01 Januari 2010

Akhwat foto close-up dg cowok, kenapa c yang risih ya?

Wednesday, December 30, 2009, 12:57 pm

Lagi2 tentang akhwat..

Deuh…kenapa c kritis banget sih masalah beginian??

Ya…mo gimana…banyak hal yang ga sreg yang c rasa, n ngungkapinnya tu susaaaaah bgt sama orangnya secara langsung, bingung gimana mo negurnya.


 

Ni tentang berfoto

Huayoo..yang ga suka foto2, acung… (hmmm segelintir orang aja kali ya, hehehe…c ga ngacung kok :P)

Tapi…. Ada aturannya ga sih?

Walo pun orang bilang percampuran or pembauran antara cowok dan cewek jaman sekarang tu udah lebay, udah terlalu, nyampurrrr aja…

Hmm… buat kita2 yang sering berinteraksi di kampus or sekolah or kantoran dengan lawan jenis mungkin udah ga bisa menghindar lagi dengan hal ini. Baik itu dalam urusan formil, kayak kuliah, rapat, maupun ga, kayak kerjasama bikin suatu acara trus gotongroyong bikin dekorasi, diskusi lepas gimana kita saling membantu job2 yang udah disepakati. Nah, sering lah kita mengabadikan momment2 kebersamaan itu dalam bidikan kamera, dokumentasi gitulah.

C ga tau pasti gimana hukumnya kalo kita nyampur saat foto2, tapi menurut pendapat c selagi masih menjaga kesopanan n jarak ga pa pa lah. Tapi ternyata ada juga terkadang teman2 kita, baik itu akhwat atau ikhwan yang dengan santainya berfoto deket2an sama lawan jenis(entah itu sekedar teman atau malah TTM), ga risih sama sekali berfoto dengan pose seperti ga ada jarak diantara mereka (mungkin malah terkesan seperti foto orang pacaran or udah nikah :-( ).


 

Huff…. Miris sekali c ketika melihat salah seorang sahabat c (akhwat, wallahu'alam) dengan kikuk menyembunyikan hasil cetakan fotonya bersama teman cowoknya, tapi c sempat meihat dan itu, foto Cuma berdua, dengan close-up, dengan wajah superceria (halah lebay c), dan dari foto itu terbaca kalo yang ngambil foto tu sobat c tu sendiri coz kelihatan salah satu tangannya terentang untuk memegang kamera(kebayang gimana orang lagi foto2 narsis dengan kamera HP kan?), ouh…. Udah sejauh itukah?? Apakah itu berfoto sekedar merekam kebersamaan bersama 'teman'??? pengen sekali bilang;

Ukhty, sadarkah dirimu dengan apa yang kamu lakukan??

Tapi kerongkongan ini serasa ada tulang kodok yang nyangkut(kapan c makan kodok c?hehehe), speechless…

Dan yah… beberapa minggu yang lalu pun c risih ngeliat fotonya dengan teman sekelasnya yang dipajang di jejaring social(meski bukan dia yang upload) entah sengaja atau tidak, tangannya merangkul pundak temen cowoknya itu, ingin menangis rasanya,

ukhty…dirimu representative seorang akhwat yang berprinsip bagiku dahulu… kenapa sekarang begitu berubah? Pergi kemana dirimu dulu yang selalu menjaga adab2 bergaul?pergi kemana dulu dirimu yang kukagumi hingga bahkan mampu menguatkanku untuk berhijrah?


 

Seorang lagi ukhty yang mulai terwarnai ketika ia bergabung dengan komunitas yang ngga kondusif buat kondisi ruhyi nya. Ah ya, dan sudah lama terinfeksi 'virus merah jambu di sana', dan ampe skrg belum juga bisa nemuin system imun yang tepat untuk itu, walo pun dia udah bilang berkali2 kalo bakalan ngelupain, tapi tetep aja belum bisa. Ngakunya sih, dia Cuma bertepuk sebelah tangan, tapi dari cerita yang c dengar, ngga juga tuh, 'sang penebar virus' juga sepertinya merespon, dan… dan… yah… lagi2 c miris melihat foto mereka berdua, mereka bilang itu Cuma foto sebagai teman….

Ah.. ukhty………bukankah dirimu seharusnya harus bertahan untuk tak 'terwarnai', kenapa pula ikut2an mereka, kenapa pula menanggalkan identitas dan izzah mu sebagai akhwat??


 

Well, udah sebegitu cairkah hubungan pertemanan cowok dan cewek? Hingga tanpa malu lagi mengambil foto seperti itu?

Kalo nanti ada yang salah paham gimana?

Mau mengelak gimana? Toh, terlihat jelas bukti itu…


 


 

ps: sebenernya c ga mau lah nyeritain aib saudari sendiri, tapi harus nunggu seberapa banyak ikhwan dan akhwat lagi yang ngelakuin seperti ini untuk kita tegur??

Tidak ada komentar:

tweets

Follow by Email

temen-temen

Ada kesalahan di dalam gadget ini

translate it

Google-Translate-Chinese (Simplified) BETA Google-Translate-English to French Google-Translate-English to German Google-Translate-English to Italian
Google-Translate-English to Japanese BETA Google-Translate-English to Korean BETA Google-Translate-English to Russian BETA Google-Translate-English to Spanish
Powered by
Grab this widget