08 Maret 2010

Melepas hidayah

Wednesday, March 03, 2010, 12:45 am

Belum mau tidur. Masih ingin nulis.


 

Tadi, setelah sekian lama ga blogwalking(mungkin baru seminggu, tapi rasanya udah lama banget) akhirnya bisa juga dapet sentilan2 ruhiyah yang nancep abis, mulai dari ini

http://ms.langitilahi.com/perkongsian-dia-budak-agama-dia-pergi-usrah-dia-pakai-tudung-labuh%e2%80%a6/

ni ada cerita tentang pelajar agama (ceritanya di sini disetting dia tu cewek yang berjilbab lebar, menjaga adab2 bergaul, ada halaqoh/liqo, dekaka lah) yang ketika memasuki dunia kampus, ternyata ia 'terwarnai' oleh (mungkin) lingkungan dan dari awalnya dia yang sebegitu alim (pandangan orang) malah bisa lebih 'parah' kelakuannya daripada orang yang lain yang biasa2 saja pemahamannya tentang islam, tentang adab bergaul. Dia udah bisa pacaran walo penampilannya masih seperti itu.

Pheww.. masalah sensitive ni buat ce dan mungkin beberapa oranglainnya. Hati orang siapa yang tau, entah dia lagi surplus sesurplusnya sampe2 auranya aja udah menebar kebaikan atau malah lagi bobrok dan rendah serendah2nya. Hanya Allah yang punya hak prerogative dengan hati itu, mau dibolakbalik segimananya, mau dicabut hidayah saat itu juga ato bisa perlahan-lahan, tapi, tetep jugalah kita yang ngontrol iman kita dengan segala ikhitiar kita, ga pasrah gitu aja, atau malah bilang gini ; "terlanjur basah, ya udahlah. terlanjur keluar jalur gini ya ikutin aja jalan ini seterusnya".

Hal yang mendominasi mimpi buruk ce di malam2 yang ga tenang adalah, ya itu tadi, hidayah itu lepas begitu saja dan ce dengan ringan hati--tanpa rasa bersalah tak lagi mengenakan hijab itu (semoga tak kan terjadi ya Allah…), dan ketika bangun, sangaaaat lega, Alhamdulillah itu Cuma mimpi.

Bisakah mendapat hidayah yang terlambat itu dibilang mujur?

Bagi ce bisa saja.

Karna ce memang tak mendapatkan hidayah(dalam konteks pemahaman tentang hakikat diri ini dan gimana aplikasi thdp sgl kewajiban itu) itu sejak ce bisa berpikir rasional, bisa dibilang perlahan2, ketika kelas 2 SMP c udah baca2 novel islam yang bilang kalo islam tu ginigini…, ibadah tu bukan paksaan tapi kebutuhan, jilbab itu wajib, n banyak yang lain. C pikir2 lama dulu, bahkan sempat terpikir,

"bodo ah, kalo udah nasib masuk neraka ya udah, mo gimana lagi, kan ntar abis dosa kita udah dapet balesannya kita kan bisa naik ke surga, kita kan muslim" (astaghfirullah…ampuni hambaMu yang dzolim ini..)

Trus, belum tergerak juga untuk mengenakan jilbab walo udah tau kalo ;

"Wanita yang ga pake jilbab tu ga bisa mencium wangi surga, padahal wangi surga itu udah tercium jauuuuuuuhhh banget, apalagi masuknya. " itu kata sepupu ce, yang berusaha 'meracuni' ce untuk pake jilbab, inget banget ce,ce diceramahin bareng temen maen ce, putri.

Ngeri juga waktu itu ngedengernya, tapi memang belum saat hidayah tertanam kuat waktu itu, jadinya goyah lagi.

Hmm.. jauh di lubuk hati yang paling dalam(setelah ce mempelajari anatomi hepar, ce juga belum ketemu tuh lubuk yang paling dalam….hehe..emang bukan hati yang ini yak? Tapi qalb) ce iri dengan orang2 yang dari kecil udah menjalankan agamanya secara…ya…bisa dibilang baguslah, ibadah bagus, hafalan al qur'an banyak, pake jilbab dari kecil malah, banyak hafal do'a, tuturkatanya terjaga (mungkin karna belum pernah tercemar kali ya), ibu bapaknya mendidik dengan tuntunan agama islam banget lah. Ngiri, beneran, ngiri, tapi dalam artian postif deh kayaknya, bikin termotivasi, kita juga bisa, walo pun sikon ngga sekondusif mereka.

Tapi , pada akhirnya ce bersyukur, banyak yang lebih 'tak beruntung' dari ce, yang mungkin ga sempet mengenal hidayah itu sampe akhir waktunya.

Ce bersyukur, setidaknya ce bisa belajar dari mereka yang telah melepas hidayahnya agar tak tergelincir seperti mereka, mengutip dari kata2 uni Woro kemaren ;

"ibarat kita nanem tanaman dari benihnya itu tu bakal pertumbuhan dan perkembangannya bakalan cepet banget, bedain dengan tanaman yang kita cabut trus kita tanam lagi, dia perlu adaptasi dulu, syukur2 dia bisa bertahan, kalo ngga, dia mati, nah gitu juga hidayah"

Dari pengalaman orang terdekat pun sudah ce temui, sebutlah ia saudara ce (bukan saudara kandung), kami terpaut 7 tahun kalo ngga salah, dulu ketika ce SMA kelas 1, beliau masih kuliah di FK Unand, anak PMDK yang punya orang tua asuh, beliau akhwat (waktu itu) juga, prestasinya bisa dibilang bagus, penampilannya akhwat tulen lah , pake jilbab lebar, baju longgar plus kaos kaki dan manset. Kami jarang bertemu, sekalinya pas beliau main ke rumah dan ketika ce dan Ama main ke kost-an nya di daerah Minahasa, itu masih berstatus akhwat. C hanya tertegun kaget ketika melihat foto wisudanya, pake make up 'tebal' dan pake jilbab yang dililit, pake kebaya yang sempit, olala.. cepat sekali dunia ini berputar… (kawan, waktu ce kelas 1 itu, masih belum berjilbab rapi rasanya, dan ketika, c melihat foto saudara ce itu, c udah lumayanlah, udah nutup aurat di sekolah maupun di rumah, kok jadi terbalik ya?). sempet ga percaya, dalam pikiran ce, mungkin itu Cuma buat wisudaan aja, dia(nah lo, udah pake dia) masih pake jilbab lebar kok. Tapi… ce jadi percaya ketika dia setahun kemudian membawa suaminya ke sini, suaminya bukan ikhwan, dia udah pake celana dan pake jilbab kaos kecil (u know lah, bukan kaos sih, dasar nya licin gitu, pake topi, dan ga menjulur ke dada secara sempurna), oh no…. sepertinya ce jadi il-feel masuk kedokteran…, ya apalagi kakaknya bilang dia berubah ketika udah ko-ass tahun2 akhir (yup, senior2 ce pun mengakui, banyak ikhwan-akhwat yang berguguran di jalan ko-ass, eh bukan, di jalanNya saat ko-ass), okay, ce rasa banyak godaannya masuk kedokteran itu (tapi kok masih berani ce???). ya… bagi ce, dulu ia teladan, anak rajin, sholehah, pinter, tapi kok bisa2nya gitu… (c makin berniat utk cerita banyak sama dia, kenapa dia bisa gitu, tapi takut juga menyinggung nantinya), terakhir ketemu, saudara ce tu udah jadi dokter(ya iyalah…) tapi..ya itu tadi,penampilannya, ga ada bekasnya kalo dulu tu seorang yang mengerti dengan aurat2 wanita, bahkan jika ce masih belum ada pemahaman pun ce ga terbetik niat untuk make baju seseksi itu. Allah yang ngasih hidayah, Allah juga yang menariknya kembali….


 


 

Banyak hal yang ce renungi

Ketika melihat perubahan(bukan positif, ngga sampe juga lah terlalu negative) pada sahabat ce, yang ce hanya sesekali 'tega' untuk menegurnya (ya ampun ce, sahabat macam apa kamu??? Hanya sanggup sesekali…)

Ketika meilhat perubahan drastis pada saudara ce itu (dan ce ga berani ngomong sama sekali, parah ce!)

Ketika melihat perubahan pada diri ce sendiri, kadang naik dan seringnya turun, kalo lagi turun, ya ampun…naiknya susaaaaahhhh banget, belum bisa jaga keseimbangan nih. Tapi, banyak sahabat2 ce yang peduli ternyata, mereka berani mengkritik, mereka care dengan perubahan yang walo hanya sedikit (tapi sobat……, ce masih manusia kok, punya buanyaaakkk banget kelemahannya, jadi ce sangat tidak mengharapkan ce jadi patokan, "ah si ice aja kan ngelakuin kayak gini",jangan, sama sekali jangan. Tapi, ingatkan ce kalo ce terlupa, ulurkan tanganmu sobat, kalo ce terjatuh)

Ketika melihat peningkatan pesat pada teman ce yang baru di kampus ini dia mendapat hidayah (mungkin, c ga tau pasti) tapi subhanallah, sekarang melebihi teman2 ce yang udah lebih dulu mencicipi nikmatnya tarbiyah. Keep istiqomah ukhty!


 

Ce takut banget, jika ajal itu udah nyampe di kerongkongan ternyata iman itu telah tercerabut, ternyata hijab dan maru'ah itu telah lama ce abaikan, dosa2 itu pun udah kayak lalat yang nempel di hidung dengan enteng menepis tanpa rasa bersalah, tanpa sadar klo dosa itu udah menggunung tinggi… tak mempan lagi ditepis dengan punggung tangan. Hamba takut ya Rabb…..


 


 

Tidak ada komentar:

tweets

Follow by Email

temen-temen

Ada kesalahan di dalam gadget ini

translate it

Google-Translate-Chinese (Simplified) BETA Google-Translate-English to French Google-Translate-English to German Google-Translate-English to Italian
Google-Translate-English to Japanese BETA Google-Translate-English to Korean BETA Google-Translate-English to Russian BETA Google-Translate-English to Spanish
Powered by
Grab this widget