25 Mei 2010

Penerjemahan status kesehatan yang labil tak berdasar

Tuesday, May 25, 2010, 3:47 pm

Judulnya bikin ce merasa gimana ya?

Haha, ce emang belum bisa2 kali nerjemahan segala hasil anamnesis dan pemeriksaan fisik untuk diagnose penyakit.

Tapi, ce hanya terusik dengan percakapan beberapa mahasiswa di angkot kemaren.


 

Ada sepasang sahabat yang lagi meramal kesehatan dengan hanya melihat penampakan telapak tangan.

How come?

Ce juga ga tau kenapa bisa2nya, tapi yang jelas si cewek yg satu yang udah ikut pelatihan itu (MLM dengan berbayar 100an ribu) melihat telapak tangan temennya yang agak pucat, n bilang

Kamu ni jarang makan malam,maunya irit ya udah ga makan deh, ni sih belum parah, kalo parah tu udah membiru gitu

Hoho, ce tentunya tergelitik untuk ngedengerin lebih jauh, kan ce lagi belajar tentang darah, harusnya ce bisa memaknai lebih dari cewek2 yang entah mengerti dengan dasar ilmiahnya atau tidak itu, yang bisa2nya mengklaim temannya males makan malam bikin pucat. Hmm… ce rasa bukan Cuma males makan malam aja kali yang bikin pucat or keliatan anemis, tapi juga kan kalo bener2 kurang asupan makanannya, atau karna berhubung anak kost-an, lebih seneng bikin mie ato telor dadar buat ngirit (saia ngga deh rasanya :P) jadinya asupan Fe dari daging dan ikan jadi kurang juga, nah berkurang deh bahan utk eritropoesis jadinya anemia.

Well, yang diinterpetasikan si 'tukang ramal status kesehatan' dengan keparahan kalo tangannya membiru, mungkin yang dimaksud itu lebam atau purpura karna terganggunya vaskuler (pembuluh darah) atau trombosit si individu yang kurang. Ya sih, bisa aja parah kalo itu emang indikasi leukemia, tapi kalo Cuma purpura simplex ( lebam biru seperti di'cubit hantu') aja gimana? Masa sih yang begituan di simpulkan itu penyakit parah ? bikin orang tersugesti untuk menganggap dirinya sakit serius dunk…nah, ujung2nya susah juga kan. Lagian terlalu labil untuk menyatakan seseorang sehat ato ga nya hanya dengan melihat telapak tangan, coz lebih penting periksa tekanan darah, menghitung nadi, melihat konjunctiva mata, papilla lidah n yang lainnya. Itu pun belum tentu bisa menegakkan diagnosis, toh masih ada pemeriksaan labor sebagai pemeriksaan penunjang yang bisa menyingkirkan diagnosis banding n akhirnya dapet deh diagnosis pastinya.

Hemat ce, kalo emang bisa menilai status kesehatan seseorang lewat telapak tangannya, buat apa kita belajar susah2 buat anamnesis dan pemeriksaan fisik-penunjang coba?

Kalo gitu tinggal liat tangan, abis tu kasih resep…. Huah cakep banget tuh… hehe kidding :P


 

Oia, ada juga celetukan sepasang sahabat lainnya yang bilang

Si fulanah kayaknya giginya berulat deh, kok makin lama makin lebar aja rusak gigi depannya?

Temennya jawab

Oh iya, masa sih?

Dibales

Iya lah, masa bisa gitu aja habis

Mulai percaya

Hoo, iya juga ya,makanya bersih2 gosok gigi tu biar ga da ulatnya


 

Hoho, di otak ce terbayang ulet2 kecil2 yg gedenya 1cm itu jalan2 di sela2 gigi en ngemut tu gigi, ahaha jijay sekali..

Mana ada yang seperti itu?

Adanya bakteri lah yang menggerogoti gigi tu dia kan lebih canggih dari ulat, bisa ngeluarin senjata andalannya buat bikin karies gigi, yaitu dengan menfermentasi sisa2 karbohidrat makanan dimulut, n then pH mulut jadi asam n akibatnya demineralisasi gigi. Jadi nyatanya si bakteri lebih 'kuat' ngancurin gigi daripada ulat yang lebih gede, hahay ada2 aja ^_^

3 komentar:

AasiyahHaniifah mengatakan...

Good che.
itu krn mereka ngk tau dek.

biru2 yg berbahaya, bs juga sianosis,he...

sepakat deh sm iche.

AasiyahHaniifah mengatakan...

Good che.
itu krn mereka ngk tau dek.

biru2 yg berbahaya, bs juga sianosis,he...

sepakat deh sm iche.

micelia amalia sari mengatakan...

iya k
pengen bgt kasih tau, tapi ga enak juga, berasa ngikutcampur pembicaraan mereka, pdhl kan ga kenal.

yup..yup..sianosis..

tweets

Follow by Email

temen-temen

Ada kesalahan di dalam gadget ini

translate it

Google-Translate-Chinese (Simplified) BETA Google-Translate-English to French Google-Translate-English to German Google-Translate-English to Italian
Google-Translate-English to Japanese BETA Google-Translate-English to Korean BETA Google-Translate-English to Russian BETA Google-Translate-English to Spanish
Powered by
Grab this widget