01 Desember 2009

Jadi ayah itu susah ya…

Monday, November 30, 2009, 9:34 pm

Dulu ketika c masih keciiiillll banged… (entah sekecil apa…) c merasa pengen deh jadi cowok, hahaha..kenapa coba?

Coz cowok tu c liat kerjaannya maen aja, ga da bantuin ibunya

Coz cowok tu bisa ngatur banyak hal, kan mo jadi pemimpin

Coz cowok tu ga harus melewati pubertas dengan pertumpahan darah

Coz cowok tu ga harus bertarung nyawa ngelahirin

Coz cowok tu boleh (bahkan harus) hidup mandiri, jadi bisa seenaknya mo ngapa2in

Coz klo cowok tu ga bisa dapet nilai bagus di sekolah bakalan dimaklumin aja kan udah tau mereka lebih suka main

Coz cowok tu ga harus berkutat di dapur

Coz cowok tu bebas mo milih cita2nta, mo jadi astronot kek..mo jadi programmer kek..(hehehe..c boleh juga sih sebenernya)

Coz..coz..coz..coz…

Banyak bgd yah???

Lho..lho..ada yang protes??

Bener kan?

Hehehe..dalam pikiran c yang masih kecil itu (halah..mesti ya disebutin?) emang kayak gitu, biasalah…namanya juga anak muda, selalu menggugat.

Tapi……..

Setelah c amati cowok2 yang ada di rumah c, ga sepenuhnya hal di atas tu bener..

Jangan dikira memimpin itu mudah,main enak2 aja, tanggung jawabnya berat tau….ya kalo kita berhasil memimpin, coba kalo ga da yang mo nurut, atau hasil kerjaan ga ada yang bener, yang disalahin siapa?

Ntar kalo anak gadisnya ga bisa menjaga diri, ga bisa menjaga kehormatannya, siapa yang bakalan bertanggungjawab di Yaumil Akhir?? Ayahnya kan…

Jangan dikira hidup mandiri tu asyik mulu, ada susahnya kali, ketika kita masih pengen bermanja2 dengan orangtua tapi udah ga pantas lagi jadinya harus hidup mandiri ngusahain gimana2nya sendiri, mo ngadu apa2 kalo emang cowok tu ga bisa nyelesein sendiri

Jangan dikira mencari nafkah itu mudah…

Jangan sekali2 meremehkan ayah kita, seberapa kecil pun nafkah yang diberikannya pada keluarga

Jangan…

Coz udah sesulit itu beliau selalu memutar otak gimana caranya kerjaannya bisa lancar n bisa mensejahterakan keluarganya,

gimana anaknya bisa dikabulin semua kehendaknya,

gimana istrinya bisa seperti biasanya masak tanpa khawatir itu adalah jatah dapur terakhir,

gimana caranya menabung untuk hal2 yang tidak diduga2,

gimana caranya bisa menjalin silahturahmi yang baik juga dengan mertua walo secapek apa beliau selepas bekerja,

gimana caranya bisa membagi waktu untuk memantau perkembangan anaknya menanyakan apa permasalahannya, membagi waktu dg istrinya juga,

gimana ..gimana..dan gimana…

ga pernah lelah ayah-ayah untuk memikirkan keluarganya, tanggungjawabnya, nyawa kehidupannya..


 

bolehkah c bercerita tentang lelaki yang sudah lama mengisi kehidupan c, ya..bisa dibilang karena dialah (dan dg seizing Allah) c ada..

beliau sudah pergi mencangkul ke sawah sedari SD, sering bolos SMP dan SMA untuk mengurus sawah umi-nya, tapi tetap jadi juara walau juara dua (coz ga mungkin murid suka bolos dijadiin juara 1)

kuliah pun masih bekerja sampingan, uangnya dibagi2in buat keponakannya dan sebagian lagi ditabung

lagi2 sering bolos, tapi ujian selalu aja ada cara ( kalo denger cerita konyol Apa c, pasti geleng2 kepala deh), tapi bisa lulus jadi dosen juga

senang sekali mencoba hal yang baru, ngga tahan kalo ngga ada kerjaan

kerja di laboratorium nuklir, kerja bikin perabot, kerja bikin perumahan, kerja masuk keluar hutan Rengat ngurus kayu dan madu, bikin home industry Nata de Coco, berladang bengkoang, berladang cabe, berladang semangka, berladang melon, berladang buah naga…….. huah..track record >30 tahun yang melelahkan untuk dibayangkan, tapi ajaibnya Apa c bisa menjalaninya walau itu jatuh bangun, walo itu semua diawali dari NOL, walau sebenernya beliau bisa hidup santai dengan jadi dosen atau peneliti aja tapi jiwanya ngga menginginkan itu…harus terus bergerak…harus terus melakukan sesuatu yang menantang walaupun banyak yang pesimis dengan itu..


 

c terkadang ngga tega, tubuh ringkih 60 tahun itu hanya dengan berat badan 56 kg, untuk proporsi tinggi 170 cm itu sangat kurus, tapi kuat sekali untuk bolak balik (dulu pakai motor ) sejauh 17 km lubuk alung-ketaping, pergi pagi pulang malam, hujan-panas, tetap sanggup mengayunkan cangkulnya mengurusi 5 ha ladangnya ( kira-kira 5 kali lapangan bola), menanami dengan 20.000 biji semangka tiap beberapa jengkal tanah itu, diselingi dengan ribuan buah naga yang pula harus diberi kayu penyangga ( harus nyari sendiri, dari ribuan dahan kedondong yang dipotong), melon juga harus diberi plastic mulsa dan tiang penyangga, tiap minggu semuanya harus di semprot dg disinfectant, kalo ga hujan harus disirami, kalo banyak tumbuh rumput liar, dibersihin…ya Allah..betapa melelahkannya mengerjakannya sendirian….( kerja keras Apa c bikin c ga bisa berkata2, apa yang baru bisa ce lakukan untuknya??)


 

malam, nyampe rumah dengan badan seletih itu, Apa masih bisa tersenyum dan menyapa ce

"Lah pulang ce?" (Apa c hafal banget jadwal pulang c, kalo c ga pulang pasti ditanyain, bahkan sehari sebelumnya udah ditanyain, cece-nya udah pulang atau belum)

Iya…senyum dan sapaan itu selalu hadir terlebih dahulu, bahkan mendahului senyum c untuk menyambut beliau…

C ngga pernah bosan dengan itu..

C ga akan bosan dengan itu…

Ada getar cinta tulus dibalik kalimat itu, ada rindu membuncah dari senyuman itu…

Ya Allah, aku mencintai lelaki itu karenaMu….

2 komentar:

widodo mengatakan...

Assalamu'alaikum.
Ayah yang hebat, seperti ayahku juga.
Ayahku juga sejak SD sudah bekerja, bahkan sekolahnya harus berakhir disana. Padahal di sekolah ayahku selalu juara 1.
Dan kini, juga pergi pagi dan pulang malam untuk bekerja. Aku juga sangat mencintai ayahku, juga ibuku.

ice mengatakan...

wa'alaikumslmww
makasih udah bkunjung
yup, syukurlah masih banyak anak2 yang menganggap ayahnya hebat
coz ga sedikit jg yang kecewa dg ayahnya dan membencinya..
pokoknya semua ayah tu, ayah juara satu seluruh dunia, tgantung gmn cara qt memandang kelebihannya..
klo ibu? ah, tak cukup pula jutaan kata utk memujinya...

tweets

Follow by Email

temen-temen

Ada kesalahan di dalam gadget ini

translate it

Google-Translate-Chinese (Simplified) BETA Google-Translate-English to French Google-Translate-English to German Google-Translate-English to Italian
Google-Translate-English to Japanese BETA Google-Translate-English to Korean BETA Google-Translate-English to Russian BETA Google-Translate-English to Spanish
Powered by
Grab this widget