16 Maret 2010

Titik balik (jilbab pertama ce)

8 september 2005

10.00 pm

dear my dearest diary

… (censored)

Diary….

Pengeeenn… banget aku pake jilbab yg bener2 kaffah. Yah, pengennya ga ada yg non-muhrimku uang melihat auratku. Tapi gimana ya? Kalo make jilbab tiap hari, siang dan malam di sini (ketika itu masih tinggal di rumah sodara jauh) takutnya aku dianggap 'fanatik'. Gimana ya?

Pengennya kalo aku mati muda, aku ingin banget meninggalnya khusnul khotimah. Apa iya seorang muslimah yg tidak menutup auratnya buat orang2 tertentu tidak akan dapetin wangi surga?

Ya… gimana caraku untuk dapetin surga itu? Apakah masih banyak waktu dan kesempatan yang diberikan Allah padaku?

Dy, jika memang aku masuk neraka, aku tetap akan mendoakan ortu & keluarga ku utk masuk surga, karna aku ga ingin mereka menderita. Apakah do'a2ku selama ini akan terkabul dan didengar oleh Allah?

Aku sering banget curhat sama Allah , tapi apakah Dia mau mendengarnya? Malam ini aku ga Cuma ingin curhat sama kamu dy, don't be jealous, okay? ^_~, tapi juga sama Allah.


 

16 maret 2010

5:30 pm

Saat c baca lagi diary (buku agenda tahun 1988) lusuh itu, ce tersentak, inikah titik balik ce?

Ketika fitrah ini tergerak untuk meluruskan kekhilafan yang berlarut2, nyaris 15 tahun ce waktu itu, tapi masih ada kewajiban yang belum sempurna terpenuhi, jilbab.

Meski di sekolah udah pake jilbab dari SMP, tapi tetep belum kalo di rumah, bagi sebagian orang itu biasa, toh jilbab itu 'Cuma' seragam sekolah, semua orang memakainya,ya ngga ada salahnya kita make, sayang waktu itu ce belum tau esensinya pake jilbab tu apa.

Kini, Alhamdulillah, setelah sedikit banyak memahami perintah2Nya tentang kenapa harus berjilbab, ce udah mensyukuri saat ini dengan kesadaran penuh ce bangga dengan jilbab ini,

Meski sahabat terdekat ce bilang berjilbab lebar itu bikin kita lebih tampak tua (sambil ngeliatin foto2 akhwat di majalah). Ya , biar saja, setidaknya ce masih sadar ce masih belasan tahun, setidaknya ce bersyukur untuk tidak menunda2 lagi untuk berjilbab.

Meski guru di sekolah bilang, 'kamu mau ngundang dosa orang ya? Jilbab kamu bikin orang bergunjing', hah, lucu sekali, jilbab lebar ini bikin orang berdosa, ce ga minta buat digosipin kok, ce yakin ini hal yang benar dan ngga melanggar peraturan sekolah, kalo pun iya ce masih lebih patuh sama peraturan Allah.

Meski mungkin saja tak ada cowok yang berani 'mendekat' untuk cinta semu itu,huhu, bahagia sekali kalo gitu, setidaknya ini bener2 jadi hal yang 'melindungi'.

Meski ga bisa ikut trend fashion seperti teman kebanyakan,kita bisa bikin trend setter juga, I'm different , so what? ^_-

Meski Nenek ce selalu protes dengan jilbab dan kaos kaki ini ketika di dapur masih ce pakai (dapur ce terbuka, di rumah kami banyak orang lalu lalang), hanya dijawab dengan senyum saja.

Meski Etek ce yang kegerahan melihat ce pake jillbab, ah setidaknya ce udah berikhtiar untuk menghindari gerahnya(bukan gerah lagi ce :P) neraka.

Meski Ama juga ikutan 'gerah' dengan rumor2 di sekolah, pengen ce jadi anak 'normal' aja, takut ce sulit untuk berprestasi. Ma, piala2 itu udah bisa buktiin kalo mereka salah kan?

Biar saja, ya..biar saja, biarkan jilbab ini tetap berkibar…


 

Ce ngga inget kapan tepatnya ce bener2 berani utk pake jilbab 'full day', yang jelas ce sangat berharap sekali untuk terakhir kali kehidupan itu masih bersemayam didiri ce ni, semoga ce tetep istiqomah dengan pilihan ini.


 

Tidak ada komentar:

tweets

Follow by Email

temen-temen

Ada kesalahan di dalam gadget ini

translate it

Google-Translate-Chinese (Simplified) BETA Google-Translate-English to French Google-Translate-English to German Google-Translate-English to Italian
Google-Translate-English to Japanese BETA Google-Translate-English to Korean BETA Google-Translate-English to Russian BETA Google-Translate-English to Spanish
Powered by
Grab this widget