20 April 2010

Ce pengen rampok toko buku itu

Friday, April 16, 2010, 3:11 pm

Sedari dulu, ce sukaaaa bgt baca, awalnya sih suka baca Bobo, trus Annida, cerpen2 di koran2, artikel2 koran yang 'meaning' gitulah, like that so much >_<. Meski buat ngebaca itu semua ga mudah (kecuali Koran, bisa nebeng baca punya Apa), majalah2 harus nyisihin jajan buat beli, beli buku di gramed???hmm..butuh berbulan2 untuk menabung, karna memang ga ada anggaran buat itu dari atasan (halah, bilang aja dari ortu). Ada kepuasan yang lain dari sana, ilmunya lebih meluas, ga sebanding dengan kita hanya duduk nonton kartun ato sinetron, mending baca.


 

Ketika SMP ce akan menabung dikit2 untuk beli buku yang ce mau, dan ongkos ke padang juga tentunya. Nah, ketika udah da duit, pergi ke toko buku yang terlengkap di kota Padang dengan satu tujuan aja, beli buku itu aja, udah, ga bisa lirik2 buku lain, karna memang ga mungkin beli. Ce pergi sendiri, tapi di sana ketemu temen sekelas, dia beli buku juga ternyata, tapi bedanya dia, ce lihat dia bisa meraup banyak buku, bahkan untuk buku2 'ringan' seperti komik2 dan nomik jepang, banyak (bagi ce) bgt dia beli, tanpa pikir panjang(kalo ce mikir lamaaa bgt, ni perlu ga ya di beli?, klo yang itu, ini gimana?, harus sesuai kantong nih, gitu). Dan dia pake mobil sendiri ke Padang, hmm ya, orang kayya. Ketika itu ce masih belum bisa berpikir jernih, dengan kenyataan bahwa ce ga bisa seperti temen ce tu pasti ada hikmahnya. Klo ce dikasih kemudahan untuk kayak dia, mungkin ce bakal ga banyak mikir buat beli buku dan hal2 yang ga perlu kayak gitu, mungkin ce hanya menurutkan keinginan semata, bukan berpikir untuk asas manfaat, hmmm.. syukurlah ce ga seperti dia.


 

Berangkat dari hobi membaca (mungkin bisa dibilang membaca apa saja) itu ce menyukai pelajaran yang banyak membacanya, pelajaran yang buat banyak orang membosankan, apalagi kalo harus dihafal, setidaknya ce sekarang masih bisa bertahan untuk tidak berkunang-kunang mata ce melihat bacaan buku kedokteran yang ceritanya beribu-ribu halaman (bagi ce ada pelecutnya, "ah, masa ga sanggup baca IPD yang halamannya 1400 lebih itu? Harpot aja 1200 sanggup dilahap?", hehe, tiap orang kan punya motivasi berbeda2). Tapi, buat yang ga suka baca, tapi 'terjerumus' di kedokteran, it's ok lah, asal ada tekad yang kuat aja, lama2 terbiasa kok untuk baca tu, walo pun tu Cuma buat ujian.


 

Kami sekeluarga suka baca,

Mulai dari Apa yang suka sekali baca Koran (ya standar bapak2 lah), tiap hari harus baca Koran, nah ntar weekend pas lagi di rumah, ce kumpulin Koran Apa, buat ce baca.

Ama, lumayan suka, tapi ga se addicted kami , standar ibu2, senengnya infotainment atau artikel tanaman2 hias gitu.

Abang, hhmmm… bukunya kutu, eh salah, kutunya buku, eh salah lagi, pokoknya suka banget bacalah…, dia pernah dinobatkan jadi pengunjung pustaka (pesantren modern HAMKA) terbaik ke2, ce liat di buku hadiahnya (beberapa tahun kemudian ce nyusul juga untuk meraih penghargaan itu, cailah ce… haha, iya, pas kelas 1 SMA, semester 2 waktu itu, ce kaget pas nama ce dipanggil ketika penerimaan rapor, meski ce ga masuk jajaran 3 besar kelas tapi ce jadi pengunjung pustaka terbaik waktu itu, keseringan nongol di perpus kali ya? sampe2 mungkin penjaga pustaka dah bosen liat ce yang sering nangkring di pustaka mulu, hehe). Nah, dia belajarnya ga tergantung buku, kalo gurunya ga dateng dia bakalan pergi ke perpus buat belajar mandiri, keren dah, pemahaman teorinya mantap. So, karna sekarang dia udah punya penghasilan sendiri dia bisa jadi sering beli buku, huhu enaknya, ce kapan ya bisa kayak gitu?

Niwa, hoo… dia sama dengan ce, SpB, Spesialis peminjam Buku, ahaha (peace niwa, pizzz ^_~), trus juga sering nangkring di gramedia di mall mana aja buat BACA GRATIS, hihi, pinter juga, tapi kaki kan jadi pegel. Ada juga sih beli buku, tappi ga sesering meminjam, so, kami suka baca tapi ga terlalu suka beli, haha.

Me? Of course, dari dulu pengen banget bisa memiliki toko buku, jadi bisa ikutan baca buku2 tu, tapi apa daya, aku tak kuasa, ga bisa tu toko buku di akuisisi sekarang, nah kalo dirampok aja gimana? Haha, jangan ce, kesian yang laen pengen baca juga..


 

Ps: buat yang udah ngasih ce buku, makasiiii banget, kalian dah membuka satu jalan lagi buat ce nambah ilmu,

Buat yang minjemin, juga makasi banyak, berbagi itu indah bukan…(ini asli RAYUAN, hoho ^0^)


 

-buku itu jendela dunia-

Sip..sip.., ntar anak2 ce selain ce kenalin dengan Al Qur'an, dengan buku dia juga harus, agar dia bisa melihat dunia, insyaAllah ^_^


 

3 komentar:

phiijustmuggle mengatakan...

nah ice
bener deh
harga-haraga buku kita ntuu mahalmahal banget iihh
suka keteteran buat beli buku
apalagi tiap blok ada buku beda-beda
hohoho

heemmm,
btw, janganjangan ice udah khatam niih IPD.nya ?
hihihi

semangattt ..
ada awods niih ce,
ambiil yaa

http://phiijustmuggle.wordpress.com/2010/04/24/awods-lagi/

ice mengatakan...

yup tul btgs..
jadiny ce terpaksa beli ipd versi yg sesuai kantong (u know what i mean lah), ga sanggup bwt yg 3x lipat dr itu T.T

hee.. ce ga seganas itu bs melahap IPD semua, nyicil aja

gamsamhamnida bwt awodsnya phi ^_^

smgt bwt blok barunya ya... \(^_^)/

Anonim mengatakan...

I have to say that www.blogger.com is really a good website

tweets

Follow by Email

temen-temen

Ada kesalahan di dalam gadget ini

translate it

Google-Translate-Chinese (Simplified) BETA Google-Translate-English to French Google-Translate-English to German Google-Translate-English to Italian
Google-Translate-English to Japanese BETA Google-Translate-English to Korean BETA Google-Translate-English to Russian BETA Google-Translate-English to Spanish
Powered by
Grab this widget