demam terjadi di awal demam. Anak yang mengalami kejang demam akan terlihat kaku, berkelenjotan, mata berputar, dapat terjadi gerakan sederhana atau tidak fokal ataupun gerakan yang komplek atau fokal.

    5.
    Apa tujuan pemeriksaan LED, uji widal dan hitung jenis leukosit ?

    Pemeriksaan LED bertujuan untuk mengetahui ada tidaknya peningkatan LED atau tidak. LED yang meningkat disebabkan oleh makrofag yang hiperaktif sehingga mengalami nekrosis dan mengakibatkan erupsi pembuluh darah.

    Uji widal bertujuan sebagai diagnosis penunjang terhadap seseorang yang diduga terinfeksi bakteri Salmonella thypi ataupun S. parathypi.

    Hitung jenis leukosit bertujuan untuk memastikan bakteri apa yang menginfeksi dan untuk mengetahui infeksinya akut atau kronis.

    6. Mengapa Hadista mengalami leucopenia ?

    Karena bakteri yang menginfeksi Hadista menyebabkan makrofag menjadi hiperaktif. Makrofag yang hiperaktif ini mengakibatkan banyaknya nekrosis sel darah putih.

  2. Apa artinya uji widal yang positif ?

    Uji widal yang positif menunjukkan bahwa seseorang tersebut pernah kontak atau terinfeksi dengan kuman Salmonell thypi dan bukan menunjukkan bahwa adanya kuman Salmonella thypi di dalam tubuh sesorang, karena yang dilihat dalam uji widal adalah antibody dari kuman tersebut yang akan positif kalau seseorang tersebut pernah kontak atau pernah terinfeksi dengan kuman tersebut.

    1. Apakah hitung jenis leukosit Hadista ini normal ? Kalau tidak, berapakah normalnya ?

Jenis Leukosit

Pada Hardista (%)

Jumlah normalnya (%)

Keterangan

Basofil

0

0

Normal

Eusinofil

0

1 – 3

Tidak Normal

Netrofil Batang

0

2 – 3

Tidak Normal

Netrofil Segmen

43

50 – 70

Tidak Normal

Limfosit

48

20 – 40

Tidak Normal

Monosit

9

2 – 8

Tidak Normal


 

  1. Berapa jumlah normal Hb dan LED ?


Laki – Laki (g%)Perempuan (g%)Anak – Anak (g%)Hb Normal13 – 1812 – 1611 – 13
MetodeLaki – Laki (mm/jam)Perempuan (mm/jam)Wintrobe0 – 150 – 20Westergen0 – 100 – 10
10. Bagaimana cara penularan penyakit batuk ? Dan apa kemungkinan penyakit dari nenek Hadista ?
Kemungkinan penyakit nenek Hadista adalah TB. Cara penularannya melalui bersin dan batuk nenek Hadista yang mengandung kuman TB akan masuk ke tubuh orang lain melalui proses inhalasi. Selain itu, ludah yang dibuang sembarangan apabila ludah itu kering, kuman di dalamnya dapat diterbangkan angin dan dapt menempel pada makanan ataupun minuman dan masuk ke tubuh melalui proses ingesti.
Apa kemungkinan penyakit yang dialami Hadista ?
 

Kemungkinan Hadista menderita demam tifoid. Hal ini terlihat dari demam yang terjadi terutama pada sore hari yang merupakan ciri khas dari demam tifoid.

  1. Apakah batuk Hadista mencerminkan ia menderita TB ?

Tidak, karena hasil pemeriksaan sputumnya negatif. Jadi batuknya tersebut hanya manifestasi untuk mengeluarkan bakteri.

  1. Apa arti pemeriksaan BTA sputum negatif ?

Artinya Hadista tidak menderita TB dan di dalam sputumnya tidak terdapat bakteri TB.

  1. Apa tujuan pemeriksaan urin dan kultur ?

Pemeriksaan urin bertujuan untuk melihat ada tidaknya infeksi pada hati, empedu ataupun ginjal.

Pemeriksaan kultur bertujuan untuk mengidentifikasi spesies bakterinya dan menetukan antibiotik apa yang cocok untuk digunakan.

  1. Apakah ada kaitan antara umur dengan demam yang lebih dai 1 minggu dan kejang demamnya ?

Dari umur dapat dilihat apakah seseorang yang demam tersebut dapat mengalami kejang atau tidak karena kejang demam hanya terjadi pada anak – anak usia 5 bulan – 6 tahun.

Demam yang lebih dari 1 minggu dapat digunakan untuk mengetahui jenis demamanya.

Sistematika :


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 


 

Tujuan Pembelajaran :

Mahasiswa mampu memahami dan menjelaskan :

1. Morfologi, struktur dan sifat fisiologis bakteri.

Morfologi :

Secara umum terbagi 3 :

a. Coccus : Bakteri berbentuk bulat seperti bola. Variasinya :

- Mikrococcus    : Jika kecil dan tunggal.

- Diplococcus    : Jika berganda dua – dua.

- Tetracoccus    : Bergandeng empat dan bujursangkar.

- Sarcina    : Bergerombol membentuk kubus.

- Staphylococcus    : Seperti anggur.

- Streptococcus    : Seperti rantai.

b. Basilus : Bakteri berbentuk batang atau silinder. Variasinya :

- Diplobasilus    : Bergandeng dua.

- Streptobasilus    : Bergandeng seperti rantai.

- Kokobasilus    : Batang yang pendek menyerupai coccus.

- Fusiformis    : Kedua ujung batang meruncing

c. Spiril (Spirilum) : Bakteri berbentuk lengkung. Variasinya :

- Vibrio        : Bentuk koma, lengkungnya kecil dari setengah lingkaran.

- Spiral        : Lengkungnya lebih dari setengah lingkaran

- Spirokhaeta    : Spiral halus, elastis dan fleksibel, dapat bergerak dengan flagel.

Struktur :

a. Inti atau nukleus : Dengan pewarnaan Feulgen, inti dapat dilihat dengan mikroskop cahaya biasa. Badan inti tidak mempunyai dinding atau membran. Di dalamnya terdapat DNA fibril. DNA benang ini disebut kromosom dengan panjang lebih kurang 1 mm.

b. Sitoplasma : Tidak mempunyai mitokondria / kloroplas / mikrotubulus. Menyimpan cadangan makanan dalam bentuk granula sitoplasma yang bekerja menjadi sumber nitrogen, sulfur, fosfat anorganik dan granula metakromatik.

c. Membran sel : Terdiri dari fosfolipid dan protein. Tidak mengandung sterol, kecuali genus Mycoplasma. Terdapat mesosom, enzim – enzim dan molekul – molekul yang berfungsi pada biosintesa DNA, polimerase dinding sel dan lipid membran untuk fungsi biosintetik.

d. Dinding sel : Terdiri dari lapisan peptidoglikan / mukopeptida. Berperan untuk menjaga tekanan osmotik, menjaga agar sel tidak pecah, memegang peranan dalam pembelahan sel, biosintesa sendiri untuk membentuk dinding sel, merupakan determinan dari antigen permukaan kuman. Pada kuman gram negatif terdapat lipopolisakarida yang bersifat toksik.

e. Kapsul : Sintesa polimer ekstrasel. Lebih tahan terhadap efek fagositosis.

f. Flagel : Berbentuk seperti benang. Terdiri dari protein dengan diameter 12 – 30 nm. Merupakan alat pergerakan. Proteinnya disebut flagelin.

g. Pili / fimbrae : Meruakan rambut pendek dan keras. Dimiliki oleh beberapa kuman gram negatif.

h. Endospora : Paling sering dibentuk oleh bakteri batang gram positif. Merupakan bakteri dalam bentuk istirahat. Sangat resisten terhadap panas, kekeringan dan zat kimiawi. Spora tersiri dari core, dinding spora, korteks, coat dan ekspoporium.

Sifat fisiologis :

Yang diperlukan bakteri untuk hidup :

a. Air

Bakteri memerlukan air dalam konsentrasi tinggi disekitarnya karena diperlukan bagi pertumbuhan dan perkembangbiakan. Air merupakan pengantar semua bahan gizi yang diperlukan sel dan untuk membuang semua zat yang tak diperlukan ke luar sel.

b. Garam – garam organik

Diperlukan untuk mempertahankan keadaan koloidal dan tekanan osmotik di dalam sel, untuk memelihara keseimbangan asam basa dan berfungsi sebagai bagian enzim atau sebagai aktivator reksi enzim.

c. Mineral

Diperlukan karbon, nitrogen, belerang, fosfat, aktivtor enzim seperti Mg, Fe, K dan Ca.

d. CO2

Diperlukan dalam proses sintesa dengan timbulnya asimilasi CO2 di dalam sel.

e. O2

Berdasarkan keperluan akan oksigen, Bakteri dibagi dalam 5 golongan :

1. Anaerob obligat    : hidup tanpa oksigen, oksigen toksik terhadap golongan bakteri ini.

2. Anaerob aerotoleran    : tidak mati dengan adanya oksigen.

3. Anaerob fakultatif    : mampu tumbuh baik dalam suasana dengan atau tanpa oksigen.

4. Aerob obligat        : tumbuh subur bila ada oksigen dalam jumlah besar.


 

Temperatur

Bakteri mempunyai temperatur optimum yaitu dimana bakteri tersebut tumbuh sebaik – baiknya dan batas – batas temperatur dimana pertumbuhan dapat terjadi.

a. Psikhrofilik    : -5 sampai +300C dengan optimum 1- 200C.

b. Mesofilik    : 10 – 450C dengan optimum 20 – 400C.

c. Termofilik    : 25 – 800C dengan optimum 50 – 600C.


 

pH

pH mempengaruhi pertumbuhan bakteri. Kebanyakan bakteri patogen mempunyai pH optimum 7,2 – 7,6.


 

Reproduksi bakteri

a. Pembelahan

Umumnya bakteri berkembangbiak secara amitosis dengan membelah diri menjadi 3 bagian. Waktu diantara 2 pembelahan tersebut disebut dengan generation time dan ini berlainan tiap jenis bakteri, bervariasi antara 20 menit sampai 15 jam.

b. Pembentukan tunas atau cabang

Bakteri membentuk tunas, tunas akan melepaskan diri dan membentuk bakteri baru.

c. Pembentukan filament

Sel mengeluarkan rambut panjang, filament yang tidak bercabang. Bahan kromosom kemudian dimasukkan ke dalam filament. Filament terputus – putus menjadi beberapa bagian. Tiap bagiam membentuk bakteri baru, dijumpai terutama pada keadaan abnormal.

d. Reproduksi secara seksual

Pembelahan didahului peleburan bahan kromosom dari 2 bakteri sehingga timbul sel – sel bakteri dengan sifat – sifat yang berasal dari kedua induknya.

- Fase penesuaian (lag fase)

Bakteri belum berkembang biak tapi aktivitas metabolisme sangant tinggi. Berlangsung selama 2 jam dan merupakan persiapan untuk fase berikutnya.

- Fase pembelahan (eksponensial fase)

Bakteri berkembangbiak dengan berlipat 2, jumlah bakteri meningkat secara eksponensial, berlangsung 18 – 24 jam.

- Fase stasioner

Dengan meningkatnya jumlah bakteri, meningkat juga jumlah hasil metabolisme yang toksik. Bakteri mulai ada yang mati, pembelahan terhambat. Pada suatu saat terjadi jumlah bakteri yang hidup tetap sama.

- Fase kemunduran

Jumlah bakteri hidup berkurang dan menurun.

2. Jalur Transmisi bakteri :

a. Bakteri secara umum yang menyebabkan penyakit pada manusia terutama ada pada hewan, menginfeksi manusia secara tidak sengaja :

- Salmonella (khas menginfeksi hewan) : Ditularkan dalam produk makanan ke manusia

- Yernisia pestis : Ditransmisikan kepada manusia melalui lalat.

- Basillus anthracis (hidup di lingkungan dan hewan) : Ditransmisikan ke manusia melalui produk – produk seperti rambut kasar dari hewan yang terinfeksi.

b. Bakteri juga bisa ditransmisikan dari seseorang ke orang lain :

- Mycobacterium tuberculosis : Secara alami hanya menginfeksi manusia, ditularkan ke orang lain melalui batuk.

- Streptococcus aurens : Terdapat dalam nares anterior, pembawa bakteri menggosok hidung, bakteri berpindah ke tangan dan ke orang lain.


 

Tempat masuk bakteri patogen :

a. Paling sering

1. Tempat bertemunya selaput lendir dengan kulit :

- Saluran pernafasan

- Gastrointestinal

- Genitalia

- Saluran kemih

2. Kulit abnormal :

- Terpotong

- Luka bakar


 


 

3. Respon imun yang berperan pada infeksi bakteri

Bakteri berdasarkan tempat replikasinya dibedakan atas bakteri intraselular dan bakteri ekstraselular. Mekanisme pertahanan tubuh dipengaruhi oleh struktur dinding sel
dan patogenitas bakteri. Sifat – sifat patogenitas bakteri dilihat dari toksisitas dan invasifnya, yaitu :

  1. Bakteri yang toksik tetapi tidak invasif
  2. Bakteriyang invasif tetapi tidak toksik

Bakteri gram negatif umumnya dapat dibunuh langsung oleh sel NK dengan melisis membran sel bakteri. Disamping itu berperan juga sel Tc yang merusak membran sel yang terinfeksi bakteri intraselular yang dapat membuat bakteri tersebut keluar dari sel dan dapat dihancurkan.

Bakteri ekstraselular adalah bakteri yang berada di sirkulasi atau jaringan konektivus ekstraselular, rongga – rongga jaringan seperti lumen saluran cerna dan saluran pernafasan. Bila bakteri ekstraselular, baik yang bersifat endotoksin ataupun eksotoksin, akan menimbulkan respon imun langsung dari tubuh untuk menghadapi toksin yang dihasilkan oleh bakteri tersebut. Untuk bakteri gram positif yang dinding selnya merupakan peptidogllikan dan mengeluarkan eksotoksin, akan mengaktifkan komplemen melalui jalur alternatif melalui peningkatan pembentukan C3 convertase. Untuk bakteri gram negatif yang dinding selnya berupa lipopolisakarida dan mengeluarkan endotoksin, akan merangsang sel makrofag menghasilkan limfokin, diantaranya : TNF, IL 1, IL 6 dan IL 8. Bakteri yang masuk juga akan merangsang pembentukan antibodi IgM dan IgG yang akan meningkatkan opsonisasi, menetralkan toksin dan mengaktifkan komplemen. Bakteri juga akan merangsan sel CD4 yang selanjutnya akan merangsang sel B menghasilkan antibodi dan sel makrofag yang meningkatkan fungsi antimikroba makrofag.

Bakteri intraselular adalah bakteri yang berada di dalam sel seperti sel makrofag dan merangsang respon imun selular. Pada respon imun nonspesifik yang dirangsang oleh bakteri intraselular, bakteri yang telah diopsonisasi melekat padda Fc dan reseptor C3b untuk ditelan oleh fagosit. Tetapi terdapat beberapa bakteri yang menentag keampuhan makrofag untuk memfagositosit, seperti : Bakteri Mycobacterium tubercolosis, dapat menghambat fusi lisosom dengan vakuola fagosittik. Lipid mycobakterium seperti lipoarabinomanna menghambat aktivasi makrofag dan melindungi bakteri dari unsur oksigen reaktif pembersih seperti anion superoksida, hidrogen superoksida dan lain – lain. Contoh bakteri lain yaitu Listeria monocytogenes menggunakan lisin khusu untuk menghindarkan dirinya dari fagosom dan hidup dalam sitoplasma. Selain merangsang respon imun non spesifik, dirangsang juga respon imun spesifik, yaitu aktivasi makrofag oleh sel CD4+ Th1 untu memproduksi IFN – γyang dapat memacu pembunuhan mikroba. Selain itu juga akan terjadi lisis sel yang terinfeksi oleh CD8+//CTL.

Jenis toksin pada bakteri :

 

Eksotoksin

Endotoksin

Tempat produksi

Dikeluarkan oleh kuman hidup, konsentrasinya dalam medium cair sangat tinggi

Bagian integral dari dinding sel kuman gram negatif

Struktur kimia

Polipeptida

Komples lipopolisakarida

Sifat fisik

Relatif tidak stabil, dengan pemanasan aktiviatas toksin menurun

Relatif stabil, aktivitas toksin menetap walaupun dipanaskan

Sifat imunologis

Sangat antigenic, menghasilkan antitoksin dalam jumlah banyak, dapat dibuat toksoid

Tidak menginduksi terbentuknya antitoksin, tidak dapat dibuat toksoid

Toksisitas

Sangat toksik, menimbulkan kematian meskipun dalam dosis kecil

Kurang toksik, dalam dosis besar baru menimbulkan kematian

Reaksi badan

Tidak demam

Demam


 

4. Proses terjadinya infeksi bakteri di dalam tubuh manusia

a. Kolonisasi permukaan pejamu

- Bakteri masuk melalui permukaan mukosa traktus respiratorius, okular, traktus gastrointestinal, genitourinaria dan kulit.

- Kolonosasi yang berhasil memerlukan perlekatan bakteri ke permukaan mukosa dan dibantu dengan pili, polisakarida kapsul dan asam lipoteikoat.

- Targetnya adalah saluran mukosa yang membatasi sel epitel atau lapisan mukosa itu sendiri.

- Struktur lain yang terlibat seperti protein spesifik pada stafilokokus yang berikatan dengan protein manusia seperti : fibrin, fibronektin, laminin dan kolagen.

2. Invasi jaringan dan tnopisme jaringan

- Melalui ambilan intraselular oleh sel epitel atau melalui lintasan pertemuan sel epitel. Contohnya : Bakteri Staphylokokus dan Streptokokus menguraikan enzim ekstraselular seperti hialuronidase, lipase, hemolisin untuk memecah struktur selular dan memperbolehkan bakteri masuk ke jaringan yang lebih dalam dan darah. Bakteri Yersinia enterocolitica melalui aktivasi protein invasin. Bakteri Brucella dibawa oleh sel fagosit yang mencerna tapi gagal membunuh bakteri.

- Ada juga bakteri yang tanpa invasi, seperti : Bordetella pertusis, V. Cholerae, Clostridium tetani, Mycobacterium tuberculosis dan Mycobaterium leprae.

- Patogen yang menyebabkan penyakit setempat seperti ; faringitis, ulserasi kulit dan diare.

- Patogen yang ada yang memerlukan suatu penembusan dalam jaringan pejamu untuk menyebabkan infeksi lebih dalam seperti Bacteroides fragilis.

- Tnopisme yaitu menginfeksi jaringan spesifik dan belum diketahui mekanisnya.


 


 

5. Manifestasi klinik, pemeriksaan penunjang, diagnosis dan terapi komprehensif infeksi bakteri

Faringitis, disebabkan oleh bakteri Streptokokus grup A.

Manifestasi klinis :

  • Masa inkubasi 1 – 4 hari

  • Gejala : nyeri tenggorokan, demam dan menggigil, keluhan abdomen dan muntah.
  • Gejala dan tanda klinis bervariasi dengan keluhan tenggorokan mulai ringan hingga demam tinggi dan nyeri tenggorokan hebat yang disertai eritema luas, pembengkakan mukosa faring, eksudat purulenta pada dinding posterior faring dan pilar tonsil.

Pemeriksaan penunjang :

Biakan tenggorokan

Diagnosis :

Dugaan bakteri : Corynebacterium hemoliticum, virus coxsackie influenza, dan lain – lain.

Terapi :

Pencegahan demam reumatik tergantung pada pembasmian kuman dari faring, pemulihan gejala, pengobatan dengan penisilin 10 hari dengan dosis tunggal penisilin benzakin G 1,2 juta unit IM / penisilin V 250 mg P O x 10 hari. ( untuk anak – anak dibawah 27 kg dosisnya ½). Kalau alergi penisilin bias diganti dengan eritromisin (10 mg/kg P O sampai maksimum 250 mg/dosis).


 

Tetanus, disebabkan oleh bakteri Clostridium tetani.

Manifestasi klinik :

  • Peningkatan tonus otot dan spasme generalisata.
  • Awitan gejala median setelah cedera setelah 7 hari
  • Pertamanya terjadi peninggian tonus otot masceter (trismus atau kaku rahang), difagia, nyeri atau kaku kuduk, bahu, otot belakang dan lain – lain.

Diagnosis :

Berdasarkan temuan fisis.

Pemeriksaan penunjang :

  • Biakan luka C. Tetani bisa dibiakkan dari luka pasien tanpa tetanus dan sering ditemukan dari luka pasien tetanus.
  • Peningkatan leukosit tapi cairan otak normal.

Diagnosis banding :

Keadaan yang menimbulkan trismus seperti abses alveolans, keracunan sriknin, reaksi obat distonik (fenotiazin). Keadaan yang dikacaukan dengan tetanus seperti : meningitis, rabies. Tapi diperkuat itu tetanus dengan adanya peningkatan nyata tonus otot pada otot pusat (wajah, leher, dada, punggung, perut), spasme generalisata yanng menjadi tersamar dan bebas gejala pada kaki dan tangan.

Terapi :

a. Tindakan umum :

- Menghilangkan sumber toksin, menetralkan toksin

- Mencegah spasme otot

- Perlindungan pernafasan

- Pemulihan

- Pasien harus dirawat di ruangan yang tenang dengan perawatan intensif

- Luka harus dieksplorasi, secara hati – hati dibersihkan dan di debridemen secara menyeluruh

b. Terapi antibiotik :

- Penisilin parenteral (10 – 12 juta unit/hari, 10 hari untuk membasmi sel – sel vegetatif sumber toksin.

- Pengganti penisilin : klindamisin, eritomisin, metronidazol.

c. Antitoksin : Globilin imun tetanus (mns) / TIG IM, dosis terbagi 3000 – 6000 unit, diberikan sebelum membersihkan luka. Antitoksin tetanus dosisnya 100.000 unit IM dan IV, tapi 10.000 unit sudah cukup.

d. Pengendalian spasme otot : Diazepam 250 mg/hari atau lebih. Lorazepam / midazolam intravena.


 

Disentri, disebabkan oleh Shigella dysentriae.

Manifastasi klinik :

  • Nyeri perut, demam, diare cair.
  • Jika infeksi mengenai ileum dan kolon mengakibatkan jumlah feses meningkat, feses lebih kental tapi sering mengandung lendir dan darah.
  • Sering pada orang dewasa, demam dan diare menghilang spontan dalam 2 – 5 hari. Namun pada anak – anak dan lansia dapat menimbulkan dehidrasi, asidosis bahkan kematian.

Pemeriksaan penunjang :

  • Feses segar, lendir dan usapan rektum sebagai spesimen. Akan didapatkan peningkatan leukosit dan ditemukannya sel darah merah pada feses.
  • Terjadi peningkatan antibodi spesifik.
  • Pemeriksaan serologi tidak digunakan

Diagnosis :

Disentri oleh Shigella dysentriae.

Terapi :

Siprofloksin, ampisilin, doksisiklin, trimetoprim – sulfametoksazol. Dapat menekan serangan klinis disentri akut dan memperpendek durasi gejala.

Tetapi banyak kasus yang sembuh sendiri.

tweets

Follow by Email

temen-temen

Ada kesalahan di dalam gadget ini

translate it

Google-Translate-Chinese (Simplified) BETA Google-Translate-English to French Google-Translate-English to German Google-Translate-English to Italian
Google-Translate-English to Japanese BETA Google-Translate-English to Korean BETA Google-Translate-English to Russian BETA Google-Translate-English to Spanish
Powered by
Grab this widget