06 Oktober 2009

Big earthquake

Wednesday, September 30, 2009 sekitar jam 5 sore

Kejadiannya berlangsung cepat, ketika c terbangun setelah terlelap dengan mukena masih di badan(abis sholat ashar), karena diguncang sehebat2nya oleh alam…

Detik2 pertama belom nyadar sepenuhnya apa yang terjadi, yang jelas c berusaha menyelamatkan diri keluar dari kost, keadaan di ruang tamu udah amburadul, 3 sepeda bergelimpangan, barang2 pecah belah dilemari jatuh berserakan, k dati masih berusaha menggerapai ke pintu yang terkunci, walo jatuh bangun kak dati masih sanggup berpikir tuk mencari kunci yang tergantung di dinding, Alhamdulillah, dapet, n kita buru2 keluar, tapi kak dati ga jadi, coz harus menyambar jilbab dan jaket di kamar dulu, c pun segera balik arah, menerobos dalam goncangan hebat tu dan berusaha meraih jilbab, tas dan kaos kaki, tapi ga sempet ngambil dompet. K dati udah stress nunggin c sama helma di luar

"cepetan dek.. udah tinggalin aja semuanya…pokoknya kita lari dulu…. " teriak kak dati dg histeris

"kak, laptop helma masih di dalem, apa kita ga pake sepeda aja?" rintih helma putus asa

"udah tinggalin aja, kita kunci aja rumah" seru kak dati lagi.

Udah deh kami lari sekuat tenaga, karna udah terbayang di benak, dg goncangan sehebat itu bukan ngga mungkin tsunami bisa muncul 30 menit kedepannya. Dengan terseok2 c berusaha mensejajari langkah kak dati dan helma, dengan tas seberat 5kg,c langsung terengah-engah.

"kak, jangan tinggalin ice…."c masih berusaha mengeluarkan segenap tenaga tuk lari

Ngeliat tembok dinding PJKA yang udah runtuh, hati kami makin menciut, di arah sawahan sana asap tebal menggumpal2, banyak kebakaran. Mobil2, motor2, bersiliweran, laju dg kencang, wajah2 pucat pias yang tergesa2 yang kami temui. Sayangnya baru di simpang sawahan, kaki c udah lecet, ga sempet pake kaos kaki, sepatu kets tak terlalu nyaman dipake untuk disaat seperti itu, kak dati udah melepas sandal jepitnya dan lebih kencang berlari, akhirnya kami kehilangan kak dati, hanya jemari tangan helma yang bisa c pegang erat waktu itu.

"helma, jangan tinggalin ice, kita pasrah aja ya"lirih c dalam nafas yang tersengal, c juga gentar memikirkan keluarga juga gimana di rumah

"iya" pegangan itu makin erat "kita lari aja sejauh kita mampu",

Tubuh ini udah lemes aja, hanya bisa beristighfar, teringat kalo hari tadi aja masih banyak dosa yang tertoreh, jika mati saat tertidur tadi, tentunya udah kebayang vonis yang diterima, tapi dengan sisa kekuatan itu, kaki tetap menapak cepat2, menyelip di antara kacau balaunya kendaraan dan orang2, kami sebentar2 berlari, sebentar2 berjalan, tapi tetap berpegangan erat. Ketika sudah lelah berlari, terpikir tuk mencari tempat yang tinggi yang terdekat aja, ada keliatan mesjid yang berlantai 2, tapi ketika melihat mesjid itu rusak, kami makin ngeri aja. Di pasar simpang haru(esoknya c liat pasar itu udah rata dg tanah, ketika kami lewat setelah gempa belum runtuh), ada yang terkapar di jalanan, ibu2 yang berdarah2, sepertinya kecelakaan atau tertimpa bangunan, tapi apa yang kami bisa perbuat? Kami belum bisa memberi pertolongan. Di jembatan andalas, kemacetan lebih parah lagi, kami nekat berlari di tengah jalan, menyibak motor dan mobil yang crowded , hingga akhirnya di lepas dari kemacetan itu kami bisa berlari lebih kencang, dengan estimasi sebisanya, kami rasa udah 15menit berlari, masih ada kemungkinan untuk tsunami, orang2 di sepanjang jalan selalu melihat ke arah laut, yang udah gelap pekat oleh asap kebakaran, banyak yang mengira itu air yang bergulung, tapi kami terus berlari, tak mau menoleh ke belakang terus, karna itu menciutkan nyali kami. Entah dimana kami baru bisa menemukan angkot yang kosong.

"gimana helma, kita naik aja?kita ga mungkin sanggup lari sampe atas, helma ada bawa duit?" Tanya c cepat

Dia hanya menjawab dg anggukan, dan kami berebutan dengan orang2 lain untuk naik, Alhamdulillah masih ada tempat. Di atas angkot kami baru mengatur nafas, kemudian berfikir untuk ngasih kabar ke rumah, tapi sayangnya baik sinyal simpati maupun im3 ga ada dua2nya(ouh… apa gunanya c poligami kartu?), tapi helma bisa menerima telpon dari sesama kartu axis, dari abangnya, dan dia langsung histeris nanyain gimana kabar keluarga di pariaman, sayangnya abangnya juga belum dapat kabar. Di dekat simpang Ketaping By Pass mo ke Limau Manih, lebih2 lagi macetnya, ga bisa bergerak, akhirnya kami memutuskan untuk turun dan lari lari dengan sisa2 kekuatan( ga benernya c belum makan nasi dari tadi pagi, hanya makan bakwan 1 biji dan ngemil kacang tojin di rumah Thesa). Kami lari di tengah jalan, dan selalu bero'a smoga ga terjadi tsunami,trus juga supaya kami bisa meninggal khusnul khotimah sekarang atau pun nanti-nanti (eh, ngga taunya Helma msih sempet berdo'a semoga lulus blok 7, hohoho…. Lai bado'aan lo c tu?). maceeeettttt banget, kami menguak jalan di antara bisingnya klakson mobil dan motor. Ada bus kota di sana, tapi ketika ditanya dia mau ngisi penumpang dulu, ya udah ga da waktu untuk itu, lari lagi, ada bus kota lagi yang berputar arah dari limau manis ke limau manis lagi, kami lari mengejar bus itu, hampir aja ngga dapet, dan hupp….. loncat, dan dapet. Di bus, bukannya bernafas lega kami masih stress, mikirin gimana keadaan keluarga di rumah, gimana k dati tadi udah lelah atau belom untuk lari, mikirin temen2 lain yang belom kami temui, apa mereka baik2 saja. Sakingnya sibuknya berpikir kami udah nyampe pasar baru, liat lagi ke arah laut,sepertinya ngga ada tanda2 tsunami, Alhamdulillah, gempa susulan yang besar pun belum ada terasa, trus kami mikir, dimana kami bakalan ngungsi, kalo ke unand atas, udah ngga ada bus kampus atau angkot, ya udah mampir dulu ke kost-an Neta(hanya itu tempat yang tau), deket sana, kami pelukan dan nanyain kabar masing2, n kami baru tau kalo gempa itu episentrumnya dari Pariaman, makin paniklah kami mikirin keluarga di Pariaman ( c panic mikirin Apa c lagi di ketaping, deket pantai banget). Kost-an Neta retak2 cukup parah, dan mereka bikin tenda, kami sempat duduk sejenak di sana untuk menenangkan diri dan dikasih air mineral sama Neta, whuaahhh.. kami dehidrasi banget abis lari dengan kepanikan yang tinggi tadi. Tapi setelah itu kami memilih untuk ngungsi di mesjid deket sana aja, coz udah mo maghrib juga.


 

Di Mesjid Muttaqin Muhammadiyah Pasar Baru udah banyak yang berkumpul di sana, ada rusak2 sedikit tapi masih bisa berlindung di sana. Tapi ngga ada air untuk berwudhu, akhirnya kami numpang di kost-an deket sana. Oia kami ketemu sama temen SMAnya Helma yang punya pulsa kartu Axis-nya, dan c sempet nelpon ke Abang di cilegon, tapi ngga di angkat,jadinya sms aja kalo c baik2 aja. Sholat maghrib hari itu bener2 menggetarkan hati c, menangis hati dan mata ini, membayangkan seandainya ketika c tertidur tadi ngga bangun2 lagi karna udah mati tertimpuk dinding atau atap rumah, atau sempet lari tapi ga bisa selamat karna ada tsunami, trus juga membayangkan hal2 yang terburuk yang terjadi pada orang2 yang c sayangi. Apalagi ketika imam membacakan surat pendeknya c ngerti artinya, kalo Allah selalu bersama orang2 yang sabar, dan sebaik2nya manusia yang ketika ditimpa musibah ia akan mengucapkan innalillahi wa innaillahi roji'un… c udah pasrah aja, hanya c berharap klo c diberi kekuatan untuk tabah menghadapi kenyataan terburuk.entah karna c sesenggukan gitu, orang disebelah c juga ikut sesenggukan. Abis sholat c liat ada orang yang c kenal, iya itu Atikah Rahimah, temen c pas bakti di FK, temen angkatan juga, kalo ada Tika tentunya ada Suci Uthari, bener aja, deket Tika ada cici, ya ampun…. Seneng banget rasanya ketemu orang2 yang kita kenal di saat2 seperti itu. Kami pelukan juga dan langsung cerita banyak, kalo mereka lari dari kost-an mereka yang di Jati Rawang dg motor abangnya cici, dan Tika ngga sempet ngambil banyak barang, ke sana aja masih pake piyama, hanya bisa menyambar rok, dompet dan hp, cici pun gitu, hanya saja dia sempet nyambar celana dan cardigan. Mereka bilang kost-an mereka ngga papa, hanya rumah2 deket situ ada yang rusak berat. Tapi masih ada temen mereka yang ketinggalan di kost, coz ngga bisa kebawa semua dg motor.


 

Jadilah kami ngumpul berempat dan kemudian nyari makanan (perut c udah protes banget2), Helma ngga makan coz dia sore itu barusan makan. Untung aja masih ada yang mau jualan dan maghrib itu harga makanan masih normal.di sanalah kami bercerita banyak, n ternyata Helma sempet jatuh terhempas ketika gempa, ketika berpelukan bertiga dengan kak Zie dan kak Yeyen gempanya kuat banget dan menghempaskan mereka bertiga yang lagi di tempat jemuran kain di belakang kost, naasnya Helma yang kejepit di bawah dan jatuhnya ke batu2an pula, ketika berlari tadi belum terasa sakitnya, tapi udah nyampe atas terasa banget sakitnya, sayangnya kami ngga punya balsem atau pun minyak kayu putih. Abis kenyang, kami balik lagi ke mesjid untuk sholat isya, dan ternyata c ngeliat bang Dino,saudara c yg tinggal di sebelah rumah, dan langsung c tanyain gimana kabar lubuk alung, tapi dia ngga tau, coz ketika di perjalanan lubuk alung-padang terjadi gempa di air tawar, dan dia ngga mungkin pulang berbalik arah, karna lebih sulit untuk melawan arus orang2 yang berdesakan mengungsi ke tempat yang lebih tinggi. Trus,c mo nebeng pulang juga ngga bisa coz dia bawa temen, ywd nitip pesen aja biar orang rumah ngga khawatir dg keadaan c. abis itu Abang c nelpon, n marahin c kenapa c pake ngungsi2 segala ke unand atas, iihhh.. si Abang, coba aja dia yang ngerasain, pasti panic juga, kan Jati daerah yang rawan kena tsunami, gempa sebesar itu siapa yang ngga panic coba?ga lucu kan kalo c sendirian yang bertahan di kost-an?


 

Tapi malam itu, kami ketemu lagi sama kak Dati, dia langsung histeris meluk Helma (ice juga abis itu)..

"ya Allah… ketemu juga sama adik2 aku…tadi udah cemas banget…manalah mereka ni.." dengan haru dia memeluk kami, kami juga seneng banget bisa ketemu lagi, setidaknya kami tau kalo k dati baik2 aja, karna dia lebih cepet lari, jadinya kami hilang di antara ribuan orang lainnya, tapi dia beruntung, bisa nebeng sama akhwat yang bawa motor dari UNP dan nyampe lebih dulu dari kami, tapi nyariin kami dan yang laennya kemana2 dulu. Huff… lepas satu kecemasan…, dan kami memutuskan untuk tidur di sana aja maam itu, dengan pertimbangan di situ tak terlalu dingin dan ada listriknya, coz semua mati lampu malam itu. Tapi Helma menjadi lapar malam itu, udah jam 10 malam dan kami coba cari makanan di tempat tadi, eh, udah abis, dimana2 juga sama, trus beli biscuit dan air mineral aja, kami berjalan lebih jauh lagi, bakso juga abis, tapi di sana kami ketemu kak Rizkiyanti Anggraini dan K Putri Yana Sari, mereka bilang temen2 wisma lain ada di warnet deket situ, tapi ada beberapa yang belum ketemu. Akhirnya ketemu juga nasi ampera, tapi jadi mahal, Rp. 10.000,- mungkin karna langka itu kali ya. Trus kami lihat keadaan temen2 dulu di warnet itu, banyak yang ketika gempa masih di kampus untuk rapat(banyak banget yang lagi ngadain rapat di kampus, kampus sendiri juga banyak rusak), kayak Chacha, Heka dan Kak Iis, Eka ada di kost-an dan sempet tertimpa gantungan dinding karna dinding mereka ada yang runtuh, ada luka2 juga, tapi untung tak terlalu parah. K Rani sepedanya ditinggal aja dijalanan karena macet, ngga tau bisa dapet lagi atau ngga, yang lainnya di sana ada Dilla psikm, k Imel '07, ni Ul, marya solehati, anak2 '09, n ada beberapa lagi, tapi c ngga inget, nah kak Sari juga hilang di jalan, Thesa, K venny dan k yati ternyata ngungsi deket gerbang Unand. Mereka yg berteduh di warnet situ kami ajakin ke mesjid, tapi ngga mau, takutnya mesjidnya sewaktu2 bisa runtuh karna berlantai2.


 

Malam itu terasa panjaaaaaang banget, jam 11 malam baru bisa tidur meringkuk di antara pengungsi lain(kebanyakan mahasiswi Unand), tapi jam 12 lewat 10 menit, kebangun, udah pagi ini? Yah… ternyata belum…trus liat keadaan, masih seperti tadi, tidur lagi, kebangun lagi jam 3, udah pagi ni? Belum juga, coba merem lagi, dingin menggigit ke bawah lapisan subkutan, tapi masih bisa tidur, trus kebangun jam 4 lewat, karna c dibangunin k Dati soalnya c ketawa lagi tidur (c juga nyadar barusan tu lagi mimpi lucu, eh spontan ketawa, tapi beberapa detik kemudian ngga inget mimpi apa). Udah pagi ni? Urrrggghhh.. kok belum pagi2 juga sih?padahal biasanya tidur itu berasa bentar banget pas mo kuliah, kan barusan tidur jam 10 malam eh ternyata udah jam 5 pagi aja, tapi emang waktu itu relative banget ya, kalo lagi disuasana ngga nyaman gitu, waktu itu bagai merangkak, lama banget…


 

Sekitar jam7 ice, helma dan temennya mmemutuskan untuk segera pulang ke pariaman, pikiran kami belum tenang, karna ngga tau keadaan keluarga gimana. Untuk naik angkot lurus kami harus berebutan dengan orang lain. Di sepanjang jalan ingin rasanya menangis, padang sudah luluh lantak… bagai kota mati.. infrastruktur ambruk mengerikan, menimpa orang2 yang mungkin tidak sempat menyelamatkan dirinya

Suasana pasar raya juga mencekam, masih tersisa asap kebakaran kemarin, entahlah… berapa nyawa yang terenggut di sana. Tapi untungnya masih ada supir2 nekat yang menambang pagi itu, yah meski harus berebutan dan bahkan memangku orang di atas angkot c bisa juga nyampe di rumah dg selamat, Alhamdulillah keluarga dan rumah c masih utuh, tidak kurang suatu apa pun…

Tidak ada komentar:

tweets

Follow by Email

temen-temen

Ada kesalahan di dalam gadget ini

translate it

Google-Translate-Chinese (Simplified) BETA Google-Translate-English to French Google-Translate-English to German Google-Translate-English to Italian
Google-Translate-English to Japanese BETA Google-Translate-English to Korean BETA Google-Translate-English to Russian BETA Google-Translate-English to Spanish
Powered by
Grab this widget