01 Januari 2010

De mentor

Friday, January 01, 2010, 6:54 am

Apa yag terbayang dibenakmu ketika disebut nama dementor?

Hmm… makanan jenis apaan tuh……….(gubrak!)

Atau yang pernah baca Harry Potter, bilang gini

Penghisap kebahagiaan orang, yang punya mulut doank, yang bisa ditangkis dengan mantra expecto patronum


 

Ya..ya..ya.. kayak gitulah, tapi yang mo c bicarain ni lain lagi, the mentor (bacanya apa adek-adek??? De-men-tor), hehehe..mungkin banyak yang ga tau deh

Huayo… yang pernah mentoring…acung….

Ga banyak juga kali ya… (c ngacung tadi loh, tinggi2 malah,hohoho)



 

Okay, allow me to introduce myself (halah apa pula ni??)

Hiks..hiks.. iya… c diamanahin buat jadi mentor( without 'de', catet!)

Beraddddd euy


 

Mentoring itu….. ummmm… gimana njelasinnya yah? Perlu dijelasin juga yah?huah..susah ngejelasinnya (hadowh…. Lamo lai ko???)

Ok, ada sekelompok grup diskusi kecil yang didampingi satu senior (bukan dalam artian multak 'senior' pada umumnya, bisa jadi umurnya lebih kecil), nah lazimnya tuh mentoring tu buat kegiatan responsi agama islam di kampus2 atau di sekolah2. Ntar tu bakalan ada pertemuan2 berkala, trus yang kita lakuin itu sesuai kesepakatan aja, bisa ada baca al qur'an bergiliran (sambil disimak tajwidnya), trus kultum oleh peserta, trus penyampaian materi sekilas oleh pendampingnya (mentor) untuk kemudian memancing peserta lain untuk bertanya lebih dalam lagi tentang materi diskusi itu, tentang pemahaman agama islam yang ada di kepala mereka masing2, kadang2 sesuai topik, kadang2 sesuai masalah yang mereka hadapi.

Dan…dan…

Kebayang kan, amanah buat jadi mentor itu berat juga…

Kita tu harus lebih paham dulu tentang materi itu (kalo ada pesertanya akan lebih paham daripada kita setelah kita sampein, malah bagus banget)

Kita tu harus menjaga ruhiyah lebih ketat lagi, untuk mengimbangi tuntutan tanggungjawab atas apa yang nantinya mungkin kita sampaikan sama orang lain, misalnya kita diskusi tentang sholat, gimana tu sholat khusyu, gimana memelihara kebiasaan sholat sunnah, nnah… kalo kita jarang atau malah belum pernah ngelakuin, mau juga kah nyampaein apa yang ngga kita lakuin? Ngga kan… makanya…

Kita harus belajar gimana jadi penyampai pesan yang baik, gimana caranya, gimana strateginya biar materi yang mo kita sampein tu nyampe sama orang yang ndenger, bisa ngerti (huwaaaaa….. mampukah daku???)


 

Kalo diitung2, udah 7 kali c bertukar mentor sejak c mengikuti mentoring(baik itu mentoring tahap awal, liqo or usrah) itu

Tapi tetep aja c belum merasa mampu seperti mereka buat jadi mentor (jadi dementor bisa? huah parah!)

Tapi kemeren tu langsung dipertanyakan

Sampai kapan c merasa mampu?

Huff… pertanyaan yang berat

Tapi amanahnya juga berat….

3 kelompok euy, untuk seorang amatir seperti diriku…

Lebaykah kalo c bilang itu amanah yang berat? 3 kelompok yang berbeda situasi dan kondisinya, dan c harus memahami satu persatu terlebih dahulu untuk mencari pendekatan yang tepat…


 

Ouh.. ayolah c putar otak, kreatifkreatifkreatif

Ouh …ayolah c..perkukuh ruhiyah mu

Ouh…ayolah c…belajarlah seni menawan hati lebih banyak


 


 


 


 

1 komentar:

Anonim mengatakan...

Simply want to say your article is as astonishing.

The clearness in your post is just excellent
and i can think you're an expert in this subject. Fine along with your permission allow me to seize your feed to keep up to date with impending post. Thanks a million and please carry on the gratifying work.

Feel free to visit my weblog; judi bola

tweets

Follow by Email

temen-temen

Ada kesalahan di dalam gadget ini

translate it

Google-Translate-Chinese (Simplified) BETA Google-Translate-English to French Google-Translate-English to German Google-Translate-English to Italian
Google-Translate-English to Japanese BETA Google-Translate-English to Korean BETA Google-Translate-English to Russian BETA Google-Translate-English to Spanish
Powered by
Grab this widget