22 Desember 2015

cerita kak nayla #3

7 bulan 20 hari
Nayla makin gemesin, mudah ketawa.
nayla udah bisa diajak c*bok pake air dingin ke kamar mandi, hemat kapas euy.
nayla dah bisa mandi dengan air dingin, walaupun masih takut dan peluk ibu kuat-kuat dan hanya sanggup sebentar, yang penting ga nangis.

Nayla makin lahap makannya.
nayla sudah 7,8 kg kurleb, memang naik-naiknya dikit2, tapi ga papa yang penting sehat, mau makan apa aja, walaupun cuma kentang sayur tahu tempe tomat, no sugar and salt.

Nayla semakin sering bilang 'ayah' dan 'buah', bikin ibu berpikir untuk merubah panggilan dari 'ibu' menjadi 'buah'.
Nayla sering baba aaa sendiri, ga tau cerita apa.
nayla masih mau ibu bacakan buku cerita, tapi maunya balik halaman sendiri.

Nayla udah bisa guling2.
nayla baru ditahap nungging2, untuk merangkak, belum kuasa.

Nayla masih bobo dari magrib sampe shubuh, tapi agak berkurang durasinya, dulu dari ashar sampe shubuh, sekarang udah ga ngantor lagi sih.

Nayla rambutnya masih segitu
nayla masih beraroma "acamacamarum"


#noted
#storytoremember

We love you kakak

something to say

Nak, terimakasih sudah hadir dalam hidup ibu nak

Allah, Engkau sungguh baik


20 Oktober 2015

teman

disepanjang perjalanan hidup kita, kita menemui banyak teman, silih berganti, ada yang tetap berada disekitar kita, ada yang pergi mengucap perpisahan atau sebaliknya kita yang berpindah.

teman baik, tak ada silih bergantinya, selamanya ada disekitaran hati kita, history chatting kita, log telfon masuk keluar kita, di medsos kita, meskipun raga tak selalu ada bertegur sapa. tidak banyak, namun sangat berarti.
genggamlah teman baik seperti menggenggam pasir pantai, tidak terlalu erat mencengkram, tidak pula terlalu longgar.

teman baik jangan disia-siakan, namun jangan juga menyandarkan banyak harapan, ia manusia, banyak kurangnya.

#selfreminder

03 Oktober 2015

Siap

Lagi banyak undangan pernikahan yang beredar nih, mau senior, mau temen seangkatan, mau junior, semua hampir barengan nikahnya di bulan oktober ini.
Ada yang sudah diduga sebelumnya bakal nikah, ada yang tak terduga.

Mantan teman sekamar saat di wisma dulu ternyata juga mau nikah, bikin kejutan lagi, nikahnya disaat mereka belum selesai perkoass-annya, sesama koass pula, hehe emangnya kenapa coba, kan udah jodohnya. Nah, terusiklah niat kepo dan niat mau ngegodain kenapa mau nikah cepet...
Dan tadaaa... dia bilang ;
" aku inget kata-kata kakak(saya yang dimaksud) dulu, Allah pasti tau yang mana yang udah siap, jadinya aku persiapkan diri dulu, trus ya udah, gitu deh, hehe"

Hahaha ternyata saya turut andil dalam menginspirasi seseorang!
#halah geer bingit.

Begitulah, memang saya waktu sekamar dengannya, sering baca buku tetang pernikahan, pinjam buku orang aja sih semuanya, ga ada yang dibeli sendiri, saya bertekad menyelesaikannya sebelum tamat kuliah, karna entah kemana mau minjam buku lagi dan entah kapan mau menimba ilmu tentang itu lagi saat koass yang sibuk dengan segala tentang rumah sakit dan pasien. Dan saya sempet diledekin sama teman-teman bakalan cepat nikah karna udah nyicil ilmunya dan sering bikin masakan diwisma, haha ternyata itu adalah do'a untuk saya, alhamdulillah.


Tapi saya berpesan untuk mantan sekamar saya yang akan menikah itu ; " meskipun kita dah tau ilmunya, tetap aja pas menghadapi medan sesungguhnya terasa beda, lebih seru, yang bahagia ya bahagia banget, yang sedih juga sedih banget "

Kemarin ikut mendengarkan nasihat pernikahannya anak perawat puskesmas oleh ustadznya : " rumah tangga itu ga bisa dibangun dalam hitungan hari-bulan- tahun, tapi selamanya"

Heuuuheuuu...

Terimakasih untuk suami tercinta, untuk tanggungjawab, cintakasih, perhatian, kesabaran, ketegasan, kelembutan, nasihat, penjagaan dan semua pengorbanan yang selalu dicurahkan untuk saya dan buah hati kita tercinta.

Semoga Allah memberkahi rumah tangga kita, semoga abang meridhoi ce, semoga kita bisa menjadi orangtua yang baik. Aamiin ya Rabb.

10 Agustus 2015

cerita kak nayla #3

3 bulan 1 minggu sudah berlalu..
mau review(emangnya buku?) nih tumbuh kembang kakak :)

Sekarang sudah bisa diajak ketawa, senyum, teriak-teriak, walaupun harus dengan energi keceriaan ekstra untuk memancingnya, kata ibu-ibu puskesmas sih nayla susah senyum, hehe padahal kalo bisa mengeluarkan potensi-lucu(?) mereka sepenuhnya pasti nayla bisa senyum dan ketawa. Paling sering kakak senyum dan ketawa di pagi hari, eh shubuh hari deh, bangunnya jam 4 atau jam 5 pagi soalnya.

Kakak udah bisa miring dan tengkurap sendiri sejak umur 3 bulan 5 hari, horeee, alhamdulillah :) , tapi sampe sekarang belum ada momen penting itu terekam di tablet atau pun hp kami, tiap tahu di ambil videonya kakak langsung ga jadi tengkurep , haha.

Dan kakak sudah bisa dilepas duduk sendiri untuk sekitar 10 detik, dia akan duduk manis bersila dan tangannya bertumpu untuk menahan badan dan kepalanya tetap tegak, hihi pintarnya anak ayah ibu...

Anyway berat kakak sekarang sudah 6300an gram :) , tapi lagi biang keringetan, puskesmas panas soalnya... sabar ya anak kami sayang...

22 Juni 2015

Tetap menyusui saat puasa

Ramadhan kembali menyapa, alhamdulillah...
Ramadhan kemaren di pekanbaru, sekarang di mataram. Ramadhan kemaren hanya beberapa hari bersama suami, selebihnya dipisahkan jarak, ramadhan kami bertiga bersama disini.

Ramadhan kali ini saya sedang dalam kondisi menyusui, haus dan lapar sih, wajar aja, cadangan makanan dan cairan tubuh kan berbagi dengan bayi saya yang masih rajin sekali menyusu ( belum genap dua bulan), tapi kok rasanya tetep semangat-semangat aja dibanding ramadhan tahun lalu ya? Hehe mungkin karna hati senang, jadinya beban lumayan jadi ringan, bahkan rasanya lebih berat puasa saat hamil (ketika saya mengqadha puasa ramadhan kmrn dlm kondisi hamil 6bulan).

Awalnya mau dicoba dulu, apakah bayi saya bisa tetap biasa saja kalau asupan minum dan makan siang hari saya di stop, alhamdulillah dia ga ada dehidrasi, ASI saya tetap lancar (tetap ngocor walaupun tidak seekstrim ngocor dihari biasa) dan bayi bisa tidur siang yang cukup, malam hari tentu saya layani dengan senang hati(walaupun tampilannya ngantuk buanget tengah malam, tapi percayalah, saya senang-senang saja kok, hehe) saja jika ingin meminta lebih lama dan banyak, anggap sebagai kompensasi yang siang sebelumnya saja. Tentu saja saya harus lebih sering meraih gelas di malam hari. Saya berharap semoga ramadhan kali ini bisa tetap semangat puasa dan menyusui tidak terganggu. Happy breastfeeding , happy fasting.

17 Juni 2015

Cerita kak nayla #2

Sepertinya semua anak bayi memiliki 'radar ibu' , begitupun kakak, meskipun sudah terlelap dilengan ibu, kemudian diletakkan di tempat tidur kakak, kakak seringkali masih mengintip dari celah mata kakak yang terbuka sediiiikit sekali ; " ibu masih ada ga ya" mungkin itu yang ada dipikiran kakak. Dan ketika ibu beranjak sedikit, bola mata kakak yang ngintip sedikit itu juga ngikutin ibu kalau-kalau akan pergi jauh.


Kakak juga punya insting yang kuat kalau ibu lagi megang gadget atau ngga, karna bagi kakak gadget itu 'big no' banget, kalau ibu makan dan minum kakak nyantai aja, tapi kalau ibu megang gadget kakak langsung gelisah, tapi kalau nelfon sih gapapa, hihi belajar kayak gitu dari mana sih sayang?

11 Mei 2015

Cerita Kak Nayla #1

Kakak sayang, hari ini sudah 10 hari umur kakak...
10 hari yang luarbiasa sayang, haru biru, bahagia juga cemas, ibu masih belum berpengalaman sayang ...


Kakak sayang, hari ini kakak muntah lagi, kali kedua setelah kemaren, meskipun ini hal yang wajar, tetap saja hati ibu sedih sayang, ga tega lihat kakak jadi letih setelah muntah, dan mungkin kerongkongan kakak jadi ngga enak setelah itu. Berbeda dengan hari kemaren yang kakak langsung tertidur lemas setelah muntah, hari ini kakak malah minta menyusu lamaaa sekali, gapapa sayang meskipun awalnya ngga enak dimulut setelah itu setidaknya perut kakak terisi lagi.

Kakak sayang, ibu nulis ini sambil mandangin kakak yang lagi tidur.
Sejak semalam tidur kakak kurang sekali, maunya menyusu terus, katanya sih lagi growth spurt, sehat-sehat terus ya kakak sayang, kami semua sayang kakak..

16 April 2015

Mencintaimu

Saya cinta padanya
Dirinya yang mencintai saya apa adanya

Well, rasa cinta yang terlalu besar memang susah diungkapkan dengan kata-kata ya ...

Hehe

23 Maret 2015

Rencana-rencana ayah untuk kakak

Dear kakak yang lagi asik main sendiri di perut ibu..
Kakak aktif banget sih kak... bikin ibu kadang gemas kadang penasaran lagi ngapain aja kakak di dalam. Entah emang karena seru muter-muter disana atau malah karena ga nyaman di ruangan sempit itu?
Sabar ya sayang...

Kakak, sini ibu kasih tau ya..
Tiap hari ada yang gemes juga nungguin kakak keluar dari perut ibu.
Hoho udah ketebak ya siapanya?
Iya, ayah kakak tersayang ...
Ayah udah merancang apa-apa aja yang akan ia lakukan bersama kakak. Kami membicarakannya sambil tersenyum-senyum konyol bahagia.
Kakak, membayangkan kehadiran kakak saja sudah membuat kami senang alang kepalang.

Tapi... ada satu hal yang harus kita waspadai dari ayah, sayang...
Ayah berencana mengigit pipi kakak (apalagi setelah tahu pipi kakak yang gembul dari USG 4D!) . Ibu otomatis berkata tidak untuk itu, meskipun ibu tahu gigitannya gigitan sayang, tapi ibu ngga yakin kakak akan ngerti secepat itu. Hmmm... ibu masih mencoba melobi ayah nih, untuk mencukupkan luapan rasa sayang dan gemasnya dengan ciuman saja, tidak sampai menggigit kakak, hufff semoga saja berhasil.
Kakak nanti jika diciumi ayah jangan kaget ya, memang berbeda sedikit dengan ibu, ayah ada jenggot dan kumisnya, hihi mungkin kakak akan sedikit geli.


Kakak, ayah (dan ibu) juga berencana untuk membiasakan kakak nantinya memakai jilbab dan pakaian yang cukup tertutup jika kakak keluar rumah atau masuk dunia maya ( prognosis kakak bakal eksis di instagram ibu nih, hikhikhik), biar kakak terbiasa dan menganggap jilbab itu adalah bagian dari pakaian keseharian kakak, tidak perlu dipaksa2 oleh peraturan sekolah nantinya.

Kakak, nanti yang mengajarkan kakak menghafal dan mengaji biar ayah saja ya, ayah lebih berkafaah tentang itu daripada ibu, hehe, ibu giliran mengajari hal-hal yang lainnya saja, kita akan melewati hari-hari yang seru sayang, in syaa Allah.


Kakak, sampai ketemu ya sayang, baik-baik di perut ibu..

16 Maret 2015

menjadi seorang ibu

Saya tidak tahu mau memulai dari mana, seperti biasa ; jika tak tahu apa yang mau diungkapkan, ungkapkanlah apa yang kamu rasakan saat ini juga. Well, saya tidak mual(tadinya iya) dan tidak mengantuk, masih ingin menulis.

Saya 24 tahun lebih beberapa hari, usia yang cukup matang 'kata orang' untuk menjadi ibu (jadi istri dulu tentunya). Dan memang, usia 24 untuk perempuan inilah puncak terbaiknya, persentase untuk bisa hamil inilah titik tertinggi secara penelitian, yang awalnya bertahap naik di usia 19 kemudian puncaknya 24 th, bertahan hingga 28 th rada2 di puncak kemudian mulai menurun dari usia 30 dan turun drastis usia 35. Well, itu angka2, lupakanlah jika tidak bermakna, toh siti hajar hamil usia 80th, toh banyak pasien di RS yang ce temui baru punya anak diatas umur 35.

Ok, itu angka umur.
Gizi?
Oh, siapalah yang bisa menjudge saya kurang gizi dengan penampakan pipi-dimanamana-ini? Hehe ada juga sih, teman2 diwisma yang 'gizi'nya lebih baik. Ukuran lingkar lengan atas ce sebelum menikah 22,5cm, dan menurut kuliah yang saya ikuti, itu tidak mumpuni untuk hamil dengan gizi cukup, bayinya bisa kurus (bblr pada awalnya). Nah, sekarang sudah 23,5 cm, batas normal terendah untuk ibu hamil bergizi, hahaha, padahal teman saya yang penampakan luarnya sebesar badan saya aja lingkar lengan atasnya 28cm, ckckck, bagaimana bisa.
BB saya udah meningkat, nguing nguing, sebelum nikah 48, sekarang 52kg, aaaaaaa (ekspresi awal) dan fiuuuuh (akhirnya bisa memaafkan diri karena merasa ini wajar karena hamil).


Btw, sudah sejauh ini cerita, apakah memang saya hamil?
Hanya bermodalkan rekaman mata dan kamera untuk 2 garis merah di test pack tanggal 8 september kemaren saja, belum tau kantong kehamilannya sudah sebesar apa dan apakah tertanam ditempat yang seharusnya atau tidak, saya belum tau, dan saya masih menyimpan rasa penasaran itu sampai sekarang hingga waktu yang tidak ditentukan. Tapi tanda-tanda yang lain mulai menghebat seminggu post periksa TP, serangan mual dan lemas yang periodik, kadang muncul kadang tidak, kadang sanggup berdiri kadang hanya bergelung, belum muncul muntah sih, dan semoga tidak berlama-lama.


Menunggu, saya tau ini benar2 abstrak. Hamil adalah cikal bakal kehidupan generasi selanjutnya, generasi yang kami (dan mungkin orang-orang) terdekat tunggu. Apakah 40 minggu itu lama? Hmm bagi yang sudah bertahun-tahun menunggu kehadiran anak tentu saja ini waktu yang sedikit. Patut bersyukur untuk segala kemudahan yang kita dapat yang bisa saja banyak yang tidak mudah mendapatkannya.

Menjadi seorang ibu..
Mencurahkan segenap kasih sayang kepada buah hati, buah cinta. Mengerahkan segala jenis sabar yang pernah ada didunia. Memberikan pengobanan yang semoga tanpa pamrih terucap secara lisan ataupun bahasa tubuh. Mendisiplinkan diri sendiri untuk menjadi teladan , guru yang baik bagi ia yang akan merekam apa yang ditangkap oleh panca indra dan hatinya. Menjadi pelukis yang baik untuk kanvas-kanvas putih yang penuh potensi. Menjadi pemaaf untuk lisan yang tak tahu bahwa telah menyakiti, ah itu bukanlah seberapa. Menjadi paling kokoh saat ujian untuknya atau untuk keluarga kecil kami menyapa. Menjadi tempat tenyaman untuk ia bercerita apa saja. Menjadi tempat yang ia rindukan untuk pulang.

Akankah saya bisa?


Pekanbaru, 29 september 2014

how's life?

Assalamu'alaikum
Heu heu..
banyak yang mau diceriterakan tetapi males nulis, hihi.

Hampir 4 bulan kami merantau di pulau lombok ini, dan masih banyak hari-hari yang akan kami jalani lagi disini, insyaa Allah.
over all internsipnya menyenangkan, meskipun diselingi homesick2an, tapi enak lah, cuaca nya tidak jauh berbeda dg padang-pekanbaru, orangnya juga ramah-ramah.

Daaaan... ini juga hampir masanya melahirkan, 8 bulan lebih 1 minggu an. Kami berharap kami bisa melaluinya dengan baik :-) .

Ah yaa, kami sudah mempersiapkan beberapa opsi nama untuk calon putri shalihah kami, tapi yang agak sreg dihati mungkin ada 1 nama; Nailah Shabrina , nailah berarti dermawan, shabrina berarti sabar, hmmm gimana ? Hehe, rasanya bakalan banyak nama yang serupa, tapi gapapa lah, yang penting harapan di dalam namanya yang istimewa :-)

09 Februari 2015

Hidup dan kehidupan

Bismillahirrahmanirrahim

Tidak ada yang terjadi di dunia ini melainkan atas kehendakNya. Dedaunan yang jatuh pun sudah Allah rencanakan.
Tugas kita sebagai makhlukNya untuk berencana, mempersiapkan dengan baik, menjalani dengan segenap kemampuan dan bertawakal atas apa pun hasil dari yang kita usahakan.

24 tahun lebih menjalani kehidupan, banyak hal yang saya syukuri, banyak belajar juga dari kesalahan. Bukan masa yang pendek memang. Adakalanya cerita kehidupan saya klasik seperti yang bisa ditebak alurnya, tapi ada kala juga diluar ekspektasi. Semisal dengan kondisi saya sekarang. Sedikitpun tidak pernah membayangkan dihari ini saya berada jauh bermil-mil dari kota kelahiran  saya, tempat saya bertumbuh dan membuat berjuta kenangan. Saya pun tak menyangka di hari ini saya sudah memiliki seorang suami, imam, sahabat, calon anak-anak saya yang sangat sangat sangat menyayangi saya. Hari-hari tentu terasa berbeda. Banyak bahagia, sedikit sedih (itu pun lebih sering karena rasa sayang yang berlebih tadi). Dan yang melengkapi rasa syukur kami adalah hadirnya kehidupan di dalam rahim saya. Tiap kali ada gerakannya membuat saya tersentak 'aah, ada yang sedang berjuang di dalam sana bersama saya, mendengarkan seluruh irama kehidupan saya dari tempat terdekat dan akan menggantungkan perjalanan kehidupannya berikutnya dengan kuasa Allah dan perjuangan saya untuk melahirkan ke dunia, untuk menyusuinya, untuk merawatnya bersama ayahnya dan lingkungan terdekat kami, untuk mendidik akhlaknya dan mempersiapkan masa depannya'.

Angan-angan manusia memang panjang, hingga maut yang memutusnya.
Tidak, bukan bermaksud untuk pesimis menatap masa depan jikalau memikirkan maut yang sewaktu-waktu ada di hadapan. Namun, bukankah muslim yang cerdas adalah yang sering mengingat mati dan mempersiapkan dirinya untuk itu?.
Realistis saja, semua kita menjalani resiko untuk kecelakaan dimana saja dan kapan saja. Dan saya in syaa Allah akan menghadapi resiko kematian itu juga ketika proses persalinan. Lucu memang, ketika kita lebih banyak tahu resiko kita lebih banyak mengkhawatirkan sesuatu, menjadi paranoid terhadap hal yang bisa saja itu tak akan terjadi kepada kita. Semakin tau saya komplikasi apa saja yang bisa terjadi saat persalinan semakin membuat gentar saja. Haha itulah manusia, banyak kondisi yang menempatkan pada makhluk tidak berdaya dan hanya bisa bergantung pada Yang Maha Kuasa atas apapun takdirnya.

Hidup dan kehidupan, kadang membuat kita terlena bahagia, namun kadang kala juga membuat kita menghela nafas berat. Mari berusaha sebaik-baiknya. Hasbunallah wa ni'mal wakiil ni'mal maula wa ni' man nashiir.

11 Januari 2015

Speechless

Saya sudah beberapa kali mendengarkan lagu itu yang ia nyanyikan khusus untuk saya.
Ketika pertama kalinya saat masih di awal-awal kebersamaan kami. Berdua saja. Berbekal contekan lirik dari gugel ia mulai bersenandung.

..Engkaulah bidadari surgaku..

Itu penutupnya, sumpah, merinding saya, dan saat itu pun ia dengan sepenuh jiwa menatap saya, benar-benar menyampaikan ke diri saya bahwa seperti itulah yang ia rasakan.
Melambung euy. Hehe

Kemarin, ia menyanyikannya kembali, didepan teman-teman yang lain, berjalan cukup mulus (saya ikut deg deg an, haha), namun di reff ia tercekat dan tetiba suaranya serak, dari sudut matanya saya melihat sudah ada genangan air, saya genggam tangannya lebih kuat.
Hurmmpp.. saya juga pengen nangis sebenernya, tapi kan lagi rame.

Ketika ia menangis dalam keharuan atau kesyukurannya saya sejujurnya tidak tahu apa yang bisa saya perbuat, hanya memberikan respon lewat bahasa tubuh bahwa saya merasakan apa yang ia rasakan... terkadang kata-kata tidak bisa melakukan semuanya.

Yang jelas, rasa cinta dan kasih sayang itu semakin hari semakin bertambah, dan itu ga selalu mengikuti ilmu kali bagi tambah kurang, perasaan itu bisa eksponensial, dan mungkin bisa tak hingga (?) , haha who knows.

I love you, honey.
Semoga Allah meridhoi cinta kita.

Yours.


*nb : lagunya punya alm ust. Jefri, Bidadari Surgaku

tweets

Follow by Email

temen-temen

Ada kesalahan di dalam gadget ini

translate it

Google-Translate-Chinese (Simplified) BETA Google-Translate-English to French Google-Translate-English to German Google-Translate-English to Italian
Google-Translate-English to Japanese BETA Google-Translate-English to Korean BETA Google-Translate-English to Russian BETA Google-Translate-English to Spanish
Powered by
Grab this widget